My corner's visitor

Monday, December 15, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 28

CINTA HATI SAYANG

BAB 28

            “Assalamualaikum.” Kedengaran suara Lara memecah kesunyian. Sofea terus bangun menerkam pada Lara. Tarik nafas lega Puan Sri dan Zarif. Jika tidak entah apalah yang hendak diberitahu pada budak kecil ini.

            “Ibu pergi mana?” Sibuk si kecil bertanya sambil menarik Lara mendekati Puan Sri dan Zarif. Dicium lembut pipi Sofea dengan penuh kasih sayang.

            “Ibu pergi pasar dengan Tok Mat.” Lara melemparkan senyuman pada Puan Sri. Dia memang tidak memberitahu pada sesiapa pun kecuali Mak Jah. Takut jika dia memberitahu Puan Sri nanti, si Sofea pula mahu mengikut. Dengan keadaan pasar yang licin, merisaukan lagi Lara untuk membawa Sofea.

            “Lara pergi pasar ke tadi? Auntie ingat Lara dengan Mak Jah dekat dapur.” Puan Sri pula yang tidak percaya. Memang seingat dia Lara berada di dapur bersama-sama Mak Jah. Rupa-rupanya dia keluar ke pasar.

            “Pergi kejap je. Alang-alang Pak Mat nak ke sana, Lara tumpang sekali. Beli ikan ayam untuk simpan dekat peti ais rumah. Bolehlah masak nanti.” Puan Sri sekadar mengangguk tanda sokongan. Wajah Zarif dipandang.

            “Betul juga tu Lara. Kena simpan stok bahan mentah ni. Takut tiba-tiba ada tetamu tak diundang datang rumah. Sibuk nak makan dekat sana.” Pada mulanya Lara tidak mengerti maksud Puan Sri tetapi bila dilihatnya Puan Sri mengerling pada Zarif, tahulah Lara. Zarif yang dimaksudkan. Patutlah dari tadi Zarif diam membisu di tepi. Tidak menyampuk langsung.

            Ketawa juga akhirnya Lara. Tidak dapat ditahan lagi. Begitu juga Puan Sri. Hanya Zarif yang buat-buat tidak faham. Membiarkan mereka ketawa berdua. Wajah Lara dipandang tajam.

            Ala…. Ada aku kisah dengan pandangan tajam kau tu. Boleh jalan daaaa…. Lara terus menyambung ketawanya.

            Seronok juga mereka bersembang bersama-sama sehinggalah Lara meminta diri untuk membantu Mak Jah di dapur.

            “Seronok ketawakan orang ye.” Terkejut Lara dibuatnya. Dia tidak perasan yang Zarif ada di belakangnya. Setahu dia tadi hanya dia sahaja yang meminta diri untuk ke dapur. Zarif masih duduk tidak berganjak dari tempatnya.

            “Mestilah. Seronok sangat.” Laju sahaja mulut Lara berbicara. Kakinya masih melangkah menuju ke dapur. Wajah sedikit berlagak ditunjukkan.

            “Ini lagi seronok.” Aduh! Menjerit Lara bila hidungnya ditarik kuat oleh Zarif. Ini bukan seronok, ini sakit namanya. Tidak sempat Lara hendak membalasnya, Zarif terlebih dahulu membesarkan langkahnya menaiki tangga ke atas.  Ada terdengar suara ketawa Zarif mengejek. Geram sungguh rasa hati. Cermin di tepi tangga dipandang. Lara membelek hidungnya yang baru sahaja menjadi mangsa tarikan tangan Zarif. Jadi merah terus hidung Lara. Dia ni kan………

            “Hah Lara, kenapa dengan hidung tu?” Mak Jah  orang pertama yang perasan bila Lara duduk di sebelahnya. Disentuh perlahan hidungnya yang masih kemerahan. Ini semua Zarif punya pasal.

            “Ada orang gila tarik tadi. Geram Lara Mak Jah. Ikutkan hati, hendak je Lara piat telinga dia pulak. Baru adil.” Kini giliran Mak Jah pula yang ketawa. Sakit hidungnya masih belum hilang, sekarang ini sakit telinganya pula mendengar Mak Jah ketawa.

            “Mak Jah ni….. Lara tengah geram ni, dia boleh ketawa pulak.” Lara menarik muka masam. Ingatkan Mak Jah akan bersimpati dengannya. Rupa-rupanya tidak. Lucu sangat ke aku cerita tadi? Fikir Lara sendiri.

            “Ala Lara, maaflah. Mak Jah tak tahan tengok wajah Lara tu. Macam budak-budak. Sorang tarik hidung, sorang nak tarik telinga.” Ada sisa ketawa di bibir Mak Jah. Lara memuncungkan mulutnya. Tanda masih merajuk.

            “Zarif buat ye sampai merah macam ni?” Mak Jah dapat mengagak. Siapa lagi kalau bukan Zarif yang kuat mengusik Lara sejak akhir-akhir ni.

            “Siapa lagi Mak Jah kalau bukan dia. Dia ingat hidung Lara ni boleh pegang suka-suka hati. Nak..bayarlah.” Menggeleng sambil tersenyum Mak Jah dibuatnya. Macam-macam perangailah budak-budak sekarang ni. Si Zarif pun satu. Makin hari makin kuat mengusik si Lara ni. Yang si Lara pun satu. Tak mahu mengalah.

           
            Zarif menutup pintu biliknya. Perbuatannya tadi tidak disangka-sangka. Dia tidak merancang semua itu. Tiada langsung dia terfikir hendak berbuat begitu pada Lara. Dia tidak tahu pun bagaimana tangannya laju dibawa ke hidung Lara dan menariknya.  Spontan semuanya berlaku. Mana pernah sebelum ini dia bergurau senda dengan perempuan lain selain mama dan adiknya.

            Apa yang dah berlaku pada kau Zarif?
           

            “Mak Jah kata asam pedas ni Lara yang masak. Betul ke?” Tan Sri bertanya sambil menyeduk ikan pari masak asam pedas ke dalam pinggannya. Lara pula terpinga-pinga di situ. Memanglah dia yang masak. Tapi rasanya dia sudah memberitahu pada Mak Jah supaya tidak memberitahu pada sesiapa pun. Malu kalau rasanya tidak sedap nanti. Sedap atau tidak biarlah Mak Jah yang tanggung. Kalau dapat pujian biarlah Mak Jah sahaja yang terima.

            “Aaaa… aah Uncle. Kalau tak sedap maaflah ye.” Seperti biasa rasa rendah diri selalu wujud dalam diri Lara Alina. Tidak pernah dia membangga diri walaupun mendapat pujian dari sesiapa.

