My corner's visitor

Thursday, August 20, 2015

Dia...Penjaga Hatiku - Bab 5

DIA… PENJAGA HATIKU.

Bab 5

            “Terima kasih Encik Haikal sebab hantar saya balik.” Belum sempat Zaira membuka pintu kereta, Azri lebih pantas darinya. Terkejut Zaira dengan tindakan Azri itu. Sangkanya dia masih berada dalam kereta.

            Zaira tidak menunggu lama. Kakinya melangkah keluar. Dia perlu segera terangkan segala-galanya sebelum terlambat. Bukan dia tidak tahu api cemburu Azri ni. Macam-macam dia boleh buat kalau dah marah.

            “Zaira keluar dengan lelaki lain ye. Patutlah taknak cakap dengan abang tadi.” Sekali lagi Azri lebih cepat bertindak. Lagak merajuk. Tidak sempat Zaira hendak buka mulut pun.

            “Abang, bukan macam tu. Ni bos Zaira. Encik Haikal. Kami baru balik dari hospital tadi. Lawat Kak Siti. Dia baru dapat baby.” Laju sahaja penerangan Zaira.

            “Oh ye Encik Haikal, kenalkan Azri…”

            “Teman lelaki Zaira.” Terus sahaja Azri memotong cakap Zaira. Tangan dihulur tanda perkenalan.

            “Terima kasih ye sebab hantar balik buah hati saya ni dengan selamat.”

            “Abang…” Zaira rasa tidak patut Azri berkata begitu pada bosnya. Nampak gaya seperti api cemburu sudah muncul.

            Haikal sekadar mengangguk. Dia masih risaukan Zaira. Hatinya tidak senang dengan perlakuan Azri tadi. Takut jika Zaira diapa-apakan.
           

            “Zaira mana ada duit sebanyak tu.” Hilang sahaja kereta Haikal dari pandangan mereka, terus sahaja Azri bertanyakan pada Zaira. Hal duit yang tak habis lagi dari tadi. Sangat penting katanya.

            “Zaira tak sayangkan abang ke? Lima belas ribu je sayang. Nanti abang gantilah balik.” Azri masih cuba memujuk buah hatinya itu. Dengar sahaja jumlah yang dia mahu terus pening kepala Zaira dibuatnya.

            “Zaira… pinjamlah dengan bos Zaira tu. Mesti dia banyak duit. Tak heranlah dengan lima belas ribu  ni.” Tiba-tiba sahaja dia mendapat idea. Dia akan gunakan Zaira untuk dapatkan duit tersebut.

            Zaira agak terkejut mendengarnya. Memanglah bagi Encik Haikal lima belas ribu tidak banyak, tetapi dia masih sedar siapa dia. Status sebagai seorang pekerja sahaja.

            “Nantilah Zaira cuba. Tapi… abang jangan mengharap sangat.” Semakin memeningkan kepalanya. Azri pula sudah tersenyum lebar sampai ke telinga.

            Azri pernah memberitahu Zaira yang dia hendak menggunakan duit tersebut untuk mengembangkan perniagaannya. Duit yang ada di tangan tidak cukup. Disebabkan sayang, Zaira langsung tidak bertanya banyak. Dia percaya segala apa yang teman lelakinya beritahu.
           

            Malam itu Zaira tiada selera langsung. Makannya pun hanya setakat dua suap sahaja. Selebihnya hanya tersimpan di bawah tudung saji.

            Zaira, is everything okay?

            Whatsapp yang diterima dari Haikal membuka matanya sedikit yang tadi sudah separuh tertutup.

            Semua okey Encik Haikal.

            Balas Zaira ringkas.

            Okey, if ada masalah beritahu. If I can help, I will do that. Good night.

            Good night Encik Haikal.

            Hatinya masih berbelah bahagi. Hendak beritahu bosnya itu tentang masalahnya atau tidak. Perlukah dia berdiam diri sahaja melihat Azri berdepan dengan masalah ini. Zaira tidak sampai hati.
           

            “Encik Haikal, boleh saya ambil masa Encik Haikal sekejap?” Zaira memberanikan diri. Berat sungguh mulutnya hendak mengeluarkan kata-kata tadi. Digagahkan juga.

            Hanya ada beberapa staf sahaja yang masih berada di pejabat. Yang lainnya sudah pun beransur pulang termasuklah Azlin.

            Haikal mengangguk kepalanya. Tangannya masih sibuk menyentuh Ipad miliknya itu. Pandangannya masih seperti tadi. Tepat memandang pada Ipad.

            “Ya Zaira. Ada apa?” Barulah kini Haikal mengangkat muka. Wajah  kerisauan Zaira dipandang.

