My corner's visitor

Sunday, November 23, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 24

CINTA HATI SAYANG

BAB 24

            Selepas habis waktu kerja, Lara cepat-cepat memandu pulang ke rumah. Dia tidak mahu terlambat ke rumah Tan Sri nanti. Lara sudah memberitahu Tan Sri dan Puan Sri yang dia mahu bersiap di rumahnya. Menukar baju dan bersolek ala kadar. Tidak mahu pula nampak pucat sangat nanti.

            Lagipun Mak Jah ada memberitahunya semalam supaya pakai cantik-cantik. Selalunya mereka akan dibawa ke tempat-tempat eksklusif. Malam itu Lara mengenakan dress panjang berwarna cream. Dihiasi reben kecil di bahagian hadapan pinggangnya. Dari jauh dilihat seperti dia memakai tali pinggang kecil. Dress yang sedikit mengikut tubuh badannya. Wajahnya disolek sedikit. Kebanyakkan dia menggunakan warna pink. Ala-ala Barbie doll sedikit bila melihat Lara. Bertambah cantik.

            Okey ke tidak ni. Berulang kali Lara melihat dirinya di cermin. Ah, takpalah…. Nanti suruh Mak Jah tengok dan beri pendapat. Lara membawa sekali set alat soleknya ke rumah Tan Sri. Biar Mak Jah tolong betulkan. Segan pulak dia kalau nampak keterlaluan nanti.

            Sampai di rumah Tan Sri, Lara terus mengunci pintu kereta dan berlari anak menuju ke pintu rumah. Dia mahu berjumpa dengan Mak Jah dahulu sebelum orang lain nampak. Rasa segan pula dia memakai baju begini. Harap-harap semua orang masih dalam bilik masing-masing. Lagipun baru pukul berapa ni. Takkanlah diorang dah siap awal.

            “Assa…….” Belum sempat Lara memberi salam, pintu sudah dibuka dari dalam.

            Masing-masing terkedu. Zarif dan Lara. Zarif tidak menyangka Lara akan berpakaian sebegini. Cantik dan comel sangat. Ala princess Barbie. Lara pula terleka melihat Zarif yang kelihatan kacak dengan kemeja lengan panjang yang dilipat sedikit digayakan dengan seluar slack hitam. Persis model kacak.

            “Lara.” Zarif menyedarkan Lara dari lamunannya. Dia boleh terleka sampai begini. Sedar Lara oi.. Itu Carl Zarif. Bukan model seperti yang kau bayangkan.

            Lara terus masuk selepas melemparkan senyuman tawar dan menuju ke bilik Mak Jah. Dia mahu segera berjumpa dengannya. Mahu bertanya pendapatnya. Jika tidak sesuai mahu dia menukar baju lain. Sempat lagi ni.

            “Mak Jah… tengoklah Lara. Okey ke ni. Macam tak okey je. Over ke?” Buka sahaja pintu, Mak Jah juga seperti Zarif tadi. Diam tidak berkata apa-apa. Risau juga Lara. Aku solek tebal sangat ke. Dah macam nampak hantu je diorang ni.

            “Mak Jah!” Lara perlu cepat. Dia takut nanti semua orang sudah siap, dia sahaja yang belum lagi. Dia masih menunggu pendapat Mak Jah tentang penampilannya hari ini. Beg pakaian sudah dibawa bersama sekali dengan alat soleknya.

            Tiada kata apa-apa. Mak Jah cuma menunjukkan ibu jarinya pada Lara. Thumbs up!

            “Betul ke okey? Mak Jah jangan main-main.” Lara masih was-was. Jangan-jangan Mak Jah nak jaga hati aku ni…..

            “Okey sangat. Tip top. Comel sangat Lara malam ni. Jangan usik apa-apa lagi. Semuanya cukup sempurna. Ala Lara…. Nasiblah Mak Jah takda anak. Kalau ada, mahu Mak Jah ambil Lara jadi menantu.” Ketawa Lara mendengarnya. Pujian dari Mak Jah membuatkan Lara sedikit lega. Walaupun begitu, dia masih melihat dirinya di cermin yang digantung di dalam bilik Mak Jah. Hatinya masih rasa gelisah.
           

            “Ibu cantik sangat.” Lara sedikit malu bila Sofea dengan selamba memuji Lara di hadapan mereka semua. Ketika itu mereka sudah berada di dalam kereta. Zarif yang duduk di sebelah pemandu sempat mengerling pada Lara. Lara perasan Zarif asyik memandangnya dari tadi. Pandangan yang Lara tidak mengerti.

            Puan Sri dan Tan Sri juga memuji kecantikan Lara  ketika mula-mula berjumpa tadi. Kini Lara sudah tidak berasa janggal sangat. Dilihatnya masing-masing memang berpakaian cantik dan bergaya terutamanya Mak Jah. Mana pernah dia melihat Mak Jah berpakaian seperti malam ini. Baju kurung dengan labuci bertaburan. Bergaya habis Mak Jah. Puan Sri seperti biasa. Dia memang sentiasa kelihatan anggun dan menawan walaupun dengan usianya itu. Pak Mat juga berpakaian kemas. Seluar slack yang digayakan dengan kemeja batik.

            “Zira ikut ke tidak ni mama?” Zarif sedikit marah bila terpaksa menunggu seorang lagi tetamu yang akan mengikut mereka. Lara tidak tahu pula yang Zira, kekasih hati Zarif akan turut serta. Zarif juga sebenarnya baru sahaja tahu tadi. Itu pun Tan Sri yang memberitahunya. Kononnya Puan Sri hendak membuat kejutan pada Zarif. Tetapi lain pula yang jadi. Zarif tidak mahu merosakkan mood mamanya. Diikutkan sahajalah rancangan mama tu.

            “Dia dah on the way tu. Kejap lagi sampailah tu. Hah, tu dia.” Masing-masing memandang ke sebelah kanan. Kereta Mini Cooper milik Zira memasuki perkarangan rumah. Diparkirnya di hadapan kereta BMW milik Tan Sri.  

            “Seksinya dia ni.” Mak Jah berbisik pada Lara. Mak Jah sebenarnya tidak berapa berkenan dengan si Zira ni. Tapi siapalah dia hendak membenci seseorang lebih-lebih lagi orang yang rapat dengan keluarga Tan Sri.

            Lara memerhatikan Zira. Gaya jalan lenggoknya seperti seorang model. Siapa yang tidak terpikat perempuan cantik seperti Zira. Tubuh badan yang mengiurkan. Patutlah Zarif nakkan dia. Sesuai sangatlah mereka berdua. Itu pendapat Lara. Pendapat Zarif tidak sama sekali. Hatinya tidak langsung terbuka buat Zira. Mungkin hatinya untuk orang lain.

