My corner's visitor

Thursday, January 29, 2015

Pesta Buku Selangor



Jemput singgah di sini jika ada kelapangan pada hari sabtu jam 2-4 ptg. Insyaallah saya akan berada di sana (Booth KaryaSeni) selama dua jam untuk tandatangan dan sesi bertemu peminat.

Berharap akan mendapat sokongan dari semua untuk novel pertama saya ini.

Pada yang sudi membeli, terima kasih saya ucapkan.

Selamat membaca!....


Ikhlas dari,
Hairynn Salehuddin

Wednesday, January 28, 2015

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 35 & Bab 36

As salam dan selamat malam semua. Untuk kali ini, sy masukkan dua bab sekali ye. Kemungkinan tidak akan ada bab baru buat seketika. Tengah sibuk nak siapkan manuskrip CHS. Majikanku Sayangku pun dah lama tak ada sambungan kan. Insyaallah selepas ni akan ada sambungannya ye. 

Pada yang follow cerita Kau Tetap Milikku (KTM) akan ada versi cetak bermula jumaat ni di bawah terbitan Karya Seni. 

Jadi, selamat membaca!......


CINTA HATI SAYANG

BAB 35

            Nanti pukul 8 I sampai sana. Tunggu dekat lif.

            Awal-awal pagi lagi Lara sudah menerima mesej dari Zarif. Dia baru bercadang untuk menaiki teksi sahaja ke rumah Puan Sri. Menghantar Sofea ke sana dan kemudian terus ke tempat kerja.

            Tepat pukul lapan, Lara sudah sampai di tingkat bawah. Zarif dilihatnya sedang menunggu di dalam kereta BMW. Cepat pulak mamat ni sampai. Kata pukul lapan. Jam ditangan dikerling. Mahu kepastian. Takut dia tersalah pandang pulak.

            “Good morning.” Wajah riang Zarif terpamer bila melihat Lara dan Sofea. Lara tidak membalas pun hanya sekadar tersenyum tawar.

            “Good morning uncle.” Sofea yang selalunya menjadi peramah. Dia yang akan menceriakan suasana. Macam biasa dia akan duduk di tempat duduk belakang manakala Lara duduk di sebelah pemandu. Ikutkan hatinya hendak sahaja dia menyuruh Sofea yang duduk di hadapan. Biar dia duduk di belakang. Aman sikit dunia Lara. Jauh sedikit dirasakan dirinya dari Zarif.

            “Kereta saya dekat mana sekarang ni?” Lara terus bertanya. Dia perlu tahu keadaan keretanya. Dimana keretanya sekarang ini. Sudah diisi minyak atau belum. Kalau bukan dengan Zarif dia bertanya, dengan siapa lagi yang tahu.

            “Kereta you dekat rumah mama.” Lega mendengarnya. Maknanya aku boleh pandu kereta sendiri kejap lagi. Tak payahlah nak naik kereta dia lagi. Ermmmm… tersenyum sendiri Lara.

            “Kenapa senyum tu?” Zarif menegur Lara. Malunya Lara rasa. Dia ni kalau tak sibuk tak sah agaknya. Dibiarkan sahaja pertanyaan Zarif tidak berjawab. Dia tiada alasan hendak diberikan. Lagipun Lara malas hendak berbual lagi.

            Zarif sudah lengkap berpakaian kemas. Kemeja lengan panjang digayakan dengan seluar slack panjang serta tali leher memang menyerlahkan ketampanannya. Siapa yang tidak tergugat melihat lelaki tersebut. Cuma Lara sahaja yang tidak terbuka matanya melihat Zarif.

            “Terima kasih.” Lara langsung tidak bertanya tentang kunci keretanya. Disangkanya kunci tersebut ada pada Puan Sri. Yang sebenarnya kunci tersebut masih di tangan Zarif. Dia masih memegang kunci kereta Lara.

            Lara membuka pintu belakang untuk Sofea keluar. Dia terus memimpin tangan Sofea berjalan masuk ke dalam rumah. Langsung tidak dipandang ke belakang. Zarif pula masih menunggu di situ. Dia tahu pasti Lara akan kembali mencarinya.

            “Assalamualaikum auntie, uncle.” Lara memberi salam bila melihat Puan Sri diikuti dengan Tan Sri datang menghampirinya. Lara bersalam dengan mereka berdua.

            “Auntie, kunci kereta ada?” Lara bertanya pada Puan Sri selepas mencium dan memeluk Sofea. Dia mahu terus ke tempat kerja. Lagipun dia sudah berjanji dengan Wati untuk bersarapan bersama pagi ini.

            “Kunci kereta? Kunci kereta Lara ke? Takda dekat auntie. Eh, Zarif tak bagi pada Lara ke? Dekat dia rasanya.” Nama Zarif lagi yang disebut. Kunci kereta pada dia? Habis tu tadi dia senyap je bila aku tanya pasal kereta. Ala dia ni………

            “Itu hah Zarif. Cuba tanya dia.”  Tan Sri pula yang menyampuk bila dia nampak kereta Zarif masih berada di perkarangan rumahnya.

            “Okeylah, Lara pergi dulu ye. Bye Fea. Jangan nakal ye.” Lara mencium sekali lagi pipi Sofea. Berat betul kakinya hendak melangkah ke kereta Zarif sekali lagi. Ingatkan hari ini sudah tidak payah lagi dia berjumpa Zarif.

            Zarif tersenyum lebar di dalam kereta. Semakin dekat Lara padanya semakin gembira hatinya. Memang betul apa yang dijangka. Lara mesti akan datang padanya lagi. Kunci kereta menjadi penyebabnya.

            “Kunci kereta mana?” Lara perlu bertanya dengan baik. Takut nanti dia minta marah-marah terus Zarif tidak pulangkan kunci tersebut. Dia juga yang susah nanti. Nada suaranya cuba dikawal.

            “Ada dekat I ni. Jom, I hantar hari ini.” Lara terus mengerutkan dahinya. Dia tidak mahu Zarif menghantarnya ke tempat kerja. Dia lebih suka memandu sendiri. Lagi senang. Lagipun nanti petang kan lebih mudah untuk dia pulang.

            “Bagi jelah kunci kereta. Saya pergi sendiri.” Lara masih tidak mahu Zarif menghantarnya. Dia masih berdiri di luar sambil memegang pintu kereta. Kalau teman lelaki aku takpalah juga nak hantar ambil ni. Dia ni siapa. Tiada siapa-siapa pun dalam hati aku ni.

            “Lara, masuk dulu. You nak kunci kereta kan.” Zarif memang pandai mengugut Lara. Dia memang handal dalam bab-bab begini. Disebabkan kunci, terpaksalah Lara masuk juga ke dalam kereta bersama Zarif.

            “Tak payahlah nak hantar. Saya boleh pergi sendiri.” Lara masih cuba menghalang niat Zarif itu. Dia tahu mesti ada sesuatu yang membuatkan Zarif terlalu baik padanya. Niat baik konon. Jangan terpedaya Lara.

            Zarif tidak mengendahkan kata-kata Lara itu. Dia terus memandu keretanya laju meninggalkan perkarangan rumah. Yang penting sekarang dia berjaya menghantar Lara. Itulah rancangan Zarif.

