My corner's visitor

Monday, September 22, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 9

CINTA HATI SAYANG

BAB 9

            Mana pulak bas ni? Nak naik teksi, teksi semuanya penuh. Risau Lara bila satu pun pengangkutan awam tidak muncul-muncul di hadapannya. Dia terlambat sedikit pulang hari ni. Ada beberapa tempahan kek perlu di siapkan tadi. Nasiblah dia ada pembantu membantunya. Jika tidak, mahu sampai ke tengah malam baru siap. Wati pula tidak sihat hari ni. Cirit birit katanya.

            Baru sebentar tadi, Lara menelefon Hasmi di taska. Katanya dia akan mengambil Sofea lewat sikit hari ni. Mujurlah pekerja taska tinggal di situ juga. Di tingkat atas taska tersebut. Bolehlah Hasmi menjaga Sofea sekejap sementara menunggu dia sampai.
           

            “Okeylah  bro. Aku balik dulu.” Badrul meninggalkan Zarif bila sahaja sampai di keretanya. Zarif pulang agak awal sikit hari ni. Dia ada temujanji malam ni dengan ketua pengurus salah sebuah syarikat terkemuka di Singapura.

            Kereta dihidupkan. Badrul memang mahu pulang awal hari ni. Selalunya dia akan ke gym setiap hari Rabu. Dan selalunya si Zarif akan turut serta bersamanya jika ada kelapangan.

            Macam kenal je. Bisik Badrul sendiri. Semasa keretanya menghampiri bus stop yang ada di situ, dilihatnya ada seorang perempuan sedang berdiri bersama dengan beberapa orang lain. Semakin hampir keretanya semakin dia dapat melihat dengan jelas wajah perempuan tersebut.

            Badrul memberhentikan keretanya di bahu jalan. Di hadapan bus stop tersebut. Hampir dengan Lara yang membuatkan dia sedikit terkejut. Tiba-tiba pula kereta Audi hitam berhenti hampir dengannya.

            “Lara…. Tunggu bas nak balik ke?” sebaik sahaja tingkap kereta diturunkan, Badrul terus bertanya. Lara pula yang terpinga-pinga di situ. Cuba diamati wajah lelaki yang sedang bercakap dengannya. Macam pernah jumpa sebelum ni.

            Akhirnya baru Lara ingat dimana. Lelaki di dalam kereta tersebut yang pernah datang ke kedai kek tempoh hari. Dia datang dengan si Zarif sombong tu. Sempat Lara mengerling ke dalam kereta. Lega. Hanya dia seorang sahaja di dalam kereta.

            “Aah, tunggu bas atau teksi nak balik.” Mana pula dia tahu nama aku ni. Mungkin dia nampak tag nama yang aku pakai hari tu. Ataupun si Zarif sombong tu yang beritahu dekat dia.

            “Jomlah, I hantar balik. Makin ramai orang tunggu bas ni.” Lara masih meninjau-ninjau jika ternampak kelibat bas atau teksi. Hampa. Langsung tiada.

            “Lara.. jom. Jangan risau. I tak buat apa-apa dekat you. Jom.” Pintu kereta sudah dibuka. Bukan Lara tidak nampak ada beberapa pasang mata yang sibuk melihat drama antara dia dan lelaki ni. Malu pulak dia nanti kalau aku tolak. Dahlah pintu kereta pun dah dibukanya.

            Apa Bad buat dekat situ? Dia nak ambil siapa pula tu? Zarif bertanya pada diri sendiri. Dia perasan kereta Badrul berhenti di hadapan bus stop dan ada seseorang sedang bercakap dengannya dari luar.

            Lara…..

            Zarif perasan wajah perempuan tersebut bila melintasi kereta Badrul. Apa dia bualkan dengan Badrul. Dari cermin sisi Zarif dapat melihat Lara masuk ke dalam kereta kawannya. Kereta terhenti mengejut. Hampir terlanggar kereta depan gara-gara sibuk melihat adegan mereka berdua. Sejak bila pula perempuan ni rapat dengan Badrul?.

            “Lara tinggal dekat mana?” Sebaik sahaja Lara menutup pintu kereta, Badrul terus bertanya. Dia perlu tahu sebelum kereta bergerak.

            Lara memberitahu Badrul yang dia perlu mengambil Sofea di taska. Dari taska dia akan pulang sendiri.

            “Lara selalu tunggu bas dekat sini ke?” Badrul sibuk bertanya. Bukan apa, senang jika lain kali dia hendak menghantar Lara balik.

            “Hampir setiap hari saya tunggu bas dekat sini. Selalunya awal sikit, tapi hari ni ada banyak tempahan nak kena siapkan. Tu yang lambat sikit balik. Encik…..” Lara masih tidak tahu nama lelaki yang sanggup menghantar dia pulang.

            “Badrul Arif. Just call me Badrul. Takpayah berencik-encik. Kita bukan satu pejabat pun.” Ada senyuman terukir di bibir Badrul. Senyuman yang tidak pernah dilihat pada Zarif. Kenapa pula tiba-tiba dia teringatkan Zarif. Ah, sibuk je lelaki tu. Buang masa je nak ingat dekat dia.

            “Saya Lara Alina. Panggil Lara je.” Lara pula memperkenalkan diri pada Badrul. Sebenarnya Lara tidak berapa selesa berada dalam satu kereta dengan orang yang tidak berapa dikenali. Ada juga takut jika tiba-tiba lelaki ni berbuat sesuatu padanya. Tetapi sekarang ni yang penting dia perlu segera sampai ke taska. Ditolaknya ketepi dulu perasaan tersebut. Jam sudah hampir pukul tujuh. Sepatutnya dia sudah mengambil Sofea waktu ni.

            “Lara Alina…. Sedap nama tu. Lara… belum kahwin lagi kan?” Macam takut-takut pula si Badrul hendak bertanya. Mana tahu si Lara ni isteri orang. Zarif salah informasi pasal si Lara ni. Cari nahas aku nanti.

            Ketawa kecil Lara mendengarnya. “Kenapa? Takut kalau tumpangkan isteri orang ke?”

            “Lebih kuranglah. Kalau Lara belum ada sesiapa punya, ada peluanglah I hantar you balik lain kali. Kalau isteri orang, ni kali terakhir rasanya. Tak pasal-pasal nanti kena tumbuk pulak muka ni.” Badrul mengusap-usap wajah kacaknya itu. Yelah tu. Lain kali.

            “Takda orang nak lagi.” Badrul pula yang tersenyum sendiri bila mendengar kata-kata Lara. Sempat dia mengerling pada Lara di sebelah. Lara cantik orangnya, cuma penampilannya perlu diperbaiki sikit. Ringkas sangat pemakaiannya.