            “Sorry semua. Ada accident tadi. Kesian semua kena tunggu Zira.” Zira masuk ke dalam kereta dan duduk di sebelah Lara. Macamlah Lara tidak nampak tadi. Sempat Zira menyentuh lembut bahu Zarif semasa hendak masuk ke dalam. Dia duduk tengah-tengah pulak. Bosannya aku. Macam mana nak berbual dengan Mak Jah ni.

            “Kita bawa dua keretalah Pa. Macam sempit. I will drive mine.” Zarif tiba-tiba memberi cadangan. Matanya asyik hendak melihat Lara. Bukan Zira. Bila sahaja dia melihat Tan Sri menganggukkan kepalanya, cepat sahaja Zarif membuka pintu kereta dan berlalu keluar.

            “Mat, bawa kereta BMW saya.” Tan Sri mengarahkan Pak Mat membawa kereta lain. Kereta BMW 7series miliknya.

            Masing-masing keluar dari kereta tersebut untuk menukar kereta. Zira memandang Lara seperti tidak berpuas hati. Apa masalah dengan perempuan ni. Lantaklah. Ada aku kisah.

            Sekarang ini ada dua kereta yang akan ke sana. Kereta Zarif dan kereta Tan Sri. Lara sudah berkira-kira hendak mengikut Puan Sri. Takkanlah dia hendak menaiki kereta Zarif pula. Dia akan duduk di sebelah Pak Mat. Lagi selesa dirasakan.

            “Come with me.” Lara tidak perasan bila masa si Zarif keluar dari keretanya. Dia sudah mencapai tangan Lara. Digenggamnya erat. Tidak sempat Lara berkata apa-apa bila Zarif terus membuka pintu kereta dan mengarahkan Lara masuk.

            Sofea sudah selamat masuk ke dalam kereta bersama Puan Sri dan Tan Sri. Zira sedang mengalihkan keretanya. Tadi keretanya menghalang kereta BMW milik Tan Sri. Mak Jah? Mana dia.

            “Mak Jah dekat sini.” Terkejut Lara dibuatnya. Diurut dadanya. Tiba-tiba sahaja suara Mak Jah kedengaran dari tempat duduk belakang. Macam tahu-tahu je Lara tengah mencarinya.

            Zarif tidak menunggu lama. Masuk sahaja ke dalam kereta, terus dia menekan minyak. Dia tidak mahu Zira menaiki keretanya. Itu sebabnya dia menyuruh Mak Jah naik bersama Lara.

            Di dalam kereta Zarif masih mengerling pada Lara yang duduk di sebelahnya. Cantik sangat dia malam ni. Itu sebabnya mata Zarif sukar untuk memandang ke tempat lain.

            Geram juga Lara. Sepatutnya dia yang duduk di kereta lagi satu. Bersama-sama Tan Sri, Puan Sri, Pak Mat dan Sofea. Bukan Zira.  Sekarang ni dia pula yang kena duduk bersama Zarif dalam satu kereta. Nasiblah Mak Jah ada bersama mereka.

            Kereta meluncur laju meninggalkan kereta yang dipandu Pak Mat.

            Turun sahaja dari kereta, Zira tidak puas hati langsung. Dia nampak Zarif menarik Lara masuk ke dalam keretanya tadi. Dia memang mahu menaiki kereta bersama Zarif tadi tetapi bila dia sedang berjalan ke kereta Zarif, dia ditinggalkan. Zarif sudah memandu kereta laju keluar dari perkarangan rumah.

            Zira terus mendekatkan diri pada Zarif. Dia mahu sentiasa berada di sebelah Zarif malam ini. Lara tidak kisah langsung pun. Lagi bagus rasanya. Bolehlah dia bersama Mak Jah dan yang lain-lain.

            Dari bawah hingga ke tingkat atas, Zira sibuk hendak berkepit dengan Zarif. Zarif pula yang naik rimas. Dia terpaksa bersabar. Dia tidak mahu merosakkan majlis mamanya. Majlis hari lahir mamanya setahun sekali sahaja.

            Marini 57. Nama restoran yang telah ditempah Tan Sri untuk menyambut hari lahir Puan Sri. Sebuah restoran yang menyediakan pelbagai makanan dari negara Itali. Terletak di tingkat lima puluh tujuh Menara Petronas. Semua pengunjung di situ berpakaian kemas dan formal termasuklah mereka semua.

            Bukan sahaja Lara yang terpegun, Mak Jah dan Pak Mat juga. Sofea sibuk memandang ke semua tempat. Manalah pernah mereka masuk ke tempat-tempat begini. Mak Jah dan Pak Mat pula sekadar mengikut kemana Tan Sri bawa mereka keluar makan. Tetapi ke sini, inilah kali pertama untuk mereka.

            “Cantik tak?” Telinganya cepat menangkap suara Zarif. Ditoleh ke kanan. Memang Zarif sedang berdiri di sebelahnya. Rapat pula tu. Lara yang terpaksa menjauhi sedikit dari Zarif. Dahlah tadi Zira tidak bertegur sapa dengannya selepas turun dari kereta, kalau ini dia nampak juga nanti, mahu sampai kesudah tidak ditegur. Tapi apa nak hairan sangat. Memang orang macam Zira tu jenis sombong. Mana ada nak tegur-tegur ni.

            “Cantik sangat.” Lara menjawab pada Zarif. Dia juga tidak mahu menghilangkan mood orang lain. Terpaksalah juga dia bersabar dengan perangai Zarif. Takkanlah dekat sini nak bertekak pula.

            “But… Lara lagi cantik dari semua ni.” Terkaku Lara seketika. Pujian yang tidak pernah disangka-sangka. Lara buat-buat tidak mendengar kata-kata Zarif tadi. Kembang jugalah dirasakan bila dipuji seorang lelaki. Pandangan mereka bersatu walaupun hanya sekejap.

            Mereka dibawa ke meja yang telah disediakan untuk mereka oleh seorang pelayan wanita. Lara memperlahankan langkahnya mengikuti Mak Jah. Zarif pula dilihatnya berjalan beriringan dengan Zira di belakang Tan Sri dan Puan Sri.

            Meja sudah tersedia. Tan Sri dan Puan Sri yang terlebih dahulu mengambil tempat duduk mereka. Mereka duduk berhadapan manakala Sofea diajak duduk di sebelah Puan Sri. Lara perasan Zarif dari tadi memandangnya. Rimas pula bila diperhatikan seseorang. Mana lagi Lara hendak duduk kalau bukan di sebelah Sofea.

            Sangkanya Zarif akan duduk di sebelah Tan Sri tetapi tidak. Zarif menarik kerusi yang ada di hadapan Lara. Dia memang mahu duduk berhadapan dengan Lara. Biar sepanjang malam dapat melihat wajahnya. Yang paling gembira tentulah Zira. Dia dapat duduk bersebelahan dengan Zarif. Memang itu yang dia inginkan. Mak Jah dan Pak Mat seperti biasa akan duduk di hujung meja.