            Semasa di dalam kereta menuju ke tempat kerja Lara, telefonnya berbunyi. Mesti Wati yang telefon. Diseluk ke dalam beg tangannya untuk mengambil telefon. Dikerlingnya Zarif yang masih tekun memandu.

            “Hello.” Zarif di sebelah memasang telinga. Dia mahu mendengar segala-galanya.

            “Kejap. Nak sampai dah. Kau tunggu kejap ye.” Wati sedang menunggu Lara di kedai makan yang sepatutnya mereka bersarapan sama. Bosan Wati menunggu seorang diri di situ.

            “Ada breakfast date ke?” Zarif terus bertanya bila sahaja Lara menyimpan telefonnya semula ke dalam beg. Dipandangnya Zarif yang sedang memandu di sebelah.

            “Rasanya itu bukan urusan awak kot.” Lara tidak mahu menjawab. Buat apa dia hendak beritahu Zarif dengan siapa dia hendak keluar makan. Dia memang tiada hak apa-apa untuk tahu.

            Zarif masih bersikap tenang. Tetapi itu di luaran sahaja. Tidak pernah ada mana-mana perempuan pun yang berkata begitu padanya sebelum ini. Inilah kali pertama seorang perempuan mengeluarkan kata-kata sebegitu padanya. Kalau bukan Lara, sudah tentu disemburnya dengan kata-kata kesat.

            “Okey… mungkin sekarang tidak. Nanti esok lusa mungkin semua ni jadi urusan I” Lara langsung tidak faham dengan kata-kata Zarif. Berkias sangat. Sampai bila-bila takkan jadi urusan awaklah encik Zarif. Geram Lara mendengarnya.

            “Awak turunkan saya dekat situ je.” Lara menunding jarinya ke arah deretan kedai. Zarif memerhati sekeliling. Mana tahu ada sesiapa yang dia kenal di situ.

            Kereta diparkir di tempat yang disediakan. Lara musykil. Takkanlah nak turunkan aku sampai nak kena parking kereta betul-betul. Berhenti dekat tepi kejap je pun. “Kenapa nak sampai parking. Bukannya lama sangat pun saya turun.”

            Zarif tidak menjawab sebaliknya enjin kereta dimatikan sahaja. Lagi membuatkan Lara pelik. Apa lagi yang dia hendak buat ni. Fikir positif Lara. Mungkin dia pun ada temujanji dekat sini.

            “Jomlah.” Lara terkial-kial membuka tali pinggang keledar. Zarif pula laju sahaja keluar dari kereta. Lara masih ada benda yang perlu diambil dari Zarif. Kunci kereta.

            “Awak, kunci kereta saya. Bagilah balik.” Lara berharap sangat yang Zarif akan memulangkan kunci keretanya semula. Dia cuba merayu pada Zarif. Sampai bila pula Zarif hendak pegang kunci keretanya.

            “You nak makan dekat mana?” Zarif masih tidak mahu memulangkan kunci kereta tersebut. Dia masih mahu menyimpannya. Biar Lara terikat bersamanya.

            “Saya minta kunci saya balik. Bukannya suruh awak tanya mana saya nak makan. Cepatlah. Saya dah lambat ni.” Geram Lara bila diperlakukan sebegitu. Dia mahu cepat berjumpa dengan Wati. Kesian kawannya tunggu lama seorang diri.

            “Awak taknak pulangkan ye. Awak memang tak mahu saya bawak kereta tu kan. Okey, ambillah. Saya taknak.” Lara sudah malas hendak merayu meminta balik kunci keretanya. Berulang kali dia meminta, langsung tidak dilayan.

            Zarif tidak menyangka Lara akan berkata begitu. Tidak seperti yang dirancang. Lara berjalan meninggalkan Zarif. Dia sudah nekad. Biarlah kalau Zarif tidak mahu pulangkan semula padanya. Dia lebih rela naik bas atau teksi seperti dulu semula.

            Lara tidak melihat ke belakang pun. Dibiarkan sahaja Zarif. Dia malas hendak mengambil tahu pasalnya lagi. Yang penting sekarang dia kena segera berjumpa dengan Wati. Langkahnya dipercepatkan ke tempat yang dijanjikan.

            “Sorry. Aku ada masalah sikit.” Lara meminta maaf sebaik sahaja dia duduk di hadapan Wati. Muka masam Wati jelas menunjukkan dia tidak suka dibiar seorang diri lama-lama di situ.

            “Kau ni… kan dah tahu aku memang tak suka tunggu orang lama-lama ni.” Wati memang tidak suka menunggu orang. Itu sebabnya dia sendiri memang menepati masa. Tidak suka dengan orang yang tidak tepati masa ni.

            “Ala Wati. Ini kan kali pertama. Aku tahu. Sorry ye. Lain kali aku tak buat lagi.” Lara sudah mengangkat tangan ala berikrar di hadapan Wati. Terkeluar juga ketawa Wati melihat wajah Lara. Dia baru sahaja hendak merajuk lama dengan Lara. Nampaknya tidak kesampaianlah.

            “Yelah. Okey, sebab kau lambatkan… kau kena belanja aku makan hari ini. Boleh?”

            “Boleh.” Suara orang lelaki yang menjawab. Suara tersebut datang dari belakang Lara. Maknanya lelaki tersebut sedang berdiri di belakangnya. Lara memandang Wati yang duduk di hadapannya. Wajah Wati sukar ditafsirkan. Muka terkejut ada,  muka gembira ada, muka baru nampak lelaki hensem pun ada.  Macam-macamlah.

            Lara menoleh ke belakang. Dia mahu melihat sendiri wajah lelaki yang tiba-tiba menyampuk perbualan mereka. Dia kenal ke dengan orang itu. Mungkin. Atau mungkin tidak.

            “Awak?!”       

            Ya. Carl Zarif berada di belakang Lara. Dilemparkan senyuman manis kepada Lara. Lara tidak tahu mahu berkata apa lagi. Apa pula mamat ni buat dekat sini? Tak cukup ke dia buat aku geram dekat dia tadi.

            “Boleh I join?”

            “Tak!”. “Boleh” Serentak Lara dan Wati menjawab. Memang tidaklah bagi Lara tetapi Wati pula tidak kisah jika Zarif mahu bersarapan dengan mereka. Lelaki tampan mahu duduk semeja dengan mereka. Jangan ditolak tuah yang datang.

            “Wati….” Lara mahu Wati berada di pihaknya. Takkanlah dia mahu Zarif duduk semeja dengannya. Lara memandang tepat pada Wati.  Berharap dia memahami perasaannya. Nampaknya tidak bila Wati tidak berkata apa-apa bila Zarif duduk di sebelah Lara.

            “Thank you ladies. All on me okay. Jom order. I lapar ni.” Zarif memanggil pelayan di situ untuk mengambil pesanan mereka. Hanya Wati sahaja yang sudah memesan air minumannya. Itu pun sudah separuh habis diminum sementara menunggu Lara tadi.

