My corner's visitor

Wednesday, May 11, 2016

E-Novel: Dia..Penjaga Hatiku ~ Bab 11

Selamat membaca semua......

(LIKE kalau suka. Tq tq tq.)


DIA… PENJAGA HATIKU.

Bab 11

            “Cantik sangat ke?” Tanya Haikal seraya mendekatkan diri pada Zaira. Dari tadi diperhatikan pandangan Zaira sibuk meneroka ke segenap sudut. Melihat hiasan di dalam dewan.

            “Cantik sangat. Kalau saya banyak duit ni, memang saya nak buat wedding macam ni. Tapi tulah,duit tak berapa nak banyak.” Memang Zaira dari dulu minat dengan hiasan yang banyak menggunakan bunga hidup. Ditambah lagi dengan batu-batu kristal membuatkan nampak lebih mewah.

            “Berangan lagi.” Alamak, malunya. Tersenyum tawar Zaira bila Haikal masih sibuk memandangnya sambil bibir menguntum sedikit senyuman.

            Pasangan pengantin tiba dengan disambut kumpulan kompang. Mereka berjalan melintasi tetamu yang sedang duduk di meja masing-masing. Sama cantik sama padan. Itu sahaja yang dapat disimpulkan tentang pasangan pengantin ini.

            “Berangan ye?” Tak sempat Zaira hendak berangan. Jadi pengantin perempuan tu. Encik Haikal ni…..

            Haikal sibuk mengerling pada Zaira di sebelah. Pandangannya susah untuk diubah ke tempat lain.

            Haikal… Stop it…

            “Haikal, come. Take photo with us. Lama betul tak jumpa kau ni.” Sebaik sahaja habis menjamu selera, seseorang datang mendekati Haikal sambil menepuk-nepuk bahunya.

            “Farish, my friend! Kau datang dengan siapa ni?” Haikal sudah bangun dari tempat duduknya dan menghadap Farish. Mereka berpelukan di situ. Tertanya-tanya juga Zaira siapakah dia ni. Kawan lama bos la ni gamaknya.

            Muhammad Farish Dato’ Musa. Teman rapat Haikal semasa di universiti di United Kingdom dulu. Selepas Haikal pulang ke Malaysia, mereka sudah tidak berjumpa lagi. Berhubung sekadar di email sahaja. Keadaan memaksa mereka berjauhan. Lagipun Farish terus menetap di Singapura. Tinggal bersama ibunya yang sudah bercerai dengan Dato’ Musa.

            “With my wife, Sofia. And kau pulak, dengan siapa?” Haikal perasan Farish asyik menjeling pada Zaira. Tahulah Haikal yang Farish perasan akan kehadiran Zaira.

            “With my… kenalkan, Nur Zaira. Zaira, ini kawan baik saya masa dekat UK dulu. Farish and his wife, Sofia.” Haikal menyentuh lembut bahu Zaira membuatkan Zaira terpaksa berdiri di sebelahnya. Dihadiahkan senyuman perkenalan pada Farish dan Sofia sambil bersalaman.

            “Jom, kita tangkap gambar sama. Rindu aku dengan kau ni.” Ajakan Farish membuat Zaira sedikit ke tepi. Yalah, buat apa dia nak sibuk ada dalam gambar tu nanti. Ini kawan bosnya. Dia tak kenal pun.

            “Marilah, biar Zaira tangkapkan.” Baru sahaja Zaira hendak melangkah ke arah Farish, terasa tangannya digenggam seseorang. Haikal….

            “Zaira, biar orang lain ambilkan. Awak berdiri sini sebelah saya.” suara Haikal agak tegas bunyinya walaupun perlahan. Salah sangat ke aku nak tangkapkan. Dah kenapa muka aku nak tempel sekali. Tak malulah kau ni.

            “Tapi Encik Haikal…” Zaira terdiam bila Haikal sudah memeluk pinggangnya. Berdiri rapat di sebelah. Apa lagi, berdegup kencanglah jantung Zaira. Rasa macam nak pecah pun ada. Mahu kena serangan jantung nanti. Darah pun rasa macam tak mengalir. Sudah tersekat di mana-mana.

            Farish meminta seorang pelayan yang lalu untuk mengambil gambar mereka. Gambar Farish, isterinya Sofia, Haikal dan Zaira. Bukan aku yang sepatutnya berada di sini. Kirana. Dia yang paling layak berdiri disebelah Haikal dan bergambar sama. Aku yang tak berapa nak cantik ni menyemakkan gambar je.

            “Okey Kal. Nanti free kita jumpa lagi. Ni kad aku. Aku balik dulu.” Kad nama dihulurkan pada Haikal. Nama syarikatnya sendiri. Yang pasti alamat di Kuala Lumpur. Bolehlah mereka berjumpa selalu nanti.