            “Begini Encik Haikal. Kalau boleh saya nak buat pinjaman wang. Nanti tiap-tiap bulan Encik Haikal tolak dari gaji saya.” Terluah juga segala apa yang hendak disampaikan pada Haikal. Kalau tidak dari pagi tadi perasaannya dibelengu rasa takut.

            “Berapa?” Walaupun pendek tetapi bagi Zaira itu sudah cukup membuatkan perutnya kembali kecut. Nada suara Haikal? Zaira tidak pasti. Marah ke tidak dia ni.

            “Lima… Lima belas ribu, Encik Haikal.” Nada suara automatik menjadi rendah. Perlahan. Seperti berbisik. Berharap Haikal mendengarnya.

            Berdebar-debar. Itulah perasaan Zaira ketika itu. Menunggu jawapan dari Haikal. Kalaulah tidak diterima, terpaksalah Zaira buat pinjaman peribadi dari bank.

            Haikal mengambil sekeping kertas kosong berserta sebatang pen dan menghulurkan pada Zaira. Terkebil-kebil Zaira dibuatnya. Kenapa pulak ni. Aku kena tulis apa ni….
            “Tulis nombor akaun Zaira.”

            “Hah?!” Nombor akaun? Aku salah dengar ke ni… Kenapa tiba-tiba dia nak nombor akaun aku. Jangan kata dia nak masukkan duit dalam akaun aku ni.

            “Nombor akaun bank awak. Nak duit ke tak ni?” Kini tangannya sudah bersilang. Memeluk tubuh.

            “Nak nak…” Zaira tidak menunggu lama. Pen dicapai lalu ditulis dengan penuh hati-hati nombor akaunnya. Takut tersalah pula nanti.

            Selepas mengucapkan terima kasih, Zaira menapak keluar. Dalam masa yang sama, telinganya dapat menangkap suara Haikal dengan jelas, “Harap lepas ni muka tu tak muram lagi.”

            Terkedu kejap Zaira. Dia perasan ke wajah aku yang bermasalah ni. Aduh kau ni Zaira. Tak pandai cover betul.

            Ditoleh ke belakang semula dan dilemparkan senyuman tawar pada Haikal. Hanya itu yang mampu dia buat.

            Berita gembira itu segera disampaikan pada Azri. Apa lagi, bersorak sakanlah si Azri di hujung talian sana. Zaira turut sama berasa gembira. Kalau boleh dia tidak mahu hubungan cinta mereka rosak disebabkan wang. Dia mahu hidup bersama Azri, lelaki pertama yang berjaya menakluki hatinya.

            Cepat betul duit dimasukkan ke dalam akaun Zaira. Rasa pelik juga Zaira sebab dia tidak langsung disuruh isi apa-apa borang pun. Takkanlah Encik Haikal yang tolong isikan. Mustahillah.

            Zaira tidak berfikir panjang. Duit yang ada di dalam akaun itu dikeluarkan lalu diberi pada Azri. Sungguh mulia hati Zaira. Sanggup menebalkan muka meminjam duit untuk teman lelakinya itu. Kalau tak kenang jasa, memang tak patutlah ni.

            Tapi perubahan sikap Azri pada Zaira mengundang kesedihan di hatinya. Kenapa dia perlu berubah? Masalah apa yang sedang menimpanya? Puas Zaira cuba menghubunginya tetapi jarang diangkat. Kalau angkat pun hanya beberapa minit sahaja mereka berbual. Alasan sama diberikan. Sibuk uruskan bisnes barunya. Bisnes apa pun Zaira tidak tahu.

            Zaira cuba berfikiran positif. Campak jauh perasaan syak wasangka yang tidak baik terhadap Azri. Menerima segala apa alasan yang diberikan padanya.


            “Zaira, tak turun makan ke?” Tegur Haikal sebaik sahaja dia melintasi meja Zaira. Dilihatnya tekun betul Zaira menyiapkan kerja yang diberikan padanya pagi tadi.

            “Tak kot Encik Haikal. Banyak lagi kerja nak kena siapkan ni. Encik Haikal nak turun makan ke?” Tanya Zaira. Memang dia malas hendak turun. Lagipun dia ada bawa bekal roti telur tadi. Lagi satu perangai Zaira, dia tidak akan senang duduk jika kerja yang telah diamanahkan padanya masih tidak siap. Selagi mampu akan cuba dihabiskan.

            “Jom, teman saya makan.” Arahan atau pelawaan ni?...Confius kejap Zaira.

            “Tapi Encik Haikal. Kerja-kerja ni saya nak…” Mulutnya terkatup terus dari mengeluarkan sepatah kata pun bila dilihatnya tangan Haikal laju menutup fail-fail yang ada di atas mejanya.

            Tahulah Zaira. Itu lebih kepada satu arahan.

