My corner's visitor

Thursday, October 23, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 17

CINTA HATI SAYANG

BAB 17

            “Ibu, jom.” Sofea mengajak Lara turun. Mereka akan bersarapan terlebih dahulu. Selepas sarapan barulah mereka ke rumah yang akan Lara dan Sofea tinggal selepas ini. Semua orang sudah ada di meja semasa mereka turun. Kali ini Lara pula yang terlambat. Selalunya hanya dia seorang sahaja yang perlu bersiap, tetapi kali ini dengan Sofea sekali. Hendak mengejut si Sofea pun memakan masa tadi.

            “Good morning Uncle, Auntie.” Seperti biasa Lara hanya akan mengucapkan selamat pagi kepada Tan Sri dan Puan Sri. Tidak kepada Zarif. Tidak pernah. Lagipun dia tahu Zarif bukannya suka sangat padanya. Lebih baik dibiarkan sahaja dia di situ.

            “Good morning Atuk… Good morning Nenek.” Suara kecil Sofea membuatkan semua orang gembira terutamanya Puan Sri. Terlalu sayang dia pada cucunya itu.

            Tan Sri dan Puan Sri membalasnya. Kali ini Sofea ada. Terpaksalah Lara duduk betul-betul dihadapan Zarif. Sempat di kerling pada Zarif. Kenapa pakai elok je dia ni? Awal pulak tu dia bangun? Lara dapat rasakan yang dia akan mengikut mereka ke rumah baru, tetapi dia cuba menolak sangkaan tersebut. Mungkin dia hendak ke tempat lain. Keluar dengan kawan-kawan mungkin. Teman wanita mungkin.

            “Zarif tunggu dekat kereta.” Tunggu dekat kereta? Apa maksud dia ni. Lara masih melayan Sofea makan. Mihun goreng di dalam pinggannya sudah habis tadi. Dia cuma menunggu Sofea habis makan.

            “Auntie, Zarif ikut sekali ke?” Perlahan sahaja suara Lara bertanya. Dia tidak dapat menahan lagi perasaan tersebut. Mahu mendapatkan kepastian tentang Zarif.

            “Itulah, Auntie pun baru tahu pagi ni. Dia kata nak tengok rumah tu. Malam tadi takda pulak dia cakap nak ikut.” Jawapan jujur Puan Sri membuatkan perasaan Lara kembali lemah. Aduh dia ni. Ikutlah pulak. Bosannya.

            Zarif yang memandu kereta Porsche Cayenne. Kereta yang pernah Zarif pandu dulu semasa mereka keluar bersama membeli barang Sofea.

            “Suka tak I ikut?” Sempat Zarif bertanya pada Lara semasa Lara melintasinya.

            “Sukaaaa sangattttt.” Gaya memerli. Tak sukanya. Lebih-lebih lagi mendengar Zarif ketawa. Ikutkan hati hendak sahaja ditampar si Zarif ni. Sabar Lara.

            Kereta dipandu terus menuju ke kondominium milik Tan Sri. Rumah yang akan Lara dan Sofea duduk menumpang mulai esok. Masuk sahaja ada pengawal yang menjaga. Bukan sembarangan orang boleh masuk ke dalam. Kawalan ketat sungguh. Semuanya perlu mengambil pas kebenaran dari pengawal bertugas.

            Cantiknya kawasan tersebut. Mewah sungguh kondominium ini kelihatan dari luar. Mesti bukan calang-calang orang yang mampu tinggal di sini. Entah-entah ada artis Malaysia yang tinggal dekat sini. Wah, untunglah kau Lara.

            Turun sahaja dari kereta, mereka menuju ke lif untuk ke tingkat paling atas. Penthouse. Yang Lara tahu, rumah di tingkat paling atas adalah yang paling mahal harganya. Berdebar-debar jantung dirasakan. Dia bakal tinggal di rumah mahal. Ingin sahaja ditampar pipinya. Adakah benar semua ini?

            Tangan Sofea erat digenggam sejak tadi. Langsung tidak dilepaskan. Manakala Puan Sri pula sibuk berbual dengan Tan Sri. Zarif macam biasalah sibuk dengan Iphone nya. Entah siapalah yang menghantar mesej padanya. Tersenyum sendiri. Macam orang gila pun ada.

            “Jom, kita dah sampai.” Tan Sri memberi kunci rumah kepada Zarif untuk membukanya.. Tidak sabar rasanya hendak melihat keadaan dalam rumah. Dari luar rumah pun dah nampak cantik. Mesti dalam lagi cantik ni. Hanya Tan Sri dan Puan Sri sahaja yang pernah ke sini selepas diubahsuai. Zarif juga seperti Lara. Pertama kali.

            Pintu dibuka. Zarif sudah masuk dan menekan suis lampu. Puan Sri dan Tan Sri mengajak Lara dan Sofea masuk bersama bila mereka masih tegak berdiri di luar pintu.

            Tergamam Lara melihat dekorasi di dalam rumah. Cantik sangat. Hiasan yang sungguh kemas dan teliti. Susunan perabot yang sangat tersusun. Semuanya nampak elok di tempat yang diletakkan. Tiada langsung cacat celanya.

            Baru. Semuanya kelihatan baru. Lara terlupa semuanya.

            Buppp!

            Sekali lagi Lara terlanggar badan Zarif yang sedang berdiri di tengah-tengah ruang tamu. Iskh dia ni. Yang berdiri tengah-tengah ni kenapa. Takda tempat lain ke nak berdiri.

            “Sorry.” Lara malas hendak memanjangkan cerita. Dia tahu Zarif macam mana. Mesti tidak mahu mengalah.

            “Okay.” Okay? Pelik benar bunyinya. Lara terus mengangkat wajahnya memandang Zarif. Sekali lagi Lara pelik. Zarif boleh tersenyum padanya. Kau mengelamun ni Lara. Bangun Lara bangun. Dicubitnya lengan sendiri. Aduh. Sakit. Dia bukan bermimpi.

            “Ibu, jom pergi sana.” Nasiblah Sofea ada. Tangan Lara ditarik lembut. Ditinggalnya Zarif di situ. Dilihatnya Puan Sri dan Tan Sri sudah masuk ke salah satu bilik.

            “Lara, ini bilik Lara.” Kata-kata Tan Sri membuatkan hatinya gembira. Bilik cantik ini adalah miliknya. Semua yang ada di dalam bilik tersebut menarik minat Lara. Semuanya cantik. Semuanya kena dengan citarasanya. Warna-warna lembut menghiasi seluruh bilik tersebut. Rasa sungguh nyaman dan tenang.