            “Zaira, kami balik dulu. Nice meeting you.” Sofia memeluk Zaira seolah-olah sudah lama kenal. Padahal baru beberapa minit lepas je. Mesra sungguh si Sofia ni. Agaknya kalau dia tahu aku ni sekadar pekerja biasa Haikal, hendak ke dia peluk aku macam tadi. Orang-orang kaya ni ada yang memilih sikit.

            ‘Okay Rish. No worries. Ni kad aku. Call me. See you again Sofia.” Lama Haikal dan Farish berpelukan. Erat pulak tu. Masing-masing melepaskan rindu.

            “Kita balik sekarang. Zaira okey?” Wajahnya didekatkan pada Zaira. Mata bertemu mata. Perlahan-lahan Zaira mengangguk kepala. Dah rasa macam patung bernyawa. Tak dapat nak bergerak bila terkena panahan mata si Haikal ni.

            Mereka berjalan keluar selepas bersalaman dengan beberapa orang yang hadir termasuklah Dato’ Ghani dan isteri.

            Sesekali tangan Haikal menyentuh lembut belakang badan Zaira. Walaupun berlapik, tetapi Zaira rasa sampai ke kulit sentuhan tersebut. Mengalir terus ke jantung. Mengepam jantung laju.

            Arghhh, untungnya cik Kirana tu. Dapat layanan mesra dan romantik dari Encik Haikal ni. Aku? Abang Azri tak pernah pun bersikap romantik dengan aku. Buat perkara romantik jauh sekali.
           
            Zaira buat apa esok?” Haikal tiba-tiba bertanya ketika mereka berada di dalam kereta. Memandu perlahan menyusuri jalan ke rumah Zaira.

            “Saya nak balik kampung esok pagi. Ada hal sikit.” Zaira tak tahu kenapa dia sukar untuk berterus terang dengan Haikal. Bukannya susah pun. Beritahu jelah yang ahad nanti ada orang nak masuk meminang. Buat apa nak sembunyi bagai.

            “Saya dengar Zaira nak bertunang. Betul ke?” Agak terkejut juga Zaira dengan kata-kata Haikal. Mana pula dia tahu aku nak bertunang ni. Takkanlah dari mulut Azlin pulak. Tapi… siapa lagi yang tahu aku nak bertunang kalau bukan Azlin dan kak Siti. Kak Siti?! Dia kan rapat dengan bos. Tapi, dia kat tengah bercuti. Whatsapp…mesej….call….semua bolehlah dalam zaman canggih IT ni.

            “Aaaa, betul Encik Haikal. Ahad ni pihak Azri nak masuk meminang. Rancangnya ikat enam bulan.” Nak taknak terpaksalah juga Zaira beritahu semuanya. Biarlah apa pun Encik Haikal fikir. Aku bukan nak buat jahat pun. Perkara baik.

            “Zaira yakin dengan pilihan Zaira?” Lain benar pertanyaan Haikal ni. Dia sendiri pun tiada jawapan untuk itu. Yakin? Entahlah.

            “Kami dah berkawan lama Encik Haikal. Mungkin dah jodoh saya dengan dia. Lagipun siapa lagi yang nak dekat saya ni. Kalau memilih sangat nanti, tak kahwin pulak saya sampai ke tua.” Senyuman Zaira terhenti bila dilihatnya wajah serius Haikal. Penat buat lawak je tadi. Langsung tiada senyuman terukir di bibirnya.

            “Kalau ada lelaki lain yang minat dekat Zaira sekarang ni, Zaira masih nak teruskan hubungan Zaira dengan Azri ni ke?” Wow, soalan cepumas ni. Tak pernah terlintas akan ada orang tuju soalan macam ni dekat dia. Macamlah ada yang minat dekat dia selain satu-satunya lelaki bernama Azri. Seumur hidup dia hanya Azri satu-satunya lelaki yang rapat dengannya selain kawan-kawan lelaki sekelasnya dahulu.

            “Encik Haikal ni. Takda sapa-sapalah minat dekat saya ni. Eh kejap, Encik Haikal! Kenapa tak belok. Rumah saya kan masuk jalan tadi.” Ya Allah. Baru Haikal tersedar. Kalau Zaira tak tegur dia tadi, mahu terus sampai ke mana-manalah dia pandu keretanya itu. Nampak sangat fikirannya sudah melayang jauh.

            Terima kasih Encik Haikal. Selasa nanti baru saya masuk kerja. Assalamualaikum.” Berhenti sahaja kereta barulah ada perbualan antara mereka. Kalau tidak, dari tadi sunyi sepi sahaja antara mereka.

            Haikal menjawab perlahan salam diberi. Senyuman pun macam kena paksa. Dia masih ingat. Dia yang luluskan borang cuti Zaira tempoh hari.

            Kereta terus memecut laju sebaik sahaja Zaira turun dari kereta. Langsung tidak memandang Zaira dari cermin pandang belakang. Hatinya sakit tiba-tiba. Terasa seperti ada yang menekan dadanya.