            Mereka berjalan beriringan menuju ke restoran Sendayu yang terletak berhampiran dengan pejabat mereka. Memang Zaira hendak rasa makan di situ, tetapi selalu terhalang. Kata Azlin restoran ni untuk orang-orang banyak duit je. Mahal harga setiap satu menu. Macam cekik darah pun ada. Tapi itulah, ramai je yang datang makan ke situ. Orang-orang kaya ni bukannya kisah kalau mahal atau tak. Yang penting sedap. Itu yang diambil kira.

            Kiranya hari ni hari bertuah kaulah Zaira…..

           
            “Sedap tak mi goreng tu?” Haikal dari tadi sibuk perhatikan Zaira makan. Menu tersebut menjadi pilihan makan tengahari Zaira. Haikal pula sekadar memesan nasi goreng ayam.

            “Sedap. Encik Haikal nak rasa?” pelawa Zaira pada Haikal. Sekadar berbahasa sahaja.

            Hampir tercekik Zaira bila Haikal mengambil sedikit mi dari pinggan Zaira lalu disua ke mulutnya. Biar betul Encik Haikal ni. Aku main-main je tadi. Dia boleh ambil dan rasa betul-betul. Dia tak pernah rasa mi goreng dekat sini ke? Bisik Zaira sendiri.

            “Cuba rasa nasi goreng ni?” Hah?! Dia suruh aku rasa makanan dia pulak. Lebih membuatkan Zaira rasa gementar bila Haikal menyuakan sudu berisi nasi  kepadanya.

            Malu…. Malu…. Dapat dia rasa pipinya sudah kemerahan.

            “Cuba rasa.” Aduh, kenapa lembut sangat suaranya ni. Ala romantik di siang hari. Kot ye pun Encik Haikal, tunggulah malam.

            Hendak atau tidak terpaksalah juga Zaira membuka mulut Membiarkan Haikal menyuapnya. Dah macam pasangan hangat bercinta pula. Suap-suap bagai.

            Kalaulah Azri seromantik begini. Alangkah bahagia hidup.

            “Zaira, saya nak tanya sikit boleh? But a bit personal.”

            “Apa dia Encik Haikal? Kalau boleh saya jawab, saya akan jawab.” Jelas Zaira sambil menghirup air tembikai yang dipesannya tadi. Rasa hangat pula tiba-tiba.

            “Yang lelaki hari tu memang teman lelaki awak ke?” Mendatar sungguh suara Haikal. Zaira jadi serba salah pula hendak menjawab. Bukannya susah pun soalan yang dituju padanya, tetapi entah kenapalah hati ni rasa tak selesa.

            “Ermmm, aah Encik Haikal. Kenapa Encik Haikal tanya?” Wajah Zaira masih dipandang tepat. Tajam sehingga Zaira tidak mampu membalas pandangan tersebut. Segera dipaling ke tempat lain.

            Dikala itu jugalah telefon milik Haikal berbunyi. Mengalunkan lagu berentak sedikit rock. Lagu apa? Jangan ditanya si Zaira. Dia bukannya dengar sangat lagu dari negara barat ni.

            Air diteguk walaupun tekaknya tidak dahaga sedikit pun. Masih cuba memaling wajah ke tempat lain. Tidak betah memandang wajah Haikal di hadapan.

            “I call you back. Bye.” Ingatkan dia akan berborak lama di telefon. Boleh pula dia kata nak telefon balik nanti. Aduh, cari jalan cepat Zaira. Takkan nak serah diri biar Haikal tanya soalan lagi dekat kau. Mahu mati kutu nanti.

            “Encik Haikal, jom. Dah habis waktu rehat ni.”

            “Jom. Saya bayar dulu.” Fuhhhh, lega.

            Kenapa hati ni rasa lain macam. Kenapa rasa gusar bila ditanya tentang Azri. Kenapa ada perasaan pelik setiap kali Encik Haikal memandang ke dalam anak mataku.

            Seribu persoalan yang tiada jawapannya lagi.



           (LIKE kalau suka ye.....TQ semua.)
           
           
           


Thursday, July 30, 2015

Dia.... Penjaga Hatiku - Bab 4

DIA… PENJAGA HATIKU.

Bab 4

            “Wah, awalnya kau sampai hari ni. Tak sabar nak jumpa bos hensem ye.” Lantang sungguh suara Azlin. Mentang-mentanglah hanya mereka berdua sahaja yang sudah sampai. Yang lain masih tidak kelihatan.

            “Mulut kau ni kan. Aku bukan apa. Aku taknaklah nanti kelam kabut. Mana tahu tiba-tiba bos masuk awal pulak hari ni. Naya aku.” Zaira masih sibuk membelek komputer Siti. Dibukanya satu persatu email yang masuk. Kena baca betul-betul. Takut tersalah balas nanti.