            “Lara, jom. Ada orang belanja ni.” Wati mencuit tangan Lara sambil bersuara perlahan. Tidak mahu Zarif mendengar. Zarif dan Wati sudah memesan makanan dan minuman mereka. Hanya menunggu pesanan dari Lara sahaja.

            Mulanya Lara tidak mahu  makan atau minum apa-apa, tetapi bila melihat wajah Wati dan pelayan yang setia berdiri di tepi membuatkan Lara tidak sampai hati. Terpaksalah Lara memesan.

            Lara lebih banyak berdiam diri. Sesekali sahaja bila Zarif atau Wati bertanya barulah dia akan menjawab. Jika tidak dia lebih suka membuat halnya sendiri. Wati pula nampak cukup mesra dengan Zarif. Selalunya dia susah untuk berbual dengan lelaki. Lihat sahaja ketika dia bersama Khairul tempoh hari. Tidak banyak cakap pun dia.

            “You nak rasa tak?” Zarif menawarkan makanannya kepada Lara untuk dirasa. Pinggan diangkat sedikit dan ditunjukkan kepada Lara. Terkebil-kebil Lara disitu. Wati juga turut sama terkejut dengan tindakan Zarif.

            “Taknaklah.” Memang tiada langsung terdetik dalam hati Lara untuk merasa makanan Zarif. Kalau dia teringin pun, dia masih boleh pesan yang lain. Tak ingin dia hendak berkongsi makanan dengannya.

            “Wati, makan.” Suara perlahan Lara menyedarkan Wati dari lamunannya. Alangkah seronoknya kalau ada lelaki yang berbuat begitu padanya. Bertuah sungguh dirasakan. Wati sendiri tidak tahu kenapa Lara tidak tertarik pada Zarif. Wati perasan Zarif banyak kali hendak merapatkan dirinya pada Lara tetapi Lara yang tidak mahu. Setiap kali Zarif dekat, Lara akan menjauhkan diri. Sampai bila harus begini.

            “I nak rasa sikit.” Garpu Zarif sudah hampir mencecah mihun di dalam pinggan Lara.

            “Zarif!. Awak ni kenapa? Ada masalah ke? Awak tahu tak, nanti kalau girlfriend awak nampak, naya saya. Jangan terlalu ganggu hidup saya boleh tak? Biar saya sorang-sorang.” Lara sudah tidak dapat bertahan lagi. Walaupun suaranya agak perlahan, tetapi cukup tegas didengari.

            Wati berpura-pura tidak mendengar. Dia terus mengunyah nasi goreng yang dipesannya tadi. Dia tidak mahu masuk campur hal mereka berdua.

            “I kenapa? I okey je. I nak rasa sikit je. Oh kejap. Girlfriend I? Siapa?” Zarif berpura-pura tidak mengerti maksud Lara. Dia tahu siapa yang Lara maksudkan.

            “Iskh dia ni. Siapa lagi…. Zira lah. Buat-buat tak tahu pulak.” Dia ingat aku tak tahu Zira tu girlfriend dia. Nak berlakon lagi. Marah Lara hanya mampu di dalam hati sahaja.

            Ketawa Zarif mendengarnya. Wati pula hanya tersenyum memandang Zarif. Kejap marah, kejap ketawa diorang ni.

            “She’s not my girl.” Sambil bercakap sempat lagi Zarif mengambil sedikit mihun dari pinggan Lara dan memasukkan ke dalam mulutnya. Dikunyah seolah-olah lazat betul makanan tersebut. Lara tidak dapat berbuat apa-apa. Tindakan Zarif lebih pantas darinya. Dia hanya mampu melihat.

            “Okay, I need to go. I ada meeting pukul sepuluh nanti. I dah bayarkan semuanya.” Zarif kembali ke meja mereka duduk selepas ke kaunter bayaran tadi.

            “Terima kasih banyak-banyak sebab sudi belanja kami sarapan.” Wati yang mengucapkan terima kasih pada Zarif.

            “Sama-sama. See you again ladies. Take care Lara. Nanti petang I ambil okey.” Lara hanya tersenyum tanpa berkata apa-apa. Mulutnya seperti terkunci untuk menjawab. Biarlah dia. Asalkan dia bahagia. Dia ingat aku nak tunggu dia petang ni. Jangan harap. Biar dia tunggu sendiri. Aku nak balik bukan dengan dia, tetapi abang teksi. Lagi aman aku rasakan.



BAB 36

            “Kau dengan Zarif tu ada apa-apa ke?” Wati bertanya pada Lara ketika mereka sedang membuat kek di dapur kedai. Banyak juga tempahan kek untuk hari ini yang sudah diterima. Itu sebabnya mereka bergegas menyiapkannya sebelum petang.

            “Siapa Zarif? Hensem tak dia?” Didi yang sedang membuat kerja di sebelah Lara tiba-tiaba menyampuk. Dia memang pantang dengar nama lelaki. Lebih-lebih lagi kalau dari golongan kacak. Tergoda terus dia.

            “Hensemlah. Kalau tak hensem takkan Lara nak dekat dia.” Kata-kata Wati membuatkan Lara menjerit padanya.

            “Oit!...... bukan aku yang nak dekat dia okey. Rimas aku tahu tak dengan dia. Mana aku pergi ada je muka dia.” Memang itu yang Lara rasakan. Zarif memang mengganggu hidupnya sahaja. Memang berbeza dengan waktu mereka mula-mula berjumpa. Asyik nak bertekak sahaja. Pantang silap sikit.

            “Ala kau ni. Itu pun nak marah. Gurau je lah. Eh, tempahan ni bila orang tu nak ambil?” Wati cuba menukar topik. Dia tidak mahu Lara bertambah marah. Lagipun si Didi ni jenis yang suka menyibuk. Nanti semua benda dia nak tahu.

            “Dalam pukul empat. Majlis tu dalam pukul enam. Yang esok punya tu jadi tak? Didi, kau dah confirmkan ke belum?” Lara menyuruh Didi menelefon orang yang menempah kek harijadi untuk anaknya esok. Kalau confirm baru mereka akan menyiapkan kek tersebut.

            “Dahlah. Dia confirm nak. Ambik esok petang pukul tiga.” Dengan lenggukan badan, Didi membawa kek yang sudah disiapkan dan diletakkan di tempat yang telah disediakan di bahagian depan untuk dijual. Masih banyak lagi tempahan yang perlu disiapkan.

            “Lara…. Kau jadi ke nak kerja dekat syarikat Tan Sri tu?” bila dilihatnya Didi sudah jauh dari mereka, terus Wati membuka mulut bertanya.

            “Aku tak sampai hati nak tinggalkan kau sorang-sorang. Tapi aku dah  cakap setuju dekat mereka.” Lara sebenarnya masih berbelah bahagi. Dua-dua tempat ada baik dan buruknya. Dia memang perlu mendapatkan gaji yang sedikit tinggi untuk dia simpan. Perjalanan hidupnya masih jauh lagi. Dia tidak tahu apa akan terjadi padanya nanti. Itu sebabnya dia perlu menyimpan duit dari sekarang. Untuk masa depannya dan Sofea.