            “Ini sepatutnya bilik Zarif kan?” Tiba-tiba Zarif berdiri di belakang Lara. Sangat hampir sehingga Lara dapat rasa kehangatan badan Zarif. Segera Lara bergerak ke tepi. Tidak keruan Lara bila berada dekat dengan Zarif. Macam ada satu perasaan yang dia sendiri tidak mengerti.

            “Kalau Zarif kahwin, memang jadi milik Zarif lah bilik ni. Tapi sampai sekarang tak kahwin-kahwin lagi. Jadi Lara guna bilik ni dululah.” Puan Sri sudah menghampiri Lara. Disentuh lembut bahunya. Lara hanya mampu tersenyum. Nasib kau lah Zarif. Itulah, suruh kahwin taknak kahwin, kan dah melepas.

            “Kalau macam tu, Zarif kahwin dengan Lara je lah. Dapat tidur sama-sama dengan Lara dalam bilik ni.” Ketawa kuat Tan Sri dan Puan Sri mendengarnya. Mereka sangkakan itu semua gurauan. Manakala Lara pula seperti dicekik seseorang ketika itu. Hampir pengsan Lara dibuatnya. Memang dah tak betullah dia ni. Memang sah.

            Zarif sempat mengenyit mata pada Lara. Terpaksalah Lara berpura-pura tersenyum di hadapan Tan Sri dan Puan Sri. Nak tidur sebilik dengan mamat ni. Tak mungkin. Simpan jelah angan-angan kau tu Zarif.

Sofea pula sibuk ke sana sini. Dia tidak sabar hendak melihat bilik tidurnya. Kata Puan Sri, mereka sudah menghias bilik tidur Sofea ala-ala bilik seorang puteri. Seperti cerita kartun Frozen.

“Jom, kita tengok bilik Sofea pulak.” Tan Sri sudah pun mendukung Sofea dan membawanya ke bilik lain. Bilik Sofea. Lampu dipasang.

“Atuk, cantiknya.” Tan Sri menurunkan Sofea ke bawah. Laju si Sofea mencapai segala yang ada di dalam bilik tersebut. Katil yang dituju dahulu. Dia terus baring berpura-pura tidur. Masing-masing ketawa melihat reaksi comel Sofea.  Lara, Tan Sri dan Puan Sri semuanya sibuk melihat keletah Sofea. Hanya Zarif sahaja yang tidak menumpukan perhatian nya pada Sofea. Dia sibuk memandang Lara.

Kau ingat aku main-main tadi. Kata-kata aku tadi semuanya ada makna. Kau tunggu sikit masa lagi Lara Alina.

Sofea sudah tidak mahu keluar dari biliknya. Suka sangat dia mendapat bilik yang dihias seperti yang diinginkan. Lara pula dibawa Tan Sri meninjau ke setiap sudut rumah. Dapur, ruang makan, ruang rehat, bilik tetamu, semuanya. Semuanya sangat kemas dan cantik dekorasinya.

Lara tidak sabar hendak membawa Wati melihat rumah barunya. Mesti Wati akan terkejut bila melihatnya sendiri. Mana pernah mereka bermimpi akan dapat duduk di rumah besar seperti ini. Penthouse.

Akhir sekali Tan Sri mengajak Lara ke balkoni rumah. Pemandangan yang sungguh cantik. Nasiblah Lara bukan jenis yang gayat dengan tempat tinggi begini. Dari situ dapat melihat keindahan Kuala Lumpur. Kata Tan Sri, pada waktu malam lagi cantik pemandangannya. Dapat melihat lampu-lampu yang menyinari ibu kota Kuala Lumpur.

            “Macam mana Lara? Okey tak?” tanya Tan Sri pada Lara semasa mereka duduk sebentar di ruang tamu. Puan Sri pula sibuk melayan Sofea yang masih tidak puas lagi berada di dalam biliknya.

            “Uncle, Lara tak layak duduk dekat rumah besar ni. Segan pulak nak tinggal dekat sini.” Memang Lara tidak selesa tinggal di situ. Terlalu mahal barang-barang di dalam rumah ini. Takut pula Lara dibuatnya.

            “Kalau macam tu kita kahwin. Anggap Lara tinggal dekat rumah I. “ Entah bila pula si mamat ni muncul. Tiba-tiba je datang menyampuk.

            “Zarif, no joke please.” Tan Sri sangkakan Zarif cuma main-main sahaja. Dia sendiri pun pelik dengan perangai anaknya itu. Asyik nak bergurau dengan si Lara ni. Ada apa-apa ke antara mereka berdua ni.

            “I’m serious pa.” Entah ikhlas entah tidak mamat ni. Malas Lara hendak mempercayainya. Nak main-main tak kena tempat. Pakai redah je dia ni. Muka memanglah nampak serius tapi hati…. Tiada siapa yang tahu.

            “Zarif.” Tan Sri tidak mahu mendengar apa-apa lagi dari mulut Zarif. Apa-apa gurauan lagi.

            “Lara tinggal dekat sini dengan Sofea ye. Uncle memang nak kamu berdua tinggal sini. Tentang si Zarif ni, jangan Lara ambil kisah. Dia memang macam ni. Dari dulu suruh kahwin tak mahu, sekarang baru sibuk nak kahwin semua.” Membebel Tan Sri di situ. Dia tidak mahu disebabkan Zarif, Lara tidak mahu tinggal di situ. Seperti dia menghalang Zarif tinggal di rumah tersebut. Zarif pula sekadar diam di tepi.

            “Auntie kata Lara nak pindah esok? Betul ke?” Pertanyaan Tan Sri itu serba sedikit memeranjatkan Zarif. Sangkanya minggu depan. Dia baru hendak merapatkan dirinya pada Lara. Tapi kini rancangannya terpaksa berubah. Dia perlu memikirkan strategi lain.

            “Aah Uncle. Lara ingat nak pindah esok je. Lagipun barang Lara bukannya banyak pun. Nanti sikit-sikit Lara bawak ke sini.” Tan Sri mengangguk tanda setuju. Lagipun Pak Mat boleh tolong hantarkan kemudian hari.

            “Zarif pun boleh tolong hantarkan.” Iskh dia ni. Tak faham bahasa ke apa. Geram Lara dengan perangai Zarif hari ini. Tan Sri pun malas hendak melayan anak bujangnya itu. Dibiarkan sahaja dia. Begitu juga Lara.

            Mereka menjamu selera di sebuah restoran melayu yang selalu mereka kunjungi. Tan Sri selalu membawa Puan Sri ke situ. Makanan di situ sedap-sedap belaka katanya. Tengoklah harga pula. Tak mampu orang seperti Lara ke situ.  

