My corner's visitor

Tuesday, July 15, 2014

E-Novel : Kau Tetap Milikku - Bab 33

Maaf ye to all followers sebab menunggu terlalu lama untuk cerita ni. Ada sedikit masalah. Untuk mengubat kerinduan pada Haris dan Arina, jom baca sambungan cerita ni.  Enjoy your reading guys. :)



KAU TETAP MILIKKU

BAB 33

            “Arina, Dato’ tunggu dekat dalam bilik mesyuarat.” Arina yang baru duduk di tempatnya berpaling memandang Hasnah. Bukan Hasnah yang kata Dato’ bercuti seminggu ke? Ada hal penting ke sampai Dato’ masuk pejabat.

            “Oh sorry. Dato’ Haris. Bukan Dato’ Mahizan. Cepatlah Arina. Dia dah tunggu sepuluh minit dah.” Haris?. Apa dia buat kat sini…. Aduh……Mesti masa aku ambil air di pantri tadi dia sampai. Fikir Arina sendiri.

            “Cepat Arina.” Hilang lamunan Arina bila Hasnah menepuk mejanya. Harap-harap memang pasal kerja yang hendak dibincangkan. Bukan pasal hubungan mereka. Berdebar-debar Arina ketika melangkah masuk ke bilik.

            “Ya Dato’?” Arina memberanikan diri bersuara bila Haris hanya duduk sambil memandang tepat  padanya. Pandangan Arina dialihkan pada projektor yang diletakkan di tepi bilik. Mana mungkin Arina berani bertentang mata dengan Haris. Memang sah-sah dia yang akan kalah.

            “Dato’ Haris, ada apa-apa yang boleh saya bantu?” Arina bersuara kembali setelah lama berdiam. Tiada satu pun arahan yang keluar dari mulut Haris. Sampai bila pulak dia nak berdiri di depan ni macam tunggul kayu. Serba salah Arina dibuatnya. Nak keluar dari bilik nanti dikata kurang ajar pulak. Aduh…

            “Tutup pintu Arina dan duduk.” Arina mengikut sahaja arahan Haris. Baginya Haris adalah majikannya juga. Apa yang disuruh perlu dituruti. Harap-harap Haris tiada niat lain selain berbincang pasal kerja.

            “Arina sihat?” diangkat mukanya memandang Haris yang duduk dihadapannya. Sekejap sahaja pandangan mereka bersatu sebelum Arina mengalihkan pandangannya ke tempat lain. Sudah Arina agak pun mesti bukan pasal kerja. Tetapi  cuba ditepis andaian tersebut tadi.

            “Kalau takda apa-apa yang nak dibincangkan pasal kerja, saya keluar dulu.” Arina terus bangun. Tetapi belum sempat Arina membuka pintu, tangan Haris lagi cepat menguncinya.

            “Apa ni Dato’. Saya nak keluar.” Nadanya sedikit ditinggikan tetapi masih tidak terlalu kuat. Khuatir jika staf lain perasan. Arina cuba menolak badan Haris ketepi dari menghalangnya. Kedua-dua tangan Arina dicapai.

            “Arina, listen to me. I tahu kenapa you jadi macam ni. Tiba-tiba marah pada I. Ini semua sebab Azman kan?” benci Arina pada nama tersebut. Ditahan marahnya.

            “Tepilah!.” Arina tidak mahu mendengar apa-apa pun dari Haris. Sakit hatinya bila mendengar nama Azman. Dia masih berusaha menolak badan Haris dari menghalang pintu.

            “He is lying to you Arina pasal gambar tu. Diorang tak pernah pun tengok gambar you sayang. Only me.” Ketukan pintu dari luar mengejutkan mereka. Pada mulanya Haris enggan membuka pintu. Dia mahu menjelaskan segala-galanya pada Arina. Tetapi ketukan berterusan sehinggakan Haris terpaksa juga membuka pintu. Kelihatan Hasnah berdiri di depan pintu dengan wajah yang musykil. Apa tidaknya, sampai nak kunci-kunci pintu. Mesti ada benda yang tak kena antara mereka ni. Pelik Hasnah melihat mereka berdua.