            “Jangan fikir pasal akulah. Didi kan ada. Kau fikirkan masa depan kau okey. Itu yang penting. Nanti kalau dapat gaji pertama jangan lupa belanja aku. Aku nak makan sedap-sedap.” Wati sudah berangan makan makanan barat di restoran ternama. Lara pula tidak terfikir langsung pasal gajinya. Yang penting tiap-tiap bulan dia dapat duit gaji untuk diagih-agihkan.

            “Aku sayang sangat dekat kau.” Lara segera memeluk kawan baiknya dengan erat. Hanya dia sahaja yang memahami keadaan Lara. Wati sentiasa bersama Lara ketika susah atau senang. Itulah gunanya seorang kawan baik dalam hidup ini.

            “Aku pun Lara. Sampai bila-bila.” Semoga hubungan akrab antara mereka berdua berkekalan sampai bila-bila. Itulah doa Lara setiap hari agar Wati akan sentiasa menjadi sahabat baiknya.
           
            “Bro, kau tahu kan nanti aku dapat secretary baru.” Badrul baru mendapat tahu minggu lepas tentang kemasukan Lara bekerja di syarikat Tan Sri. Yang lebih menggembirakan Badrul bila dia diberitahu yang Lara akan menjadi setiausahanya.

            “Dah lama tahu. Why?” Zarif memang tidak langsung memberitahu Badrul tentang Lara. Biar bahagian Sumber Manusia sahaja yang memberitahu Badrul tentang itu.

            “Kenapa kau tak beritahu aku? Lara tu… Dia akan kerja dengan aku.” Badrul memang tidak menyangka langsung yang Lara akan menjadi setiausahanya.

            “Hello bro. Time kerja jangan nak jual minyak okey.” Zarif memberi peringatan pada kawannya itu. Macamlah Badrul akan mendengar. Dia bukannya budak-budak lagi. Dan Badrul tahu batasan di tempat kerja. Rekod bersih di pejabat akan terus dijaga. Tidak pernah dia menggatal dengan mana-mana pekerja wanita di situ. Mungkin sebab dia tidak terpikat dengan sesiapa lagi.

            “Kau kenal aku kan. Mana pernah campurkan hal peribadi dengan hal pejabat. No. Jangan risaulah.” Badrul menepuk bahu kawannya. Harap kau pegang kuat dengan kata-kata kau tu Badrul. Zarif dapat rasakan sesuatu akan berlaku nanti. Hatinya ada sedikit risau dengan hubungan mereka nanti. Ingat Zarif. Lara bukan sesiapa dalam hidup kau. Dia bukan puteri hidup kau.

            “Jom, meeting nak start.” Badrul mengajak Zarif masuk ke bilik mesyuarat. Mereka hendak membincangkan tentang projek terbaru mereka di Indonesia. Tidak lama lagi Zarif akan ke Indonesia semula bersama Tan Sri untuk menandatangani surat perjanjian usahasama antara dua syarikat besar di Malaysia dan Indonesia.

            “Let’s go.” Zarif mengambil fail yang mengandungi semua dokumen penting berkaitan projek tersebut. Dia berjalan menuju ke pintu yang sudah tersedia buka untuknya. Badrul berjalan di belakang majikan merangkap teman baiknya. Walaupun Zarif teman baiknya, tetapi dia masih perlu hormat pada Zarif sebagai ketuanya.

            “Semua dah ada?” Zarif selalunya akan bertanya dahulu kepada Nurul, setiausahanya samada semua yang terlibat sudah berada di dalam bilik mesyuarat atau belum. Dia tidak suka kalau ada sesiapa masuk ke dalam bilik mesyuarat semasa mesyuarat sedang berjalan. Hilang fokus mereka yang terlibat nanti.

            “Semua dah ada Encik Zarif.” Zarif mengangguk. Nurul pula sudah bersedia untuk mengambil minit mesyuarat.

            “Okey, kita mulakan mesyuarat hari ini.” Zarif terus memulakan mesyuarat petang itu. Zarif memang cukup kelayakan menjadi orang atasan di syarikat tersebut. Semua ciri-ciri yang perlu ada pada Zarif. Lagipun Tan Sri memang meletakkan harapan yang tinggi pada anak-anaknya untuk mengambil alih tempatnya suatu hari nanti. Dan orang yang paling layak dimatanya ialah Carl Zarif. Dia sudah lama mengikut Tan Sri dan tahu semua selok belok syarikat ini.

            Mesyuarat berterusan selama hampir dua jam. Banyak benda yang perlu dibincangkan antara mereka. Zarif memang komitmen dengan kerjanya. Semuanya perlu tersusun kemas. Itu sebabnya dia mahu tahu segala-galanya. Dia tidak mahu ada masalah di kemudian hari.


            “Lara…. Kau dah nak balik ke?” Wati menegur Lara bila dilihatnya Lara sibuk mengemas begnya. Jam di dinding dikerling. Baru pukul lima petang. Cepat pula dia balik hari ini.

            “Lara… kau dengar ke tak ni?” Wati mencuit lengan Lara.

            “Aaa, apa? Kau cakap dengan aku ke?” Lara memang langsung tidak mendengar suara Wati. Fikirannya melayang ke tempat lain. Entah kemana. Wati sudah mencekak tangan di pinggangnya. Geram kena ulang beberapa kali soalan yang sama.

            “Aku tanya…. Kau dah nak balik ke….?” Wati sedikit menjerit pada Lara. Takut jika Lara masih tidak mendengarnya.

            “Aahlah. Aku balik pukul lima hari ni. Boleh tak?” Lara lupa sebenarnya hendak memberitahu Wati yang dia hendak pulang tepat pukul lima hari ini. Dia sebenarnya hendak mengelak dari Zarif. Dia tidak mahu Zarif menghantarnya pulang lagi. Cukuplah beberapa kali dia terpaksa naik kereta Zarif.

            “Memang sepatutnya kau balik pukul lima pun kan. Baliklah. Lagipun kerja semua dah siap. Patutlah cepat je kau cuba siapkan tempahan tu semua tadi. Rupa-rupanya nak pergi dating.” Wati mengusik kawannya itu.

            “Aku nak dating dengan siapa…. Lainlah kau, ada orang tu……” Lara pula yang mengusik Wati dengan Khairul.

            “Yelah, Khairul. Dia ada telefon kau tak lepas tu?” Lara sibuk mahu tahu. Dia berharap sangat ada sesuatu antara mereka berdua. Suka Lara melihat Wati dan Khairul bersama. Nampak serasi.

            “Dia mesej je malam tadi.” Wati malu hendak memberitahu Lara tadi pagi. Lagipun tadi pagi mereka ada tetamu makan bersama. Takkanlah hendak bercerita depan Zarif pula tadi. Bila sampai di kedai, terus Wati terlupa hendak memberitahu.

            “Dia mesej? Dia mesej apa Wati? Bagitahulah aku.” Lara ingin tahu sangat. Dia sebenarnya ingin tahu bagaimana perasaan orang yang sedang dilamun cinta. Saat permulaan cinta berputik.