            “Awak, nanti berhenti dekat depan tu ye. Dekat taska tu.” Lara menunjukkan taska yang menempatkan Sofea. Badrul sekadar mengangguk. Sekejap sahaja dia sudah sampai. Selesa pulak tu. Berbeza benar kalau naik bas. Kereta mahal mestilah selesa naik. Kalau hari-hari macam ni, arghhh seronok rasanya. Dah cukup Lara. Berangan tak sudah-sudah.

            “Terima kasih banyak-banyak sebab sudi tumpangkan saya. Nanti saya balik sendiri je. Tak jauh pun. Terima kasih ye.” Pintu kereta dibuka.

            “Saya tunggu. Nanti saya hantarkan ke rumah.” Badrul masih mahu menghantarnya sampai ke rumah.

            “Eh tak payahlah. Saya dah biasa jalan kaki dari sini. Tak jauh mana pun. Awak baliklah. Sampai sini pun dah cukup bagus dah ni. Kalau tak sebab awak, entah-entah saya masih tunggu bas kat sana lagi.” Cukuplah setakat ini. Lara malu hendak menyusahkan Badrul yang baru sahaja dia kenal. Sibuk dia tanya aku tadi, yang dia ni.. entah-entah suami orang. Aku pulak yang takut kena tumbuk nanti.

            “Saya pergi dulu ye. Assalamualaikum.” Lara segera turun dari kereta dan lantas pergi mengambil Sofea di taska.

            Badrul masih menunggu di situ. Dia tetap berkeras untuk menghantar Lara pulang ke rumah. Kereta masih elok berhenti di tepi.

            Selepas Lara mengambil Sofea dari taska, dia keluar dari pintu besar semula. Dilihatnya kereta Audi tadi masih berada di situ. Tidak berganjak pun. Malah kelihatan si Badrul sedang bersandar di tepi kereta.

            “Kenapa tak balik lagi?” Lara mendekati Badrul yang sedang tersenyum memandangnya. Dia tidak mahu menyusahkan Badrul lagi. Kenapalah susah sangat nak buat Badrul faham.

            “Tunggu Lara. Jom. Tunjuk I jalan ke rumah you.” Serba salah Lara dibuatnya. Segan sungguh Lara nak tunjuk kepada Badrul di mana rumahnya. Rumah Lara rumah flat je, rumah Badrul ni mesti jenis kondominium. Beza tu.

            “Ibu…. Boyfriend ibu ye?” si Sofea sibuk menarik baju Lara untuk menurunkan badannya supaya senang dia berbisik.

            “Bukanlah. Kawan ibu. Fea ni….” Dicubit lembut pipi Sofea. Lega Lara bila dilihatnya Badrul tidak mendengar apa yang Sofea katakan tadi. Malu sungguh kalau Badrul dengar. Si Sofea ni, macam-macamlah.

            Sampai juga ke kawasan rumah Lara. Selepas mengucapkan terima kasih kepada Badrul, Lara memimpin Sofea berjalan menaiki tangga ke rumahnya. Sofea masih lagi melambai pada Badrul sambil berjalan manakala Lara langsung tidak melihat ke belakang. Segan dirasakannya.

           
            “Malam tadi kau pergi mana?” Pagi itu, Zarif mengajak Badrul bersarapan di luar. Dia tidak sabar hendak mengetahui sejauh mana hubungan Badrul dan Lara.

            “Malam tadi?... Malam tadi aku pergi gym lah. Bukan aku dah beritahu kau ke semalam?” Memang Badrul pasti ada memberitahu Zarif yang dia hendak ke gym semalam. Takkanlah boleh lupa pula si Zarif ni. Ingatan si Zariflah yang paling bagus. Boleh dikatakan semuanya dia ingat.

            “Kau pergi gym or kau jumpa sesiapa malam tadi?” Suara Zarif agak mendatar. Kenapa pula dengan dia ni. Semalam okey je. Pagi ni lain macam dah. Malam tadi?... Jumpa sesiapa?

            “Oh ye….. Baru aku ingat. Aku semalam hantarkan si Lara tu balik rumah. Aku nampak dia tengah tunggu bas. Tu yang aku offer nak hantar dia balik. Lagipun dia nak cepat nak ambil si Sofea tu dekat taska. Kau nampak aku ke semalam?” Badrul kembali menyuap roti canai ke dalam mulut sambil menunggu jawapan Zarif.

            “Aku ternampak kau dengan dia. Ingat kau ada date dengan dia. Tak beritahu aku pun.” Zarif tidak tahu kenapa dia rasa risau jika benar Badrul dan Lara keluar bersama.

            “Beritahu kau nak buat apa. Kau bukannya nak ambil tahu pasal dia pun. Tergerak hati jugak semalam nak ajak dia makan, tapi dia nak cepatlah. Nak ambil budak kecik tu.” Badrul buat wajah sedih. Hampa. Memang betul pun apa yang Badrul katakan. Bukannya Zarif hendak ambil tahu pun pasal Lara.

            “Aku risaukan kau je. Jaga-jaga sikit dengan dia. Nanti masuk perangkap dia pulak. Jangan cari aku nanti.” Zarif memberi amaran kepada Badrul supaya berhati-hati dengan perempuan tu. Macam budak-budak pula dibuatnya si Badrul.

            “Ala bro, tak payahlah risau pasal aku. Pandai-pandailah aku jaga diri.” Badrul bukan kisah pun dengan amaran dan nasihat kawannya itu. Dia tahu Lara bukan perempuan macam tu. Dia dapat rasakan. Cuma Zarif sahaja yang masih tidak nampak. Nampak si Lara sebagai perempuan jahat.

            Selepas makan mereka bergegas masuk ke pejabat. Mesyuarat yang perlu dihadiri mereka berdua akan bermula tidak lama lagi. Pantang Zarif jika pekerjanya datang lambat ke mesyuarat termasuklah Badrul.
             

            “Lara, masuklah. Sofea, jom sayang.” Lara terpaksa juga datang lagi ke rumah besar ni. Setiap hari Puan Sri akan menelefonnya bertanya khabar kedua-dua mereka. Ada juga kadang kala Puan Sri berbual sekejap dengan Sofea. Mengubat rindu pada cucunya.

            “Lara datang rumah Auntie ye hujung minggu ni. Tidur sini. Auntie dah sediakan bilik untuk kamu berdua.” Sedikit merayu Puan Sri kepada Lara. Tidak sampai hati Lara untuk mengecewakan Puan Sri bila mendengarnya. Terpaksalah juga Lara tidur di sana untuk satu malam. Harap sangatlah si lelaki sombong tu takda nanti. Berdoa panjang Lara.

            “Kak Jah, letak beg Lara dengan Sofea dalam bilik mereka.” Puan Sri menyuruh Mak Jah mengambil beg Lara untuk diletak di dalam bilik. Mereka? Bilik tetamu kot. Fikir Lara. Takkanlah dah sediakan bilik mereka sendiri. Untung sangatlah badan.