            “Dato’ Mahizan ada dekat dalam bilik. Dia singgah sekejap. Dia panggil Dato’ Haris ke biliknya sekarang.” Haris sekadar mengangguk dengan wajah yang sedikit terkejut. Tidak terlintas dalam fikirannya pun yang mamanya akan datang ke pejabat hari ini. Sangkanya dia akan menemani ibu Farah ke salun. Sebelum Hasnah berlalu sempat dia mengerling pada Arina yang berdiri di belakang Haris. Arina hanya diam seribu bahasa. Mesti Kak Nah fikir yang bukan-bukan pasal aku. Habislah kau Arina.

            “We are not finish yet Arina. Not yet sayang.” Haris sempat mengusap lembut pipi Arina sebelum keluar untuk berjumpa dengan mamanya.

            “Ma, kata cuti?” masuk-masuk sahaja Haris terus menghampiri mamanya. Dato’ Mahizan cuma tersenyum pada anaknya yang sedang melabuhkan punggung di kerusi yang disediakan. Dihadapan meja mamanya. Telefon di tangan diletakkan di atas meja.

            “Mama yang patut tanya Haris. Kenapa datang sini. Is there anything that you hide from me?” tenang Haris tenang. Kini degupan jantung Haris pula yang semakin laju. Takut juga Haris jika mamanya dapat tahu mengenai hubungannya dengan Arina. Dia tidak risau akan dirinya tetapi Arina. Tidak dapat dibayangkan jika Arina dimarahi atau diherdik mamanya. Bukan dia tidak pernah nampak mamanya marah. Memang kecut perut melihatnya. Dan dia tahu Arina jenis yang bagaimana. Hatinya lembut dan mudah mengeluarkan air mata.

            “Haris…. Hai, mengelamun pulak dia. Ingat kat siapa anak mama ni? Girlfriend mana yang ada dalam fikiran Haris ni. Bagitahu mama. Biar mama pergi jumpa dia.” Arina mama. Arina, your staff. Arina, anak orang kampung yang hidup susah. Arina jugalah satu-satunya perempuan yang pernah diperkosa oleh anakmu ini mama. Luahan tersebut cuma berani dilontarkan di dalam hati sahaja. Haris masih ragu-ragu dengan penerimaan mamanya terhadap Arina.

            “Mana ada ma. Haris ingat pasal kerja. Pandai je mama ni.” Haris tidak mampu untuk memberitahu perkara sebenar. Ya, memang dia sedang teringat pada Arina. Masalah dengan Arina masih belum selesai. Entah apalah yang difikirkan Arina sekarang ini. Nasiblah Haris dapat juga memberitahu Arina perkara sebenar walaupun tidak semua.

            “So, datang sini kenapa? Rindu dekat orang sini ke? Haris, just let me know. Haris ada sembunyikan sesuatu dari mama ke?” Haris tidak mampu. Haris risau jika Arina diapa-apakan oleh mamanya. Memang sekarang ini mamanya nampak baik dan lembut. Tidak mustahil jika dia tahu menantunya adalah pekerjanya sendiri, perasaan marah yang wujud dalam dirinya.

            “Ada kerja sikit tadi. And you ma… Kenapa tak temankan Auntie Sofie? Where is she now?” Haris sedaya upaya cuba menukar topik. Berharap sangat yang mamanya tidak akan terus menyoalnya. Wajah Haris dipandang lama.

            “Kejap lagi mama nak jumpa dia. Haris…. teman mama. Jadi driver mamalah. Sebab Farah pun ada sekali. Boleh temankan dia.” Lega Haris bila mamanya tidak lagi bertanyakan hal tadi. Apa yang disuruh mamanya hari ini akan dituruti dengan harapan tiada lagi soalan cepumas diajukan padanya.

            “Arina…. Tadi tu kenapa sampai kunci pintu?. Dato’ ada buat apa-apa ke pada Arina?” sudah diagak Arina. Mesti Hasnah akan bertanyakannya bila mereka balik ke meja sendiri.

            “Takda kak. Pintu tu terkunci sendiri. Saya yang tutup pintu tu tadi. Entah macam mana terkunci sekali. Kami tak perasan pun yang pintu tu terkunci. Tu sebab masa akak ketuk, pintu lambat bukak. Ingatkan kenapalah akak tak masuk-masuk lagi.” Entah mana datangnya idea tersebut, Arina sendiri tidak tahu. Logik atau tidak dia malas hendak fikirkan. Biarlah Hasnah fikir sendiri. Tiada alasan lain yang Arina dapat fikirkan ketika itu. Harap-harap Hasnah dapat terima sebab tersebut.