            “Sedap tak?” Terus Lara memandang Zarif yang duduk di sebelahnya. Sibuk nak duduk sebelah ni kenapa. Aduh dia ni. Sepatutnya dia duduk di sebelah Tan Sri tadi. Entah macam mana tiba-tiba Zarif pula yang dilihatnya ada di sebelah.

            “Makan je lah.” Perlahan suara Lara tetapi masih jelas kedengaran di telinga Zarif. Memang Lara tiada mood hendak berbual dengan Zarif. Ikutkan hatinya hendak sahaja dia menukar tempat dengan Sofea. Tetapi bila dilihatnya Sofea sibuk bercerita dengan Puan Sri, terbatal terus niatnya.

            Kau belum kenal aku siapa Lara. Tunggu bila tiba masanya nanti.
           

            Kereta siapa pula ni? Ada orang datang ke? Lara tertanya-tanya bila ada sebuah kereta Honda berwarna hitam terparkir di dalam kawasan rumah Tan Sri. Ada tetamu tapi macam takda je. Masing-masing tidak terburu-buru pun hendak keluar dari kereta.

            “Lara, jom.” Tan Sri mengajak Lara berjalan bersamanya. Puan Sri sibuk memimpin tangan Sofea. Manja betul si Sofea dengan Puan Sri. Mereka berjalan menghampiri kereta tersebut. Zarif pula sekadar memandang dari jauh. Dia masih berada di dalam kereta tadi.

            “Uncle hadiahkan kereta ni untuk Lara. Senang Lara nak pergi kerja nanti. Dan senang juga Lara nak datang sini bawa Sofea.” Tan Sri tersenyum sambil melambai ke arah Pak Mat. Mengisyarat supaya memberi kunci kereta padanya.

            Satu lagi perkara yang tidak pernah Lara jangkakan. Mendapat sebuah kereta. Kereta Honda pulak tu. Lara memandang wajah Puan Sri. Kenapalah mereka terlalu baik padaku. Entah macam manalah hendak aku membalas kebaikan mereka ini. Dan terima kasih juga kepada Sofea. Kerana dialah Lara rapat dengan Tan Sri dan Puan Sri.

            Hana Kamila… Kakak, Lara sayang sangat kakak.

            “Lara, okey tak ni?” Mengelamun pula si Lara ni. Tan Sri yang menepuk perlahan bahu Lara, menyedarkannya.

            “Lara… Lara okey. Cuma terkejut dapat hadiah kereta.” Ketawa kecil Puan Sri mendengarnya. Tan Sri pula sekadar tersenyum. Pintu kereta sudah dibuka. Lara dapat menghidu bau kereta baru. Lain baunya. Memang sahlah kereta baru. Plat nombor pun baru.

            “Lara nak cuba bawak ke?” Tan Sri sudah memberikan kunci kereta padanya.

            “Eh takpalah Uncle. Nanti petang Lara minta Pak Mat temankan. Takut pulak Lara nak bawa sorang-sorang.” Memang Lara sudah lama tidak memandu kereta. Nasiblah dia agak senang dengan Pak Mat. Bolehlah minta Pak Mat ajarkan sedikit.

            “Ibu… ibu dapat kereta baru ye. Nanti Fea nak ikut.” Si kecil Sofea sudah menarik-narik tangan Lara.

            “Atuk bagi ibu pinjam sayang. Nanti ibu bawa Fea jalan-jalan okey.” Lara tidak menganggap itu sebagai hadiah. Baginya ini semua adalah pinjaman semata-mata. Jika suatu hari nanti dia dihalau keluar. Semua benda ini akan dipulangkan. Aku tiada hak akan semua ini. Ini semuanya milik Sofea. Dia yang lebih berhak dari aku.

            “Lara, kenapa cakap macam tu. Uncle memang bagi terus dekat Lara. Bukan pinjam.” Dilemparkan senyuman pada Tan Sri. Dia tidak mahu memanjangkan isu ini. Bagi Lara ianya tetap dianggap pinjaman sementara.

            Zarif masih tekun melihat gelagat mereka di sisi kereta baru milik Lara. Hatinya semakin sakit melihat Lara disayangi. Tapi itu semua memang seperti apa yang dirancang. Wajah Naim asyik melintas di fikirannya. Dapat dia rasakan bagaimana menderitanya Naim. Siapa yang buat dia jadi begini kalau bukan si Hana Kamila, kakak kepada Lara Alina.

            Zarif tidak pernah ada perasaan sayang pada si kecil Sofea. Bagi Zarif mereka semua tidak penting dalam hidupnya. Dia akan terus juga dengan rancangannya. Moga apa yang akan berlaku nanti akan membuatkan hatinya puas. Kembali tenang. Lega segalanya sudah terbalas.
           

            

Monday, October 20, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 16

CINTA HATI SAYANG

BAB 16

            “Lara tak turun lagi ke?” Tan Sri bertanya pada Mak Jah ketika dia sedang menuang air untuk Tan Sri dan yang lain.

            “Dia tak sihat Tan Sri. Ada dekat bilik lagi.” Mak Jah sudah naik ke atas tadi pagi untuk melihat keadaan Lara. Dia tahu Lara mesti terkejut dengan apa yang berlaku malam tadi. Memang badannya sedikit panas tadi pagi.

            “Dia tak sihat? Teruk ke dia?” Puan Sri pula yang bertanya kini. Zarif di sebelah sekadar mendengar. Dia tahu kejadian yang berlaku malam tadi cuma dia, Mak Jah dan Lara sahaja yang tahu. Tan Sri dan Puan Sri masih tidak tahu apa yang berlaku pada Lara.

            “Dia….” Mak Jah tidak tahu samada mahu memberitahu mereka tentang malam tadi atau tidak. Ayatnya dibiarkan tergantung. Dia mahu melihat jika Zarif akan berkata sesuatu.

            “Suruh Pak Mat hantar pergi klinik je nanti. Demam biasa tu.” Zarif terus memotong kata-kata Mak Jah. Tahulah Mak Jah yang Zarif tidak mahu dia menceritakan pada papa dan mamanya.

            “Yelah Kak Jah, nanti suruh Mat bawa dia ke klinik.” Mak Jah sekadar mengangguk mendengar arahan dari majikannya. Zarif yang sedang makan sempat mengerling pada Mak Jah. Sekali lagi Mak Jah terpaksa menyimpan rahsia tersebut dari Tan Sri dan Puan Sri.

            Semasa dalam perjalanan ke tempat kerja, ingatan Zarif masih teringat pada Lara. Risau juga dia dengan keadaan Lara. Teruk sangat ke demam dia sampai tak pergi kerja? Hendak sahaja dia berpatah balik melihat sendiri keadaan Lara. Tetapi ego Zarif masih tinggi. Marahnya pada Lara juga masih kuat. Lara bukan sesiapa dalam dirinya. Tiada langsung ruang hatinya untuk perempuan bernama Lara Alina.