            Dekat rumah kena makan depan dia, dekat sini pun kena makan depan dia juga. Aduh….

            Selalunya Zarif atau Lissa yang akan membantu Mak Jah dan Pak Mat memilih makanan. Manalah mereka tahu nama-nama makanan yang ada di dalam menu. Kali ini Zarif yang menolong mereka.

            “Lara nak makan apa?” Lara masih terkebil-kebil melihat menu di hadapannya. Nak sebut pun berbelit lidah. Zarif seperti penyelamat Lara malam ini. Suaranya tidak seperti biasa. Lembut sahaja didengari.

            “I tolong pilihkan.” Zarif melemparkan senyuman pada Lara. Dia tahu Lara juga seperti Mak Jah dan Pak Mat. Zira di sebelah memerhati sahaja mereka berdua. Zarif nampaknya seperti semakin rapat dengan Lara. Ada rasa cemburu dalam hati Zira. Mana boleh. Zarif sepatutnya melayan dia seorang sahaja.

            “You dah order ke sayang?” Zira sengaja menguatkan perkataan sayang. Biar semua orang dengar termasuklah Lara. Zarif pula hanya tersenyum. Mengerling pada Lara.

            Lara bukannya kisah pun. Dia lagi suka kalau benar-benar mereka bercinta. Senang hidup aku. Takda si Zarif ganggu aku lagi. Boleh aku hidup dengan aman damai.

            “Mama happy sangat malam ni. Sebab semua ada kecuali my two kids. Bersyukur sangat dapat sekali lagi meraikan hari lahir bersama-sama. Moga tahun depan bertambah meriah lagi. Ada penambahan ahli mungkin.” Puan Sri memandang Zira dan Zarif. Semua orang tahu yang Puan Sri memang mahu menjodohkan mereka berdua. Cuma Zarif yang masih tidak mahu. Tidak bersedia adalah alasan yang diberikan pada mamanya.

            “Dan tahun ni juga mama gembira sebab ada Sofea dan Lara. Moga tahun hadapan dapat sambut lagi bersama Sofea dan Lara ye.” Dicium dahi Sofea dan diusap lembut pula pipi Lara. Zira masih tersenyum. Dia bukannya tersenyum gembira melihat Lara dan Sofea, tetapi masih gembira dengan kata-kata Puan Sri tadi. Ada harapan aku nak jadi menantu mereka. Sekarang ni hati Zarif yang perlu ditambat.

            Rancak juga mereka berbual sementara menunggu makanan sampai. Zira pula asyik merapatkan dirinya pada Zarif. Berbual-bual manja dengan Zarif. Cuma Zarif yang tidak berapa selesa. Dia mana suka kalau Zira rapat sangat dengannya. Sebenarnya bukan Zira sahaja, tetapi mana-mana wanita pun sebelum ini. Dia tidak suka. Sesak nafas dirasakannya.

            Zarif tidak melayan sangat si Zira. Dia lebih banyak berbual dengan orang lain. Dia lebih suka berbual dengan Pak Mat, Mak Jah dan paling utama Lara. Rasa seronok mendengar mereka berbual.

            Zarif banyak kali mengerling pada Lara. Dia cuba memandang ke tempat lain tetapi matanya masih berdegil. Zira nampak perbezaan pada Zarif. Dia banyak menumpukan perhatiannya pada Lara dari dirinya. Takkanlah mereka ada apa-apa hubungan pula. Oh tidak….

            “Auntie, saya nak ke tandas kejap.” Lara berbisik pada Puan Sri. Dia mahu melihat cermin sebenarnya. Takut ada apa-apa kotoran pada wajahnya. Si Zarif ni asyik memandangnya. Rimas pula Lara rasakan.

            “Lara nak kemana?” Tiba-tiba Zarif pula yang bertanya. Dia sendiri tidak tahu kenapa secara spontan sahaja mulutnya terus terbuka untuk bertanya. Zira di sebelah juga terperanjat. Kenapa pula dia hendak sibuk kemana Lara hendak pergi. Biarlah dia kemana pun.

            “Tandas.” Dijawabnya dengan nada biasa. Kalau Puan Sri dan Tan Sri tidak ada di situ, mananya si Lara hendak menjawab dengan baik pada Zarif. Sibuk hendak tahu kenapa. Nak ikut ke? Semua itu hanya dapat diluahkan dalam hati.

            Jangan rosakkan mood malam ini Lara. Zarif… kau abaikan sahaja dulu…..
           
           
           
           
           

           


Monday, November 17, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 23

CINTA HATI SAYANG

BAB 23

                “Lara, masuk.” Lara masih berdegil di situ. Dia tidak mahu masuk ke dalam kereta selagi tidak tahu kemana mereka hendak pergi.

            “Beritahu dulu kita nak pergi mana ni.” Lara sudah bertanya tadi pada Zaris semasa mereka berjalan ke kereta. Tetapi masih tidak dijawab. Sekali lagi Lara bertanya. Wajah Zarif dipandang. Pandangan mereka bersatu.

            “Okey, kita nak pergi The Gardens. I nak belikan mama hadiah. Puas hati?” Wajah Lara masih lagi dipandang. Tangannya masih memegang pintu kereta. Hanya menunggu Lara masuk sahaja.

            “Saya tak fahamlah. Kenapa nak ajak saya pergi beli hadiah Puan Sri? Tak boleh pergi sorang ke? Tak pun ajaklah girlfriend awak tu.”  Zarif sudah tersenyum lebar. Lara pula terpinga-pinga di situ. Orang tanya dia boleh pulak senyum-senyum.

            “You mean Zira?. I nak keluar dengan you bukan dengan dia.” Zarif masih menunggu Lara masuk ke dalam kereta.

            “Saya nak baliklah. Saya nak kena ambil Sofea ni.” belum sempat Lara melangkah pergi, Zarif sudah memaut pinggangnya.

            “I dah beritahu mama. Now, get in Lara.” Lara cuba menolak tangan sasa Zarif dari menyentuh pinggangnya. Tetapi kudrat lelaki lebih kuat dari perempuan. Akhirnya Lara masuk juga ke dalam kereta bila dilihat ada beberapa orang di situ memandang mereka.

            Pintu kereta ditutup. Zarif tersenyum sendiri bila berjaya membawa Lara keluar. Mereka terus menuju ke tempat yang sudah dijanjikan. Lara diam membisu sepanjang perjalanan. Tiada langsung kata-kata keluar dari mulutnya. Zarif sesekali mengerling pada Lara yang duduk di sebelahnya.

            Sampai di The Gardens, Zarif memakirkan keretanya di tempat meletak kenderaan. Mereka berjalan beriringan. Sesekali tangan mereka bersentuhan bila Zarif merapatkan dirinya pada Lara. Bagai ada tolakan magnet, Lara terus menjarakkan dirinya. Berjalan sedikit lambat dari Zarif. Biar mereka tidak seiringan.