            Zaira bukan milik kau Haikal. Dia akan jadi milik orang lain tak lama lagi.


            Berulang kali Haikal mengingatkan diri sendiri. Jangan terlalu ikutkan perasaan. Layan Zaira seperti pekerja yang lain. Biar tidak timbul lagi apa-apa perasaan antara mereka.

Monday, April 18, 2016

As salam semua dan selamat petang....

Maaf maaf maaf sebab membuatkan semua tertunggu-tunggu. Dah lama bebenor tak update apa2 di blog ni. 

Kesihatan tak berapa mengizinkan. Ditambah lagi skrg ni dalam pantang anak ke 3. 

Pada yang setia menanti sambungan DPH dan juga yg terbaru JAC, sy akan masukkan sambungannya tak lama lagi. Rindu pada Haikal dan Zaira ye......

Skrg ni dalam proses utk siapkan mss DPH dan JAC. Projek utk tahun 2016. Utk 2017, In Shaa Allah, dua mss lagi akan cuba disiapkan. (Macam nak tahu jugak para followers semua, cite macam mana yang korang nak baca.)

Utk yang belum mendapatkan novel pertama KTM dan kedua CHS saya, boleh whatsapp  di 012-3561772 utk membeli. Dapat souvenier juga tau. 

p/s: Harap lepas ni, blog Hairynn's Corner akan aktif seperti dulu. Moga lebih ramai followers juga. 

Thank you.................

Wednesday, February 24, 2016

E-Novel - Jangan Ada Cinta ~ Prolog 1


Jangan Ada Cinta .....

Mss ke 4 dari saya. Kita layan prolog 1 dulu. Kalau agak2  best dan nak follow cerita ni, jom LIKE ye...

            “Abang Im!” Mohd Hakim Imran menoleh ke arah datangnya suara orang memanggil namanya. Diperlahankan langkah kaki sambil matanya masih melilau mencari kelibat pemanggil.

            Dan bila matanya tertacap pada wajah seseorang yang dia cukup kenal, bibir secara spontan mengukir senyuman. Troli yang diletakkan bagasi ditolak menukar arah ke si pemanggil tadi.

            “Mohd Daniel Imran!” Hakim tidak menunggu lama. Pantas ditarik badan Daniel mendekatinya. Bahu Daniel disentuh dan ditepuk berulang kali. Inilah wajah yang selalu dia rindu selama ini.

            Begitu juga Daniel. Tidak lepaskan langsung peluang yang ada. Bersyukur panjang kerana akhirnya dapat juga dia lepaskan rindu pada abang kesayangannya ini.

            Kringgggggg……..

            Alamak! Terlupa pulak nak matikan bunyi alarm ni…….

            Hakim dan Daniel menoleh serentak memandang seseorang yang dari tadi berdiri di tepi mereka. Memerhatikan drama adik beradik melepaskan rindu mereka setelah lama tidak berjumpa.

            “So…sorry.” Disebabkan tenungan kedua-dua lelaki di hadapannya membuatkan lidah jadi kelu. Payah hendak mengeluarkan kata-kata. Tak pernah-pernah dia gagap sebelum ni. Kenapa pulak kali ni boleh jadi macam ni. Pelik.

            “Oh, lupa nak kenalkan.”

            “Abang Im, kenalkan Mira Sofea, bakal tunang I.” Tangan Mira dicapai dan digenggam erat.

            “Dan Mira, kenalkan Encik Mohd Hakim Imran, abang I.” Hakim hulurkan tangan pada Mira. Salam perkenalan.


            Memang Mira tidak menunggu lama. Salam perkenalan disambut baik. Tangan mereka bertaut buat pertama kalinya. Senyuman terukir pada bibir mereka berdua. Pandangan mereka bersatu buat kali pertamanya.


*** Suka tak? Rasa2nya Mira dengan si abang atau si adik............

E-Novel - Dia Penjaga Hatiku ~ Bab 10

As salam dan selamat malam semua. Jom baca sambungan DPH. 
(Maaf ye sbb biarkan blog ni bersarang lamanya.)



DIA… PENJAGA HATIKU.

Bab 10

            “Zaira, masuk office saya sekarang.” Cepat-cepat Zaira mencapai pen dan buku catatannya untuk dibawa bersama ke dalam bilik bos. Dan sempat juga dia membawa sekali beberapa dokumen untuk ditandatangi.

            “Ya, Encik Haikal.” Zaira melangkah masuk selepas mengetuk pintu bilik bos.

            “Duduk.” Zaira akur. Kerusi di hadapan Haikal ditarik sedikit sebelum duduk. Pen dan buku masih setia dipegang.

            Zaira tidak berani bertentang mata dengan Haikal selepas kes malam itu. Terserempak di dalam panggung wayang. Kecilnya dunia ini.

            “Jumaat ni saya nak Zaira temankan saya ke majlis perkahwinan anak Dato’ Ghani. Nanti RSVP pada mereka.” Memang Zaira ada menerima kad jemputan dari Dato’ Ghani, salah seorang klien utama syarikat mereka ini. Kad berwarna gold. Simple tapi tetap nampak ekslusif.