            Kereta dipandu laju. Zarif cuba melupakan segalanya tentang Lara. Cuba difikirkan akan perkara lain selain dari kejadian malam tadi.

            “Lara okey tak ni? Tan Sri suruh pergi klinik. Pak Mat ada dekat bawah tunggu.” Lara yang sedang baring tadi cuba bangun perlahan-lahan. Mak Jah membantu Lara.

            “Eh takpalah Mak Jah. Lara bukan apa-apa pun. Cuma demam terkejut je. Nanti lepas makan panadol okeylah ni. Tak payahlah susahkan Pak Mat tu nak hantar ke klinik. Sikit je.” Dia tidak mahu ke klinik. Lagipun tidaklah teruk sangat demamnya. Dia tahu dia cuma terkejut sedikit pasal malam tadi.

            “Betul ni Lara? Kalau nak boleh je Pak Mat hantarkan. Tak susah mana pun.” Mak Jah mengusap lembut lengan Lara. Kesian dia melihat wajah Lara. Pucat sedikit.

            “Betul Mak Jah. Kalau Lara sakit sangat nanti baru Lara minta Pak Mat hantar ke klinik ye. Oh Mak Jah, Sofea dah bangun ke?” Lara sudah turun dari katil. Dia mahu ke bilik Sofea. Budak kecil tu mesti tidur lagi waktu-waktu begini.

            “Lara, okey tak ni?” Puan Sri tiba-tiba muncul di hadapannya. Dahi Lara disentuh.
            “Panas sikit ni. Kita pergi kliniklah.” Puan Sri cuba memujuk Lara. Mak Jah disebelah Lara diam tidak berkata apa-apa. Dia tahu apa sebabnya Lara jadi begitu tetapi disebabkan Zarif, terpaksa Mak Jah mengunci mulutnya dari memberitahu Puan Sri.

            “Sikit je Auntie. Nanti okeylah ni. Lara nak pergi tengok Sofea kat bilik dia kejap.” Dia melemparkan senyuman supaya Puan Sri tidak risau lagi dengannya. Perlahan-lahan dia berjalan keluar. Kalau dulu dia demam begini, digagahkan juga untuk membuat kerja. Dia tidak mahu memanjakan sangat badannya. Kalau betul-betul dia sudah tidak tahan barulah dia akan berjumpa doktor. Apa tidaknya, bagi Lara membazir sahaja duitnya setiap kali ke klinik. Lebih baik dia telan panadol sahaja.

            “Jom, Auntie pun nak pergi tengok budak kecik tu.” Puan Sri membantu Lara berjalan. Dipautnya lengan Lara. Semasa berjalan ke bilik Sofea, pandangan Lara sempat melihat bilik Naim. Pintunya tertutup rapat. Teringat semula peristiwa malam tadi. Perasaan takut kembali menyelubungi dirinya kini.

            Semasa mereka keluar semula dari bilik Sofea, Lara tidak menunggu lama lagi untuk bertanya pada Puan Sri. “Auntie, bila Lara dengan Sofea boleh pindah dekat rumah tu? Bukan Lara tanya ni sebab Lara tak suka tinggal dekat sini dengan Auntie dan Uncle, tapi… "

            Lara tidak tahu apa alasan yang boleh diberikan. Dia buntu.

            “Auntie faham. Ini semua sebab Zarif kan.” Puan Sri sudah memberikan alasan yang cukup kuat untuk dia pindah secepat mungkin dari situ. Ya, Zarif. Kenapalah tidak terfikir tadi pasal mamat tu.

            Lara sekadar mendiamkan diri. Biar Puan Sri tahu sebab Zarif dia mahu pindah segera. Memang itu salah satu sebabnya tetapi yang utama adalah Naim. Dia tahu Naim masih tidak dapat menerimanya. Naim dan Zarif. Sama sahaja mereka berdua.

            “Esok kita pergi tengok rumah tu ye. Kalau okey semua, hari ahad bolehlah Lara dengan Sofea pindah ke sana. Nanti mesti Auntie rindu dekat kamu berdua.” Kesian juga dia melihat wajah Puan Sri.

            “Takpalah Auntie. Nanti Sofea masih datang sini. Lara pergi kerja nanti Lara hantar Sofea dekat sini. Balik kerja baru Lara ambil Sofea. Auntie jangan sedih-sedih okey. Kami tak lupakan Auntie punya.” Lara mengusap lembut bahu Puan Sri. Kembali tersenyum Puan Sri mendengar kata-kata Lara itu.

            Badan Lara masih lemah. Selepas makan ubat tadi, Lara tertidur di dalam bilik. Lama juga dia tidur. Buka sahaja matanya dia terus melihat jam di dinding. Sudah pukul satu petang. Patutlah perutnya terasa lapar. Pagi tadi dia hanya mengambil sekeping roti sahaja sebelum menelan ubat. Tiada selera langsung hendak makan apa-apa.

            Rasa lega sedikit badan Lara selepas menelan ubat pagi tadi. Selepas membersihkan diri, dia terus turun ke bawah dengan perlahan-lahan. Badannya masih lemah. Mungkin kerana terlalu lapar.

            Sunyi sepi di bawah. Tidak langsung dia dengar suara Sofea. Semua sudut di cari. Tiada. Kelibat Puan Sri juga tidak nampak langsung. Akhir sekali dia ke ruang dapur. Mencari Mak Jah.

            “Mak Jah.” Lara memanggil nama Mak Jah. Berharap dia ada di dapur.

            Tiada. Mana pula semua orang pergi ni. Tertanya-tanya Lara.

            “Lara, dah sihat ke?” Suara Mak Jah kedengaran dari belakang Lara. Cepat-cepat Lara memusingkan badannya menghadap Mak Jah.

            “Okey sikitlah. Sunyi je rumah. Mana Sofea, Auntie semua. Ni, Mak Jah dari mana pulak?” Lara sudah melabuhkan punggungnya di kerusi makan yang diletakkan di dapur.

            “Oh, Puan Sri bawa Sofea keluar. Teman Puan Sri jumpa kawan kejap. Tadi dia nak beritahu Lara, tapi dia tak sampai hati nak kejutkan Lara. Tengok Lara nyenyak sangat tidur.” Hilang risau Lara bila mendapat tahu yang Sofea bersama Puan Sri.

            “Mak Jah tengah kemas dekat luar ni. Lara nak makan ke? Mak Jah ada buat bubur tadi. Kejap ye, Mak Jah ambilkan.” Memang dia sebenarnya mahu makan bubur waktu-waktu begini. Nasiblah Mak Jah memahami perasaannya.