            “Jom sayang, ke sana.” Berdesing telinga Lara mendengar Zarif memanggilnya sayang. Zarif cuba mencapai tangan Lara tetapi asyik tidak kesampaian. Lara lebih cepat mengelak.

            “Encik Zarif… Tak payah pegang-pegang boleh tak? Dan lagi satu, tak payahlah panggil saya sayang-sayang. Saya tak sukalah.” Aku bukannya tak suka. Aku tak suka kalau kau yang panggil aku sayang. Kalau kekasih hati takpalah. Sayang, baby, honey, dinda…. Semuanya boleh sahaja. Semuanya nampak indah belaka. Faham? Bebelan Lara hanya dalam hati.

            Zarif sekadar mendengar. Dia bukannya peduli dengan tegahan Lara. Memang lancar sahaja mulutnya memanggil Lara dengan panggilan sayang. Itu salah satu cara untuk merapatkan lagi hubungan mereka.

            “Kata tadi nak pergi beli hadiah Puan Sri, kenapa ke sini pulak.” Zarif membawa Lara ke tempat makan. Restoran berkonsepkan kebaratan. Makanan-makanan ala barat sahaja yang ditawarkan di sini. Orang-orang yang masuk makan di sini pun bukan sembarangan orang.

            “Kita makan dulu. I lapar ni.” Iskh dia ni kan. Dia ingat aku suka sangat ke keluar dengan dia lama-lama. Nak makan pulak. Jam di tangan dikerling. Sudah pukul enam lebih. Pukul berapa pula nak balik nanti. Buang masa betullah dia ni.

            “Lara nak makan apa?” Menu di tangan masih diperhatikan. Western food only. Lama juga Lara merenung menu yang ada. Entah apa-apalah makanan dekat sini.

            “Awak order untuk saya je lah. Saya ….” Malu pula Lara rasa ketika itu. Suaranya yang tadi agak kuat kini beransur perlahan. Seorang pelayan lelaki dari tadi berdiri di tepi meja mereka. Menunggu untuk mengambil pesanan. Hanya tersenyum melihat mereka berdua.

            “Okey sayang.” Sekali lagi panggilan sayang yang keluar. Lara terpaksa bersabar. Zarif pula seperti memahami keadaan Lara. Terus dia yang memesan untuk Lara.

            “So, esok Lara ikut sekali kan?” Air masak di dalam gelas di hadapannya diteguk. Menghilangkan rasa gelisahnya. Tiba-tiba pulak rasa lain macam. Lara mengangguk. Wajah masih tiada senyuman dari tadi.

            “Awak nak apa sebenarnya ni?” Zarif masih memandang ke dalam anak mata Lara. Seboleh-boleh Lara hendak tahu apa yang Zarif hendak darinya.

            “I taknak apa-apa. I just nak kawan dengan you. Nak kenal lebih rapat dengan you. Itu sebabnya I ajak you keluar sama. We can know each other better.” Lara tidak percaya langsung. Mesti ada muslihat di sebalik sikap baik Zarif padanya.

            “Susahlah saya nak percaya kata-kata awak tu.”  Ada sedikit sindiran dari kata-kata Lara itu. Zarif masih bertenang. Dia perlu berusaha lebih kuat lagi. Kepercayaan Lara padanya amat penting. Jika tidak rosaklah rancangannya nanti.

            Pertama kalinya mereka makan berdua sahaja tanpa ditemani sesiapa. Walaupun Lara tidak berapa selesa makan berhadapan dengan Zarif, dia terpaksa menyembunyikan perasaan tersebut. Dia tidak mahu Zarif nampak kegelisahannya. Mujurlah makanan yang dipesan Zarif sedap sangat. Memang kena dengan tekaknya. Kalau hari-hari makan macam ni mahu gemuk aku. Monolog Lara sendiri.

            “Jomlah. Hadiah Puan Sri tak beli lagi ni.” Sudah lama juga mereka duduk makan di situ. Satu-satu yang Zarif pesan. Sampai pencuci mulut pun ada. Memanglah sedap makanan di situ. Lagi sedap kalau dia dapat makan dengan orang tersayang. Lagi seronok.

            “Okey, kejap. I bayar dulu.” Zarif mengangkat tangan pada seorang pelayan yang sedang berdiri tidak jauh dari meja mereka. Dimintanya bil pada pelayan tersebut.

            Lara memerhatikan Zarif dari tadi. Gaya orang kaya memang terserlah padanya. Cara duduk, cara pandang, cara cakap, semuanyalah. Walaupun memakai kemeja dengan tangan berlipat, Zarif masih kelihatan bergaya. Orang kalau sudah dibesarkan dalam golongan kaya, macam ni lah. Ada cara tersendiri membezakan mereka dengan orang biasa.

            “Jom.” Zarif menyentuh lembut tangan Lara. Mengelamun pulak aku. Malu sendiri Lara. Dia mengekori Zarif keluar.

            “Ada apa-apa Lara nak beli ke?” Terhenti langkah Lara bila mendengarnya. Zarif turut serta terhenti. Dia memandang ke belakang. Ke lantai. Takut ada benda yang tercicir.

            “Cepatlah. Kata nak belikan hadiah untuk Puan Sri. Awak nak beli apa. Jomlah cepat.” Lara semakin tidak sabar. Tujuan utama mereka keluar adalah membeli hadiah untuk Puan Sri. Tetapi tengoklah ni. Zarif banyak membuang masa Lara ke sana sini. Boleh pulak si Zarif tanya pada Lara jika ada benda yang hendak dibeli.

            “Dekat sana.” Zarif masih berdiri tegak. Lara pula tidak sabar-sabar hendak ke sana. Baru dua langkah, Lara berpusing semula mendekati Zarif.

            “Cepatlah. Saya nak balik ni.” Lengan Zarif dipaut dan ditarik untuk bergerak. Dia sudah tidak kisah siapa Zarif. Dia mahu cepat pulang. Kalau tidak ditarik, mahu lama lagi mereka di situ. Mengikut langkah Zarif yang memang seperti tidak mengejar masa langsung.

            Mereka menuju ke butik Hugo Boss. Lara rasa pelik. Takkanlah nak beli hadiah Puan Sri dekat sini. Barang apa dia nak beli pun. Tetapi Lara sekadar mendiamkan diri sahaja. Dia tidak mahu mendapat malu pula nanti. Bukannya dia tahu sangat pasal barang berjenama ni semua. Mungkin ada barang yang bersesuaian dengan Puan Sri di sini. Zarif lebih arif tentang ini semua kalau hendak dibandingkan dengan dirinya.