            “Kena rasa ni bang.” Kini giliran Puan Sri pula yang menyeduk asam pedas tadi. Dikerlingnya pada Lara yang nampak gelisah. Mak Jah ni…. Tak boleh simpan rahsia langsung. Berulang kali dia menyuruh Mak Jah jangan memberitahu pada sesiapa pun. Tengok ni. Apa yang Mak Jah dah buat.

            Lara hanya melihat Tan Sri dan Puan Sri merasai asam pedas masakannya. Harap-harap mereka suka. Kalau Zarif, biarlah dia. Suka ke tidak suka ke, Lara tidak kisah langsung. Yang dia kisah sekarang ialah Tan Sri dan Puan Sri.

            “Abang?” Puan Sri tersenyum memandang suaminya dan kemudian beralih arah pada Lara. Tan Sri masih mengunyah nasi yang baru disuapnya tadi.

            “Auntie suka. Sedap.”

            “Uncle pun. Sedap ni. Pandai Lara masak.”

            Leganya hati Lara mendengar. Tidak sia-sialah dia berpeluh-peluh masak tadi. Hendak cepat masak takut ada yang nampak nanti. Habis bocorlah rahsia dia nanti. Tup-tup, Mak Jah yang bocorkan rahsia pada Tan Sri. Buat penat je.

            “Taknak tanya pendapat I ke?” Suara Zarif membuatkan hatinya gelisah. Kenapa pula dia perlu berasa sebegitu. Kata tadi tak kisah dengan dia. Iskh hati ni. Main-main pulak dia.

            “Yelah Lara. Kena tanya Zarif kalau bab asam pedas ni. Salah satu masakan kegemaran dia. Ikan pari masak asam pedas memang favourite dia..” Lara hanya mampu tersenyum pada Puan Sri. Dalam hati tiada siapa yang tahu. Kalau dia tahu ini lauk kegemaran Zarif memang tidak dimasaknya. Lebih bagus kalau dia tahu apa masakan yang paling dia tidak suka. Lauk itulah yang akan Lara masak. Biar Zarif tidak makan langsung. Tidak jamah langsung masakannya.

            Oh, patutlah beria-ia Mak Jah menyuruh dia masak asam pedas bila dilihatnya Pak Mat membeli ikan pari tadi. Mesti dia tahu Zarif suka masakan ni. Sengaja Mak Jah ni.

            “Not bad. Boleh bawa jual ni.” Sekali lagi Lara terpaksa berpura-pura senyum dihadapan semua orang. Kata-kata Zarif itu entah ikhlas entah tidak. Lara tidak dapat memastikannya. Hanya dia sahaja yang tahu.

            “Sedap.” Perlahan sahaja suara Zarif dilontarkan pada Lara. Pandangan mata mereka bersatu. Ada keikhlasan dapat dilihat dari anak mata Zarif. Tetapi Lara menepis terus semuanya. Mana ikhlas kata-kata lelaki bernama Carl Zarif. Semuanya dusta. Pandai bermuka-muka. Depan mama dan papanya mestilah tunjuk baik. Cuba dekat belakang mereka. Habis dikutuknya.

            Pintu bilik dibuka. Naim menolak kerusi rodanya ke depan. Mereka yang lain sedang menjamu selera di bawah. Dia pula berseorangan di dalam bilik. Itu yang sebenarnya Naim mahukan. Bukan kehendak orang lain tetapi dirinya sendiri. Sudah berapa lama dia begitu, tiba-tiba pula hatinya seperti mahu berkumpul beramai-ramai dengan mereka yang lain. Mahu merasai makan bersama, duduk bersama, berbual bersama dan lain-lainlah. Aktiviti yang sudah lama dia tidak rasai.

            Ada suara seorang wanita di sebalik suara-suara yang didengarinya. Suara perempuan yang dilihat pagi tadi besar kemungkinannya. Dan suara budak kecil. Suara siapa pula tu. Naim mahu tahu milik siapa suara tersebut. Dia mahu tahu segala-galanya.

            Petang itu Lara membawa Sofea balik ke rumahnya. Esok pagi seperti biasa dia akan menghantar semula Sofea untuk menemani Puan Sri dan selepas itu dia akan ke tempat kerja. Puan Sri sudah menyuruh Mak Jah membekalkan mereka asam pedas tadi dan sedikit lauk lain. Tidak payahlah Lara hendak memasak lagi malam nanti. Ada juga Tan Sri menyuruh Lara balik lewat sikit, tetapi Lara tetap mahu balik petang itu. Katanya dia ada kerja yang hendak disiapkan malam nanti.

            Sedang Lara bersalaman dengan Tan Sri dan Puan Sri, kereta milik Zira masuk ke perkarangan rumah. Diparkir betul-betul di belakang kereta milik Zarif.

            “Zira ke tu?” Tan Sri bertanya pada Puan Sri. Mereka yang lain juga turut mendengar.

            “Dialah tu. Siapa lagi.” Ringkas sahaja jawapan Puan Sri.

            “Bakal menantu kesayangan awaklah tu.” Kali ini wajah Puan Sri sedikit berubah. Tan Sri selalu berkata begitu pada isterinya. Memang dia suka memerli Puan Sri.

            Lara mendengar setiap kata-kata yang keluar dari mulut Tan Sri tadi. Bakal menantu? Maknanya betullah perempuan ni ada hubungan istimewa dengan mamat ni. Sengajakan nak sembunyi dari mata orang. Pandai kau Zarif.

            Sebenarnya Zarif juga mendengarnya. Cuma dia malas hendak menyampuk. Biarlah apa pun mama dan papanya nak kata. Yang dia tahu dia tidak akan berkahwin dengan perempuan bernama Zira. Hatinya bukan untuk Zira.

            Ingatannya masih jelas teringat akan rancangannya. Rancangan untuk membalas dendam. Rancangan yang melibatkan seseorang yang Zarif tidak tahu sebenarnya sudah mendapat tempat di hatinya.

            “Lara balik dululah Uncle, Auntie.” Lara terus berjalan ke keretanya. Semasa dia berselisih dengan Zira, ada sesuatu yang dikatakan membuat langkah Lara terhenti.

            “Baliklah. Tak payah nak berlakon baik okey. Dulu kakak kau, sekarang kau pulak.” Dengan wajah penuh angkuh, Zira berjalan terus. Lara pula tidak puas hati langsung. Dia ingat aku senang-senang boleh buat tak tahu je. Ini Lara Alina okey.

            Lara berpusing terus dan mengejar Zira. Sofea ditinggalkan sekejap di tepi. Dia tidak akan berpuas hati selagi tidak membalasnya. Dengan wajah yang manis, Lara membalas “Baguslah kalau kau tahu. Lebih baik kau jaga baik-baik Zarif kau tu sebelum aku rampas dia dari kau.”