            Ketawa Azlin sambil berlalu ke mejanya. Kalau dulu meja mereka bersebelahan sahaja tapi kini tidak lagi. Meja Siti agak jauh dari mereka. Sudah tentulah dia kena dekat dengan bilik Haikal. Setiausaha kena sentiasa dekat dengan bos.
           

            Tepat jam sembilan pagi, kelihatan Haikal melangkah masuk dari pintu utama terus menuju ke biliknya. Sempat dia melemparkan senyuman pada Zaira sebelum masuk tadi.

            Apa lagi, laju sahaja Zaira ke pantri untuk membancuh air Nescafe. Dia masih ingat lagi pesan Siti. Encik Haikal nak minum air dulu sebelum memulakan kerjanya. Jadi, faham-faham sendirilah. Sudah tentu kena buat cepat.

            “Selamat pagi Encik Haikal.” Sambil meletakkan cawan berisi air Nescafe tadi di atas meja. Haikal pula masih sibuk membetulkan tali lehernya.

            ‘Oh, selamat pagi.” Langsung tidak dipandang Zaira yang berdiri di hadapannya. Baru sahaja Zaira hendak melangkah keluar, kedengaran suara Haikal memanggil.

            “Zaira, awak lupa sesuatu ke?” Lupa sesuatu? Apa yang dia lupa? Air? Dah. Oh…… baru Zaira teringat.

            “Ma… maaf Encik Haikal. Saya pergi ambil Ipad saya kejap.” Zaira bergegas keluar mengambil Ipad nya. Macam manalah boleh lupa ni. Dia sepatutnya membawa masuk Ipad untuk meyemak jadual harian bosnya itu. Sudah berkali-kali Siti berpesan padanya. Itulah Zaira. Gelabah sangat. Kan dah lupa benda penting.

            Masuk sahaja semula ke dalam pejabat Haikal, Ipad dibuka. “Hari ni Encik Haikal ada appointment dengan Dato Farid dekat office dia pukul 11 pagi. Satu je untuk hari ni.” Jelas Zaira sambil menyemak semula jadual. Takut dia terlepas pandang.

            “Okey.” Satu perkataan sahaja keluar dari mulut Haikal.

            Selepas mengangguk, Zaira segera keluar dari bilik Haikal. Tidak betah dia hendak lama-lama di dalam bilik berdua sahaja dengan Haikal.

            Hari pertama berlalu dengan cukup sempurna. Lega rasa hati. Bila dikira-kira balik, masih ada lebih kurang 60 hari lagi sebelum Siti kembali bekerja semula.

            Malamnya itu Zaira menerima panggilan dari suami Siti. Dia sudah selamat melahirkan seorang bayi perempuan seberat 2.9kg. Kedua-duanya dalam keadaan selamat di hospital Prince Court Medical Centre.
           

            Esok paginya seperti biasa, Zaira membawa secawan air untuk bosnya dan memberitahu semua temujanji untuk hari ini

            “Oh ye Zaira. Awak dah pergi lawat Siti?” Tanya Haikal pada Zaira sambil tangannya sibuk mencatat sesuatu di atas sekeping kertas.

            “Belum lagi. Cadangnya petang nanti Encik Haikal.” Memang Zaira bercadang untuk pergi melawat Siti petang nanti selepas waktu kerja.

            “Siapa lagi pergi dengan awak?” Diletaknya pen yang dipegang tadi seraya memandang Zaira. Serba tak kena pula dibuatnya bila pandangan tajam Haikal menusuk ke jantungnya. Tepat. Sebelum ini rasanya bosnya itu tidak pernah pandang lama-lama padanya. Kali ni pula.

            “Saya… saya pergi seorang sahaja. Sepatutnya dengan Azlin. Tapi dia ada hal sikit petang ni. Tak dapat pergi.” Takut juga sebenarnya Zaira hendak pergi seorang diri. Bukannya dia pernah jejak kaki dekat Prince Court tu. Tengok dari luar sahaja.

            “Oh, kalau macam tu…. Nanti petang tunggu saya. Kita pergi sekali. Naik kereta saya. Ke, nak naik kereta awak Zaira?” Apa kena dengan bos ni. Manalah aku ada kereta. Belum mampu nak miliki mana-mana kereta lagi. Duit gaji yang dia dapat pun bukannya banyak. Habis separuh dia hantar pada keluarganya di kampung.

            “Saya mana ada kereta Encik Haikal.” Buat apa nak sembunyi. Biar berterus terang sahaja. Biar Encik Haikal tahu dia tiada kereta.

            “Kalau macam tu, naik kereta saya nanti. Pukul lima kita gerak.” Zaira angguk dan keluar dari bilik Haikal.
           