            “Ingatkan Dato’ yang kunci pintu tu tadi. Risau gak akak tadi. Takut jika Dato’ apa-apakan Arina je. Bukan boleh percaya sangat kat Dato’ Haris tu. Playboy terkenal tu. Perempuan keliling pinggang. Arina jaga-jaga dengan dia ye.” Semakin diperlahankan suaranya. Tidak mahu orang lain mendengar apa yang dikatakan pada Arina terutamanya Dato’ Haris dan Dato’ Mahizan. Mahu kena buang kerja nanti. Arina sekadar tersenyum. Lega rasanya bila Hasnah tidak mengesyaki apa-apa.

            Sedang mereka sibuk membuat kerja, pintu bilik majikannya dibuka dari dalam. Haris dan mamanya berjalan seiringan keluar menuju ke meja Hasnah.

            “Hasnah, saya balik dulu. If anything urgent, just call me. Oh ye, Arina…. How was your holiday? Okay?” baru sahaja Dato’ Mahizan hendak melangkah, dia berpaling pada Arina pula.

            “Se… semuanya okey Dato’.” tergagap-gagap Arina menjawab. Sempat juga dia memandang Haris yang berdiri di sebelah majikannya itu. Haris kelihatan tenang sahaja walaupun hatinya tidak keruan. Takut jika Arina tersalah kata.

            Dato’ Mahizan hanya tersenyum mendengarnya. Haris menarik perlahan tangan mamanya bila dilihat Arina tidak berapa selesa ketika itu. Hanya senyuman yang dihadiahkan pada Arina sebelum beredar.

            Petang itu, Haris terpaksa menemani mereka berjalan. Farah yang meminta mamanya mengajak Haris bersama. Katanya lagi selamat jika Haris ada bersama. Memang sesiapa pun yang bersama Haris berasa selamat termasuklah Farah. Memang mereka sudah seperti adik beradik tetapi tersemat sedikit di hati Farah perasaan suka pada Haris. Memang Farah akui Haris mempunyai ciri-ciri lelaki idamannya. Cuma Haris tidak pernah sekali pun menunjukkan tanda-tanda yang dia suka padanya. Langsung tiada. Disebabkan itulah Farah hanya memendam perasaannya sahaja.

            Arina, I terpaksa temankan mama malam ni. Nanti kita jumpa ye sayang.

            Haris menghantar mesej kepada Arina ketika mereka sedang menikmati makan malam di sebuah hotel mewah. Memang Haris berada di situ, tetapi fikirannya sentiasa teringatkan Arina. Mesti seronok jika Arina ada bersamanya.

            Dapat sahaja mesej dari Haris terus Arina mematikan telefonnya. Malas dia hendak mendengar apa-apa penjelasan dari Haris. Mungkin benar juga kata Haris. Mungkin Azman yang menipu. Entahlah. Berat kepala Arina bila memikirkannya. Dia perlu memandang ke depan. Kalau boleh dia mahu teruskan hidupnya tanpa gangguan dengan masalah-masalah begini. Hidup perlu diteruskan. Dia mahu mengecapi bahagia. Mahu membuang jauh-jauh kesedihan.

            Malam itu Haris pulang ke rumah Dato’ Mahizan. Selepas mandi, Haris membelek telefonnya sambil berbaring di atas katil. Tiada satu pun mesej dari Arina sejak dari tadi. Mana pulak Arina pergi. Dia masih marah ke. Nombor Arina terus didail. Hampa. Tidak diangkat panggilannya. Mungkin juga Arina sudah tidur. Sudah pukul dua belas malam. Haris akan cuba menghubungi Arina esok pagi pula. Matanya juga sudah mahu tertutup. Akhirnya Haris terlelap.

            “Arina, tak lama lagi syarikat kita akan anjurkan satu majlis amal untuk anak-anak yatim. Jadi Arina kena tolong akak ye. Ada lagi staf lain yang akan tolong kita. Sekarang ni dah nak kena edarkan kad pada tetamu. Nanti akak bagi list nama.” Hasnah memang ada memberitahu Dato’ Mahizan yang dia memerlukan bantuan Arina untuk mengendalikan majlis tersebut. Banyak benda yang perlu segera diuruskan.