            Lara kemudiannya melambai kepada Tan Sri dan Puan Sri. Dia tahu mesti mereka tertanya-tanya sebab Lara berpatah balik mendapatkan Zira. Dengan cara itu, mereka tidak dapat mengesyaki apa-apa. Lara tidak mahu mereka tahu apa yang mereka sedang gaduhkan. Lagipun ini antara Lara dan Zira sahaja.

            Zarif memerhatikan mereka dari tadi. Dia tahu ada sesuatu yang berlaku antara mereka. Ada benda yang Lara tidak puas hati. Walaupun dia tidak berapa kenal dengan Lara, tetapi dia tahu perempuan itu tidak akan mendiamkan diri jika dikutuk. Dia ingin tahu apa yang Zira katakan pada Lara. Hatinya lebih memihak pada Lara kalau diikutkan. Mesti Zira yang mulakan dulu.

            Kini Zira pula terpaksa berlakon di hadapan Tan Sri dan Puan Sri. Begitu juga dihadapan Zarif. Dalam senyuman yang dilemparkan ada perasaan geram terbuku di hatinya. Semakin sakit hatinya melihat Lara. Berani betul perempuan tu cabar aku. Dia ingat aku ni siapa? Kawan dia?

            “Arghhhhhhh!” Lara menjerit selepas keretanya sudah memasuki jalan besar. Sofea di sebelah sedikit terkejut. Wajah ibunya dipandang tepat.

            “Ibu okey ke?” suara Sofea menyedarkan Lara bahawa dia bukan keseorangan. Sofea ada bersama-samanya. Nasiblah dia tidak menjerit sekuat hatinya tadi. Kalau tidak, mahu menangis Sofea dibuatnya.

            “Ibu okey sayang. Geram sikit je.” Pipi Sofea dicubit lembut. Barulah ada senyuman sebenar dari wajah Lara. Hanya Sofea yang dapat menggembirakan hatinya. Wajah tenang Sofea membuatkan hatinya sejuk kembali. Semakin hilang rasa geramnya pada kata-kata Zira tadi. Berani betul perempuan tu kutuk aku. Dia ingat dia siapa?

            Are you okay?

            Keluar sahaja dari kereta, mesej dari Zarif diterima. Lara tiada langsung perasaan mahu membalasnya. Dibiarkan sahaja mesej tersebut. Telefon terus dimasukkan semula ke dalam beg.

            “Jom sayang.” Lara memimpin tangan Sofea menuju ke lif. Sedang mereka menunggu lif, dirasakan ada seseorang menghampirinya.

            “Kenapa tak balas mesej I?” Apa pula yang dia buat dekat sini ni. Tadi elok je ada dekat rumah. Kembali semula perasaan geram Lara tadi. Zarif masih berdiri hampir dengan Lara sambil tangan sebelahnya memegang helmet. Naik motor. Patutlah cepat benar sampai. Sempat pula tu Lara memerhatikan Zarif.

            “Eh, boleh tak jangan kacau saya. Eeee, tak payahlah sibuk pasal saya. Awak dengan Zira sama je.” Bertambah geram Lara. Tadi Zira, ni pula Zarif. Memang patut pun mereka dijodohkan berdua ni. Sama sibuk.

            “Lara!”

            “Apa?!” Sofea di tepi Lara hanya melihat mereka berdua yang seperti mahu bergaduh. Semakin takut perasaannya.

            “Jangan samakan I dengan perempuan tu.” Wajah Zarif semakin tegang. Dia memang tidak suka dikaitkan dengan Zira.

            “Eh dah lah. Saya penat. Saya nak naik atas.” Kebetulan pintu lif terbuka. Lara menarik Sofea masuk ke dalam. Butang untuk pintu tutup ditekan. Zarif dilihatnya masih berdiri di situ memandang Lara. Tiada langsung senyuman dari wajahnya. Begitu juga Lara. Masing-masing cuba menenangkan perasaan sendiri.

            “Kenapa uncle ikut kita ibu?” Pertanyaan Sofea membuatkan Lara juga tertanya-tanya.

            “Uncle…. Dia nak jumpa kawan kejap.” Lara tidak tahu alasan apa yang patut diberikan.

            “Kawan uncle dekat sini ye. Lain kali bolehlah uncle datang rumah kita. Ibu masak lauk uncle suka makan tu.” Wajah comel Sofea dipandang. Lara hanya mampu tersenyum. Sofea tidak mengerti apa-apa lagi.

            Zarif ikut aku ke? Kenapa pula dia nak risau pasal aku? Dia patut risau pasal buah hati dia tu. Dia marah aku samakan dia dengan perempuan tu? Mereka tengah bergaduh kot. Tu sebab Zarif marah dekat dia. Ala, sama jelah mereka berdua tu. Dua kali lima, lima kali dua. Jawapannya sepuluh……
           

            

Tuesday, December 9, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 27

CINTA HATI SAYANG

BAB 27

            Good morning semua.” Zarif orang terakhir turun untuk bersarapan. Tan Sri, Puan Sri , Lara dan Sofea, masing-masing sudah berada di meja makan. Semuanya masih belum makan lagi kecuali Sofea. Katanya dia lapar sangat. Puan Sri yang menyeduk mi goreng untuk Sofea.

            “Good morning Zarif. Jom, kita sarapan.” Tan Sri melipat suratkhabar yang sedang dibaca dan diletakkan di tepi meja. Selepas apa yang terjadi malam tadi, Lara tidak berani melihat wajah Zarif. Dia tahu dari turun tangga tadi, pandangan Zarif banyak dihala kepadanya.

            “Lara, tolong hulur roti tu.” Zarif meminta Lara menghulurkan roti padanya. Diangkat pinggan yang berisi roti itu dan diberikan pada Zarif. Seperti malam tadi, tangan mereka bersentuhan. Zarif tahu Lara akan terus menarik tangannya. Itu sebab Zarif sudah bersedia. Dia sudah meletakkan sebelah tangan lagi pada pinggan tersebut.

            Berdegup kencang jantung Lara. Geramlah dengan Zarif ni. Sengaja buat aku rasa macam ni. Tak suka…. Tak suka…. Raungan Lara hanya di dalam hati. Lagi bertambah geram Lara bila dilihatnya Zarif sedang tersenyum lebar, Mesti dia nampak aku gelisah. Okey, tenang Lara.

            “Mama dah buka hadiah dari kamu semua malam tadi.” Wajah Tan Sri dipandang. Dilemparkan senyuman pada suami tersayang.

            “Thank you Zarif for the beautiful clutch. Terima kasih Lara untuk shawl yang cantik tu. And…. Terima kasih banyak-banyak untuk Sofea sayang. Nenek suka sangat hadiah yang Sofea bagi tu.” Puan Sri mengusap lembut rambut Sofea dan menciumnya. Semakin dalam sayangnya pada Sofea.