            “Dia tulis…… Ala nantilah, nanti aku cerita kau pulak yang lambat balik. Esoklah aku cerita.” Wati tidak selesa berbual dengan Lara di tempat kerja. Dia lebih suka berbual mengenai hal  begini di rumah ataupun di kedai makan. Barulah ada semangat nak berbual.

            Lara mengerling jam tangannya. Sudah lima minit melepasi pukul lima. Dia tidak mahu melengahkan masa lagi. Tadi tengahari Zarif ada menghantar Whatsapp kepadanya. Dia akan mengambil Lara selepas habis mesyuarat. Anggaran dalam pukul lima setengah petang. Itu sebabnya Lara perlu balik segera. Dia tidak langsung membalasnya. Biarlah Zarif menunggu.

            “Okey, aku balik dulu. Bye. Jumpa esok. Bye Didi.” Lara bergegas keluar dari kedai. Dia mahu segera sampai di tempat menunggu teksi. Harap-harap ada teksi yang lalu nanti.

            Aduh….. ramai pulak orang tunggu teksi hari ni. Ketika Lara sampai di situ, kelihatan beberapa orang sedang menunggu teksi. Selalunya waktu-waktu begini tidak ada orang yang tunggu teksi. Kalau lepas pukul lima setengah baru ramai yang tunggu. Kebanyakan pejabat akan tutup pada waktu-waktu itu.

            Lara berdiri di antara mereka yang sedang menunggu. Ada beberapa buah teksi yang lalu tetapi semuanya sudah ada penumpang. Tiada teksi kosong yang lalu dari tadi. Beberapa kali juga Lara melihat jam tangannya. Risau jika Zarif sudah sampai di kedai.

            “Nurul, bos ada?” Badrul hendak berjumpa dengan Zarif. Ada benda yang hendak dibincangkan.

            “Ada. Kejap ye.” Seperti biasa Nurul akan memberitahu majikannya dahulu sebelum membenarkan sesiapa masuk ke dalam.

            “Okey, masuklah Encik Badrul.” Badrul terus berjalan masuk. Dokumen di tangan masih dipegang erat.

            “Zarif, aku nak bincang pasal….” Belum sempat Badrul menghabiskan ayatnya, Zarif sudah mengangkat tangannya.

            “Woooo… Kita bincang esoklah bro. Aku nak balik cepat hari ni.” Zarif terus memasukkan laptop ke dalam beg. Gerak gerinya diperhatikan Badrul.

            “Hari ni isnin bro. Kau kan selalu balik lambat hari isnin.” Badrul sedikit hairan dengan sikap kawannya itu. Apa hal penting sangat sampai dia kena balik awal pulak ni.

            “Aku ada hal. Bukan aku dah cakap ke tadi. Okeylah, see you tomorrow. Bye.” Zarif sudah berdiri di tepi meja. Dipandangnya Badrul yang masih duduk di situ.

            “Okeylah bos.” Ketawa Zarif mendengarnya. Mereka sama-sama keluar dari bilik Zarif. Badrul terus menuju ke biliknya manakala Zarif melangkah laju ke lif.

            Kereta dipandu sehingga ke kedai kek tempat Lara bekerja. Zarif melihat semula jam tangannya. Baru pukul lima setengah petang. Kedai sudah bertutup.

            Terus dicapai telefon bimbitnya. Nombor siapa lagi yang ditekan kalau bukan nombor Lara.

            Telefon Lara berdering membuatkan beberapa mata memandang ke arahnya. Aduh, mesti mamat ni punya. Lara membiarkan panggilan tersebut. Dia hanya memperlahankan bunyi deringan tersebut. Tidak mahu orang lain memandang ke arahnya lagi. Masih ada dua orang lagi yang menunggu teksi di situ bersamanya.

            Zarif masih cuba menghubungi Lara. Dari tadi panggilannya tidak berjawab. Entah macam mana Zarif tergerak hatinya hendak mencari Lara di tempat menunggu teksi. Mungkin dia tidak mahu aku hantar dia balik.

            Dari jauh Zarif sudah dapat melihat Lara sedang menunggu teksi di situ. Kereta dipandu terus ke sana. Memang betul tekaan Zarif tadi. Memang Lara mahu balik menaiki teksi.

            Kereta BMW menghampiri tempat menunggu teksi. Lara pada mulanya tidak perasan akan kereta Zarif. Disangkanya ada kereta yang mahu berhenti di tepi dengan banyak alasan. Mungkin mahu menjawab panggilan telefon atau pun mahu menurunkan seseorang.

            Tetapi semakin hampir kereta tersebut, semakin hatinya tidak sedap.

            “Cik Lara Alina.” Hatinya semakin tidak sedap bila namanya dipanggil seseorang. Suara yang cukup dia kenal.

            Masing-masing yang berada di situ memandang antara satu sama lain. Mereka tidak tahu siapa Lara Alina yang dimaksudkan. Lara masih diam berdiri di situ. Dia pura-pura tidak mendengar. Tidak langsung diangkat wajahnya.

            “Jom.” Tangannya ditarik seseorang. Semua mata tertumpu pada mereka. Jadi tumpuan kau Lara hari ini. Ini semua gara-gara mamat bernama Zarif.

            Pintu kereta dibuka untuk Lara. “Awak ni dah kenapa? Malu tahu tak.” Dikerutkan dahinya. Dipandang wajah Zarif yang berdiri sangat hampir dengannya. Lara tidak mahu terus menjadi tumpuan ramai. Dia terus masuk ke dalam kereta tanpa menoleh ke tepi. Dia tahu mereka yang ada di situ masih memandangnya.

            “Nak malu buat apa. I tak malu pun.” Zarif membalas kata-kata Lara sebaik sahaja dia masuk ke dalam kereta. Tali pinggang dipasang.

            “Awak nak buat apa ni?!” Lara menolak badan Zarif dari terus mendekatinya. Lara dapat merasakan hembusan nafas Zarif di wajahnya.

            “Nak pakaikan you tali pinggang ni.” Tali ditarik dan dipasang.

            “Saya boleh pakai sendirilah.” Terkebil-kebil Lara. Dia sudah tidak senang duduk dengan tindakan Zarif tadi. Buat hatinya gelisah. Lara tidak suka jika perasaan tersebut muncul. Kalau boleh dia mahu mengelak dari menerima perasaan tersebut.

            Hati Zarif turut gelisah. Pandangan matanya bersatu dengan Lara beberapa saat tadi.  Kenapa perlu ada perasaan begini bila berada dekat dengan dia. Dia sudah buat apa dengan perasaan aku ni.

            “Kenapa tak tunggu I? I dah beritahu tengahari tadi kan yang I akan ambil you dekat kedai.” Bukannya Zarif tidak tahu sebab Lara tidak menunggu dia di kedai tadi. Sengaja dia hendak bertanya lagi pada Lara. Dia mahu tahu apa alasan yang akan diberikan padanya.

            “Saya…” tidak terkeluar kata-kata dari mulut Lara.

            “Saya apa?” Zarif mendesak lagi. Dia mahu Lara berterus terang dengannya.

            “Okey, saya tak mahu awak hantar dan ambil saya sebab saya taknak susahkan awak. Taknak terhutang budi nanti. Saya jugak yang susah nanti. Awak faham tak?” Lara sudah tidak sanggup berdolak dalih lagi. Lebih baik dia berterus terang dengan Zarif. Biar dia faham semuanya.