            “Tapi, kenapa Encik Haikal tak pergi dengan…” Hilang sudah kata-katanya saat pandangan mereka bersatu. Gemuruh tiba-tiba pulak ni.

            “Tapi kenapa saya tak pergi dengan tunang saya?” Mengangguk perlahan Zaira. Masih takut kalau Haikal marah dengan soalan tadi.

            “Sebab… saya tak rasa saya nak pergi dengan dia. Saya rasa takda masalah apa-apa kan. Saya bawa awak, staf saya sendiri. Takkan itu pun tak boleh.”

            Terdiam Zaira. Nak jawab apa lagi. Tapi memang peliklah jawapan dari bos. Dah ada tunang cantik macam tu pun taknak bawa ke majlis-majlis besar macam ni. Diorang tengah gaduh ke. Dah tu, aku yang jadi mangsa keadaan. Sabar jelah Zaira. Dalam pada itu, takut  juga kalau-kalau timbul masalah nanti. Api cemburu ni payah nak sejuk.

            Dokumen semuanya sudah ditandatangani. Kakinya sudah tidak sabar-sabar hendak meninggalkan pejabat Haikal. Rasa tidak betah berada lama bersama Haikal.

            Arahan Haikal membuatkan dia terpaksa balik ke kampung lewat sikit. Baru pasang niat hendak balik selepas kerja hari jumaat tu. Tiket belum beli lagi, jadi takdalah rasa rugi apa pun.

            Kenapa berkerut ni? Kena marah dengan bos ke?” Segera dirapati kawannya itu.

            “Bos tak marah tapi arahan dia tu…. Alasan macam tak logik.” Diletaknya dokumen-dokumen tadi di tepi komputer. Kejap lagi dia perlu buat salinan pula setiap dokumen tadi untuk disimpan dalam fail.

            “Arahan? Arahan apa? Alasan tak logik apanya? Cuba kau cerita sikit dekat aku.” Apa lagi. Teruslah diceritakan semua sekali pada Azlin. Biar Azlin fikir samada alasan tu logik atau tidak.

            “Apa?!”

            “Iskh kau ni. Perlahanlah sikit. Nanti bos dengar masak aku.” Mulut Azlin cuba ditekup. Takut suaranya sampai ke telinga Haikal nanti.

            “Sorry sorry. Bos kata dia taknak pergi dengan tunang dia? Biar betul bos ni. Tunang punya cantik tu. Tapi yang buat aku pelik. Apasal pulak dia nak bawak kau sekali. Kenapa tak pergi seorang.” Itu memang pelik. Tidak pernah pun bosnya itu bawa staf perempuan ke mana-mana. Kak Siti pun tidak pernah dia bawa ke majlis macam ni.

            “Entahlah Azlin. Aku lagilah pelik. Mungkin kot sebab aku terima kad tu ataupun dia segan nak pergi seorang. Tu sebab dia bawak aku.” Zaira mengiyakan sendiri kata-katanya. Diangguk berulang kali.

            “Tak pernah pulak aku dengar Kak Siti ikut bos pergi majlis macam ni. Kalau meeting tu adalah.” Cuba dia fikir semula. Setahu dia memang tak pernah sekali pun.

            “Habis tu kau ikut ke bos nanti?” Takut pula Zaira dengar kata-kata Azlin tadi. Tak pernah bawa. Habis tu kenapa dia nak bawa aku. Takut pula kalau-kalau ada niat jahat pada dia. Malam hari pulak tu.

            Di mana…pukul berapa… semuanya diberitahu pada Azlin. Biar ada yang tahu kemana Haikal akan bawa dia pergi nanti. Takut terjadi apa-apa padanya.

            Encik Haikal…. Siapa yang tidak terpikat dengannya. Tidak terkecuali Zaira juga. Perasaan suka terselit juga dalam hati kecilnya. Tetapi Zaira tidak menyemarakkan lagi perasaan itu. Biar hilang sedikit demi sedikit.

            Bertepuk sebelah tangan tidak akan berbunyi. Itu yang Zaira tekankan. Kalau pun hatinya suka pada Haikal, tidak ke mana. Bukannya berbalas cintanya itu.

            Ya Allah! Apa semua ni. Kenapa ada perasaan ni pada Zaira. Dia akan jadi milik orang, Haikal. Wake up. Jangan  ganggu perhubungan mereka. Zaira cuma salah seorang pekerja kau. Dia cuma pengganti Siti.

            No, cuma dua bulan sahaja. Hubungan rapat ini tidak akan kemana-mana.


            “Kau tengok okey ke aku ni? Tak over ke?” Nora, teman serumahnya malas hendak melayan Zaira. Sudah lebih dari dua puluh kali ditanya soalan sama.