            Sedar tak sedar, masa berlalu dengan begitu pantas. Jam sudah menunjukkan ke angka lima.

            ‘Zaira, jom.” Haikal mengetuk perlahan meja Zaira sambil berlalu keluar menuju ke lif. Nasiblah mejanya sudah dikemaskan tadi. Tinggal nak tutup komputer dan simpan semula fail yang berterabur di atas meja sahaja.

            “Kawal diri ye.” Azlin yang  masih membuat kerja sementara menunggu abangnya sampai sempat menyakat si Zaira. Apa lagi, dapat cubitan percumalah.
           

            Sedang mereka mencari-cari parking di hospital, telefon Zaira berbunyi. Cepat-cepat dia menyelongkar beg tangannya mencari telefon. Sudahlah dia pasang kuat nada dering. Sebabnya, dia selalu tak dengar kalau ada orang telefon. Memanjang missed call.

            Tertera nama ABANG pada skrin telefon. Tahulah dia siapa yang menelefonnya.

            “Assalamualaikum abang.” Secara spontan Haikal memperlahankan bunyi radio yang dipasang tadi. Takut Zaira tak dengar nanti.

            “Duit? Mana ada abang. Tak cukup. Gaji pun belum lagi ni.” Suara Zaira semakin diperlahankan. Tidak mahu Haikal mendengarnya. Dan sebenarnya telinga Haikal tajam. Masih jelas lagi di pendengarannya. Dikerling pada Zaira. Riak wajah Zaira sudah berubah.

            “Tengoklah abang. Nanti Zaira cuba ye. Abang janganlah marah.” Zaira masih cuba memperlahankan suaranya lagi. Risau kalau Haikal dengar. Ini kalau kereta dah berhenti, memang Zaira keluar terus dari kereta. Tapi apakan daya, kereta masih bergerak. Nak taknak terpaksalah juga cakap.

            Haikal tahu Zaira tidak mahu dia  mendengarnya. Itu sebab dia sengaja membawa perlahan keretanya. Nampak seperti sedang mencari-cari parking kosong.

            “Abang!” Zaira hampir menjerit kuat.Nasiblah dia masih sedar dia berada di mana sekarang. Dengan siapa. Telefon diletakkan semula ke dalam beg. Zaira cuba menoleh ke arah Haikal. Lega rasanya bila Haikal nampak tidak memberi perhatian padanya. Sibuk mencari parking lagi.

            Setelah memarkirkan kereta, mereka berjalan menuju ke lif untuk ke tingkat wad bersalin. Haikal sudah tahu selok belok hospital ini. Selalu juga dia datang melawat.

            Masing-masing dia tidak berkata. Haikal yang memulakan dahulu perbualan antara mereka. “Ada masalah ke Zaira?”

            Wajah Zaira dipandang. Si Zaira pula sedang leka memerhatikan sepasang suami isteri yang sedang bergurau senda tidak jauh dari tempat mereka sedang menunggu lif. Nampak mesra sangat. Adakah aku nanti akan begitu juga…..

            “A…apa dia Encik Haikal?” Ditoleh wajahnya ke arah Haikal. Mata mereka bertentangan. Zaira yang terlebih dahulu mengalihkan pandangannya ke tempat lain. Mana betah dia hendak lama-lama main mata dengan Haikal.

            “Saya tanya… awak ada masalah ke Zaira?” Haila masih tetap memandang Zaira sambil memasukkan tangan ke dalam kocek seluar. Dengan tangan kemeja berlipat tanpa memakai kot dan tali leher, Haikal benar-benar kelihatan kacak. Dengan raut wajah yang amat tampan dan badan yang tegap, membuatkan ramai wanita menoleh ke arahnya.

            Zaira masih tidak bersedia hendak berkongsi masalah yang sedang dihadapinya dengan orang lain terutamanya bos sendiri. “Tak Encik Haikal.”

            Lega rasa hati bila pintu lif terbuka. Bolehlah dia mengelak untuk menjawab sebarang pertanyaan Haikal lagi.
           

            “Kak Siti!” Jerit Zaira bila sahaja dia nampak Siti sedang berbaring di atas katil. Hanya Siti sahaja yang ada di dalam bilik yang menempatkan dua orang. Katil sebelah masih kosong. Tiada pesakit.

            “Terkejut akak. Apalah kamu ni Zaira.” Terkejut Siti dibuatnya. Mengurut dada terus.

            “Datang sorang je ke? Azlin tak dapat kan?” Tanya Siti sambil tangannya membelek-belek bunga yang dibawa Zaira. Sempat pula tu mereka singgah di kedai bunga dalam perjalanan ke hospital tadi.