            “I tak faham.” Wajah Zarif nampak serius walaupun sebenarnya dia hampir ketawa.

            “Eeee, dah agak dah. Memang takkan faham punya.” Itu salah satu sebab kenapa Lara tidak mahu memberitahu Zarif perkara sebenar. Entah betul dia tidak faham atau sengaja pura-pura. Bukan betul sangat dia ni….

            “Cuba terangkan semula. I tak faham.” Zarif sengaja menambahkan geram Lara. Wajahnya masih tidak berubah seperti tadi. Masih kelihatan serius.

            “Tak payahlah. Penat nak ulang benda yang sama.” Lara malas hendak menerangkannya semula pada Zarif. Lara pasti kalau dia terangkan sekali lagi pun bukannya Zarif akan faham. Buang air liur je nanti.

            “Kita nak pergi mana ni?” Lara perasan Zarif sudah terlepas simpang masuk ke rumah Tan Sri. Takkanlah dia terlupa pula.

            “Teman I makan.” Zarif bukan bertanya pada Lara samada boleh atau tidak, tetapi ianya lebih kepada satu arahan buat Lara.

            “Apa? Teman makan?” Hampir menjerit Lara. Dari tadi dia berharap agar mereka segera sampai ke rumah. Dia betah dia lama-lama berdua dengan Zarif. Apa yang baru didengarnya tadi membuatkan dia rasa lemas. Berapa lamalah dia hendak bersama Zarif hari ini…..
             
           


           

Thursday, January 22, 2015




ALHAMDULILLAH......

Akhirnya, my 1st baby akan keluar tak lama lagi. Ya Allah, bersyukur sangat-sangat kerana dengan izin-Nya, impianku tercapai. Penantian satu penyeksaan kan... Betul tu. Diri ini pun terlalu gelisah setiap hari menunggu berita gembira dari pihak KS.

INSYAALLAH....

Semoga segalanya berjalan dengan sempurna.

TERIMA KASIH...

Buat semua yang sentiasa memberi semangat dan dorongan kepada diri ini. Disebabkan anda-anda semualah diri ini berjaya menyiapkan MSS untuk Kau Tetap Milikku. Terima kasih sekali lagi.....




Wednesday, January 21, 2015

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 34

CINTA HATI SAYANG

BAB 34

            “Bila Adik nak balik Ma?” Zarif bertanya pada mamanya tentang adik perempuannya. Lara pula terpinga-pinga. Adik mana pulak ni.

            “Minggu depan kalau tak silap. Dia belum beli tiket lagi masa call mama hari tu.” Puan Sri tiba-tiba terpandang wajah Lara yang tidak mengerti apa-apa.

            “Oh ye Lara. Adik tu anak perempuan auntie. Dia masih belajar dekat Australia. Nanti auntie kenalkan dengan dia ye.” Puan Sri nampak sungguh gembira bila bercerita tentang anak perempuan tunggalnya. Mungkin sebab dia satu-satunya anak perempuan yang dia ada dan tinggal jauh darinya. Perasaan rindu semakin mendalam.

            Zarif sekadar memerhatikan mereka berdua terutamanya Lara. Dia mahu melihat reaksi Lara. Suka ke dia atau tidak bila mendapat tahu yang Puan Sri mempunyai seorang lagi anak perempuan.

            “Oh Zarif. Tadi Zira telefon mama. Dia kata dia banyak kali telefon Zarif tapi tak jawab.” Puan Sri baru teringat yang Zira ada menghubunginya petang tadi semasa dia berada di dalam bilik. Cemas sahaja bunyi suaranya. Risaukan keadaan Zarif bila langsung dia panggilannya tidak dijawab.

            “Zarif….. Telefon Zarif dekat dalam beg la ma. Sorry. Tak tengok langsung tadi.” Zarif terpaksa menipu mamanya. Mana pernah dia tidak melihat langsung telefonnya. Kemana-mana sibuk dengan telefon sahaja. Dia memang tahu Zira ada menghubunginya banyak kali tadi. Sengaja dibiarkan panggilan tersebut tidak berjawab. Malas dia hendak berbual dengan Zira. Bukan dia tidak tahu apa perempuan itu mahukan. Mesti hendak mengajak dia keluar.

            “Pergilah telefon dia balik. Dia risau tu. Takut jadi apa-apa dekat Zarif.” Puan Sri tidak tahu yang Zarif tidak langsung ada hati dengan si Zira tu. Yang dia tahu Zira memang sukakan Zarif. Dan bagi Puan Sri, mereka memang kelihatan sepadan berdua. Itu sebabnya Puan Sri mahu Zarif dan Zira bersama. Hati Zarif memang payah untuk diberikan pada sesiapa. Cukup beruntung kalau sesiapa dapat mencuri hatinya.

            “Okey ma.” Ringkas sahaja jawapan dari Zarif. Dia mahu menyedapkan hati Puan Sri sahaja. Malas dia hendak mendengar rayuan Puan Sri jika dia tidak mahu menelefon Zira nanti.

            Mendengar jawapan Zarif itu membuatkan hati Puan Sri kembali tenang.

            “Lara tidur sini malam ni ye.” Puan Sri masih cuba memujuk Lara untuk tidur di rumahnya. Dia ada bertanyakan Lara siang tadi. Mana tahu Lara akan berubah fikiran.

            “Taklah auntie. Nanti lain kali Lara tidur sini ye. Lagipun Lara nak kemas rumah esok.” Memang sudah lama pun Lara tidak kemas rumahnya. Walaupun tidak berapa berhabuk, tetapi Lara sudah biasa mengelap perabot-perabot yang ada. Dia suka keadaan yang kemas dan bersih.

            Puan Sri seperti biasa akan terpaksa akur dengan keputusan Lara. Dia mengangguk lemah. Kalau ikutkan hatinya dia mahu Lara dan Sofea terus tinggal bersama-samanya. Hilang rasa sunyi di rumah jika ada Sofea dan Lara menemaninya.

            “Kalau Lara kahwin dengan Zarif je baru dia duduk terus dekat sini ma.” Sekali lagi kata-kata Zarif membuatkan hati Lara gelisah. Tiba-tiba degupan jantung menjadi laju. Zarif tidak memandangnya tetapi dibibirnya terserlah senyuman gatal.

            “Zarif!. Tengok tu muka Lara dan merah. Kamu ni.” Aduh. Nampak sangat ke muka merah aku ni. Memanglah rasa malu dalam hati ni tapi takdalah sangka sampai nampak di wajah. Lara memandang Sofea. Kalau Sofea tidak berkata apa-apa maknanya Puan Sri cuma menipu sahaja.

            “Aahlah ibu. Muka ibu merah.” Alamak. Betullah apa yang Puan Sri katakan. Jelas sangat ni sampai Sofea boleh nampak. Malunya. Hendak sahaja Lara keluar rumah segera. Tinggalkan mereka semua di situ.

            Lara cuba menenangkan hatinya. Dengan cara itu sahaja wajah merahnya akan berubah menjadi normal semula. Tenang Lara tenang.