            “Iskh kau ni. Kau memang nak dengar aku cakap over ke? Dari tadi sibuk tanya.” Tiada mood hendak menjawab lagi.

            “Kalau over, aku nak tukar baju. Sempat lagi ni.” Dari hujung rambut ke hujung kaki sibuk diperhatikan. Kejap okey, kejap tak okey ditengok. Mata aku ni dah rosak agaknya.

            “Cik Zaira, sekali lagi aku cakap. Tak o…ver! Okeylah ni. Kau nak pergi majlis kahwin dekat hotel. Mestilah kena pakai macam ni. Takkanlah kau nak pakai baju kurung biasa tu. Dan… lagi satu, kau pergi dengan bos kau kan. Sah-sahlah dia orang kenal. Nanti malulah dia kalau kau pakai ala-ala je.” Panjang lebar terus Nora terangkan. Harap ini yang terakhir Zaira akan tanya padanya. Penat dah ulang benda yang sama.

            Baju kebaya moden berwarna hitam dikenakan dengan kain gold. Habis wajah mulus Zaira disolek. Rambutnya juga didandan rapi. Kemas. Menyerlahkan lagi kecantikan Zaira.

            “Aduh, aku tak perasan ada whatsapp masuk. Encik Haikal pulak tu. Okeylah, aku kena pergi ni. Dia dah tunggu.” Kelam kabut dibuatnya. Itulah kau Zaira. Dari tadi asyik sibuk belek diri sendiri dekat cermin. Sampai orang hantar Whatsapp pun tak perasan.

            Menggeleng si Nora melihat aksi kelam kabut kawannya itu. Lega. Takdalah dengar soalan yang sama lagi. Fuhhhh..

           
            Kereta Porsche Cayenne milik Haikal berhenti di hadapan rumah sewa Zaira. Menungunya di dalam kereta.

            “Maaf Encik Haikal. Saya tak perasan tadi.” Masuk sahaja ke dalam kereta, terus dia meminta maaf. Kalau lihat dari Whatsapp yang dihantar tadi, sudah hampir lima belas minit Haikal tunggu. Rasa bersalah menerpa di hatinya.

            “Encik Haikal?” Tidak berkelip Haikal memandang Zaira. Rasa seperti baru ternampak bidadari turun dari kayangan. Tidak pernah dia rasa begini dengan mana-mana wanita. Dengan Kirana pun tidak.

            “Encik Haikal, tebal sangat ke make up saya? Baju saya ni tak okey ye?” Semua ditanya. Ni Nora punya pasal. Mesti Encik Haikal tengok aku macam opera cina. Ala, macam mana ni.

            Tangan Zaira cuba mengambil tisu dan cermin yang disimpan di dalam beg tangan. Malunya. Malu bila Encik Haikal pandang macam tu. Nasib jugalah dia tak ketawakan kau Zaira. Kalau tidak lagilah malu.

            “No Zaira... You look very damn beautiful tonight.” Haikal menghalang tangan Zaira dari mengambil barang dari beg tangan. Kini tangan Zaira sudah berada di dalam genggamannya. Bukan Zaira sahaja yang terkejut, malah Haikal juga. Reaksi spontan macam ni lah buat jantung masing-masing berdegup kencang.

            “Zaira cantik sangat malam ni. And I think you should thank your friend for all this.” Tangan Zaira dilepaskan. Tapi pandangannya masih tertumpu pada wajah Zaira.

            “Betul ke Encik Haikal? Kalau tebal, saya lap sikit make up ni. Nanti orang fikir saya badut pulak.” Biar dia berterus terang sekarang, dari nanti kena  jadi bahan ketawa orang ramai pula. Mahu sebulan aku tak keluar rumah.

            Haikal sekadar menggelengkan kepala. Dia tiada kata-kata lagi untuk berbicara. Terkunci sudah mulutnya.

           
            “Zaira okey tak ni?” ditanya pada Zaira sebaik sahaja mereka menghampiri dewan besar di dalam hotel terkemuka di ibu kota ini

            “Saya… saya seganlah Encik Haikal.” Zaira memperlahankan langkahnya. Apa tidaknya, belum lagi masuk ke dalam dewan, ramai yang sudah menegur Haikal.

            “Okey, I will not leave you alone Zaira. Macam ni… kalau awak tak selesa nanti, kita balik okey?” sudah keluar suara romantik Haikal. Buat hati Zaira cair dengan sendiri. Dibalasnya senyuman manis Haikal yang dilemparkan padanya.

            Terpegun Zaira saat kaki melangkah masuk ke dalam dewan. Dekorasi yang sungguh cantik dan ekslusif. Hiasan bunga-bunga hidup yang tersusun rapi. Penataan cahaya juga membuatkan dewan kelihatan bertambah indah.

            Inilah wedding dream aku……. Bisik hati kecil Zaira.

            “Haikal, you are here. Thank you for coming.” Dato’ Ghani menghampiri mereka berdua dan menghulurkan salam.