            Semasa diluar rumah tadi, sempat Lara melihat kereta yang ada terparkir. Kereta BMW X5 tiada di situ. Maknanya si Zarif sombong tu pun takdalah.  Lega Lara.

            “Lara, dah lama sampai ke?” Tan Sri yang baru balik dari bermain golf menghampiri mereka.

            “Baru je Uncle. Baru kejap tadi.” Lara mencium tangan Tan Sri. Dia sudah biasa berbuat begitu jika berjumpa dengan Tan Sri dan Puan Sri.

            “Abang naiklah dulu. Pergi mandi. Saya temankan mereka dulu.” Puan Sri sudah mengajak Lara minum petang di tepi kolam renang. Sofea pula sedang bermain dengan mainan barunya. Baru sahaja Puan Sri membelinya pagi tadi bersama Zarif. Zarif terpaksa menemani mamanya. Terpaksa menjadi pemandu percuma mamanya.

            “Lara, Auntie dengan Uncle rasa dah tiba masanya Sofea ditemukan dengan Naim. Papa sebenar Sofea. Apa pendapat Lara?” Lara tiada jawapan. Sungguh. Dia tidak tahu apa yang patut dia buat sekarang ini. Separuh dari hatinya tidak mahu Sofea berjumpa dengan ayahnya tetapi separuh lagi mahu Sofea kenal dengan ayahnya secepat mungkin.

            “Lara…. Lara cuma takut Sofea tak dapat terima semua ni. Kita bagi masa lagi sikit. Biar Sofea lebih rapat dengan keluarga ni dulu baru kita beritahu perkara sebenar.” Itu pendapat Lara. Dia risau jika Sofea tidak dapat menerima semua ini. Jika dia beritahu Sofea tentang Naim, maknanya dia juga perlu memberitahu Sofea siapa dia sebenarnya.

            Puan Sri mengangguk sambil mencapai tangan Lara. Dia faham dengan situasi Lara. Memang tiada niat dia pun untuk memaksa Lara memberitahu Sofea perkara sebenar. Lara lebih tahu bila masa yang sesuai.

            Semakin hari semakin rapat hubungan Lara dengan mereka berdua. Hanya mereka berdua. Bukan anak-anak mereka.

            Sehingga ke malam, kelibat Zarif langsung tidak kelihatan. Dari siang tadi Lara tidak nampak dia. Itu sebabnya Lara lebih selesa bila dia tiada. Mudah sedikit pergerakannya di rumah tersebut.

            Banyak masa juga Puan Sri melayan Sofea. Manakala Tan Sri lebih banyak berbual dengan Lara.

            “Lara tinggal kat sana dah lama ke?” Tan Sri sudah tahu sebenarnya dimana Lara tinggal bersama-sama Sofea. Dia sengaja bertanya lagi pada Lara. Dia mahu melihat jika Lara seorang yang jujur. Tidak menipunya.

            “Dah lama juga. Lepas kakak meninggal, Lara terus pindah ke sana. Sampailah sekarang ni kami masih duduk di rumah tu.” Lara bersyukur sangat sebenarnya yang dia masih cukup duit untuk membayar sewa rumah. Tidak pernah tersangkut walau sekali pun membayar sewa.

            “Lara masih kerja dekat kedai kek tu?” Lara mengangguk. Mana lagi dia hendak pergi. Puas dia memohon kerja yang tinggi sedikit gajinya, tetapi tiada rezeki. Akhirnya Lara putus asa. Biarlah dulu. Malas dia hendak mencari lagi. Kalau ada, adalah nanti.

            Tan Sri sudah ada agendanya sendiri. Cuma dia masih belum memberitahu Lara lagi. Semua yang dibuat adalah untuk kepentingan Lara dan pengorbanan Lara menjaga cucunya selama ini. Lara terpaksa memikul tanggungjawab yang berat membesarkan Sofea di usia yang muda.
           
             
           

             

Friday, September 19, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 8

CINTA HATI SAYANG

BAB 8

            “Apa kata Lara dengan Sofea tidur sini je malam ni. Esok pagi Pak Mat hantar balik.” Tan Sri cuba memujuk Lara untuk tidur di sini sahaja. Sofea pula sedang sibuk bermain dengan anak patung yang baru dibelinya tadi. Makan malam pun sekejap sahaja tadi. Si Sofea asyik memujuk Lara membenarkan dia main dengan anak patung.

            “Eh, takpalah Uncle. Lagipun kami takda bawa baju lebih. Insyaallah, lain kali saya bawa Sofea datang lagi.” Lara memang tidak bersedia lagi untuk tidur di sini. Biarlah dia tidur di rumah kecilnya. Takut pula dia hendak tidur di rumah besar ni.

            “Okey, tapi lain kali Lara datang lagi ye.  Seronok kami rasa bila Lara dan Sofea ada. Kalau tak sunyi je rumah ni.” Puan Sri pula yang mencelah sambil matanya sesekali mengerling pada Sofea yang khusyuk bermain.

            “Insyaallah Auntie. Nanti saya bawa Sofea datang sini lagi. Kami minta diri dulu. Assalamualaikum.” Lara membantu Sofea mengemas anak patung yang baru dibeli tadi. Banyak juga mainan lain yang dibeli. Entah berapa habis duit Puan Sri tadi. Takpalah, untuk cucunya sendiri juga.

            “Ma.. Pa.. Zarif keluar dulu. Balik lewat sikit.” Semasa Lara baru hendak melangkah keluar, terdengar suara Zarif. Masa makan tadi pun Zarif cuma makan sekejap sahaja. Bukan sahaja tidak berbual, pandang Lara pun tidak walaupun dia duduk berhadapan dengannya. Agaknya teruk sangat aku ni di mata dia. Biarlah. Takkan pulak nak merayu dia suruh tengok aku ni.

            Zarif melintasi Lara untuk ke keretanya. Dia hanya mengerling. Tiada langsung senyuman terukir di wajahnya. Begitu juga dengan Lara. Baik dia simpan senyuman dia ni untuk orang yang menghargai senyumannya. Kalau Zarif ni tak payahlah.

            Pak Mat disuruh menghantar Lara dan Sofea balik. Makin rapat Lara dengan Pak Mat. Lara selesa dan senang berbual dengan Pak Mat. Ada sahaja benda yang hendak dibualkan.

            Kereta yang dipandu Zarif meluncur laju menuju ke kelab yang selalu dikunjungi bersama Badrul. Selalunya mereka akan duduk di kawasan VIP. Tidak semua orang boleh berada di situ.  Orang tertentu sahaja seperti Zarif boleh berada di situ.     