            Baru sahaja hatinya hendak tenang, sekali lagi Zarif mengusiknya. Dikenyit mata pada Lara bila Lara memandangnya.

            Aku cucuk juga mata dia ni. Jadi Kassim Selamat terus. Geram Lara rasakan.

            Selepas makan malam bersama, Lara duduk sebentar bersama Puan Sri. Dia kemudiannya meminta diri untuk pulang. Beg pakaian Sofea diambil turun. Sekarang ini setiap kali dia naik ke tingkat atas, dia akan pastikan pintu bilik Naim tertutup. Risau pula Lara rasakan jika terserempak sekali lagi dengan Naim.

            “Auntie, Lara balik dulu ye. Nanti kirim salam pada Uncle.” Lara mencium tangan Puan Sri seperti biasa. Dia kini menunggu giliran Sofea pula bersalaman.

            “Nenek, Fea balik dulu. Nanti Fea teman nenek lagi okey.” Suara kecil Sofea membuatkan Puan Sri akan rindu padanya nanti. Dipeluk badan Sofea erat.

            Tidak kelihatan langsung  Zarif ketika mereka bersalaman tadi. Mungkin dia di tingkat atas. Buat apa kau nak kisah pasal dia Lara. Biarlah dia. Buat sakit mata kau je nanti.

            Lara memimpin tangan Sofea masuk ke dalam kereta. Mereka melambaikan tangan kepada Puan Sri sebelum meninggalkan rumah besar tersebut.

           
            “Kenapa pulak ni?” Tiba-tiba sahaja keretanya buat hal. Terpaksa Lara memberhentikan kereta di tepi jalan. Bila dilihatnya, barulah Lara perasan. Rupa-rupanya dia terlupa untuk mengisi minyak siang tadi. Sudah habis langsung minyak kereta. Lara menepuk dahinya sendiri.

            “Kenapa ibu? Ada nyamuk ke?” Tidak Lara sangka yang Sofea nampak apa yang dibuatnya tadi. Ketawa Lara mendengarnya. Dia sekadar mengangguk sambil tersenyum. Dibiarkan sahaja Sofea berfikir begitu.

            “Ibu, kenapa kita berhenti dekat sini? Rumah kita jauh lagi ke?” Sofea memandang sekeliling. Memang patut pun dia bertanya. Tiba-tiba sahaja kereta berhenti di situ. Tiada pula dia nampak rumah sesiapa yang dia kenal.

            “Aaaaa, taklah sayang. Ibu nak call orang kejap.” Lara mengambil telefonnya dan segera mendail nombor Pak Mat. Harap-harap Pak Mat angkat panggilannya. Dia tidak tahu mahu menelefon siapa lagi.

            Tidak berjawab. Malah tiada langsung deringan kedengaran. Telefon Pak Mat ni mati bateri agaknya. Beberapa kali juga Lara cuba mendail tetapi masih sama. Masih tidak dapat dihubungi.

            Macam mana ni. Dengan siapa lagi dia hendak minta bantuan. Kebetulan minggu ni keluarga Wati balik ke kampung di Ipoh, Perak. Kalau tidak boleh juga dia cuba mendapatkan bantuan Wati atau ayahnya.

            Puan Sri terus naik ke atas untuk ke biliknya. Tergerak pula hatinya untuk masuk ke dalam bilik Sofea. Bilik satu-satunya cucu yang dia ada sekarang. Ketika dia melalui katil Sofea, dia terlanggar sesuatu. Teddy bear milik Sofea. Dia memang sayangkan teddy bear tersebut.

            Sedang Lara cuba berfikir, telefonnya berbunyi. Tertera nama Auntie. Nama untuk Puan Sri yang disimpan dalam telefonnya. Satu petanda yang baik ni. Bolehlah dia minta bantuan Pak Mat dari Puan Sri nanti.

            “Ye auntie?” Lara berharap sangat yang Puan Sri dapat membantunya. Keadaan gelap waktu itu. Takut pula Lara rasakan. Macam-macam benda yang sedang bermain di fikirannya.

            “Lara dekat mana ni? Dah sampai rumah ke?” Kalau ikutkan sepatutnya Lara sudah sampai di rumah sekarang ini. Bukannya jauh pun rumah Puan Sri dengan rumah Lara.

            “Belum lagi auntie. Kereta Lara ni….”

            “Kenapa dengan kereta Lara? Lara dekat mana ni? Bagitahu auntie.” Semakin cemas Puan Sri dibuatnya. Bila mendengar suara cemas Puan Sri, Lara turut serta menjadi cemas.

            “Kereta Lara habis minyak ni. Lara lupa nak isi pagi tadi. Auntie, Pak Mat ada ke? Sebab Lara cuba telefon dari tadi, tapi tak dapat-dapat.” Memanglah kalau hendak diikutkan rasa malu bila memberitahu dia terlupa hendak mengisi minyak, tetapi Lara terpaksa lupakan perasaan malu tersebut.

            “Pak Mat takda Lara. Dia ambil cuti dua hari ni.” Patutlah tidak nampak langsung kelibat Pak Mat semasa dia berada di rumah Puan Sri tadi. Ingatkan dia bersama Tan Sri di luar.

            “Lara dekat mana ni. Tunggu dekat sana. Nanti auntie minta Zarif tolong.” Kali ini sekali lagi dia terpaksa menerima pertolongan Zarif. Ikhlas atau tidak Zarif menolongnya bukan persoalannya sekarang. Yang penting ada seseorang yang akan membantunya dalam sangat begini.

            Selepas Lara memberitahu lokasi dia berada sekarang, dia terus memastikan kereta berkunci. Sentiasa memerhatikan di sekeliling. Takut jika ada orang yang dia tidak kenal menghampiri keretanya. Bukan boleh percaya sangat orang zaman sekarang ni. Muka nampak baik, tapi dalam hati tiada siapa yang tahu.

            Lara melayan Sofea berbual sambil menunggu Zarif tiba. Lamanya dia ni. Dia datang ke tidak ni. Kalau tak datang, cakaplah. Boleh aku fikir cara lain. Jangan buat aku tunggu macam orang bodoh dekat dalam kereta ni. Marah Lara dalam hati. Tidak mahu Sofea mendengarnya.

            “Ibu, kita tunggu siapa dekat sini?” Sofea mungkin sudah bosan menunggu lama di situ. Lara pun bosan sebenarnya.

            “Kita tunggu…”

            Tuk… Tuk…..

            Cermin kereta diketuk dari luar. Terkejut Lara dibuatnya. Ingatkan ada orang yang hendak mengganggu mereka. Rupa-rupanya Zarif yang berada di luar kereta.

            Lara terus membuka pintu kereta dan keluar. Geram masih ada. Lama betul mereka menunggu Zarif sampai.

            “Sorry, I mandi dulu tadi. Jom.” Wajah selamba yang dipamerkan.

            “Jom? Jom ke mana?” Lara mencari-cari jika Zarif ada memegang botol berisi minyak. Tiada.