            “Dia tak dapat datang. Dia kirim salam kak. Saya ni sebenarnya datang dengan….” Belum sempat Zaira habiskan ayat itu, pintu bilik dikuak dari luar. Kelihatan Haikal melangkah masuk. Siti sudah tersenyum. “Dengan bos hensem ye.” Bisik Siti di telinga Zaira.

            “Hai Siti. Okey semua? Baby tidur ke?” Haikal menghampiri kati bayi yang diletakkan bersebelahan sahaja dengan katil ibunya. Nyenyak betul dia tidur. Kenyanglah tu dapat susu.

            “Dia baru je tidur tu. Semua okey. Alhamdulillah.” Siti bersyukur panjang bila semuanya dalam keadaan baik. Dia dan bayinya.

            Zaira turut sama melihat bayi comel itu. Sejuknya hati ini bila melihat wajah seorang bayi lebih-lebih lagi semasa dia sedang tidur. Suci.

            “Kalau teringin, Zaira kena cepat-cepat kahwin. Nanti boleh ada baby sendiri.” Mengelamun pula si Zaira ni. Tersedar dia bila Siti bersuara. Entah kenapa matanya terus tertacap pada wajah Haikal yang berdiri bertentangan dengannya. Katil bayi menjadi pemisah antara mereka. Haikal juga turut sama memandang Zaira dan tersenyum. Aduh…. Renungan dia tu….. Sedar Zaira sedar… Kau ni…..

            Hampir satu jam mereka di sana. Haikal dan Siti memang sudah biasa berbual sama. Bercerita apa sahaja. Cuma Zaira yang masih rasa kekok. Siti perasan itu. Mungkin rasa malu masih ada dalam diri Zaira.

            “Zaira, jom. Siti nak rehat tu.” Haikal mengerling pada jam tangannya. Tidak sedar langsung mereka sudah berada hampir satu jam di sana.

            Zaira mengangguk. Siti pula sekadar menjadi pemerhati. Suka dia melihat cara Zaira yang segan-segan dengan Haikal. Siapalah yang tak terpikat dengan Haikal ni. Dia sendiri pun kalau belum berkahwin, rasanya boleh terpikat juga dengan dia. Kalau Zaira ni ada perasaan itu, pendam sahajalah Zaira oi. Dia dah nak berkahwin tak lama lagi.

            “Zaira nak makan ke? Or nak  saya hantar terus balik rumah?” tanya Haikal bila sahaja mereka masuk ke dalam kereta. Dihidupkan enjin sambil membelek mesej di telefonnya.   
    
            “Takpalah Encik Haikal. Turunkan saya dekat depan tu je. Nanti saya ambil teksi balik.” Sekarang ini giliran Zaira pula yang sibuk membelek telefonnya. Tiada satu pun mesej dari Azri. Hampa rasa hati.

            “Saya hantar balik. Nanti tunjuk jalan.” Mahu tidak mahu terpaksalah juga Zaira ikut arahan bosnya itu. Takut kalau tolak, nanti lain pula jadinya.

            Setibanya mereka di hadapan rumah Zaira, kereta  Wira hitam sedang elok terparkir di tepi rumah. Zaira memang kenal dengan pemilik kereta tersebut.


            Azri……

Dia... Penjaga Hatiku - Bab 3

DIA… PENJAGA HATIKU.

Bab 3

            “Encik Haikal, bulan depan saya dah nak cuti bersalin. Encik Haikal dah ada orang untuk ganti tempat saya ke” Tanya Siti pada Haikal sambil dia menghulurkan beberapa set dokumen untuk ditandatangani oleh bosnya itu.

            “Kita ambil orang dalam sahaja untuk gantikan tempat awak. Lagi senang dari ambil orang luar. Awak ada cadangan ke Siti?” tanya Haikal setelah habis menandatangani semuanya. Dipandang wajah Siti yang berdiri di hadapannya.

            “Apa kata ambil Zaira gantikan tempat saya. Saya rasa dia okey. Cuma bab-bab secretarial ni dia kurang cekap sikit. Tapi takpa Encik Haikal. Sebab saya rasa dia fast learner. Cepat je boleh tangkap apa yang saya ajar nanti. Itu pun kalau Encik Haikal setuju.” Nama Zaira yang berlegar-legar di fikirannya. Lagipun untuk dua bulan sahaja. Dan Siti rasa dialah calon paling sesuai.

            “Ermmmm, okey. Awak ajarlah dia apa-apa yang patut. Kalau ada apa-apa beritahu saya.” Tidak berfikir panjang lagi. Terus Haikal bersetuju dengan cadangan setiausahanya itu.

            Zaira….. Tersenyum sendiri Haikal bila menyebut namanya.
           