            “Kau ni kenapa? Fikir pasal perempuan tu ke? Lara kan nama dia.” Badrul cuba meneka. Besar kemungkinan ianya berkaitan dengan Lara. Tidak pernah pula dia melihat Zarif begini. Selalunya apa sahaja masalah yang dihadapi, dia akan bersikap tenang. Tidak cepat menggelabah. Tapi semenjak Lara muncul dalam hidupnya, dia sedikit berbeza.

            “Dialah. Aku tak tahu la bro. Kalau jumpa dia, hati aku ni asyik nak marah je. Setiap kali aku tengok dia, aku teringat kakak dia. Apa yang kakak dia dah buat dekat adik aku sebelum ni. Aku tak boleh terima dia dalam keluarga aku lah bro. Parents aku lah ni.”Air Coke habis diteguk. Hatinya tidak dapat menerima kehadiran Lara dalam keluarganya. Begitu juga dengan Sofea. Walaupun dia sebenarnya anak saudara Zarif.

            “Kau cubalah maafkan dia. Lagipun kakak dia dah takda kan. Dan aku rasalah… Lara tu tak sama macam kakak dia. Aku tengok dia bukan jenis macam yang kau sangkakan tu. Kau tengoklah, dia kerja pun dekat kedai kek je. Muka cantik macam dia tu seriously aku cakap, senang je nak dapat sugar daddy. Pakai baju seksi, make up sikit.... confirm…. Mesti ada yang tersangkutlah.” Badrul sedang membayangkan Lara memakai mini dress dengan solekan pada wajahnya. Dia sendiri pun rasanya akan terpikat.

            “No no….. aku tak rasa dia baik. Dia nak simpati je tu. Simpati dari keluarga aku especially my parents.” Zarif masih tidak dapat menerima pendapat Badrul. Dia dapat rasakan Lara ada niat jahat terhadap keluarganya.

            “Suka hati kau lah bro. Tapi kau tak marahkan kalau aku terjatuh cinta dengan dia nanti. Tak salahkan?” Muzik yang dimainkan semakin rancak dan kuat. Sama juga seperti degupan jantung Zarif ketika itu. Kenapa pula dia nak terasa dengan apa yang Badrul cakap tadi. Memang tak salah pun. Sepatutnya dia berasa lega kerana mungkin Lara tidak mengganggu keluarganya lagi bila bersama Badrul. Ini tidak.

            Badrul menemani Zarif menghilangkan tekanan yang dia sendiri cipta. Kesian pula hendak meninggalkannya. Terpaksalah Badrul di situ sehingga pukul dua pagi.


            “Lara!. Kau boleh tolong hantarkan tak kat alamat ni? Dekat sini je.” Segera Lara mendapatkan Wati yang sedang sibuk menyusun beberapa biji muffin ke dalam kotak.

            “Okey bos. Ni ke alamat dia?” Lara mengambil kertas yang tertulis alamat sebuah syarikat, Kalam Holdings. Sempat lagi dia memerli Wati yang sedikit mencebikkan bibirnya.

            “Kalam Holdings?. Syarikat yang ada bangunan dia sendiri tu kan. Dekat hujung sana. Betul tak?” Lara tahu dimana syarikat ni. Ini adalah salah satu syarikat terkenal di sini. Siapa yang tidak kenal dengan Kalam Holdings. Cuma Lara tidak kenal sangat dengan pemilik syarikat tersebut. Yang dia tahu syarikat tersebut milik seorang Tan Sri. Tak penting pun bagi aku untuk tahu, katanya.

            “Betullah tu. Nah, dah siap. Kau hantarkan ye. Kau hantar dekat tingkat sembilan belas.” Dihulurnya kotak yang penuh berisi muffin pada Lara.

            “Berapa semua ni? Aku nak cari siapa nanti?” Lara sudah menjinjing beg plastik yang berisi kotak tersebut.

            “Yelah. Orang tu tak cakap pulak nak beri dekat siapa. Kau pergi jelah sana tanya. Semua sekali lapan puluh ringgit.” Iskh Wati ni. Boleh lupa nak tanya pulak. Kalau tingkat sembilan belas tu besar, aku nak cari celah mana. Nanti macam orang bodoh pulak tercari-cari.

            Dengan tiada maklumat lengkap, terpaksalah juga Lara gagahkan diri untuk ke sana. Dahlah syarikat besar, malu pula nanti kalau salah orang.

            Sesampai sahaja di lobi bangunan, Lara mendekati meja pengawal. Dia meminta pas untuk ke tingkat sembilan belas. Berulang kali juga dia ditanya. Salah ke aku pergi tingkat tu?. Yang pelik sangat kenapa. Betullah apa Wati beritahu tadi. Tingkat sembilan belas. Kalau salah ni siap kau Wati.

            Sampai sahaja di tingkat sembilan belas, suasananya cukup berbeza. Gaya korporat habis. Takut pula Lara hendak masuk ke dalam. Ada sebuah pintu kaca untuk masuk ke dalam. Sempat lagi Lara mengintai ke dalam sebelum menekan butang intercom. Susunan pejabat yang sangat kemas. Moden. Elegan dan yang penting memang nampak korporat betul. Pejabat orang-orang atasan mungkin.

            “Sila masuk Cik Lara.” Terdiam kejap Lara. Macamana dia boleh tahu nama aku ni. Aku ni pergi pejabat siapa sebenarnya ni. Rasanya tidak pernah pun dia datang ke sini sebelum ni. Ini kali pertama dia jejak kaki ke bangunan Kalam Holdings.

            “Cik Lara, jom ikut saya.” Seorang wanita dalam lingkungan tiga puluhan datang menghampirinya. Berat pula mulutnya hendak bertanya wanita tersebut bagaimana dia tahu namanya. Kakinya terus melangkah sehinggalah sampai di hadapan sebuah bilik. Takkanlah nak aku hantar muffin ni sampai bilik bos. Biar betul.

            “Puan… Saya ni cuma datang nak hantar muffin. Tadi ada orang order. Puan jelah yang bayar dan ambil muffin ni. Nanti boleh puan bagi dekat bos.” Segan Lara hendak berjumpa dengan orang atasan ni semata-mata hendak menghantar muffin.

            “Arahan majikan saya. Dia yang akan bayar untuk muffin ni semua. Cik Lara  masuk je. Tadi saya dah beritahu dia pun.” Wanita tadi tersenyum sahaja. Kesian juga dia melihat wajah Lara. Memang betul pun apa yang dia cakap tadi. Mesti bos dia ni ada agenda tersembunyi. Masakan seboleh-boleh nak perempuan ni hantar sampai ke dalam bilik.

            Pintu diketuk. Dipulas tombol pintu. Dengan beg plastik di tangan kiri, Lara melangkah masuk ke dalam. Berhati-hati dia berjalan. Cantik pejabat tersebut.  Kemas dan teratur.