            “Lara makan dulu ye. Mak Jah nak sambung kemas. Tinggal sikit je lagi tu. Kalau Lara nak apa-apa, Lara jerit je nama Mak Jah.” Mangkuk bubur diletakkan di depan Lara. Gelas air masak juga diletakkan di tepi.

            “Terima kasih Mak Jah masakkan bubur ni.”

            “Kena terima kasih pada Encik Zarif. Dia yang telefon Mak Jah tadi suruh masakkan bubur. Memang Mak Jah nak masakkan bubur untuk Lara, tapi Mak Jah terlupa. Nasiblah dia telefon ingatkan Mak Jah.” Hampir tersedak Lara mendengarnya. Mamat tu suruh Mak Jah masak bubur untuk aku? Biar betul dia ni.  

            “Lara, Mak Jah keluar kejap tau.” Lara mengangguk sambil menyambung semula suapannya. Baru beberapa suap, Lara berhenti. Tekaknya tiada selera. Jari jemarinya sibuk memicit dahi. Pening. Perutnya masih lapar lagi.

            “Kenapa tak habis tu?” Terkejut Lara bila mendengar suara seseorang. Kelihatan Zarif yang sedang berdiri di pintu dapur sambil memandangnya. Tali leher sudah dilonggarkan. Lengan kemeja sudah separuh berlipat. Hensem juga mamat ni. Tapi bila ingat perangainya hilang semua itu di mata Lara.

            “Takda selera.” Kenapa pula dia balik awal sangat hari ni? Ke dia memang balik rumah untuk makan tengahari. Hendak ditanya mamat ni, memang tidaklah. Jangan harap nak dapat jawapan dari mulut dia tu.

            Lara masih memegang sudu tadi. Dibiarkan Zarif yang masih berdiri di situ. Dia cuba bertahan. Mana tahu kejap lagi ada selera semula.

            “Mari sini.” Zarif sudah merapati Lara. Lara pula yang sedikit takut. Apa pulak dia nak buat ni.

            Sudu di tangan Lara dicapai. Mangkuk bubur juga di bawa dekat padanya. Dia nak makan ke bubur ni? Apa pelik mamat ni. Takkanlah nak makan bekas aku? Lara masih terkebil-kebil melihat Zarif.

            “Buka mulut, I suapkan.” Sudu sudah disuakan ke mulut Lara. Terkejut Lara. Terus terbangun dia dari kerusi.

            “Eh, tak payahlah. Takpa-takpa. Saya dah kenyang pun.” Tidak tentu arah Lara dibuatnya. Dia tidak tahu apa yang perlu dilakukan sekarang ini.  

            “Saya naik atas dulu.” Lara tidak keruan. Lebih baik dia beredar dari situ. Apa pelik si mamat ni? Aku yang demam ke atau dia yang demam? Terus kenyang perut Lara.

            Zarif sekadar memandang Lara dari tadi sehinggalah dia hilang dari pandangannya. Sebenarnya Zarif juga pelik dengan perangainya. Apa yang aku buat ni?. Nak suap Lara kenapa? Biarlah dia nak makan ke tidak.

            Zarif memang bercadang untuk pulang awal hari ni bila mamanya menelefon tadi. Memberitahu yang dia hendak keluar dengan Sofea ke rumah Datin Min. Zarif risau sekiranya Naim bertindak seperti malam tadi. Dia tidak mahu tindakan Naim nanti akan merosakkan rancangannya. Rancangannya terhadap Lara.

            “Encik Zarif nak makan ke? Mak Jah hidangkan.” Mak Jah baru sahaja selesai mengemas di luar. Dia perasan tadi kereta Zarif masuk perkarangan rumah. Tercari-cari juga si Lara ni. Tadi ada dekat dapur.

            “Mak Jah cari siapa? Lara? Dia dah naik atas.” Zarif perasan Mak Jah seperti tercari-cari seseorang. Siapa lagi kalau bukan Lara. Dia seorang sahaja yang ada di dapur tadi.

            Iskh, apa kena dengan si mamat tu. Buang tebiat apa. Nak suap-suap aku kenapa. Aduh, nasiblah lusa aku dah nak pindah keluar. Lega sikit. Tak payah hari-hari nak nampak muka dia. Sakit kepala aku dengan dia.  

             Selepas makan, Zarif naik ke atas bilik. Baru sahaja dia hendak membuka pintu bilik, terdengar pintu bilik Lara dibuka. Mereka berpandangan antara satu sama lain. Zarif melemparkan senyuman pada Lara. Lara pula masih terpinga-pinga. Langsung tidak dibalasnya senyuman tersebut. Dia terus turun ke bawah tanpa menoleh langsung pada Zarif yang masih memandangnya.

            Pelik benar dengan perangai Zarif ni. Ada hantu dah masuk dalam badan dia ke? Sampai begitu sekali Lara fikirkan.

            Lara bosan. Dia tidak tahu hendak buat apa. Mak Jah pula ada di dalam biliknya. Tidur rasanya. Senyap sahaja.

            TV dipasang. Cerita Pretty Woman yang sedang ditayangkan. Salah satu filem kegemaran Lara. Terus terlupa Lara pada apa yang berlaku tadi. Dia terlupa yang Zarif ada di atas. Bila-bila masa dia akan turun ke bawah.

            Sedang Lara asyik menonton cerita tersebut, tiba-tiba Zarif muncul entah dari mana. Dia terus menghempukkan badannya di atas sofa di sebelah Lara. Aduh…… Dia lagi……

            “Tengok cerita apa ni?” Zarif buat-buat tanya. Bukannya dia tidak tahu cerita Pretty Woman. Sudah beberapa kali dia menonton cerita tersebut. Naik hafal dengan setiap dialog yang ada.

            “Pretty Woman.” Sepatah yang ditanya, sepatahlah juga yang dijawab. Malas Lara hendak berbual dengan Zarif. Baginya tiada faedah pun berbual dengan mamat ni. Hilang terus mood Lara. Baru dia hendak berangan sambil menonton cerita tersebut. Sibuk betullah si Zarif ni.

            “Eh, nak pergi mana?” Zarif terus bertanya bila dilihatnya Lara sudah bangun sambil memegang majalah di tangan.

            “Saya nak naik atas.” Hilang mood Lara hendak menonton bila Zarif ada. Pening semula kepalanya.

            “Kenapa tak teman I tengok ni…” Zarif sudah tersenyum memandang Lara. Dia tahu Lara tidak keruan bila dia berperangai begitu.

            “Tengoklah sendiri. Saya penat.” Lara terus menaiki tangga ke atas. Tidak kuasa dia hendak lama di situ. Buat sakit hati sahaja. Memang pelik si Zarif ni. Cepatlah pindah dari sini. Lagi lama dia lihat wajah Zarif, lagi sakit hatinya.