            “Apa ni Kak Siti? Taknaklah saya. Saya mana tahu buat kerja-kerja akak tu.” Zaira tidak bersetuju dengan keputusan Siti dan Haikal. Takutlah kalau fikirkan yang dia kena buat semua kerja Siti. Dahlah kena masuk bilik Encik Haikal setiap hari. Benda tu lah dia hendak elakkan.

            “Zaira, akak ajarlah nanti. Jangan risaulah. Dua bulan je pun. Bukan lama. Lagipun akak dah beritahu dekat Encik Haikal pasal Zaira. Dia tahu Zaira tak pernah buat kerja-kerja setiausaha ni. Dia fahamlah Zaira.” Dipujuk hati Zaira untuk terima. Kalau dia tak mahu, siapa lagilah yang dia hendak cari. Buntu dah fikirannya.

            “Akak ni… Apasal petik nama saya.” Merungut Zaira sambil memicit-micit kepalanya yang sudah sedikit pening.

            “Dahlah Zaira. Kau ni kan. Semuanya takut. Macamana nak naik pangkat kalau macam ni. Nanti dapat allowance tahu tak. Boleh simpan duit tu.” Allowance? Tidak Zaira tahu pun.

            Pening juga Zaira fikirkan. Kalau dia terima tugas ni, maknanya hari-hari dia kena tengok muka Encik Haikal tu. Muka hensem dia tu. Kalau aku terpikat dengan dia nanti macam mana. Oh, tidak. Ingat Zaira. Kau ada Azri, dan dia ada tunang cantik dia tu.

            Harap-haraplah dua bulan ni akan berjalan lancar. Tiada masalah yang timbul kelak. Aminnnnnn…


            “Zaira, setiap pagi kena buatkan Encik Haikal air Nescafe ye. Zaira nampak dia masuk, terus buat air dulu dekat pantri.’ Siti menyenaraikan segala benda yang Zaira perlu buat untuk bosnya nanti. Tidak lupa juga Siti mengajar Zaira menempah flight ticket bila disuruh. Encik Haikal ni selalu juga outstation. Kadang-kadang sampai ke luar negara. Semuanya memerlukan Zaira menyediakan pengangkutan dan penginapan sekali.

            “Lupa pulak akak nak beritahu. Kadang-kadang bos ni outstation dia ajak kita sekali. Kalau meeting selalunya. Nanti Zaira kena ikut tau. Jangan nanti Zaira ingat bos nak menggatal pulak dekat Zaira.” Siti mengangkat kening sambil memandang Zaira yang tergamam mendengarnya.

            “Apalah akak ni. Mana ada Zaira fikir sampai macam tu. Tapi tulah kak, memang kena ikut ke? Harap-haraplah untuk dua bulan ni, Encik Haikal tak kemana-mana.” Seraya mengangkat tangan memohon doa. Ditepuknya bahu Zaira sambil menyambung kemmbali penyerahan kerja.
           

            “Siti, panggil Zaira masuk. Both of you.” Haikal memanggil kedua-dua mereka masuk ke dalam pejabatnya. Inilah kali kedua Zaira akan masuk. Berdebar-debar juga jantungnya.

            Tuk tuk….

            “Masuk.” Bila mendengar suara Haikal dari dalam, barulah Siti memulas tombol pintu. Dia melangkah masuk diikuti Zaira yang setia mengekori di belakang.

            Sibuk benar si Haikal ni. Laju betul dia menaip sesuatu di atas laptop kesayangannya itu.

            Lama juga Siti dan Zaira duduk menunggu Haikal bersuara. Isyarat mata dari Siti jelas menunjukkan Haikal tidak suka jika orang menganggu dia sedang buat kerja. Itu sebabnya Siti hanya diam menunggu.

            “Okey, So, awak dah ajar semua pada Zaira?” Kini Haikal sudah berpeluk tubuh sambil menyandar di kerusinya. Pandangannya dihala pada Siti. Dan kemudian beralih pada Zaira. Zaira langsung tidak sedar yang Haikal sedang melihatnya dan bukan Siti seperti yang dia sangka. Ralit dia memerhatikan pen yang diletakkan di atas meja. Cantik. Nampak ekslusif. Tentu mahal harganya ni.

            “Dah Encik Haikal. Saya dah ajar apa yang patut. Insya-Allah dia boleh buat semua tu. Kan Zaira?” tanya Siti pada Zaira. Bila namanya disebut barulah dia mengangkat muka.

            “Zaira?” Sekali lagi Siti menekankan nama Zaira. Maknanya memang perlu dia menjawab.

            “Insya-Allah Encik Haikal. Saya akan cuba buat yang terbaik. Saya harap Encik Haikal juga boleh beri tunjuk ajar pada saya nanti. Maaf kalau saya ada buat salah.” Lembut sahaja suara Zaira membalas.