            “Encik, ada order muffin kan? Semua sekali lapan puluh ringgit. Ni dia.” diangkat sedikit beg plastik tadi. Dia mahu segera keluar dari tempat ini.. Rasa takut pula kalau berada lama di sini. Lelaki tadi masih membelakanginya sambil sibuk melihat Ipad di tangan.

            “Encik?...” Penat Lara berdiri lama di situ. Geram pun ada. Dia nak ke tidak ni. Nak tunggu sampai bila ni. Takkan nak aku berdiri macam tiang lampu lama-lama dekat sini.

            Kalau macam ni, lebih baik Lara beredar dari situ. Baru sahaja dia hendak memusingkan badannya, terdengar suara seseorang. “Nanti dulu.”

            Suara macam pernah dengar sebelum ni. Siapa ya. Lantas Lara mengangkat muka untuk memandang lelaki di hadapannya.

            Dia?!

            Zarif tepat memandang Lara yang masih berdiri di hadapannya. Tiada senyuman langsung yang terbit dari wajah kedua-duanya.

            “Lapan puluh ringgit.” Mendatar sahaja suara Lara. Dia meletakkan beg plastik tadi di atas meja Zarif. Tidak betah dia hendak bertentang mata dengan Zarif. Lebih baik dia pandang tempat lain dari melihat wajah lelaki tersebut. Bukannya ada senyuman pun kelihatan di wajahnya.

            “Ambil ni. Keep the change.” Duit kertas seratus ringgit dicampak di atas meja. Kalau ikutkan hati tidak mahu dia mengambil duit tersebut. Tetapi itu bukan duit dia. Duit yang perlu diberikan pada Wati. Terpaksalah juga Lara mengambilnya dengan hati yang cukup panas.

            “And, bawa balik muffin ni. Tiba-tiba tekak ni tak berselera. Duit tu ambil je. Anggap sedekah.” Lara menahan marah. Kejap nak kejap taknak. Dia ingat aku ni apa. Sedekah bagai. Ingat aku tak mampu sangat ke.

            “Takpalah encik. Kalau tak mahu, buang je dalam bakul sampah tu. Terima kasih. Saya jual.” Lara masih menahan marah. Cuba dikawal perasaannya. Hendak sahaja dia baling muffin tadi ke muka Zarif. Biar padan dengan mukanya.

            Dengan perasaan marah, Lara melangkah keluar. Belum sempat dia memulas tombol pintu, tangannya ditarik kuat. Terpusing Lara dibuatnya.

            “Apa ni?! Lepaslah.” Lara cuba menarik tangannya dari pegangan Zarif. Sedaya upaya dia mencuba. Malangnya, pegangan makin kuat dirasakan.

            “Lepaslah!.” Suaranya sedikit ditinggikan. Lara cuba menolak badan Zarif dari mendekatinya. Bukan dia tidak perasan yang pandangan mata Zarif dari tadi dihalakan pada wajahnya. Mereka kini benar-benar rapat. Lemas Lara dibuatnya.

            “Jangan cabar aku Lara.”

            “Cabar apanya? Lepaslah!” Lara tidak faham maksud Zarif. Nak cabar apanya. Suruh ambil muffin pun salah ke. Memang tak betullah mamat ni.

            “Faham bahasa tak?! Lepaslah.” Lara sudah tidak tahan lagi. Akhirnya Lara memberanikan diri memandang ke dalam anak mata Zarif. Pandangan mereka bersatu. Tetapi masing-masing tidak tahu mengapa tiba-tiba perasaan marah tadi hilang. Kuasa apa pula yang muncul ni. Perasaan yang berbeza bila masing-masing memandang ke dalam anak mata.

            Zarif melepaskan tangan Lara perlahan-lahan. Seperti baru tersedar, Lara menolak badan Zarif menjauhinya. Segera dibukanya pintu. Kelihatan beberapa orang pekerja sedang khusyuk membuat kerja. Lara melangkah laju tanpa memandang ke belakang pun. Dia perlu cepat meninggalkan tempat ni. Sesaf nafas dibuatnya.

            Barulah Lara tahu yang Kalam Holdings milik Tan Sri Roslan. Sebab itulah Zarif berada di situ. Tan Sri Roslan ada memberitahunya yang Zarif seorang sahaja yang bekerja dengannya. Dan patutlah dia selalu terserempak dengan si Zarif ni. Tempat kerja mereka rupa-rupanya dekat sahaja.

            Zarif tidak faham apa sebenarnya yang terjadi padanya. Kenapa dia bertindak begitu pada Lara tadi. Muffin di atas meja dipandang. Lara suka mencabar Zarif. Lihatlah tadi. Boleh pula dia enggan mengambil balik muffin tersebut malahan menyuruh Zarif membuangnya sahaja. Tercabar Zarif rasakan dengan kata-kata tersebut.

            Arghhhh…. Ditumbuknya kerusi. Kuat sehingga sakit tangannya dibuat.

            “Hawa, awak ambil muffin ni. Bawa balik or bagilah sikit dekat staf yang ada.” Dia memanggil Hawa, setiausahanya untuk mengambil muffin yang dibelinya tadi. Tak sampai hati pula dia hendak membuangnya. Lagipun makanan tidak elok dibuang.

            “Encik Zarif taknak rasa satu?” Hawa bertanya pada bosnya sebelum dia keluar. Tiada sepatah kata cuma gelengan kepala sahaja.
           
            “Nah, duit muffin.” Lara terus memberikan dua keping duit lima puluh kepada Wati yang sedang menjaga mesin duit.

            “Ada lebih ni. Kau guna duit kau ye bayar dulu?” Wati memasukkan duit tadi ke dalam mesin duit tersebut dan mengambil duit baki dua puluh ringgit untuk diberikan pada Lara.

            Lara menolak tangan Wati dari memberinya duit. “Kau simpan je duit tu. Dia suruh keep the change.”

            “Betul ni? Alhamdulillah. Rezeki ni.” Yelah, rezeki untuk kau., tapi bukan aku. Malas Lara hendak bercerita pada Wati apa yang terjadi tadi. Sebabnya dia sendiri tidak faham dengan perasaannya sendiri.

            Memang dia geram dan benci dengan Zarif sehingga sekarang ni. Cuma dia tidak faham kenapa perasaannya berubah bila Zarif rapat padanya tadi. Hilang perasaan benci padanya ketika itu. Apa semua ni?.

            Zarif tidak dapat menumpukan perhatiannya pada kerja. Hilang fokusnya. Dia asyik teringatkan kejadian dengan Lara tadi. Dia memang tidak suka pada Lara, tetapi kenapa tadi senang-senang sahaja dia memegang tangan Lara dan mendekatkan diri padanya. Tidak Zarif. Kau mana ada apa-apa perasaan pada dia. Tadi tu tak sengaja je. Zarif cuba memujuk diri sendiri.