            “And this is…” dibiar tergantung ayatnya. Berharap Haikal akan menyambung.

            “Zaira, my partner for tonight.”  Haikal cepat-cepat mendekatkan diri pada Zaira. Lain macam betul Dato’ ni tengok aku. Entah-entah Encik Haikal ni tipu. Memang muka aku macam badut agaknya. Mak…. Tolong Zaira.

            “For your info… Dato’ Ghani ni memang macam tu. Tak boleh tengok perempuan cantik. But don’t worry, dia takkan kacau partner tetamu dia. Awak selamat Zaira.” Haikal berbisik pada Zaira.

            Lega Zaira. Memang seram cara Dato’ Ghani pandang dia tadi. Kalau takda Haikal tadi, memang Zaira jadi mangsa gatal Dato’ Ghani.

            Perempuan cantik? Aku cantik? Hampir keluar ketawanya. Tapi sempat dia tahan. Nanti malu pula Haikal. Dahlah kena duduk dekat meja VIP. Langsung mati kutu Zaira.

            Ini kalau Kirana yang duduk sini, bolehlah dia bersembang bagai dengan mereka-mereka semua. Ini aku. Manalah aku tahu sangat nak borak apa-apa. Setakat hai tu bolehlah.


            Tetamu-tetamu yang hadir bukannya tidak ada yang kenal Haikal dan Kirana. Mereka tahu hubungan cinta mereka berdua. Tetapi tiada siapa pun yang kisah jika Haikal datang dengan perempuan lain. Sebabnya… mereka juga sama. Bukannya semua yang datang dengan isteri masing-masing. Sibuk bawa isteri kedua tak pun teman wanita. Pasang lain semuanya tanpa pengetahuan isteri pertama. Hebat juga dunia orang-orang kaya ni.


** Bersambung......

Thursday, December 17, 2015

E-Novel - Dia Penjaga Hatiku ~ Bab 9


DIA… PENJAGA HATIKU.

Bab 9

            Kirana dan Haikal berpimpinan tangan bersama masuk ke dalam panggung wayang. Kalau tidak atas desakan Kirana, tidak mahunya Haikal rapat begitu. Keluar pun malas sebenarnya.

            Gaya manja Kirana pada Haikal telah menarik minat banyak mata. Menjadi tumpuan secara tiba-tiba. Kirana hanya mengenakan baby-T dari jenama Guess dan seluar jeans ketat. Cukup menampakkan keseksian tubuh badannya. Haikal pula masih nampak segaknya walaupun sekadar menyarung T-shirt Polo dan seluar jeans lusuh. Bagi mereka, semua itu normal. Kalau berseorangan pun orang tengok, apatah lagi kalau berjalan berdua. Dua-dua nampak bergaya dan sepadan.

            Bosan. Itu sahaja yang boleh menggambarkan perasaan Haikal ketika itu. Tiada apa yang menarik perhatiannya. Wanita seksi yang dari tadi rapat dengannya juga tidak berjaya menarik perhatian.

            Kenapa dengan aku ni? Kenapa hati aku ni tak boleh sepenuhnya mencintai Kirana?


            Mana pula ni. Lamanya beli popcorn.

            Mengeluh seorang diri Zaira di suatu sudut. Matanya sibuk mencari-cari kelibat Azri. Takut Azri lupa yang dia sedang berdiri di sini. Lagi lima minit wayang akan bermula. Batang hidung Azri tidak nampak pun.
           
            Zaira?

            Mata Haikal terus terhala pada seorang wanita yang sedang berdiri tidak jauh darinya. Dapatlah dia memastikan jika benar Zaira atau tidak bila mana Kirana masuk ke tandas sekejap.

            Ya, memang betul itu Zaira. Hatinya berdegup kencang saat memandang wajah Zaira. Pandangannya tidak langsung mahu mengalih ke tempat lain. Masih fokus pada yang satu.

            Dia keluar dengan siapa? Dengan buah hati ke?

            Parah. Haikal sibuk hendak tahu. Dan rasanya itu bukan urusan kau Haikal. Itu hak Zaira untuk keluar dengan siapa pun yang dia mahu. Siapa kau? Sekadar majikan di tempat kerja. Tidak lebih dari itu.

            Zaira masih mencari-cari. Penat tunggu lama-lama dekat sini. Kalau tahu macam ni, lebih baik dia ikut sahaja Azri pergi beli popcorn. Takdalah rasa gelisah macam ni.

            Fikirannya tiba-tiba teringatkan sesuatu. Saat dia menonton wayang bersama seseorang. Encik Haikal. Perasaan yang berbeza. Rasa selesa pun ada. Rasa selamat bila bersamanya. Kenapa perasaan itu tidak ada pada Azri. Kenapa perlu ada pada Encik Haikal.

            “Sayang, jom.” Kirana memaut lengan Haikal. Tersedar terus Haikal dibuatnya.