            “Tak pergi beli minyak ke tadi?” Lara terus bertanya. Takkanlah Puan Sri tak beritahu Zarif masalah keretanya tadi. Rasanya dalam perjalanan ke sini ada sebuah stesen minyak Petronas di sebelah kiri jalan. Kenapa tak singgah di sana dan beli minyak sedikit?

            “Tak, tak sempat.” Tak sempat? Bertambah geram Lara dibuatnya. Takkan dia nak hantar aku balik. Habis esok macam mana? Kereta aku ni macam mana?

            “Habis tu… kereta ni….”

            “Biar je dekat sini. Nanti I suruh orang I settle kan. Dah jom, kesian Sofea tu.” Lara menjenguk Sofea yang masih duduk diam di dalam kereta. Memang kesian melihatnya. Penat mungkin. Tapi hati aku ni……. Lagi penat layan kerenah si Zarif ni!

            “Bagi I kunci kereta tu.” Lara terpinga-pinga lagi di situ.

            “Cepatlah sayang. Kalau takda kunci, macam mana I nak suruh orang I isi minyak kereta ni nanti….” Zarif mendekatkan wajahnya pada Lara. Biar Lara rasa gelisah sedikit. Itu yang Zarif suka lakukan pada Lara.

            “Nah!” Lara memberikan kunci kepada Zarif. Lagi lama dia bersama Zarif lagi pening dibuatnya.

            Dia memimpin tangan Sofea untuk masuk ke dalam kereta milik Zarif. Tidak lama selepas mereka berada di dalam kereta, Zarif pun turut sama masuk. Kereta dipandu terus menuju ke rumah Lara.

            Di dalam kereta, masing-masing diam membisu. Nasiblah tidak lama mereka berada di dalam kereta. Jarak perjalanan dari tempat tadi ke rumahnya tidak terlalu jauh.

            “Sofea, bangun sayang.” Lara cuba mengejut Sofea bangun dari tidurnya namun dilihatnya Sofea masih tidur nyenyak. Tidak langsung menguit.

            Lara tiada pilihan lain. Dia tidak mahu Zarif menunggu terlalu lama. Dia terpaksa mendukung Sofea ke atas. Baru sahaja dia hendak meletakkan tangannya dileher Sofea, Zarif terlebih dahulu mencapai tangannya. Mana tidak terkejut Lara. Macam terkena kejutan elektrik.

            “Apa ni?!” Lara menjerit kecil. Tangannya masih setia dipegang Zarif.

            “Biar I dukung Sofea ni.” Tangan Lara dilepaskan. Kini Zarif sudah mendapatkan Sofea untuk didukungnya. Aku punyalah menggelabah, dia boleh selamba sahaja. Takda perasaan langsung dia ni.

            Lara turut membantu Zarif. Dia menutup pintu kereta dan menguncinya.

            Mereka sama-sama menunggu lif untuk ke tingkat atas. Sesekali Lara mengusap lembut kepala Sofea. Biar dia terus tidur dengan nyenyak. Lara tidak perasan keadaan mereka berdua sangat rapat. Dan semuanya berpunca dari Sofea.

            Zarif perasan yang Lara berdiri hampir dengannya. Pandangan Lara sentiasa dituju pada Sofea yang sedang nyenyak tidur di pangkuan Zarif. Zarif pula terus memandang wajah Lara dari jarak dekat. Dia memang cantik Zarif. Kau sahaja yang tidak nampak. Zarif menafikan sekeras-kerasnya.

            Pintu lif terbuka. Barulah masing-masing mengalihkan pandangan mereka ke tempat lain. Barulah Lara sedar yang dia berdiri terlalu hampir dengan Zarif. Dia berdiri jauh sedikit dari Zarif. Hanya pandangannya sesekali dihalakan pada Sofea.

            “Marilah, bagi Sofea dekat saya.” Lara sudah membuka mangga pintu pagar rumahnya. Hanya belum dibuka pintu utama sahaja. Dia mahu mengambil Sofea dari Zarif.

            “Lara, just buka pintu tu.” Lara tidak dapat berfikir ketika itu. Takkanlah dia hendak membenarkan Zarif masuk ke dalam rumahnya. Tapi kesian pula Sofea. Lebih senang kalau dia terus diletakkan di atas katilnya.

            “Lara!” walaupun perlahan, tetapi jelas ketegasan dari suaranya. Lara tidak menunggu lama, pintu dibuka untuk membolehkan Zarif berjalan masuk.

            Selepas menutup pintu rumah, Lara berlari anak untuk melintasi Zarif. Dia mahu membuka pintu bilik Sofea pula. Zarif berjalan masuk ke dalam. Diletakkan Sofea perlahan-lahan di atas katilnya. Perlahan-lahan selipar comelnya ditanggal. Diberikan pada Lara yang sedang berdiri di tepi.

            “Takpalah, nanti saya buat yang lain-lain tu. Awak…. Baliklah.” Lara tidak tahu cara hendak menyuruh Zarif balik waktu itu juga. Dia rasa lain bila berdua sahaja dengan Zarif. Kalau ada si Sofea lainlah cerita.

            Zarif bangun dari duduknya setelah mendengar kata-kata Lara. Lega Lara rasakan bila Zarif mendengar katanya. Dia sudah boleh tersenyum sekarang ini.

            “Ermmm…. Hauslah pulak tekak ni.” Zarif tiba-tiba memegang tekaknya. Berpura-pura dahaga di hadapan Lara.

Iskh dia ni. Dah mula dah……Lara tahu mesti itu taktik dia sahaja hendak duduk lama di rumah Lara. Kalau haus, boleh sahaja pergi minum dekat luar. Sibuk nak juga minum dekat sini.

“Buatkan air boleh?” Zarif seperti merayu pada Lara. Biar Lara tidak sanggup untuk berkata tidak. Dia masih berdiri di tepi pintu. Menunggu jawapan dari Lara.

“Iskh, nak air apa? Cepatlah.” Berbuat baiklah sikit Lara pada si Zarif ni. Nanti apa-apa jadi dekat dia balik nanti, menyesal pulak tak bagi minum.

“Nak air oren. Nak sejuk tau.” Amboi, mengarah nampak. Sabar Lara…. Dia memang macam tu. Dah tak boleh nak ubah.

Nasiblah Lara ada membeli oren Sunquick tempoh hari. Bolehlah dia buat air untuk Zarif ni. Selepas membancuh segelas air oren buat Zarif, Lara terus memberikannya kepada Zarif. Lagi cepat dia minum, lagi cepat dia balik. Itu yang Lara mahukan.

“Okey sayang. I balik dulu. Nanti esok I call.” Zarif sempat mencuit pipi Lara sebelum sempat Lara mengelak. Dia ni kan. Suka hati je nak sentuh pipi aku ni. 

“Bagi sayang tu dekat orang lain boleh tak? Saya taknaklah.” Lara tidak mahu dipanggil sayang. Tidak pernah ada seorang lelaki pun yang panggil dia sayang kecuali Zarif.

“Sekarang taknak, nanti nak. Bye sayang.” Zarif sudah meninggalkan Lara di situ. Ada sahaja jawapan dari mulut Zarif ni.

Arghhhh… benciiiiiiii..