            Petang itu Zarif pulang awal dari biasa. Dia cuba memberikan perhatian pada kerja, tetapi tidak dapat. Entah mana hilangnya fokus Zarif. Dicuri Lara mungkin.
           
            “Fea, kemas ni sayang. Letak dalam bakul okey.” Bersepah ruang tamu rumahnya dengan mainan Sofea. Semua mainan tersebut dibelikan oleh Puan Sri. Sofea budak yang baik. Dia sentiasa mendengar kata lebih-lebih lagi bila disuruh ibunya.

            “Okey Ibu. Tapi yang ni Fea nak main tau.” Anak patung Barbie yang dipegang ditunjukkan pada Lara. Diletaknya di atas sofa sebelum dia mengemas mainan lain. Lara tersenyum memandang budak kecil yang sangat disayangi.

            Lara terfikir juga jika suatu hari nanti Sofea tidak lagi tinggal bersamanya. Mungkin sudah tinggal bersama datuk dan neneknya di rumah besar tu. Lara tahu itu amatlah sukar baginya untuk menerima. Tapi jika itu yang Sofea mahukan, dia terpaksa terima. Dia tidak mahu memaksa Sofea terpaksa tinggal dengannya. Masa depan Sofea lebih terjamin jika tinggal bersama mereka.

            Dia tidak sedar ada air mata yang mengalir di pipinya. Ibu sayang Sofea. Terlalu sayang….


Tuesday, September 16, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 7

CINTA HATI SAYANG

BAB 7

            “Lara... Sofea.. Mari masuk.” Puan Sri terlebih dahulu membuka pintu untuk mereka. Pandangannya jatuh kepada Sofea yang masih kuat memegang tangan Lara.

            “Assalamualaikum” Lara bersalaman dengan Puan Sri. Dia kemudian menyuruh Sofea bersalaman pula dengan neneknya. Mulanya Sofea enggan berbuat demikian, tetapi bila Lara sedikit meninggikan suaranya, cepat-cepat Sofea mencapai tangan Puan Sri dan menciumnya.

            “Waalaikumussalam. Kejap lagi Uncle turun. Dia tengah mandi dekat atas tu. Hah Zarif. Baru balik?.” Tidak Lara perasan yang Zarif sedang berdiri di sebelahnya sehinggalah Puan Sri memandang ke arahnya.

            “Aah, baru balik Ma. Zarif naik atas dulu. Tukar baju. Nanti Zarif turun balik.” Cermin mata ditanggal. Zarif terus menaiki tangga ke tingkat atas. Tidak langsung menoleh ke arah Lara dan Sofea di situ. Tak kisah pun. Lega rasa hati Lara bila dia tiada di situ walaupun sekejap sahaja.

            “Sofea tengok apa tu?” Puan Sri menghampiri Sofea yang senyap dari tadi. Dari tadi dia asyik memandang ke arah akuarium besar. Teringin dia hendak mendengar suara satu-satunya cucu yang dia ada sekarang. Sekarang pun baru pukul dua belas tengahari. Mereka dijemput untuk makan tengahari di sana.

            “Fea nak tengok ikan tu. Boleh tak ibu?” Dari hari tu Sofea hendak melihat ikan-ikan yang dibela di dalam akuarium besar milik Tan Sri. Walaupun Puan Sri yang bertanya, tetapi Sofea tetap mahu ibunya.

            “Fea kena tanya nenek. Boleh ke tidak.” Sofea takut-takut untuk bertanya kepada Puan  Sri.

            “Sofea?” Lara mahu Sofea bercakap sendiri dengan Puan  Sri. Itu sebabnya dia mendesak Sofea untuk bertanya pada Puan Sri.

            “Nenek..... Fea nak tengok ikan tu boleh?” Ala, lembutnya suara Sofea. Tangannya masih tetap memegang hujung baju Lara dari masuk tadi.

            “Boleh sayang. Pergilah.” Gembira sungguh hati Puan Sri mendengar suara Sofea. Lara sekadar mengangguk dan tersenyum memandang Sofea. Apa lagi. Dapat kebenaran, teruslah si Sofea berlari anak ke sana. Tinggallah Lara dan Puan Sri yang masih berdiri di situ.

            “Lara.” Suara Tan Sri tiba-tiba mengejutkan mereka berdua yang asyik memandang Sofea.

            “Uncle.” Lara bersalaman dengan Tan Sri. Dia tidak lupa untuk mengucup tangan Tan Sri. Tanda hormat kepada orang yang lebih tua darinya.

            “Tadi saya macam dengar suara Zarif. Mana dia?” Tan Sri bertanya pada isterinya sambil mengajak Lara duduk.

            “Ada kat bilik. Nak  mandi dulu katanya tadi. Tak taulah dia nak turun ke tak nanti tu. Abang tahulah perangai dia.” Lara sekadar mendengar mereka berbual. Hal keluarga malas Lara hendak campur tangan. Biarlah mereka. Pandangannya dihalakan pada Sofea. Khusyuk dia melihat ikan-ikan tu.

            “Oh ye Lara. Lepas makan nanti Uncle ingat nak ajak Lara dengan Sofea keluar. Auntie ni... nak sangat belikan mainan untuk Sofea. Kami nak beli sendiri takut Sofea tak suka. Jadi lebih baik biar dia pilih sendiri nanti.” Sebenarnya berat hati Lara hendak bersetuju dengan cadangan mereka. Bukannya dia biasa dengan mereka.

            “Boleh ye Lara?” Puan Sri masih menunggu jawapan dari Lara. Berharap sangat yang Lara akan bersetuju.

            “Okey Auntie.” Tidak sampai hati hendak menghampakan harapan Puan Sri. Lagipun Lara sedar yang Sofea tu cucu mereka. Mestilah mereka nak manjakan si Sofea tu.

            “Terima kasih Lara.” Gembira Puan Sri mendengarnya. Wajah Tan Sri dipandang ceria.

            “Kalau tak keberatan, Uncle nak tanya sikit. Lara dah lama ke duduk dekat flat tu?” Banyak sebenarnya yang Tan Sri hendak tanya. Tetapi dia perlu bersabar. Tidak mahu tergopoh gapah memaksa Lara menceritakan segalanya.

            “Semenjak mak Sofea meninggal. Saya tak cukup duit nak tinggal dekat rumah lama. Itu sebab saya terpaksa bawa Sofea pindah dekat rumah yang lebih murah sewanya.” Lara memberitahu perkara sebenar kepada mereka. Tidak mahu berselindung lagi. Bukannya Lara hendak meminta simpati atau apa, tetapi dia mahu mereka tahu kebenarannya. Bukan senang baginya hendak membesarkan seorang bayi seorang diri.

            Tan Sri dapat mengagak yang Lara kesempitan wang ketika membesarkan Sofea. Tiada siapa yang menghulurkan bantuan kepadanya walaupun saudara sendiri. Dipandangnya wajah Sofea. Cucunya sendiri dibiarkan.