            Dan waktu itulah pandangan Zaira jatuh pada wajah Haikal. Pandangan mereka bersatu untuk beberapa saat sebelum Haikal beredar dari situ.

            Encik Haikal…. Dia dengan siapa? Cik Kirana ke?

            Sepadannya mereka berdua. Secocok sangat.

            “Zaira, jom.” Kini lamunan Zaira pula terganggu dek sentuhan Azri di bahunya.
           

            Janganlah mereka tengok cerita yang sama. Doa Zaira bertubi-tubi di dalam hati sepanjang mereka berjalan masuk. Pandangan tajam Zaira membolehkan dia melihat pasangan secocok tadi berjalan di hadapannya.

            Hatinya sedikit terusik bila ternampak Kirana melentukkan kepalanya di atas bahu tegap Haikal. Nampak mesra sangat mereka berdua. Rapat tu tak payah cakaplah. Sudah tidak ada ruang kosong antara mereka pun.

            Sebelum Haikal melangkah masuk ke Cinema 2, sempat dia menoleh ke belakang untuk melihat Zaira. Berlainan dengan Zaira, Haikal memang berharap sangat yang Zaira akan menonton cerita yang sama dengannya.

            Langkah cuba diperlahankan. Nasibnya baik bila Kirana sendiri mengajaknya ke tepi. Katanya ada panggilan mustahak yang perlu dia jawab. Biarlah dia. Janji aku boleh nampak Zaira. Bisik Haikal sendiri.

            Yes!

            Semuanya berpihak pada Haikal. Maaf Zaira. Doa anda tidak dimakbulkan.

            Zaira tidak tahu langsung yang Haikal duduk tiga baris di belakangnya. Sibuk otaknya memikirkan cerita apalah yang Haikal tengok dengan buah hati pengiran jantungnya itu. Mesti dia tengah seronok kan. Kau ni Zaira. Sah-sah dia tengah gembira. Keluar dengan buah hati, takkanlah nak sedih pulak. Marah Zaira pada dirinya sendiri.


            “You kenapa ni? Dari tadi I tengok macam ada yang tak kena je. You tak sihat ke sayang.” Kirana perasan perubahan Haikal dari tadi. Cuma selepas dia keluar dari tandas tadi, wajah Haikal nampak sedikit ceria.

            “Nothing. Cuma letih je.” Cuba dipujuk hatinya untuk tidak menyakiti hati dan perasaan Kirana. Rasa gundah gelana pula bila difikirkan tentang Zaira. Tidak pernah dia rasa begini dengan mana-mana wanita. Kenapa pula dengan Zaira berbeza perasaannya.

            Wayang sudah bermula. Kirana macam biasa akan memeluk lengan Haikal sambil kepalanya dilentok di bahu Haikal. Haikal tidak ambil peduli. Biarlah apa pun yang Kirana hendak buat. Janji dia senyap.

            Pandangan Haikal bukan dihala pada skrin besar di hadapannya tetapi tersasar ke tepi sedikit. Tepat dituju pada Zaira dan Azri.

            Walaupun masing-masing sedang bersama pasangan masing-masing, tetapi hati mereka tidak. Zaira sibuk memikirkan tentang Haikal. Begitu juga sebaliknya. Kedua-duanya berprasangka masing-masing tengah gembira walhal tidak sama sekali.

            Tamat. Pintu keluar sudah dibuka. Cahaya dari luar menerangi ruang gelap di dalam wayang.

Zaira yang bangun terlebih dahulu. Hatinya kuat menyuruh dia memusingkan badan dan memandang ke belakang.

Tergamam. Wajah Zaira berubah serta merta saat wajah Haikal memenuhi ruang anak matanya. Maknanya selama ini dia duduk dekat belakang aku? Dia boleh nampak aku buat apa dari tadi. Aduh…..

Eh kejap. Dia, Encik Haikal nak tengok aku? Dah Zaira. Jangan nak perasan. Perasaan kau je tu. Dia langsung tak pandang kau kot. Dia ada Cik Kirana yang cun tu.

Senyuman dilemparkan pada Haikal. Apa lagi yang boleh dia buat. Takkanlah nak pergi dekat dengan dia dan tegur. Mahu mengamuk si Kirana tu nanti. Kacau date orang.

Keluar sahaja dari situ, masing-masing sudah menghilangkan diri. Seorang ke utara, seorang lagi ke selatan. Memang tak berjumpalah ya.


Haikal terus menghantar Kirana balik. Itupun punyalah susah. Kalau ikut kepala Kirana ni, mahu sampai ke subuh dia nak bersama Haikal.

Kereta memecut laju selepas menghantar Kirana pulang ke kondonya. Fikiran Haikal masih bercelaru. Mana Kirana?.

           
“Zaira, kita kahwin tahun depan. Abang akan hantar orang masuk meminang.” Kaku sekejap Zaira. Betul ke apa yang baru dia dengar ni. Memang selama ini dia ternanti-nanti saat ni. Saat Azri melamarnya.