            Lara masih mengekori Zarif ke sana sini. Semakin tidak selesa Lara rasakan. Semuanya pakaian lelaki. Mana ada pakaian wanita pun. Terus dia berbisik pada Zarif. “Nak cari apa untuk Puan Sri dekat sini? Ada ke?.”

            Wajah Lara yang sedikit pelik jelas kelihatan. Hampir ketawa Zarif melihatnya. Wajah tidak memahami apa-apa lagi.

            “I nak beli barang I kejap. Hadiah mama dah ada. Semalam I pergi beli.”  Tiada rasa bersalah pun. Wajah selamba sahaja. Lara pula yang semakin sakit hati. Dia boleh tipu aku macam ni. Terus wajah Lara berubah. Hendak sahaja dia letuskan kemarahan sekarang juga. Di sini. Di dalam butik tersebut. Di hadapan orang ramai. Biar semua orang tahu perasaannya.

            “Iskh!. Mengada-ngadalah. Cakaplah betul-betul tadi. Erghhhh…” Lara menolak dada Zarif membuatkan dia ke belakang sedikit. Geram sangat. Tanpa menoleh ke belakang, Lara terus berjalan keluar. Dia sebenarnya tidak tahu hendak kemana. Ya, dia perlu ke tempat menunggu teksi. Langkahnya dipercepatkan. Dia mencari-cari kaunter pertanyaan. Mana dia tahu di mana hendak menunggu teksi di sini.

            “Lara! Wait.” Zarif mengejar Lara yang laju berjalan tanpa mengendahkan jeritan Zarif. Biarlah dia. Dia yang malu pun nanti kalau orang ramai tengok. Aku? Bukannya ada orang kisah pun.

            “Lara!” Tangan Lara sudah dicapai. Terpusing Lara ke belakang.

            “Saya nak balik. Lepaslah.” Lara masih cuba melepaskan tangannya dari genggaman Zarif. Erat genggaman tangan Zarif padanya. Mereka juga berdiri hampir antara satu sama lain.

            “Jom, I hantar.” Zarif menarik tangan Lara tetapi entah macam mana Lara lagi kuat menarik tangannya sendiri. Terlepas genggaman tersebut. Terkejut juga Zarif dibuatnya.

            “Tak payah Encik Zarif. Saya boleh balik sendiri.” Tegas suara Lara.  Dia terus berjalan tanpa menoleh langsung ke belakang. Nasib Lara baik malam itu. Sekejap sahaja dia menunggu teksi di situ. Tidak ramai pun orang yang menunggu.

            Sampai sahaja di kedai kek, Lara terus berjalan ke keretanya. Dia hanya mahu mengambil Sofea segera dan pulang ke rumah. Dia memang masih marah dengan apa yang baru terjadi tadi. Sanggup Zarif menipunya hanya semata-mata hendak keluar bersama. Menyesal sungguh dia mengikut Zarif tadi.

            Semasa memandu, Lara perasan ada sebuah kereta mengekorinya dari tadi. Dia tidak perasan kereta apa. Lampu kereta menutup mata Lara untuk melihatnya. Lara terus memandu laju menuju ke rumah Tan Sri. Risau juga dia jika benar dia diekori. Dia akan rasa selamat jika sudah berada dalam kawasan rumah Tan Sri.

            Aduh, kereta ni masuk sekali dalam kawasan rumah Tan Sri. Siapa pula yang berani betul ekorinya sampai ke dalam rumah. Lara tidak terus keluar. Dia masih menunggu di dalam kereta. Takut jika ada penjahat mahu mengapa-apakan dia.

            Kereta melintasi keretanya. Lampu dipadam. Kereta tersebut memasuki tempat meletak kereta Zarif. Baru Lara tahu sekarang. Zarif rupa-rupanya yang mengekorinya dari tadi. Kenapalah aku tak terfikir pasal si mamat ni.

            Tanpa berlengah lagi, Lara keluar segera dari kereta dan menuju ke pintu rumah. Dia tidak mahu bertembung dengan Zarif. Dia tidak perasan yang Zarif juga turut melangkah menghampirinya. Wajah Lara masih dipandang dari tadi. Dia tahu Lara masih marahkan dia.

            “Lara…” Suara Zarif kedengaran di telinga Lara.

            “Assalamualaikum.” Lara memberi salam tanpa menghiraukan Zarif. Langsung tidak memandang Zarif di sebelahnya. Dia hanya mahu beredar dari situ secepat mungkin. Hatinya masih sakit lagi. Seboleh-boleh dia tidak mahu melihat wajah Zarif.

            “Waalaikumussalam Lara. Jom masuk. Sofea dekat atas dengan Uncle. Kejap ye, Auntie panggilkan. Eh, Zarif. Balik sekali dengan Lara ke?” Puan Sri bertanya bila dilihatnya Zarif melangkah masuk bersama-sama Lara.

            “Kebetulan je mama.” Biar dia yang jawab. Aku memang malas nak jawab. Buat sakit hati je. Lara masih terusan memandang ke tempat lain. Zarif disebelahnya tidak dikerling sedikit pun.

            “Lara… Zarif… dah makan ke? Kalau belum jomlah makan sama.” Pelawaan Puan Sri seakan-akan mencekik lehernya. Tidak kuasa dia hendak makan berhadapan dengan Zarif untuk kali kedua. Cukuplah sekali tadi.

            “Eh takpalah Auntie. Lara dah makan petang tadi. Kenyang lagi. Lara kejap je ni. Nak balik terus. Rasa penat sangat hari ni.” Memang Lara penat. Penat melayan orang gila tu. Lara terpaksa berpura-pura senyum. Tidak mahu Puan Sri mengesyaki apa-apa.

            “Auntie naik panggil Sofea kejap ye.” Lara sekadar mengangguk. Dia perasan yang Zarif masih berdiri di tepi pintu. Lebih baik dia menjauhi si Zarif ni. Langkah diatur menuju ke dapur. Berharap Mak Jah ada di sana.

            “Lara, please.” Lengan Lara dipaut semasa dia hendak melintasi Zarif untuk ke dapur. Ditarik segera lengannya dari terus disentuh Zarif.

            “Tolonglah Zarif. Jangan kacau saya lagi.” Lara sedikit merayu pada Zarif. Dia berharap sangat Zarif tidak akan mengganggu hidupnya lagi. Dia tidak tahu samada Zarif ikhlas atau tidak berkawan dengannya. Itu tidak penting sekarang. Yang penting sekarang Zarif tidak lagi mencarinya. Tidak lagi cuba rapat dengannya. Perbezaan yang jauh antara mereka berdua.

            Lara mempercepatkan langkahnya ke dapur. Mujur Mak Jah ada. Dia sedang membancuh air untuk dihidangkan semasa makan nanti. Walaupun dia sedang berbual dengan Mak Jah, fikirannya melayang memikirkan sesuatu. Kenapa dia asyik teringatkan si Zarif sahaja. Teruk sangat ke apa yang aku dah buat dekat dia tadi. Tapi memang salah dia apa. Dia yang tipu aku pasal nak keluar tadi. Nak beli hadiah Puan Sri konon. Semua tu taktik dia je.