            “Tan Sri... Encik Naim mengamuk dekat dalam bilik tu.” Tiba-tiba Mak Jah menghampiri Tan Sri dan berbisik padanya. Walaupun berbisik, telinga Lara masih dapat menangkap suara perlahan Mak Jah itu.

            Naim? Ayah Sofea ke? Dia ada  dekat sini? Dia tak sihat ke? Lara berpura-pura tidak mendengar. Dia perasan yang Tan Sri mencuit tangan Puan Sri sambil menunjuk ke arah atas. Anggukan dari Puan Sri membuatkan Tan Sri bangun dan meminta diri sebentar.

            Puan Sri cuba mengalihkan perhatian Lara dengan mengajaknya bercerita tentang Sofea. Dia mahu mengenali Sofea dengan lebih rapat. Walaupun begitu, hakikatnya hati Puan Sri amatlah risau. Dia risaukan keadaan Naim. Semakin teruk pula dirasakan.

            “Naim!. Look at me!” Zarif yang terlebih dahulu berada di situ sebelum Tan Sri. Habis nasi bertaburan di atas lantai. Kata Mak Jah, Naim mengamuk tidak mahu makan. Habis dibalingnya pinggang yang berisi nasi goreng ke lantai.

            Bahu Naim dipegang erat. Zarif masih mencari anak mata Naim untuk dipandang.

            “Enough Naim!. Cukuplah. Look at yourself. Makin teruk. You know what!. Hana Kamila dah takda. She’s dead.” Tidak sempat Tan Sri menghalang Zarif memberitahu Naim perkara sebenar. Dia masih menunggu masa yang sesuai untuk memberitahu Naim. Dan sekarang Naim sudah tahu.

            “What?! Apa abang cakap ni?! She supposed to take care of me. Dia yang buat Naim jadi macam ni.” Kini giliran Naim pula yang memegang erat bahu abangnya. Dia masih tidak pasti samada benar atau tidak Hana sudah tiada.

            “Ya Naim. Dia dah kembali ke rahmatullah. Dah lama Naim. Dah hampir tiga tahun.” Tan Sri terus merapati mereka berdua. Wajah Naim berubah. Dia tidak tahu apa perasaan yang muncul sekarang ni. Sedih?. Suka?. Keliru?.....

            “Its time for you to move on. Lupakan kisah lama Naim. Tak guna pun kita simpan marah padanya. Dia dah takda.” Kata-kata Tan Sri membuatkan Naim sedih. Memang betul pun apa kata papanya. Dia perlu memandang ke depan.

            No papa. Marah Zarif padanya masih ada lagi. Walaupun dia sudah tiada, tetapi keluarganya masih ada. Adiknya... Satu-satunya adik yang arwah ada. Dan dia kini berada di tingkat bawah bersama-sama mama.

            Mak Jah membersihkan nasi yang bertaburan tadi. Zarif pula masih menemani Naim di situ bila Tan Sri meminta diri untuk ke bawah semula.

            “I can’t believe she....”  Naim masih tidak percaya. Zarif sebenarnya terlepas cakap. Dia tahu Tan Sri masih belum bersedia untuk memberitahu perkara sebenar kepada Naim. Terlajak perahu boleh berundur, terlajak kata... inilah akibatnya. Zarif tidak mahu adiknya sengsara lagi. Mengharap seseorang yang sudah lama meninggalkannya, kembali suatu hari nanti padanya. Ini semua tidak akan terjadi. Harapan Naim musnah.

            Walaupun Naim sering kali memberitahu dia benci pada Hana. Tetapi jauh di sudut hatinya, dia tetap sayangkan dia. Jika tidak takkanlah dia mengajak Hana kahwin. Tidak disangka pula yang Hana cuma mempermainkan dia. Hati orang siapa yang tahu.

            “Semua okey ke?” perlahan sahaja suara Puan Sri bertanya pada Tan Sri sebaik sahaja dia kembali duduk bersama mereka.

            “Semua okey. Zarif dekat atas dengan dia.”

            “Jomlah makan. Makanan dah tersedia tu. Sofea..... Jom makan sayang.” Puan Sri memanggil Sofea yang masih setia melihat ikan-ikan tersebut. Bahu Sofea disentuh lembut oleh Tan Sri. Mengajaknya ke ruang makan dahulu. Biar Puan Sri yang menunggu Sofea.

            “Ayah Sofea tak sihat ke?” Pertanyaan Lara itu mengejutkan Tan Sri. Maknanya dia dengar apa yang Mak Jah beritahu tadi. Lara tidak memandang langsung wajah Tan Sri. Dia tahu mungkin Tan Sri tidak bersedia untuk memberitahunya. Dia sendiri pun tidak bersedia untuk mendengar jawapan Tan Sri.

            “Dia tak berapa sihat Lara. Ada dekat bilik. Nanti Uncle ceritakan. Sekarang ni tak sesuai masanya. Sofea ada.”  Satu lagi kejutan buat Lara. Memang ayah Sofea masih ada lagi. Dia yang lagi berhak terhadap Sofea. Cuma sekarang ni dia tidak sihat.

            Sofea yang sudah berjalan di sebelahnya tersenyum riang. Diusapnya rambut Sofea dengan penuh kasih sayang.

            Sehingga mereka habis makan, Zarif masih tidak turun-turun. Lega Lara bila Zarif tiada bersama-sama mereka. Rasa tenang sedikit hatinya. Kalau setiap kali datang, dia tiada alangkah bagusnya rasa hati.

            “Mak Jah... bawa Lara dan Sofea ke bilik tetamu. Mereka nak berehat kejap.”

            “Eh takpalah Auntie. Kami tunggu dekat sini je.” Puan Sri hendak bersiap sebelum keluar. Kesian pula dia melihat Lara dan Sofea duduk di situ menunggu dia nanti. Lebih baik jika mereka berehat di dalam bilik.

            “Betul ni Lara? Kalau tak masuk bilik dulu. Bilik tu kosong.” Tan Sri pula yang bersuara.
            “Betul. Takpa, Lara tunggu dekat sini je. Tv pun ada ni.” Lara memang malas hendak ke bilik. Bukan dia hendak tukar baju pun. Tambah lipstik di bibir je. Sekejap je pun.

            Tan Sri dan Puan Sri meninggalkan mereka berdua untuk ke bilik. Alat kawalan TV diambil. Ditukar-tukar siarannya. Akhirnya rancangan kartun yang dipasang. Semuanya sebab Sofea yang mahu. Terpaksalah dia mengalah.

            Sedang dia asyik melayan Sofea sambil menonton rancangan Hi-5, dirasakan ada seseorang yang berdiri hampir dengannya. Terus dia menoleh ke belakang.