            “Esok pagi kita pergi tengok rumah tu ye.” Puan Sri mengajak Lara dan Tan Sri pergi melihat rumah yang sudah siap diubah. Sudah siap dihias dengan cantik.

            “Ibu ikutkan esok?” Sofea sibuk bertanya pada Lara. Dia rindu hendak keluar bersama Lara. Sudah lama juga mereka tidak keluar bersama. Kalau dulu, setiap minggu Lara akan membawa Sofea berjalan-jalan keluar. Ke taman, ke pasaraya, ke pusat membeli-belah. Ada sahaja tempat yang mereka pergi bersama.

            “Ye sayang. Ibu pergi sekali esok. Tengok rumah kita nak duduk nanti.” Panjang lebar Lara menjelaskan pada si kecil itu. Puan Sri dan Tan Sri suka melihat keakraban mereka. Suka mereka melihat kasih sayang antara mereka walaupun Lara bukanlah ibu kandungnya.

            “Uncle pergi sekali?” Tiba-tiba Sofea bertanya pada Zarif. Masing-masing terkejut. Semua mata memandang ke arahnya.

            “Uncle sibuk. Dia tak pergi sayang.” Lara dengan pantas menjawabkan untuk Zarif. Memang itu yang dia mahu. Dia tidak mahu Zarif mengikut mereka esok. Lebih-lebih dengan perangai Zarif sejak kebelakangan ini. Lain macam sedikit.

            Zarif masih berdiam diri. Sesekali matanya terarah pada Lara yang sedang berbual dengan Sofea. Puan Sri dan Tan Sri tahu bagaimana penerimaan Zarif terhadap Lara dan juga Sofea. Itu sebabnya mereka tidak membangkang Lara untuk tinggal di tempat lain. Mungkin itu yang terbaik untuk mereka berdua.

            Selepas makan malam, mereka sama-sama duduk berbual di tepi kolam renang. Zarif juga turut sama. Dia tidak banyak bercakap, cuma sibuk memandang Lara. Rimas Lara rasakan. Sesekali Lara membalas pandangannya. Biarlah. Dia ingat aku takut balas pandangan dia. Setiap kali selepas mereka bertentangan mata, Zarif akan tersenyum seorang diri. Apa yang lawak pun tak tahulah. Muka aku ni ada macam badut ke. Asyik nak tersenyum je. Kalau macam tu janganlah pandang lagi. Takda siapa pun suruh. Arghhhhh… memang peliklah dia ni.

Tuesday, October 14, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 15

CINTA HATI SAYANG

BAB 15

            TV ditutup. Zarif bangun dari tempat duduknya. Kenapa berat sangat kakinya mahu melangkah. Dipandangnya Lara yang masih nyenyak tidur. Kenapa aku perlu hiraukan dia. Biarlah dia tidur di situ sampai esok pagi. Bukan masalah aku pun. Zarif terus naik ke atas. Masuk ke dalam biliknya.


            Lara mencium Sofea sebelum turun ke bawah. Dia hendak bersarapan dulu sebelum ke tempat kerja. Pintu bilik Sofea ditutup. Langkahnya terus menuju ke ruang dapur bila dilihatnya masih tiada sesiapa pun lagi yang turun. Hari ini Lara turun sedikit awal dari biasa. Malam tadi dirasakan tidurnya nyenyak sekali. Terjaga hanya pagi tadi. Tiada gangguan langsung malam tadi.

            “Mak Jah!” Lara mengejutkan Mak Jah yang sedang membasuh pinggan. Nasiblah tidak dicurahnya air pada Lara. Mengurut dada Mak Jah akibat terkejut.

            “Aduh Lara. Buat Mak Jah terkejutlah. Boleh kena serangan jantung kalau hari-hari macam ni.” Membebel Mak Jah pada Lara. Lara pula sekadar tersenyum meminta ampun. Ketawa dia melihat wajah terkejut Mak Jah tadi.

            “Yang lain belum turun lagi. Lara nak makan dulu ke?” Mak Jah mengelap tangannya yang basah. Dia kemudiannya berpaling pada Lara.

            “Eh takpalah Mak Jah. Lara tunggu yang lain turun. Ada apa-apa yang nak tolong ke?” Lara sentiasa ringan tulang membantu Mak Jah. Dia tidak kisah pun membantu Mak Jah. Bukannya dia tidak biasa buat kerja-kerja rumah ni. Mak Jah pula yang segan. Bukan apa, dia sudah diberikan seorang pembantu dari Indonesia. Tugasnya membantu Mak Jah mengemas rumah. Jadi ringanlah sedikit tugas Mak Jah. Mana larat dia mengemas rumah besar ni seorang diri. Lagipun bagi Mak Jah, Lara adalah tetamu di rumah tersebut. Marah pula Tan Sri dan Puan Sri kalau mereka dapat tahu yang Lara membantu Mak Jah.

            “Takda apa-apa. Semua dah beres. Ni Mak Jah nak tanya ni… Semalam seronok ke kena dukung naik atas?” Lara yang baru hendak duduk terus terbatal niatnya. Salah dengar ke dia. Didekati Mak Jah yang sedang berdiri di tepi sinki.

            “Apa Mak Jah cakap tadi? Kena dukung? Siapa… Lara ke?” Lara memang tidak faham maksud Mak Jah itu. Apa yang berlaku sebenarnya malam tadi. Pagi tadi dia elok sahaja bangun dari katil. Katilnya sendiri. Malam tadi……

            “Malam tadi…..Lara…..” Satu-satu perkataan keluar dari mulutnya. Payahnya hendak keluar kata-kata.

            “Mak Jah!. Apa yang berlaku malam tadi?” Sekarang baru Lara ingat. Dia masih ingat yang dia sedang menonton rancangan American Next Top Model malam tadi. Selepas itu dia tidak ingat apa-apa. Sedar-sedar pagi tadi, dia sudah ada di dalam biliknya.

            “Ala Lara, malu-malu pulak. Mak Jah nampaklah.” Mak Jah sibuk mengambil pinggan mangkuk yang sudah dibasuh tadi. Hendak diletakkan di tempat kering. Lara pula dari tadi mengekori Mak Jah kemana sahaja dia pergi selagi tidak mendapat jawapan.

            “Iskh Mak Jah ni. Beritahulah. Nampak apa? Lara ada buat benda pelik ke malam tadi? Ala, malunya.” Lara memang tidak ingat apa-apa. Yang Mak Jah ni pun satu. Ceritalah cepat. Buat orang makin gelisah sahaja. Malunya kalau dia ada buat benda yang tidak senonoh. Mana hendak diletakkan mukanya.