            “Auntie suka ke? Risau Lara, takut Auntie tak suka hadiah tu. Tak mahal pun Auntie. Itu je yang Lara mampu.” Gembira Lara mendengarnya. Disangka Puan Sri tidak suka akan hadiah darinya. Yelah, hadiahnya tidaklah semahal hadiah dari Zarif tu. Mesti berjenama tu. Mana mungkin si Zarif hendak belikan mamanya barang-barang murah dan tiada berjenama.

            “Eh, apa tak sukanya. Auntie suka sangat. Cantik. Pandai Lara pilih ye.” Puan Sri ikhlas dengan kata-katanya. Dia memang sukakan warna dan corak yang dipilih Lara. Sesuai sangat dengan penampilan Puan Sri.

            “Lara, macam mana offer Uncle tempoh hari? Lara dah fikirkan ke?” Tiba-tiba Tan Sri bertanya pada Lara. Offer apa? Lara sendiri sudah tidak ingat apa yang Tan Sri tawarkan padanya.

            “Offer? Offer apa Uncle?” Lara betul-betul tidak ingat tentang apa-apa tawaran padanya. Rumah? Dah ada. Kereta? Pun dah ada. Apa lagi.

            “Lara lupa ye. Uncle ada offer kerja untuk Lara kan. Kerja dekat syarikat uncle.” Kali ini bukan sahaja Lara yang sedikit terkejut tetapi Zarif juga. Dia sendiri pun lupa yang papa ada menawarkan Lara kerja di syarikat tempat dia bekerja sekarang ini. Syarikat Kalam Holdings. Cuma Lara yang masih tidak memberi sebarang jawapan sehingga sekarang.

            “Aah.. Lara lupa. Tak ingat langsung. Maaflah uncle.” Dia sebenarnya tidak ambil kisah pun tentang kerja yang ditawarkan. Baginya dia sudah cukup selesa bekerja di kedai kek bersama kawan-kawannya. Dia pun bukannya biasa sangat bekerja di pejabat semua ni. Lagi-lagi syarikat besar macam Kalam Holdings.  

            “Macam mana? Setuju tak kerja dekat syarikat uncle?” Tan Sri masih bertanya. Lara tidak tahu apa yang perlu dijawab. Kalau cakap tak mahu nanti, kecil pula hati Tan Sri.

            “Lara kena fikir masa depan Lara. Kalau kerja dengan uncle, insyaallah masa depan Lara cerah. Banyak yang Lara boleh belajar nanti. Gaji pun uncle beri lebih dari apa yang Lara dapat sekarang ni. Boleh Lara simpan lebih sikit.” Kata-kata Tan Sri ada benarnya. Dia memang perlu memikirkan masa depannya. Sampai bila dia hendak bekerja di sana dengan gaji begitu. Memang gaji yang dia dapat tidaklah banyak mana. Cukup-cukup makan dia dan Sofea sahaja.

            Peluang dah ada depan mata kau Lara. Syarikat besar yang tawarkan kerja lagi. Jangan disia-siakan apa yang diberikan pada kita.

            “Nanti Lara beritahu keputusan Lara ye uncle.” Tan Sri sekadar mengangguk. Ada senyuman terukir di bibirnya. Lara kena fikir masak-masak. Bekerja satu bumbung dengan mamat ni macam menempa bala. Tapi kalau tak satu bahagian, okey je. Entahlah. Bingung Lara dibuatnya.

            Zarif masih menyuap mi goreng ke dalam mulutnya. Dia nampak seperti tidak kisah langsung akan hal Lara tetapi hakikatnya dia mahu tahu samada Lara mahu bekerja dengan mereka atau tidak. Kalau Lara setuju, maknanya dia akan bekerja di tempat sama dengan Zarif. Cuma dia tidak tahu di mana Tan Sri hendak meletakkannya. Bahagian Zarif sudah penuh. Tiada kekosongan.

            Selepas bersarapan, Lara membantu Mak Jah menyiram pokok bunga di halaman rumah  Tan Sri. Sofea pula ditemani Puan Sri menonton rancangan kartun kegemarannya.

            “Mak Jah, yang ni pun nak siram ke?” Lara menjerit pada Mak Jah yang berdiri jauh sedikit darinya. Dia sedang memeriksa pokok bunga lain. Takut kalau ada ulat.

            “ Ye Lara. Yang tu pun nak siram. Semua nak siram tau.” Pelbagai jenis bunga yang ditanam oleh Puan Sri. Dia memang suka melihat bunga yang sedang berkembang. Rasa tenang bila melihatnya.

            Sedang Lara menyiram pokok-pokok bunga tersebut, dia terasa seperti ada benda yang merayap di tengkuknya. Fikirannya terus terfikirkan ulat bulu. Dia memang geli dengan semua jenis ulat termasuklah ulat bulu.

            Dengan pantas Lara cuba menepis. Dia tidak sedar yang hos air yang sedang dipegang masih belum ditutup. Dia menoleh ke belakang secara tidak sengaja.

            “Lara!” Tergamam Lara. Air dari hos masih terpancut pada Zarif. Dia tidak bergerak langsung. Habis basah Zarif dibuatnya.

            “Lara, air tu!” Seperti baru tersedar, Lara cepat-cepat mengalihkan paip hos tadi ke tempat lain. Dia terus mencampakkan hos tersebut ke lantai.

            “Habis basah?” Zarif memandang Lara bila mendengar pertanyaannya. Kalau tidak disebabkan dia sedang berlakon sekarang ini, mahu sahaja dia menjerit pada Lara. Tak pernah pun orang siram aku macam ini. Kau orang pertama Lara. Entah apa lagilah yang kau akan buat dekat aku nanti. Sabarlah wahai hati.

            “Takpa, I boleh tukar baju. Ke you nak I basahkan you juga. Jom.” Lara tidak menunggu lama. Dia terus masuk ke dalam. Mak Jah dari jauh hanya memandang. Terhibur sebenarnya dia melihat gelagat anak-anak muda ni. Asyik nak mengusik sahaja. Digeleng-geleng kepalanya. Tidak pernah sebenarnya dia melihat Zarif mengusik orang lain selain keluarganya sendiri. Laralah perempuan pertama yang dilihatnya diusik anak muda ini.

            Zarif yang tidak segan langsung terus membuka tshirt yang dipakainya itu. Dia kemudian masuk ke dalam rumah untuk mengambil baju lain. Dia bukan kisah sangat dengan orang lain pun terutamanya Mak Jah yang sudah lama menjaganya. Sudah seperti ahli keluarganya sendiri.

            Lara yang tidak keruan bila diusik Zarif tadi mundar-mandir di tepi pintu. Dia baru teringat yang dia belum menutup air tadi. Nanti habis basah pula semua tempat. Tapi hendak keluar dia masih rasa segan dengan Zarif.

            Dan tiba-tiba dia terlanggar seseorang. “Aduh!”