            “Okey, bagus. Yang penting bagi saya… bila saya suruh buat sesuatu, jangan lambat siapkan. Saya tak suka kerja bertangguh ni. Kalau kerja yang saya beri nanti tak faham, just let me know. Tanya saya. For you information, saya tak makan orang. Belum pernah lagi.” Siti sudah ketawa kecil mendengar ayat terakhir bosnya itu. Zaira pula serba salah. Nanti kalau dia ketawa, dikatakan kurang ajar. Kalau tak ketawa, nanti terasa pulak. Buat lawak, tapi tak ketawa. Suara tegas, tapi ayat dia….. lawak. Aduhai….

            Mereka keluar dari bilik apabila Haikal menerima satu panggilan penting dari salah seorang client syarikat mereka.
           

            “Zaira, akak dah start cuti minggu depan. Jadi.. kalau ada apa-apa yang Zaira tak tahu, Zaira tanya cepat ye. Manalah tahu kot baby ni nak keluar cepat. Tak sempat nak tunggu minggu depan.” Jelas Siti ketika mereka sama-sama keluar makan tengahari. Azlin juga sibuk mendengar. Mereka makan di restoran berhampiran dengan bangunan Kenanga Holdings.

            “Cepatnya kak. Bertambah takut saya ni. Macam tegas je Encik Haikal tu kak.” Terus hilang selera makan Zaira bila mendengar kata-kata Siti. Dia senditi tidak tahu kenapa dia berasa risau dan gelisah setiap kali nama Encik Haikal disebut. Mungkin juga sebab inilah kali pertama dia akan bekerja dengan orang atasan. Orang kuat syarikat. Mampukah dia.

            Takpa Zaira. Cuma dua bulan je. Dua bulan. Bukannya dua tahun pun. Relaks….

            “ Dia kan dah cakap tadi, dia… tak makan orang. Belum pernah.” Terburai ketawa Azlin dan Siti. Zaira pula sekadar tersenyum tawar. Lawaklah sangat. Kecut perut dah ni.

            “Encik Haikal cakap macam tu. Tapi kan Zaira. Encik Haikal tu dengan kak Siti je dia baik. Dengan orang lain tak. Dengan aku, mana pernah dia beramah mesra. Setakat senyum je. Jaga-jaga Zaira. Dia spesis harimau jadian kot.” Apa lagi, terus kena cubitlah si Azlin ni dengan tangan Zaira yang sudah bertukar menjadi sepit ketam.

            “Aduh, sakit.” Mengadu sakit si Azlin pada Siti.

            “Tahu sakit. Cakaplah lagi.”   Siti sekadar ketawa melihat gaduh manja mereka berdua ni. Sesekali dia mengusap perutnya. Rasa sedikit tegang.
           

            “Zaira, ni nombor telefon pejabat Tan Sri Ahmad. Zaira tahu kan siapa dia?” Siti memberikan senarai nombor telefon yang agak penting pada Zaira.

            “Tahu kak. Tapi selama saya bekerja dekat sini, tak pernah pun Tan Sri datang. Dia memang jarang datang sini ke kak?”

            “Jarang sangat. Dia memang serahkan semua urusan syarikat ni pada Encik Haikal. Lagipun Encik Haikal kan bakal menantu dia.” Zaira mengangguk. Dia terlupa yang Cik Kirana adalah anak perempuan Tan Sri Ahmad. Patutlah berlagak sangat dia tu.

            “Lagipun pejabat Tan Sri jauh sikit dari sini. Selalunya Encik Haikal yang akan ke sana. Jumpa dengan Tan Sri. Akak ni pun boleh kira berapa kali je jejak kaki ke sana. Pejabat bertaraf lima bintang tau. Jauh beza dengan sini.” Beria-ia Siti bercerita. Tidak dapat dia bayangkan macam manalah keadaan di sana. Kalau dekat pejabat Kenanga Holdings ni pun dah nampak ekslusif, ini… lebih lagi. Fuhh…

            “Ni lah semua nombor-nombor penting. Zaira simpan baik-baik. Private and confidential ye. Jangan bagi orang lain nampak.” Mengangguk Zaira tanda faham.
           

Hari ni merupakan hari pertama Zaira menjalankan tugasnya sebagai setiausaha Haikal untuk dua bulan yang akan datang. Siti sudah mula bercuti. Dia hanya menunggu hari untuk bersalin sekarang ni.


            Zaira tidak lupa untuk memanjangkan doa semasa bersolat subuh tadi. Berharap semuanya akan baik-baik sahaja hari ni dan hari-hari yang mendatang. Moga tiada masalah untuk dia menyesuaikan diri dengan Haikal nanti.