            “Lara, esok jangan lupa ye. Kek memang Lara nak buat ke? Kalau tak sempat takpa, Uncle tempah je dekat tempat biasa.” Tan Sri berdiri dekat dengan Lara. Tidak mahu Puan Sri mendengar perbualan mereka.

            “Tahun ni biar Lara buat kek untuk Auntie. Jangan risau, sempat. Okey Uncle, Lara minta diri dulu.” Seperti biasa Lara akan bersalaman dengan mereka berdua sebelum pulang. Tiada kelibat Zarif pun di situ. Kau ni Lara… macam tak biasa. Si Zarif tu mana pernah kisah kau nak balik ke apa. Dia dah naik masuk biliklah tu. Monolog Lara sendiri.

            Lara tidak tahu. Zarif sedang memerhatikannya dari tingkap atas. Tingkap di ruang kosong di tengah-tengah yang hanya diletakkan sofa dan rak buku.

            Susah juga nak pikat perempuan bernama Lara Alina. Keras sungguh hatinya. Zarif kena fikir cara lain untuk tambat hatinya. Zarif dapat lihat yang Lara Alina seorang yang susah untuk menerima cinta dari seseorang. Tetapi jika dia sudah memberikan hatinya pada seseorang, seluruh jiwa dan raganya diserahkan juga. Zarif tersenyum sendiri. Dia memang mahu menjadi lelaki tersebut. Biar Lara Alina menyayanginya sepenuh hati. Dan selepas itu barulah dia akan bertindak.

            Lara Alina…….. You will be mine soon…..

            

Thursday, November 13, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 22

CINTA HATI SAYANG

BAB 22

            Bro, kau okey ke tidak ni?” Badrul yang sedang duduk di tempat duduk sebelah pemandu menepuk bahu Zarif. Dilihatnya Zarif tersenyum tiba-tiba.

            “Aaaa…. Kau tanya apa?” Terhenti lamunan Zarif bila bahunya ditepuk. Jika tidak Badrul menepuk tadi, mesti dia masih sibuk mengelamun tentang Lara. Seronok pula dapat mengusik perempuan tu. Entah kenapa dirasakan hidupnya semakin ceria bila dia semakin merapatkan dirinya pada Lara. Tapi dia masih ingat tentang rancangannya. Dia tidak pernah lupa pun.

            “Ingatkan siapa ni… tersenyum sorang-sorang.” Mana mungkin Zarif akan memberitahu kawannya apa yang sedang difikirkan tadi sehingga membuatkan dia tersenyum seorang diri. Mahu kena ketawa dek Badrul nanti.

            “Takda apa-apa lah. Tiba-tiba rasa macam nak tersenyum. Salah ke?” Tiada alasan lain yang Zarif dapat fikirkan. Pandangannya masih fokus pada jalan raya di hadapan.

            “Salah tu taklah… Cuma pelik dengan kawan aku seorang ni. Kau dah nak kahwin dengan Zira ye. Tahniah bro.” Badrul pakai serkap jarang sahaja. Memang dia tahu Zarif rapat dengan Zira. Hanya dia yang keluar dengan Zarif sejak akhir-akhir ni. Mana ada perempuan lain pun.

            Zira? Sudah lama juga Zira tidak datang berjumpa dengannya. Kalau dulu boleh dikatakan hari-hari hendak berjumpa. Naik rimas Zarif dibuatnya. Mungkin dia outstation ke mana-mana.

            Zira memang ada memberitahu Zarif yang dia akan ke Indonesia untuk mencari kain untuk menghasilkan rekaan terbaru di butiknya. Macam biasalah, Zarif mana mahu dengar apa yang dikatakan Zira. Baginya tidak penting pun.

            Entah-entah dia teringatkan Lara. Perempuan yang menjadi pelakon utama dalam rancangan jahat Zarif. Badrul tidak sanggup melihat ada hati yang akan hancur nanti. Mungkin Lara dan mungkin juga Zarif sendiri. Hendak diberi nasihat takut akan dimarahi sekali lagi. Harap Zarif dapat fikir dengan baik.

            Zarif terus memandu keretanya. Dia asyik teringatkan wajah Lara. Dia perlu hilangkan perasaan suka padanya. Rosaklah rancangannya nanti kalau ada perasaan tersebut dalam hati. Fokus pada rancangan kau Zarif. Jangan ada apa-apa perasaan pada si Lara tu.

            Petang itu Zarif dan Badrul bermain tenis bersama. Sudah lama juga dia tidak mengeluarkan peluh dengan bermain tenis. Otaknya perlu cergas. Cergas memikirkan cara menambat hati Lara dengan segera. Masa itu emas baginya. Lagi cepat Lara jatuh cinta padanya lagi cepatlah rancangannya berjaya.

           
            “Sofea, jom makan sayang.” Puan Sri yang ke dapur sekejap tadi memanggil Sofea yang berada di tempat mainannya. Semakin hari semakin banyak barang mainan yang dibeli untuk cucunya. Pada siapa lagilah dia hendak belikan barang-barang tersebut. Mana dia ada cucu lain selain Sofea.

            Sofea berlari mendapatkan Puan Sri. Setiap hari Puan Sri akan menyuapkan Sofea. Dia lebih suka melihat Sofea makan dengan bersuap. Nampak lagi berselera. Ayam goreng memang kegemaran Sofea dari dulu lagi. Hari ini Mak Jah masak ayam goreng, sayur campur, sotong sambal dan telur dadar. Sejak Sofea ada, masakan di rumah tersebut sudah dikurangkan pedasnya. Takut jika Sofea tidak tahan nanti.

            “Sedap tak?” Dilihatnya Sofea makan sungguh berselera. Seronok budak-budak jika makan bersuap. Lagipun sambil makan sambil dia bermain dengan anak patungnya.

            “Sedap sangat. Nanti nenek buat daging kicap boleh? Hari tu uncle makan kat rumah kita. Ibu masak daging, uncle makan bertambah. Uncle kata sedappppp.” Puan Sri masih tidak dapat menangkap siapa uncle yang dimaksudkan Sofea. Kawan Lara ke.. Siapa pulak… Sampai datang rumah tu..

            “Uncle mana sayang? Kawan ibu ke?” Puan Sri mahu mengorek rahsia. Dia mahu tahu siapa Lara berkawan sekarang. Disangkanya Lara sudah ada teman lelaki. Orang mana, kerja apa, tinggal mana… semuanya Puan Sri ingin tahu.

            “Bukanlah nenek. Uncle yang tinggal dekat sini tu. Anak nenek.” Hampir terjatuh pinggan yang dipegang. Terkejut punya pasal. Takkanlah…..