            Diurut dahinya yang terkena badan seseorang. Alamak. Dia lagi. Tadi dekat luar dia, ni dekat dalam pun dia. Dan kini baru dia terperasan sesuatu yang tidak sepatutnya dilihat. Susuk tubuh sasa Zarif. Mata yang tadi besar, kini sudah dikecilkan. Dia pula yang rasa segan.

            “Iskh dia ni. Sakit matalah tengok.” Lara cuba menyembunyikan perasaan gemuruhnya. Mana pernahlah dia melihat tubuh badan lelaki yang bukan muhrimnya seperti sekarang ini. Janggal yang amat dirasakan. Pandangannya terus diarahkan ke tempat lain.

            “Ala, kalau suka cakap je. Tak payah nak sorok-sorok.” Zarif sengaja menyakat Lara lagi. Dia mendekatkan dirinya lagi pada Lara. Biar Lara bertambah gelisah.

            “Gila apa. Suka apanya. Perasan.” Cepat sahaja disusun langkahnya menjauhi Zarif. Boleh gila Lara kalau masih berlawan cakap dengan Zarif. Dia mana mahu mengalah. Asyik nak menang je mamat ni.

            Zarif tersenyum lebar bila dapat mengusik Lara. Tanpa disedari dia sebenarnya suka melihat wajah kemerahan Lara bila diusik sebegitu. Nampak seperti pipinya memakai pemerah pipi.

            “Mak Jah dah tutupkan air ni ke?” Lara bertanya pada Mak Jah bila dilihatnya sudah tidak keluar langsung air dari hos.

            “Yelah, Mak Jah dah tolong tutup. Orang yang patut siram bunga-bunga ni  entah hilang ke mana tadi. Kena kejar dengan orang kot.” Bertambah merah pipi Lara bila diusik Mak Jah. Kalau boleh memang Mak Jah hendak melihat Zarif dan Lara bersama. Tidak mahu si Zira gedik tu. Tidak sesuai dari pandangan matanya.

            “Mak Jah ni…. Suka usik Lara. Takpalah, Lara sambung siram ni. Mak Jah tolong bukak air je.” Lara sudah bersedia memegang hos. Matanya masih melilau melihat sekeliling. Takut jika Zarif tiba-tiba menyergahnya lagi.

            Lara tidak perasan ada seseorang memerhatikannya dari tingkap atas. Dari salah satu bilik yang ada di tingkat atas. Gelak ketawa Lara bergurau senda dengan Mak Jah menarik perhatiannya. Wajah cantik mulus Lara membuatkan hatinya tertanya-tanya siapa wanita cantik ini. Wajahnya mengingatkan dia pada seseorang. Pada seseorang yang sudah lama meninggalkannya. Membuatkan hidupnya berubah dengan sekelip mata.

            “Naim, boleh abang masuk?” Zarif mengetuk pintu dan terus membukanya. Dilihatnya Naim sedang memandang keluar melalui tingkap bilik.

            Zarif melangkah menghampiri Naim. Dia juga mahu melihat apa yang khusyuk sangat dipandang Naim dari tadi. “Tengok apa?”

            “Aaa, takda apa-apa. You kenapa abang? Basah ni.” Kali ini Naim dalam keadaan normal. Kadang-kadang sahaja perangai dia berubah. Marah-marah dan mengamuk pada semua orang.

            Zarif masih tidak berpuas hati. Dia tahu mesti ada benda yang mencuri hati Naim untuk memandang lama. Dia berjalan ke tepi tingkap dan berpura-pura memperbetulkan langsir. Sambil tangannya memegang langsir, matanya sempat lagi melihat ke luar.

            Lara Alina. Dari bilik Naim jelas dapat melihat Lara sedang menyiram pokok bunga bersama-sama Mak Jah. Bergurau senda sesama mereka. Nampak jelas kegembiraan dari wajah Lara.

            “Abang nak apa?” Naim sebenarnya mahu menyambung melihat Lara tetapi diganggu dengan kehadiran Zarif.

            “Abang…. Saja je abang nak tengok adik abang ni. Okey ke tidak hari ni.” Zarif rasa tidak sedap hati. Biar betul Naim sedang tengok Lara tadi. Tapi takkanlah Mak Jah pula. Lagi pelik tu.

            “I okey. Hari ni rasa segar sikit.” Memang Naim kembali ceria bila melihat senyuman Lara tadi. Nampak seronok sangat. Gelak ketawanya tidak dibuat-buat.

            “Okey, ada apa-apa yang abang tak tahu ke ni?” Zarif tidak dapat menerima jika Lara yang membuat hari Naim segar sedikit. Dia mahu Naim memberitahunya.

            “Oh, nothing. I nak baring kejap. Excuse me.” Naim dengan lembut meminta Zarif meninggalkannya seorang diri. Dia mahu berehat. Sebenarnya hatinya masih mahu melihat Lara dari jauh. Berbunga-bunga pula hatinya dirasakan.

            Zarif yang berdiri di tepi katil perlahan-lahan berjalan keluar. Dia tahu Naim hendak menyambung melihat ke luar. Melihat Lara dan Mak Jah.

            Hatinya semakin resah saat dia menutup rapat pintu bilik Naim. Meninggalkan Naim seorang diri di dalam. Dia dapat rasakan Naim kembali memerhatikan Lara. Kenapa Lara? Habislah rancangan aku nanti kalau dia suka pada Lara.

            Selepas Zarif menukar baju, dia terus turun ke bawah. Hatinya tidak tenteram selagi tidak melihat Lara. Dia tidak mahu Lara berada di luar lagi. Membiarkan dirinya diperhatikan orang lain.

            “Mak Jah, mana Lara?” Puas Zarif mencari di setiap sudut. Tiada kelibat Lara pun kelihatan. Yang ada cuma Sofea dan Puan Sri. Tan Sri pula selepas bersarapan dia masuk ke bilik. Ada kerja yang perlu disemak dahulu sebelum dia meluluskannya.

            “Eh, Encik Zarif. Tak perasan Mak Jah. Lara ikut Pak Mat ke pasar. Dia nak beli ikan, ayam semua untuk simpan dekat rumah dia tu. Senang sikit kalau ada orang datang.”  Mak Jah yang sedang memotong bawang di dapur  ditanyanya.

            “Ikut Pak Mat pergi pasar? Pergi berdua je ke?” Dua kali Mak Jah mengangguk. Menjawab kedua-dua soalan yang diberikan padanya. Sejak bila pulak si Zarif ni sibuk bertanya pasal Lara. Bukankah mereka tidak sehaluan sebelum ini.

            “Kenapa Mak Jah tak ikut sekali?” Terhenti terus tangan Mak Jah yang sedang memotong. Sedikit pelik dengan soalan Zarif kali ini. Berkerut juga dahi Mak Jah memandangnya.