            “Mak Jah nampak Encik Zarif tu…” Kata-kata Mak Jah terhenti bila terdengar suara Tan Sri dan Puan Sri di ruang makan.

            “Nantilah Mak Jah cerita.” Sempat Mak Jah mencubit pipi Lara semasa melintasinya.

            “Mak Jah!” Hampir menjerit Lara memanggil Mak Jah. Zarif buat apa dekat aku? Dia dukung aku ke? Habis tu aku ada buat benda lain ke pada dia? Aduh Mak Jah….. Buat orang pening betullah. Semakin gelisah Lara bila nama Zarif disebut.

            Lara berjalan ke ruang makan. Dilihatnya Tan Sri, Puan Sri dan juga Zarif sedang duduk di meja.

            “Good morning Lara. Jom sarapan sama.” Tan Sri yang mula-mula menegur Lara bila melihat gadis itu berjalan menghampiri mereka.

            “Good morning Uncle, Auntie.” Wajah Tan Sri dan Puan Sri dipandang. Senyuman diberikan. Dipandang perlahan-lahan si Zarif yang duduk di hadapannya.

            Lega Lara. Dia tidak pandang pun pada Lara. Sibuk menikmati mi goreng sedap Mak Jah sahaja. Langsung tidak diangkat mukanya. Betul ke apa yang Mak Jah cakap tadi. Lelaki ni yang dukung aku bawa masuk bilik malam tadi. Baiknya hati dia. Tapi tak mungkinlah. Nak tengok aku pun dia tak mahu. Inikan pula nak sentuh, nak dukung aku.

            “Lara, termenung apa tu? Makan sayang, sejuk nanti.” Tersedar Lara bila Puan Sri menegurnya. Malunya ditangkap ketika sedang termenung. Lebih memalukan bila tiba-tiba Zarif mengangkat wajahnya tepat memandang Lara. Macam pesalah pula dirasakan. Semua yang dibuat tidak kena. Tenang Lara tenang. Kau dah kenapa ni……

            Pagi itu Lara menjadi orang pertama yang keluar. Semasa dia bersalaman dengan  Tan Sri dan Puan Sri, Zarif masih menghirup air dalam cawannya. Tidak langsung dia mengendahkan Lara.

            Bagi Lara lebih bagus dia begitu. Maknanya bukan dialah yang dukung aku malam tadi. Ala, Mak Jah ni mesti nak buat-buat cerita. Nak rapatkan aku dengan Zarif kot. Tak berjayalah Mak Jah oi. Ini Lara lah. Mana boleh terpikat dengan lelaki macam tu. Lagipun mustahillah si Zarif tu nak dukung aku. Baik dia dukung girlfriend cantik dia tu. Lagi bagus.

            Turun sahaja dari teksi terus Lara ke gerai yang selalu dia beli nasi lemak. Gerai berdekatan dengan bangunan Kalam Holdings. Itulah Lara. Tadi ada makanan dekat rumah tak mahu makan. Malu konon. Kan dah lapar sekarang.
           

            “Bad, Rabu minggu depan kita ada meeting dekat pejabat papa. Nak discuss more about Penang project.” Zarif menemani Badrul bersarapan. Mereka sedang berjalan ke kedai yang selalu mereka kunjungi setiap pagi.

            “Okay, not a problem boss.” Badrul suka mengusik kawannya. Dia tahu Zarif tidak suka dipanggil bos. Nampak tua sangat katanya.

            Ketika melalui gerai nasi lemak tadi, Zarif ternampak Lara sedang membeli. Apa yang sedap sangat dengan nasi lemak dekat sini pun tak tahulah. Gerai buruk je pun. Zarif memang begitu. Dia memang cerewet sedikit dengan tempat-tempat makan ni. Dia sanggup menahan lapar dari beli di gerai-gerai begini.

            “Itu bukan Lara ke?” Badrul juga perasan akan Lara di situ. Bahu Zarif ditepuk.

            “Dialah tu. Sapa lagi.” Zarif cuba untuk tidak memandang Lara. Tetapi matanya terlalu degil. Sibuk hendak melihat Lara walaupun sekejap.

            “Yelah cakap pasal Lara… macam mana dia dekat sana?. Maksud aku, kau okey ke selama dia tinggal dekat situ. Ada dalam lima hari dah kan?” Badrul sibuk bertanya pasal Lara pada Zarif.

            “Aku jarang jumpa dialah. Jumpa pun masa makan je. Kau tahukan papa macam mana. Kalau dia ada dekat rumah, semua orang dalam rumah tu mesti makan sama.” Tan Sri memang menekankan soal tersebut. Dia memang suka berhimpun anak beranak ketika makan. Dengan cara itu boleh mengeratkan lagi hubungan mereka.

            “Kau tak tanya dia ke, dia dah ada boyfriend belum.” Terhenti langkah Zarif bila mendengarnya.

            “What?! Kau nak suruh aku tanya dia? Memang tidaklah. Apa kata kau sendiri tanya dia.” Ketawa Badrul dengan kata-kata Zarif. Kalau suatu hari nanti kau terpikat dengan dia, memang akulah orang pertama yang akan ketawakan kau Zarif.

           
            “Lara, Auntie nak keluar dengan Uncle kejap lagi. Lara dengan Sofea makanlah nanti. Jangan tunggu Auntie. Kami makan dekat luar. Tak tahu balik pukul berapa lagi.” Lara sekadar mengangguk mendengarnya.

            “Oh ye, rumah baru tu dah siap. Nanti kita pergi tengok okey.” Sekali lagi Lara mengangguk. Kali ini dengan senyuman lebar. Maknanya lepas ni dia tidak akan jarang berjumpa dengan mamat tu. Oh, indahnya dunia aku lepas ni.

            Sudah beberapa kali niat Lara untuk bertanyakan pada Puan Sri terbatal. Entah bilalah dia boleh berjumpa dengan Naim. Dia mahu melihat keadaan Naim dengan matanya sendiri. Mak Jah ada memberitahunya yang Naim kini tidak boleh berjalan. Dia terpaksa menggunakan kerusi roda jika hendak kemana-mana. Naim sebenarnya masih boleh sembuh seperti biasa, tetapi dia sendiri yang tidak mahu. Asyik hendak menyalahkan bekas isterinya itu. Semangatnya sudah hilang. Kekuatannya juga hilang bersama-sama Hana.

            Kini hanya tinggal Lara dan Sofea di rumah tersebut. Mak Jah dan pembantunya sibuk mengemas stor. Puas Lara cuba hendak membantu tetapi dihalang Mak Jah. Disuruhnya berehat sahaja bersama Sofea.