            “Sofea…. Betul ke uncle Zarif yang datang rumah Sofea hari tu?” Sofea mengangguk tanpa  menunggu lagi. Memang dia yakin Zarif yang datang ke rumah mereka malam itu. Lagipun ingatan budak lebih kuat berbanding orang dewasa.

            Puan Sri tidak tahu langsung yang anak sulungnya itu pernah ke rumah Lara tanpa kehadiran mereka berdua. Tanpa diberitahu langsung. Buat apa pula Zarif datang ke sana? Ada hal penting ke? Puan Sri takut jika Zarif mengapa-apakan Lara.

            “Uncle buat apa dekat sana sayang?” Masih tidak berpuas hati. Selagi boleh ditanya pada Sofea, selagi itulah dia akan bertanya. Nasi di tangan di suap ke dalam mulut Sofea.

            Habis sahaja nasi di dalam mulut Sofea, barulah dia menjawab. “Uncle datang nak makan malam dengan kita. Lepas makan dia balik.”

            Makan malam dekat sana? Eh si Zarif ni…. Dia nak apa dengan Lara ni. Takkanlah dia dah ada hati dengan Lara. Mana pulak nak letak si Zira, kekasih hatinya tu.

            “Uncle suka kacau ibu. Kesian ibu.” Kata-kata Sofea itu memang diakui Puan Sri. Dia memang perasan Zarif suka menyakitkan hati Lara. Dia tahu anaknya masih ada perasaan benci pada keluarga Hana. Sebab itulah Puan Sri rasa musykil Zarif boleh datang ke rumah Lara. Makan malam bersama. Ada apa-apa yang mereka tidak beritahu pada aku ke? Puan Sri terus bertanya sendiri.
           

            Lagi dua hari mereka akan menyambut hari lahir Puan Sri. Memang setiap tahun keluarga Tan Sri akan menyambut bersama. Selalunya mereka akan makan malam di mana-mana hotel atau restoran terkemuka di ibu kota. Tahun ini anak bongsu Tan Sri, Carlissa tidak dapat menyambut bersama-sama. Dia sedang menduduki peperiksaan semester. Dia sudah berjanji sebaik sahaja habis kertas terakhir, dia akan balik ke Malaysia. Menyambut hari lahir mamanya lewat sedikit. Setiap tahun Zarif, Lissa, Mak Jah dan Pak Mat akan menyambut bersama Tan Sri dan Puan Sri. Naim pula sudah lama tidak mengikut mereka keluar. Semenjak perangainya tidak menentu, mereka takut untuk membawanya keluar dari rumah. Takut mereka tidak dapat mengawalnya.

            “Jumaat ni, Lara dengan Sofea ikut kami ye. Tahukan hari lahir Auntie jumaat ni. Kita makan dekat luar semua sekali. Mak Jah dengan Pak Mat pun ikut sama.” Lara menerima panggilan telefon dari Tan Sri pagi tadi. Dia tidak tahu langsung bila hari lahir Puan Sri mahupun Tan Sri. Bila diberitahu barulah dia tahu. Nasiblah ada dua hari lagi. Kalau esok mahu Lara datang sehelai sepinggang. Tanpa hadiah langsung.

            “Wati… kau kena tolong aku.” Mereka sedang makan tengahari bersama di kedai makan berhampiran tempat kerjanya. Lara terlupa pagi tadi hendak memberitahu Wati tentang sambutan hari lahir Puan Sri. Dia risau memikirkan tentang hadiah Puan Sri.

            “Tolong apa? Cuba cerita kat aku.” Wati menyuap nasi ke dalam mulutnya sementara menunggu cerita dari Lara.

            “Ni… aku tak tahu nak bagi apa dekat Puan Sri. Birthday dia jumaat ni. Lagi dua hari je.” Lara tidak berselera bila memikirkan masalah yang sedang dihadapi sekarang ini. Dia berharap sangat yang Wati akan membantunya. Moga-moga dia ada sesuatu yang menarik.

            “Ermmmm… ingatkan apa tadi. Okey, macam ni. Kau tak perlu beli benda mahal-mahal untuk dia. Lagipun dia tahukan kau macam mana. Maksud aku kau bukannya orang kaya. Ada duit banyak. Cukup-cukup makan je tiap-tiap bulan. Dia fahamlah.” Wajah Lara dipandang.

            “Itu aku tahulah. Masalahnya aku tak tahu nak bagi dia apa. Memanglah aku takkan beli barang-barang mahal ni semua. Manalah aku ada duit sangat. Yang memeningkan aku sekarang ni….. nak bagi a….pa…” Lara buntu. Tiada idea.

            “Dia pakai tudung tak?” Lara mengangguk menjawab pertanyaan Wati.

            “Habis cerita. Kau belikan dia tudung. Ala, tak semestinya kena jenis mahal. Kau beli yang biasa je janji nampak eksklusif.” Idea Wati diterima baik oleh Lara. Tersenyum semula bila masalahnya hampir selesai.

            Petang itu Lara keluar bersama Wati. Dia ada memberitahu Puan Sri yang dia akan mengambil Sofea lewat sedikit. Ada hal di luar. Memang Puan Sri tidak kisah langsung. Lagipun bolehlah dia bersama Sofea lebih lama.

            Mereka berjalan di Jalan Tunku Abdul Rahman. Di situ memang banyak menjual tudung. Semua jenis tudung boleh didapati di situ. Harga pun tidaklah mahal sangat.

            “Yang ni okey tak?” Lara menunjukkan sehelai selendang pada Wati. Baginya corak selendang tersebut sangat cantik. Wati mengangguk.

            “Cantik. Nampak mahal tu.” Senang hati Lara bila dapat mencari selendang yang diinginkan. Harganya tidaklah mahal sangat, tetapi bagi Lara ianya dikira mahal. Takpalah, untuk Puan Sri pun. Takkanlah nak belikan tudung yang harga sepuluh ringgit pulak. Mana sesuai dengan dia.

            Suka Lara. Selesai masalahnya. Kini dia hanya perlu menunggu hari Jumaat untuk menyambutnya. Harap-harap Puan Sri suka dengan hadiah pemberiannya ini.


            Malam itu Lara mendapat mesej dari siapa lagi kalau bukan si Zarif. Entah apalah yang dia hendak lagi ni. Ngomel Lara seorang diri.

            Esok petang temankan I beli hadiah mama.

            Sudah….. perangai pelik dia dah datang ni……. Lara masih memandang skrin telefonnya. Berulang kali dia membaca mesej tersebut. Okey Lara…. Dia salah hantar tu. Bukan dekat kau, tapi…. dekat si perempuan berlagak tu. Diva konon.

            Baru sahaja dia hendak meletakkan telefonnya di tepi katil, sekali lagi bunyi mesej masuk.

            I will fetch you at your shop at six.