            “Mana pernahlah Mak Jah ikut Pak Mat ke pasar sebelum ni. Lara tu tiba-tiba pula rasa bosan. Tu sebab dia nak ikut ke pasar. Takkanlah cemburu kot.” Mak Jah sengaja mahu melihat reaksi Zarif.

            “Apalah Mak Jah ni. Cemburu apanya. Tanya je tadi. Okeylah Mak Jah, saya naik atas jap.” Zarif sudah tidak keruan. Kata-kata Mak Jah tadi membuatkan hatinya terdetik juga. Betulkah aku cemburu?. Kalau tidak masakan Mak Jah boleh perasan. Ah, aku cuma prihatin pasal dia. Tak salah rasanya.

            Ketika kakinya hendak melangkah menaiki tangga ke atas, terdengar suara Puan Sri memanggil. “Zarif, ke sini kejap sayang.”

            Zarif akur. Dia memang perasan tadi Puan Sri sedang melayan Sofea main semasa dia sibuk mencari Lara. Tidak mahu menganggu mereka sebab itulah Zarif terus bertanya pada Mak Jah sahaja.

            “Zarif, mama lupa nak beritahu malam tadi. Adik telefon. Katanya minggu depan dia akan balik Malaysia.” Puan Sri tahu Zarif memang rapat dengan adik perempuannya. Satu-satunya adik perempuan yang dia ada.

            “Betul ke ma? Takpa, nanti biar Zarif pergi ambil dia dekat airport. Mama beritahu flight details adik nanti dekat Zarif.” Zarif sudah tersenyum lebar. Rindu pada adiknya terlalu tinggi. Sudah lama juga dia tidak balik ke Malaysia. Hendak melawat dia di sana pun masing-masing sibuk dengan urusan kerja.

            “Nenek, siapa adik?” Sofea yang dari tadi hanya menjadi pendengar setia bertanya tiba-tiba. Dia mahu juga tahu siapa adik yang dimaksudkan neneknya.

            Puan Sri mengusap lembut rambut Sofea sambil memberitahunya. “Adik tu panggilan kepada anak perempuan nenek. Adik Uncle Zarif. Dia takda dekat sini. Dia belajar dekat Australia. Minggu depan baru dia balik sini kejap.”

            Zarif sekadar mendengar. Barulah Sofea faham sekarang.

            “Nenek ada berapa orang anak? Uncle Zarif dengan Adik je ke?” Pertanyaan Sofea membuatkan masing-masing terdiam. Tidak tahu apa yang perlu dijawab. Masing-masing memandang antara satu sama lain. Sofea masih menunggu jawapan dari neneknya. Wajah Puan Sri masih dipandang tepat.

           
           
           

            

Friday, December 5, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 26

CINTA HATI SAYANG

BAB 26

            Happy birthday mama.” Terharu hati Puan Sri setiap kali anak-anaknya mengucapkan selamat hari lahir padanya terutama Naim. Anaknya itulah yang lebih memerlukan perhatian dari semua orang. Zarif dan Lissa dapat menjalani kehidupan seperti orang biasa tetapi tidak Naim.

            “Thank you sayang. Ingat juga Naim birthday mama ye.” Puan Sri tidak lupa akan anaknya itu. Dibawanya kek yang telah dipotong sedikit tadi ke dalam bilik. Memang dari dulu lagi Naim jarang keluar dari biliknya. Dia lebih suka terperap seorang diri. Tidak mahu bergaul dengan orang lain termasuklah keluarganya sendiri.

            “Rasalah kek ni. Sedap.” Mood Naim sedikit baik hari ini. Diambil piring yang dihulurkan padanya.

            “Sedap tak?” Puan Sri sibuk bertanya pada Naim bila suapan kedua dimasukkan ke dalam mulut. Naim mengangguk sambil menyuap lagi.

            “Mama beli dekat mana?” Soalan dituju pada Puan Sri membuatkan dia tidak tahu hendak menjawab apa. Boleh sahaja dia menipu Naim tetapi hatinya tidak betah dia berbuat begitu.

            “Kawan mama buat.” Puan Sri masih tidak berani menyebut nama Lara kepada Naim. takut ditanya siapa pula Lara. Kalau diberitahu yang Lara adalah adik kepada Hana, bekas isterinya, mahu dia mengamuk nanti. Mahu dia berubah sikap terus.

            “Sedap. Lain kali boleh buat lagi kan.” Senyuman dilemparkan pada mamanya. Tersenyum juga Puan Sri melihat wajah riang anaknya itu. Bukans selalu dia dapat melihatnya. Rindu sebenarnya Puan Sri akan sikap Naim yang dulu. Suka membuat orang terhibur.

            “Mama…. Naim nak tanya sikit.” Puan Sri mengusap lembut kepala Naim. Sayang pada anak-anaknya tidak pernah kurang walau sedikit pun. Semuanya disayang sepenuh hatinya. Ibu mana yang tidak sedih bila melihat keadaan anak murung dan suka menyendiri.

            Wajah Naim dipandang dengan penuh kasih sayang. “ Nak tanya apa sayang?”

            “Hana mana mama? Papa dah jumpa dia kan.” Nama Hana yang tiba-tiba disebut. Rasanya Zarif sudah memberitahunya  tentang arwah Hana. Kenapa pula dia bertanya lagi? Naim lupa ke?

            “Naim… Sebenarnya, Hana dah….” Pintu diketuk. Puan Sri menoleh ke belakang. Kelihatan Tan Sri berjalan menghampirinya. Bahu Puan Sri disentuh. Tahulah Puan Sri yang suaminya itu tidak mahu dia meneruskan kata-katanya itu.

            “Sebenarnya Hana dah meninggal dunia Naim. Dia dah tiada.” Naim tidak percaya. Dia tidak percaya akan kata-kata papanya. Berulang kali dia menggeleng-geleng kepalanya.

            “Naim nampak dia hari tu papa. Dekat sini. Dekat rumah ni.” Beristighfar Tan Sri dan Puan Sri mendengarnya.Mana mungkin arwah Hana boleh datang ke sini. Disangkanya Naim bermimpi. Tetapi rupa-rupanya tidak. Dia memang pernah melihat seseorang yang disangkanya Hana. Bukan Hana tetapi Lara. Kejadian malam itu hanya disaksikan mereka berempat. Tan Sri dan Puan Sri langsung tidak tahu apa-apa mengenainya.

            “Bertenang Naim. Itu semua khayalan Naim sahaja.” Tan Sri masih cuba menyedarkan anaknya itu. Begitu juga Puan Sri.

            Suatu hari nanti akan ditemukan Naim dengan Lara. Sofea juga perlu tahu siapa Naim padanya.