            Selepas makan malam, Sofea dan Lara masuk ke dalam bilik. Siang tadi Sofea sibuk bermain dengan Puan Sri. Tidak langsung mahu tidur. Apa tidaknya, Puan Sri baru membeli patung Barbie untuk Sofea. Satu set lengkap dengan perhiasan bagai. Bukan main seronok Sofea bermain dengan anak patung barunya. Memang hilanglah rasa ngantuk Sofea. Puan Sri pun sibuk melayan kerenah si Sofea. Hilang rasa bosan Puan Sri selama ini. Telatah comel Sofea sentiasa membuatkan Puan Sri gembira.

            Lara berbaring di sebelah Sofea. Menidurkan anak kecil yang paling disayangi dalam hidupnya. Sempat lagi Lara bercerita pada Sofea. Cerita si Tanggang. Dongeng rakyat yang terkenal. Selepas beberapa minit, barulah Sofea tertidur. Perlahan-lahan Lara bangun dari pembaringan. Dia mengutip permainan Sofea yang bersepah di lantai. Disimpan di dalam bakul di tepi katil. Lampu bilik ditutup sebelum dia keluar dari bilik.

            Awal lagi ni. Mata pun masih belum mengantuk. Lara melangkah menuju ke tangga untuk ke bawah. Mahu melihat jika Mak Jah perlukan apa-apa pertolongan lagi.

            “Siapa kau?” terkejut Lara bila terdengar suara seseorang di suatu sudut. Berdebar-debar jantung Lara. Kasar sungguh suaranya. Bukan Zarif. Sebab dia kenal dengan suara Zarif walaupun jarang mereka bercakap. Tapi suara tersebut datang dari arah bilik Zarif.

            “Saya…… Saya…..” Terketar-ketar suara Lara. Dia tidak dapat melihat siapa yang sedang bercakap dengannya. Cahaya suram di sudut tersebut membuatkan Lara sukar melihat gerangan yang bercakap tadi. Hanya nampak bayang-bayang sahaja. 

            “Siapa kau?!” Masih ditanya soalan yang sama.

            Lara nampak ada sesuatu yang bergerak ke arahnya. Semakin menghampirinya. Entah kenapa kakinya seperti tidak dapat bergerak. Keras di situ. Hendak sahaja dia masuk semula ke dalam bilik Sofea. Tetapi tidak terdaya.

            “Hana ke?!” Hana? Entah-entah lelaki ni abang Naim. Tekaan Lara. Siapa lagi yang tahu nama tersebut selain orang dalam rumah ni. Kalau bukan Zarif mesti Naim ni.

            “Kau pergi mana selama ni?! Kenapa tak datang cari aku?” Lara sudah dapat melihat wajah Naim dengan jelas. Tidak berubah sangat wajahnya. Cuma wajahnya kelihatan sugul, lemah, tidak bermaya. Semakin kurus. Cengkung.

            Lara rasa tidak sedap hati. Dia tahu Naim amat marahkan kakaknya. Dan sekarang ini dia ingat Lara adalah Hana. Takut jika diapa-apakan.

            Lara semakin berundur bila Naim semakin mendekatinya. Wajah Naim tidak seperti dulu. Semakin bengis dilihatnya. Seperti ada perasaan marah dalam hatinya. Takut Lara melihat cara Naim merenungnya.

            “Naim!” Tersentak Lara mendengar jeritan tersebut. Zarif datang tepat pada masanya. Dia cuba menghalang Naim menghampiri Lara. Terus dia mendapatkan Lara.

            Lara sudah tidak kisah siapa yang dipeluknya. Yang pasti dia memang takut sekarang ini. Jantungnya berdegup sangat laju. Sepantas pelumba lari.

            “Naim, stop it. Dia bukan Hana. Hana dah takda. You faham tak Naim?!” tangan Lara masih kemas dalam genggaman Zarif. Dan Lara masih berdiri rapat di belakang Zarif.

            “I hate her abang.” Kata-kata Naim untuk sudah menjelaskan bahawa dia masih marah pada kakaknya. Betul kata Mak Jah.

            “Yes, I know. But she is not her. Jom, abang bawak masuk bilik.” Zarif perlahan-lahan melepaskan genggaman tangannya. Lara sekadar melihat sahaja perlakuan dua beradik itu. Jantungnya masih seperti tadi. Laju. Kaku berdiri di situ. Tidak langsung bergerak.

            Mak Jah berlari anak mendapatkan Lara. Dipeluknya. Dia tahu Lara mesti terkejut dengan apa yang baru sahaja berlaku tadi. Tidak sanggup pula Mak Jah hendak meninggalkan Lara seorang diri. Dia menemankan Lara di biliknya sehingga dia terlelap. Mak Jah tahu betapa marahnya Naim pada Hana. Begitu juga Zarif. Marah pada seluruh keluarga Hana.

            Zarif pula masih cuba memujuk Naim supaya bertenang. Naim memang begitu. Tiba-tiba sahaja boleh naik anginnya. Hampir satu jam juga Zarif berada dalam bilik bersama Naim. Akhirnya tidur juga si Naim.

            Keluar bilik Naim, terus matanya ditujukan ke arah bilik Lara. Bagaimana keadaan Lara sekarang ni. Masih terkejut ke?

            Baru sahaja Zarif hendak mengetuk pintu, pintu dibuka dari dalam. Terkejut dibuatnya.

            “Eh encik Zarif, nak tengok Cik Lara ke? Dia baru je tidur.” Mak Jah masih memegang tombol pintu. Tidak tahu samada Zarif hendak masuk melihat Lara atau tidak.

            “Takpalah, biar dia tidur. Okey Mak Jah, saya masuk bilik dulu.” Tidak Zarif sangka pula yang Mak Jah ada dalam bilik Lara dari tadi. Jangan Mak Jah fikir yang bukan-bukan sudahlah. Mak Jah pula tidak menyangka langsung yang Zarif mahu melihat Lara. Bukankah dia benci perempuan ni. Kenapa pula hendak mengambil tahu keadaan dia. Mak Jah sebenarnya dapat rasakan yang Zarif ada sedikit perasaan pada Lara. Cuma ego dan marah menutup segalanya.

            I hate her abang….

            Terngiang-ngiang lagi kata-kata Naim tadi. Zarif teringat semula bagaimana keadaan Naim semasa ditinggalkan perempuan tak guna tu. Kembali marah Zarif pada seluruh keluarga Hana Kamila. Naim tidak patut mendapat isteri macam tu. Dan kini adiknya muncul pula. Hana dan Lara. Sama sahaja mereka ini. Aku tak dapat kau, aku akan buat adik kau merana macam mana kau buat pada Naim dulu.


            Bersiap sedia Lara Alina. Aku akan pastikan hidup kau merana bersama aku.