            Eeeeee…… dia ni kenapa.. Apa masalah dia ni….. kenapalah nak ganggu aku je ni……

            Menjerit Lara sambil menutup mukanya. Takut jika jeritannya didengari Sofea yang sedang tidur di sebelahnya. Lara terpaksa menenangkan perasaannya. Semakin bercelaru hidupnya bila Zarif semakin kerap muncul dalam hidupnya.
           

            “Jangan lupa petang ni. Our first date.” Suara Zarif masih terngiang-ngiang di telinga Lara dari tadi. Benci Lara.

            Pagi tadi semasa Lara menghantar Sofea di rumah Tan Sri, Zarif juga ada sama. Kebetulan mereka sedang bersarapan, jadi diajaknya Lara untuk makan bersama mereka. Terpaksalah juga Lara masuk ke dalam rumah dan duduk makan bersama. Yang membuatkan dia hilang selera bila Zarif asyik mengerling padanya. Hendak sahaja dicungkil biji matanya. Biar terkeluar.

            “Sikit je Lara makan.” Tan Sri perasan sedikit sahaja Lara makan. Tidak seperti biasa.

            “Kenyang Uncle. Lara pergi dulu ye Uncle, Auntie. Bye sayang.” Lara memeluk Sofea dan mencium pipi serta dahinya. Kemudiannya dia bersalaman dengan Tan Sri dan Puan Sri.

            “Zarif pergi dulu.” Tiba-tiba sahaja Zarif turut bersalaman dengan mereka. Sibuk betullah dia ni. Tunggulah aku pergi dulu. Nak juga menyemak sama. Marah Lara dalam hati sahaja.

            Mereka keluar bersama-sama dari rumah. Dari dalam kereta Lara perasan yang Zarif asyik tersenyum memandangnya. Mananya Lara membalas. Wajah tidak puas hati sekali lagi dilemparkan sebelum menekan minyak kereta.

            “Benci benci benci……” Sampai sahaja ke dalam kedai, Lara terus menjerit benci. Dia perlu mengeluarkan perasaan marahnya yang dari tadi dipendam. Dia perlu meluahkan pada seseorang.

            Kebetulan Didi dan Wati sudah sampai di kedai sebelum Lara. Masing-masing sibuk datang menghampiri Lara bila mendengar suaranya.

            “Kau benci siapa Lara?” Didi yang sibuk bertanya. Wati pula sekadar melabuhkan punggungnya di sebelah Lara. Cuba mententeramkan dia.

            “Aku benci dekat mamat tu. Kenapalah dia sibuk kacau hidup aku ni. Arghhhhh… tak sukanya.” Wati sudah dapat mengagak siapa yang dimaksudkan. Hanya Didi sahaja yang masih tidak tahu. Tertanya-tanya lagi.

            “Sabarlah Lara. Aku pun tak tahu nak beri nasihat apa. Lagipun kau memang rapat dengan keluarga dia kan. Lari mana pun kau, tetap kena jumpa dengan dia. Lainlah kau lari dari seluruh keluarga dia tu.” Wajah Wati dipandang. Dia mengerti maksud Wati itu. Selagi dia rapat dengan Puan Sri dan Tan Sri, selagi itulah Zarif akan sentiasa ada. Masalahnya dia tidak faham kenapa Zarif semakin mengganggunya. Mana pergi perempuan berlagak tu. Kan lebih bagus kalau dia layan teman wanita dia tu. Biarkan aku sorang-sorang dekat sini.

            “Hensem sangat ke dia tu. Meh aku ajar dia.” Masing-masing terdiam bila Didi bersuara. Ketawa terbahak-bahak mereka berdua bila Didi menunjukkan buku lima pada mereka. Dengan penuh gaya seorang lelaki lembut. Kalau berjumpa dengan Zarif, memang pasti kalah teruk. Lelaki lembut berjumpa dengan lelaki tegap seperti Zarif sudah pastilah tahu siapa pemenangnya.

            Akhirnya Didi juga ketawa bersama mereka. Terlupa sekejap Lara tentang masalah barunya. Masalah dia dengan Zarif petang ini. Dia perlu mencari jalan untuk tidak keluar bersama Zarif.

            “Wati, aku balik dulu ye. Aku taknak bertembung dengan mamat tu. Kalau dia datang nanti, kau pandai-pandailah beri alasan.” Lara mengambil beg tangannya. Dia mahu cepat beredar dari situ sebelum Zarif sampai. Dia sudah berjanji akan datang mengambil Lara dalam pukul enam. Sekarang ini baru pukul lima setengah.

            “Baik-baik drive tu.” Wati menjerit pada Lara yang sudah pun berada di pintu kedai. Sempat Lara tersenyum pada Wati. Terima kasih Wati. Kaulah sahabat aku selamanya.

            Lara memandang sekeliling takut kalau-kalau ternampak kelibat Zarif. Tiada. Lega hati Lara. Cepat-cepat dia berjalan menuju ke kereta yang diparkir di tepi kedai dengan perasaan gembira.

            “Awal balik Cik Lara.” Terkejut Lara bila seseorang menyapanya dari belakang.

            Zarif……..Wajah Lara terus berubah. Kegembiraannya singgah sekejap sahaja tadi. Hilang sudah semuanya.

            “Aaa… saya…..” Lara sudah tidak dapat berkata-kata. Hendak diberitahu apa pada Zarif. Tidak pula dia fikirkan alasan tadi.

            “Takpa Lara. I tak mahu dengar apa-apa alasan. Sekarang ni jom ikut I. Kereta I dekat sana.” Zarif sudah mencapai tangan Lara. Tidak sempat Lara berkata apa-apa. Kakinya terpaksa mengikut langkah Zarif. Wati dan Didi hanya mampu melihat Lara dan Zarif berjalan. Apa kuasa mereka untuk menghalang Zarif membawa Lara.

            “Dia tu yang selalu kacau Lara?” Didi masih sibuk melihat ke luar.

            “Yelah, dia tulah. Kenapa? Hensem ke?” Mesti si Didi ni pun dah terpikat dengan Zarif. Tak berkelip matanya memandang Zarif tadi.

            “Korang ni kan…. Sampai hati tak beritahu aku rupa mamat tu. Hensem betul dia tu. Kacak habis. Oh, kalau akulah jadi Lara, alangkah bahagianya. Aku rela diganggu lelaki macam tu. Tidur lena aku tahu tak.” Dia sudah membayangkan Zarif dengan dirinya.

            “Sudah…. Kau ni kan Didi, berangan je tahu. Untuk pengetahuan kau, aku pun minat dekat dia. Jadi jangan harap kau nak dapat dia. Aku dulu.” Wati juga tidak mahu mengalah. Kelakar melihat gelagat mereka berdua seolah-olah berebutkan lelaki yang sama. Gelak ketawa memenuhi ruang kedai petang itu.

            Lara pula…….