            Selepas membantu Mak Jah mengemas, Lara naik ke bilik untuk membersihkan diri. Sofea turut mengikutnya. Malam ini Lara akan tidur di rumah Tan Sri. Puas juga Puan Sri memujuk Lara dan akhirnya terpaksalah juga Lara mengalah. Dia sebenarnya berat hati untuk tidur di situ lebih-lebih lagi bila Zarif ada.

            Zarif pula menghilang entah kemana. Naik ke biliknya mungkin.

            “Ini semua hadiah untuk Nab ke?” Puan Sri terkejut bila dibukanya pintu bilik, tersusun di tepi katil beberapa bungkusan hadiah. Ada yang besar, ada yang kecil. Bermacam-macam warna sampul.

            “Ye sayang abang. Ini semua untuk Nab. Bila tak penat nanti bukalah satu persatu. Hadiah dari abang pun ada dekat situ sekali.” Puan Sri mencium pipi suaminya. Walaupun sudah lama mereka mendirikan rumahtangga, kasih sayang mereka tidak pernah kurang. Seperti dulu juga sayang Tan Sri pada isterinya. Begitu juga Puan Sri.

            “Ini mesti dari Sofea, cucu kita kan.” Pandangan Puan Sri tertumpu pada sebuah kotak kecil yang dibalut sedikit comot. Ada sticker kartun ditampal padanya. Siapa lagi yang hendak menampal gambar kartun selain Sofea.

            Diangkatnya kotak tersebut dan dibelek. Hilang penatnya bila melihat bungkusan kecil tersebut. Berkobar-kobar perasaannya ingin tahu apa yang ada di dalam. Inilah kali pertama dia mendapat hadiah dari cucunya sendiri. Dari kanak-kanak kecil yang tidak tahu apa-apa.

            Dengan teliti Puan Sri mengoyak perlahan-lahan sampul hadiah tersebut. Buka-buka sahaja ada kotak kecil yang ditutup rapat.  Dibuka untuk melihat isi dalam.

            “Abang, comelnya.” Puan Sri menunjukkan pada Tan Sri hadiah yang diterimanya. Sebekas balang kaca kecil yang dipenuhi dengan bintang. Bintang yang dibuat sendiri oleh Sofea dan Lara. Tersentuhnya hati Puan Sri mendapat hadiah yang sangat berharga baginya. Walaupun hadiah yang dia dapat tidak mahal harganya tetapi keikhlasan orang yang memberi adalah sangat penting bagi Puan Sri.

            “Mesti Sofea dan Lara buat sendiri ni. Bintang ni secomel mereka juga kan.” Puan Sri memuji kedua-dua mereka. Tan Sri mengangguk tanda setuju dengan kata-kata Puan Sri.

            Tan Sri memaksa Puan Sri membersihkan diri dahulu dan mengerjakan sembahyang Isyak sebelum membuka hadiah yang lain. Puan Sri akur dengan arahan suaminya dan berlalu ke bilik air.


            Lara tidak dapat tidur. Matanya tidak mahu lelap. Sofea sudah nyenyak tidur barangkali. Mereka tidak tidur bersama. Selepas menidurkan Sofea di biliknya tadi, Lara masuk ke biliknya pula. Hendak kata panas tidak rasanya. Penghawa dingin sudah terpasang. Kejap ke kiri, kejap ke kanan.

            Tekak pula terasa seperti hendak minum. Tanpa menunggu lama lagi, Lara terus turun dari katil dan keluar menuju ke dapur di tingkat bawah. Lara mahu membuat air milo panas untuknya.

            Habis sahaja tangga dituruni, dia terdengar sesuatu dari ruang rehat. Ada cahaya yang kelihatan beserta suara orang bercakap. Rasa macam bunyi dari TV. Fikir Lara.

            Kakinya melangkah ke sana. Takut juga Lara. Mana tahu kalau bukan bunyi TV. Mahu pengsan dia nanti. Perlahan sahaja dia ke sana.

            Rupa-rupanya Zarif yang sedang menonton TV. Nasiblah dia tidak sedar akan kehadiran Lara di situ. Khusyuk benar menonton cerita yang ditayangkan. Belum sempat Lara berpusing hendak ke dapur, terdengar suara orang memanggilnya.

            “Lara, is that you?” Iskh, dia nampaklah pulak. Aku punyalah cukup senyap, tak keluar langsung bunyi. Tajam betul deria dia ni.

            “Ye saya.” Lara tidak menoleh pun. Dia hanya menjawab pertanyaan Zarif itu. Belum selangkah pun Lara melangkah, terdengar lagi suara Zarif. Kali ini seperti satu arahan padanya.

            “Tolong buatkan milo panas untuk I. Thank you.” Eh eh, tanya tidak tup-tup terus suruh je. Dia ingat aku Mak Jah ke. Kalau dia tahulah Zarif yang ada di situ, memang tidaklah dia ke sana. Cari kerja namanya ni Lara.

            Hendak atau tidak, terpaksalah juga Lara membuat air untuk Zarif sekali. Jujurnya memang tidak ikhlas langsung Lara membuat air untuk Zarif. Dibawa keluar dua mug. Satu untuknya dan satu lagi untuk Zarif.

            Siap. Lara membawa cawan berisi milo yang dibancuh tadi ke ruang rehat.

            “Nah air.” Mug tadi diletakkan di meja di tepi sofa tempat Zarif bersandar.

            “Thank you Lara. Eh, nak kemana tu? Jomlah teman I. Cerita ni best tau.” Zarif mengajak Lara menonton bersama-samanya. Filem luar negara ni. Lara sendiri tidak tahu tajuknya. Yang dia perasan ada pelakon terkenal The Rock. Dia memang minat sebenarnya dengan The Rock ni.

            “Aaa, cerita apa?” Ikutkan hati memang dia taknak duduk berdua dengan mamat ni. Tapi sebabkan pelakon kesayangan dia berlakon, Lara jadi serba salah.

            “The Hercules. The Rock berlakon ni. You minat dia kan.” Zarif kemudian menghirup air milo tadi sambil matanya masih ditumpukan pada skrin besar di hadapannya.

            The Hercules. Cerita ni memang Lara tidak tengok lagi. Memang dia teringin nak tengok tapi tak kesampaian. Tapi yang peliknya… macam mana dia tahu aku suka The Rock ni. Sejak bila dia jadi tukang tilik ni.

            Mata Lara tertumpu pada skrin. Dia tidak sedar yang dia sudah pun melabuhkan punggungnya di atas sofa. Mereka sama-sama menonton sambil menghirup milo panas. Dah macam panggung wayang pun ada. Dengan lampu ditutup. Hanya lampu dari tangga menyinari ruang tersebut. Penghawa dingin terpasang lagi. Skrin besar dengan sound system yang memang hebat.