Tetapi kini semuanya berbeza. Hatinya seperti kosong. Tiada apa-apa perasaan pun. Gembira tidak, sedih pun tidak.

“Zaira tak suka ke?” Laju sahaja kepalanya menggeleng menjawab pertanyaan Azri.

“Takdalah, Zaira suka. Tapi… kenapa tiba-tiba pulak ni.” Zaira rasa seperti ada sesuatu yang dia cuba sembunyikan. Dia tidak boleh percaya pada sesiapa pun. Takut semuanya mimpi.

“Kenapa tiba-tiba abang nak masuk meminang? Itu yang Zaira nak tanya kan?”

Tarik nafas dahulu sebelum sambung lagi.

“Okey, abang rasa dah lama kita berkawan. Dah tiba masanya abang berumahtangga. Nak ikat Zaira jangan bagi orang lain ambil.” Tersengih lebar Azri sambil tangannya meraup helaian rambut yang jatuh menutupi dahinya.

Kalau itulah jawapan Azri, Zaira terima seadanya. Mungkin itu yang terbaik untuk mereka. Yalah, orang kata kalau selalu keluar lelaki dan perempuan yang belum ada ikatan sah, macam-macam boleh terjadi. Setan suka kalau umat Nabi Muhammad ni buat maksiat. Perkara yang dibenci Allah.


“Apa?! Kau nak kahwin awal tahun depan. Tahniah. Tumpang gembira aku.” Azlin memeluk erat kawan sepejabatnya itu. Walaupun baru beberapa bulan kenal, tetapi dirasakan sudah lama mengenali antara satu sama lain. Semakin hari semakin rapat.

Hati Zaira tidak segembira yang disangkakan. Zaira sendiri tiada jawapan untuk itu. Dia tidak faham kenapa tiada rasa teruja pun. Semenjak Azri melamarnya, hatinya sedikit pun tidak berubah. Sama sahaja.

            “Tinggal berapa bulan je lagi ni. Barang-barang hantaran kau dah beli ke? Persiapan lain macam mana?” Sibuk Azlin bertanya. Semuanya hendak ambil tahu. Lagipun dia memang suka bab-bab persiapan perkahwinan ni. Dari dulu lagi dia memang begitu. Itu sebabnya sibuk dia suruh adik-adiknya kahwin cepat. Biar dia uruskan barang hantaran semua.

            “Barang-barang hantaran nanti aku beli sekali dengan Azri. Pelamin, mak andam semua, mak aku yang uruskan nanti. Ala Azlin, aku buat simple je. Duit pun bukannya banyak. Tiba-tiba pulak Azri ajak kahwin. Ni nanti hujung bulan ni kami nak bertunang dulu. Kau tahulah kan, kena keluarkan duit jugak nak buat majlis nanti. Takkanlah nak guna duit mak ayah aku.”

            “Kau mintaklah Azri sponsor belah kau.”

            “Wah Azlin, hebat betul cadangan kau ni. Kau ingat Azri tu macam Encik Haikal ke. Banyak duit semua.” Encik Haikal? Kenapa nama dia yang aku sebut ni. Aduhai…..

            “Itulah kau. Cepat sangat ada boyfriend. Kalau tak, boleh kau goda Encik Haikal tu sampai jadi suami kau. Hah, kan untung tu. Aku gerenti, semua benda dia sponsor. Duit hantaran jangan cakaplah. Mesti tinggi punya.” Tinggi betul angan-angan mak jenin ni. Dia ingat Encik Haikal tu takda taste tersendiri ke. Orang macam dia dah tentu nak perempuan cun. Aku ni kategori cun ke, Azlin oi.

            Malam tadi baru sahaja Zaira menelefon ibu bapanya di kampung. Belum sempat dia memberitahu apa yang tersirat di dalam hati, Mak Milah yang dahulu membuka mulut.

            “Azri dah lamar kamu kan Zaira. Tadi Makcik Ani telefon mak. Dia kata rombongan Azri akan datang rumah kita hujung bulan ni. Nak risik dan tunang sekali. Kamu setuju ke?”

            Zaira diam. Lama juga sehinggalah Mak Milah bersuara semula menyedarkannya.

            “Kalau mak rasa ini yang terbaik untuk Zaira, Zaira ikut je mak. Lagipun kita kan dah kenal dengan keluarga Azri. Makcik Ani pun baik sangat.” Walaupun Zaira tidak nampak, Mak Milah tetap mengangguk kepalanya tanda setuju.

            Zaira tidak tahu samada ini yang terbaik untuknya atau tidak. Dan kata-kata Mak Milah malam tadi benar-benar membuatkan dia nekad untuk teruskan juga perkahwinan ini.


            “Zaira pun dah kenal dengan Azri lama kan. Dengan keluarganya. Takpalah nak, mungkin ini jodoh kamu dengan dia. Mak cuma nak tengok anak-anak mak bahagia. Itu je.”