            “Seronok nampak.” Aduh.... dia lagi...... Mulut dia ni kan. Ada je nak sakitkan hati aku. Geram Lara dengan perangai lelaki seorang ni.

            Zarif sedang berdiri berpeluk tubuh. Pandangannya dituju pada TV yang terpasang. Malas Lara hendak menjawab. Lagipun ini rumah dia.

            “Best ye tengok TV besar, sofa empuk....” Kata-kata Zarif terhenti.

            “Zarif.... nak ikut ke? Mama dan papa nak pergi beli barang untuk Sofea. Lara pun ikut sekali.” Puan Sri tiba-tiba muncul di belakangnya. Menepuk bahu Zarif. Lara pula sedang menahan marah. Nasiblah dia sedar dia berada di mana sekarang ni. Kalau tak, mahu sahaja dibalas balik kata-kata lelaki biadab ni.

            “Boleh jugak. Lagipun Zarif takda buat apa-apa.” Oh tidak!. Jawapan yang membuatkan dada Lara seperti ditumbuk. Dia ikut sekali? Aduh.. macam mana ni. Bosanlah macam ni.

            “Kita nak pergi mana ibu?” Sofea bertanya.

            “Kita nak pergi jalan-jalan.” Lara perlu bertenang. Sempat dia menjeling Zarif yang sedang memandangnya. Biarlah dia. Aku bukan ada hutang apa-apa pun dengan dia. Duit yang aku pinjam dulu pun dah bayar balik. Siap ada duit lebih lagi.

            “Seronoknya.” Suka mereka melihat Sofea gembira. Puan Sri mengusap lembut pipi Sofea.

            “I drive.” Zarif mempelawa diri untuk memandu. Tak payahlah Pak Mat ikut mereka. Kereta Porsche Cayenne yang menjadi pilihan Zarif. Ni kereta dia juga ke. Ke kereta Tan Sri. Kalau kereta dia, kena samak aku balik ni nanti. Harap-harap bukan kereta dia.

            Okey ke pakaian aku ni?. Fikir Lara sendiri. Dikerlingnya pakaian mereka yang lain. Ringkas tetapi tetap nampak bergaya. Dah nama pun orang kaya. Dah biasa berpakaian seperti itu. Si mamat ni tak habis-habis dengan kaca mata hitam dia. Bukannya silau sangat pun. Konon hensem la tu. Tak terpikat langsung aku.

            Terkejut Lara tiba-tiba. Dilihatnya Zarif sedang memandangnya. Dah kenapa pula dia ni?

            “Taknak masuk ke?” Laa, patutlah. Tinggal dia je seorang yang masih tidak masuk ke dalam kereta. Sofea pun dah elok duduk di dalam kereta.

            “Nak masuklah ni.” Sempat lagi Lara menjawab. Sebaik sahaja pintu di tutup, kereta terus meluncur laju menuju ke  pusat membeli belah.

            Kereta memasuki kawasan valet. Diserahkan kunci kepada pekerja di situ. Senangnya hidup kalau ada duit banyak ni. Kereta pun orang parkirkan. Tak payah nak tercari-cari parking ni.

            Pusat membeli belah One Utama. Sudah lama Lara tidak ke sini. Kali terakhir semasa dia masih belajar dulu. Bersama kawan-kawannya menonton wayang di sini. Banyak juga perubahan di dalam. Ada beberapa kedai yang sudah tidak ada lagi. Sudah bertukar.

            Kedai Toys R Us menjadi tempat persinggahan pertama mereka. Sofea sudah tidak dapat duduk diam. Geram dia melihat mainan-mainan yang ada. Suka benar Sofea. Habis disentuh semua benda ketika melaluinya.

            “Sofea nak apa?. Nenek dengan Atuk belikan. Pilihlah sayang.” Makin tersenyum lebar Sofea. Tetapi dia tidak lupa. Wajah Lara dipandang.

            “Ibu... boleh?” Lara mengangguk sambil tersenyum. “Fea pilihlah dengan nenek. Fea tunjuk nenek mana Fea suka okey.”

            “Jom tunjuk nenek mana Sofea nak.” Tangan Sofea sudah dicapai. Puan Sri membawa Sofea berjalan di setiap lorong dalam kedai tersebut. Rambang mata si Sofea dibuatnya.

            “Saya pergi sana kejap ye Uncle.” Lara menunjukkan kedai Watson. Dia mahu membeli pencuci muka dan sedikit barang sementara menunggu Sofea dan Puan Sri habis memilih.

            Tan Sri sekadar mengangguk. Zarif pula seperti tidak kisah langsung pasalnya. Sibuk dengan Iphone nya dari tadi. Baik takpayah ikut kalau macam ni. Buat penat badan je. Apalah dia ni. Baik biar Pak Mat yang ikut. Lagi seronok.

            Sedang Lara sibuk mengambil syampu, dia ternampak seseorang. Zarif. Apa dia buat dekat sini. Tadi bukan dia dengan Tan Sri ke. Eeeee... menyemak betullah dia ni.

            Nak taknak Lara terpaksa juga melalui tempat Zarif berdiri untuk ke kaunter bayaran. Iskh dia ni. Dah tahu aku nak lalu, ketepilah sikit. Sengaja Zarif menghalang jalan Lara.

            “Encik Zarif... Sila tepi sikit.” Lara masih memegang barang-barang yang hendak dibeli. Zarif langsung tidak bergerak. Dia pekak ke apa ni. Suara aku takdalah perlahan pun.

            “Tepi sikitlah.” Geram pula rasanya. Terus Lara menolak sedikit badan Zarif ke tepi.

            “Cuba cakap elok-elok sikit. Ni tak..” Aik... nak elok macam mana lagi mamat ni. Punyalah baik aku bahasakan diri dia encik lagi. Tipulah sangat kalau tak dengar tadi. Dia memang cari pasal je kan. Sabar Lara sabar.

            Diam lagi elok dari bersuara. Malas Lara hendak bertekak dengan dia. Nanti pun dia kena balik sekali juga. Tak pasal-pasal nanti kena tinggal tepi jalan. Bukan betul dia ni. Otak mereng sikit.

            Selepas membayar, segera Lara kembali mendapatkan Tan Sri yang sedang duduk sambil bercakap di telefon. Baru sahaja sampai, Zarif pun sama. Dikerling tangannya. Kosong. Habis tu apa dia beli tadi. Sibuk kat sana buat apa.

            “Ibu.....” berlari anak Sofea mendapatkan Lara. Puan Sri dilihatnya sedang menjinjing sebuah beg kertas besar. Banyak sangat ke yang Sofea beli ni. Fikir Lara.

            “Ibu, nenek belikan banyak mainan untuk Fea. Cantik-cantik.” Fea sibuk memberitahu padanya. Nampak betul-betul ceria dia. Lama juga di dalam tadi. Mesti penat Puan Sri melayan kerenah Sofea.