            Terlupa sekejap Lara yang dia sedang duduk berdua-duaan dengan lelaki bernama Zarif. Masing-masing menumpukan perhatian pada cerita tersebut. Cerita makin menarik. Seronok pula Lara menontonnya.

            Zarif tidak perasan yang air milonya sudah habis diminum tadi. Maknanya dari tadi dia memegang mug kosong. Dialihkan sekejap pandangannya untuk meletak mug tadi di atas meja. Ketika itulah baru dia sedar yang dia hanya berdua dengan Lara. Masing-masing khusyuk memandang ke skrin besar.

            Wajah Lara dipandang. Dalam samar-samar lampu masih jelas terlihat wajahnya yang cantik walaupun tanpa sebarang solekan tercalit di mukanya. Lara masih tidak perasan yang Zarif sedang memandangnya.

            Kenapa hati tak sedap je ni. Macam ada orang yang memerhati aku. Lara dapat rasa ada seseorang yang sedang memandangnya. Hilang tumpuan Lara pada cerita tersebut. Nasib juga cerita tersebut sudah hendak tamat. Biarlah dulu siapa pun. Dia mahu mengetahui sampai habis cerita tersebut.

            Cerita tamat. Baru Lara rasa yang dia sudah lama duduk di situ. Bersama siapa?.... Bersama Zarif!.

            Lara menoleh kepada Zarif. Ya, dia yang sedang memandang Lara. Rasanya sudah lama juga dia pandang aku ni. Patutlah tadi rasa tak sedap hati. Bisik Lara sendiri.

            Eh eh dia ni. Masih pandang aku ni kenapa. Marah Lara sendiri. Geram pula dilihatnya si Zarif ni. Ubahlah pandangan tu. Sibuk pandang sini kenapa.

            Lara tidak senang duduk. Cerita pun dah habis, lebih baik dia angkat punggung dan beredar dari situ.

            “Lara.” Tangan Lara tidak semena-mena dipegang Zarif. Pantas sahaja Lara menarik tangannya dari terus disentuh Zarif.

            “Sorry. I nak minta tolong. Tolong basuhkan mug I ni.” Mug diangkat dan dihulurkan pada Lara yang masih berdiri kaku di tepinya.

            “Lain kali nak suruh tak payahlah sampai nak pegang-pegang.” Lara mengambil mug tersebut dari tangan Zarif. Sekali lagi tangan mereka bersentuhan. Terus terlepas mug dari tangan Lara.

            “Huh, nasib sempat. Kalau tidak…..” Zarif lebih pantas mencapai mug tersebut dari jatuh ke lantai.  Ada senyuman menggoda dilemparkan pada Lara. Ah, macamlah aku nak terpikat tengok senyuman dia tu. Sedikit dicebik bibirnya dan berlalu ke dapur sambil memegang dua mug.

            Merungut juga Lara sambil membasuh mug di sinki.  “Ngada-ngada. Tak boleh basuh sendiri ke. Dahlah orang buatkan air, ni nak basuh pun nak suruh orang jugak. Eh, ingat aku ni bibik dia ke. Pegang ikut suka hati dia. Dia ingat aku ni apa. Patung? Boleh pegang sana sini.” Ditenangkan hatinya sekejap sebelum berpusing.

            “Makkkkk!” Terperanjat Lara bila sahaja dia berpusing. Zarif sedang berdiri tegak di belakangnya. Sangat hampir. Tergamam sekejap Lara. Bibirnya terus terkatup rapat. Tiada langsung bunyi yang keluar dari mulutnya seperti tadi. Hanya hembusan nafas turun naik dirasakan.

            “Ngumpat ye.” Alamak! Dia dengar ke tadi. Iskh mulut ni. Itulah nak ngumpat tak toleh kiri kanan. Pakai cakap je. Kan dah.

            “Aaaa, tak…tak… mana ada.” Macam mana ni. Lara tiada alasan untuk diberikan. Sebabkan dia tergamam tadi, terus otaknya tidak dapat berfikir apa-apa. Dah macam baru nampak hantu pun ada si Lara ni. Gelisah semacam.

            “I dengar.” Zarif memang dengar Lara merungut tadi. Tapi dia tidak dengar dengan jelas pun apa yang dirungutkan tadi. Tapi Zarif tahu yang Lara sedang merungut pasal dia. Mesti sebab mug tadi.

            “Okeylah, saya naik dulu.” Lara tidak betah berdiri lama-lama di hadapan Zarif. Dengan pandangan Zarif yang semakin tajam. Gerun pula Lara tengok.

            Entah macam mana Lara melangkah, kakinya tersandur permaidani kecil yang dihambarkan di ruang dapur. Dengan spontan matanya ditutup. Mesti sakit ni….

            Eh, tak rasa sakit pun. Macam tak jatuh dekat lantai. Macam ada sesuatu yang menyambut. Seseorang barangkali. Oh tidak……

            “Kata tak suka kena pegang… Ni lama dah kena pegang. Taknak bangun ke?” Suara Zarif menyedarkan Lara. Terus dibuka matanya. Memang betul seseorang sedang mendakapnya. Cuma orang tersebut bukan lelaki pilihannya.

            Lara bangun dengan sedikit rasa malu. Malu bila dia tidak menolak dipeluk. Tadi kemain marah, ini suka pula. Ini darurat, lain kes. Lara menyedapkan hatinya.

            “Eh cik Lara. Takda ucap terima kasih ke?” Suara Zarif sekali lagi memberhentikan langkahnya. Dia baru sahaja hendak terus naik ke atas. Terpaksalah dia berpusing semula menghadap Zarif.

            “Terima kasih banyak-banyak Encik Zarif.” Tersenyum lebar Zarif bila mendengarnya. Lara terus berlalu dari situ meninggalkan Zarif seorang diri di dapur.

            Di dalam bilik, masing-masing tidak dapat melelapkan mata. Mereka masih teringatkan insiden yang berlaku antara mereka tadi. Cepat sahaja Zarif menangkap badan Lara dari jatuh. Dia sendiri tidak tahu kenapa dia bertindak begitu. Dia boleh sahaja membiarkan Lara jatuh tadi. Bau haruman badan Lara masih kuat diingatannya. Memang keadaan mereka sangat rapat ketika itu. Zarif sendiri tidak tahu apa yang berlaku pada perasaannya.

            Lara juga begitu. Kenapa wajah Zarif asyik bermain di fikirannya. Puas dia cuba menghilangkan wajah tersebut dari ingatannya tetapi tidak berjaya. Takkanlah sebab dah peluk rapat tadi boleh jadi sampai macam ni.

            Carl Zarif……. Kenapalah bukan orang lain yang berada di tempatnya.

            Lara Alina….. Kenapalah perasaan yang berbeza bila berada hampir dengannya. Ingat Zarif….. Rancangan kau perlu diteruskan. Jika tidak dendam yang selama ini dipendam akan terus terpendam.