            Arina mengangguk. Dia memang tidak kisah jika diberi tugas sebegini. Bagus juga. Semakin dia sibuk semakin kurang fikirannya memikirkan tentang hubungannya dengan Haris.

            “Arina, malam ni Dato’ suruh kita jumpa Encik Carliff. Syarikat dia juga ada buat sumbangan besar untuk majlis tu nanti. Sepatutnya jumpa esok pagi, tetapi kena batalkan. Dia ada hal lagi penting.” Dato’ Mahizan baru sahaja menghubungi Hasnah dari rumah. Sudah lama juga Arina tidak mendengar nama tersebut. Memang sudah lama mereka tidak berhubung ataupun berjumpa. Carliff juga jarang datang ke pejabatnya. Mungkin kerana sibuk dengan projek terbaru.

            “Kita pergi sekalilah. Akak ambik Arina kat rumah ye.” Hasnah tidak tahu yang Arina sudah memiliki kereta sekarang ini yang dihadiahkan oleh Dato’ Haris. Itu sebabnya dia yang mempelawa Arina menaiki keretanya. Bagus juga. Nanti payah pula Arina nak terangkan pada Hasnah mengenai keretanya.

            Haris ada menghubunginya pagi tadi. Dia terpaksa ke Johor Bahru tengahari tadi kerana perlu menguruskan projek di Johor Bahru. Ada masalah sedikit di sana yang memerlukan kelulusannya Haris. Pening Arina bila memikirkan tentang gambarnya. Entah siapa yang berkata benar, Arina tidak pasti. Mungkin Haris menipunya lagi. Biarlah.. Lagi difikir, lagi berserabut kepala otaknya. Haris Azman sama sahaja.

            Arina….. Sudah lama juga Carliff tidak berjumpa dengannya. Entah kenapa hatinya sedikit sedih bila mendapat tahu yang Arina rapat dengan Haris. Dia ingin mengenali Arina dengan lebih rapat lagi. Dia tahu Haris tidak pernah kekal dengan mana-mana perempuan pun. Sentiasa bertukar-tukar pasangan. Tetapi yang menjadi persoalannya ialah Arina. Kenapa Haris memilih perempuan seperti Arina. Jauh beza dengan wanita-wanita yang pernah bersama Haris. Bukan dia tidak perasan yang Arina tidak memakai barang-barang berjenama pun. Nampak sangat yang dia bukan dari golongan kaya dan elit.

            

Tuesday, June 10, 2014

E-Novel : Kau Tetap Milikku - Bab 32

KAU TETAP MILIKKU

BAB 32

            “Arina…. Take this key. Our house key. You can come anytime my dear.” Haris meletakkan kunci tersebut di atas telapak tangan Arina. Terkejut juga Arina bila melihat kunci rumah. Kenapa pulak sampai nak serah kunci rumah ni. Pelik benar Haris ni.

            “Kejap….. Kenapa nak bagi kunci rumah kat Arina?. Itu rumah Haris kan. Arina tak tinggal kat situ pun.” Arina cuba memulangkan kunci tersebut pada Haris tetapi dihalang.

            “Our house. You dah lupa ke Arina?...” belum sempat Haris menyambung lagi kata-katanya, telefonnya berbunyi.

            “Azman!.. Lama tak dengar khabar kau…” Azman? Terkejut Arina bila mendengar nama tersebut. Dia masih ingat pada Azman.

            “Mestilah ingat. Kawan rapat aku kat sekolah dulu kan. Banyak yang kita kongsi sama-sama dulu.” Nampak gembira benar Haris bila dapat berbual dengan Azman. Lelaki yang ditemui tempoh hari di Pulau Perhentian. Lelaki yang sama yang mengingatkan dia pada peristiwa pahit yang dilaluinya dulu. Lelaki sama juga yang pernah melihat gambarnya. Gambar yang tidak sepatutnya dilihat.

            “Bila?. No hal.” Arina sudah tidak tahan mendengar perbualan mereka. Dia nekad untuk turun sahaja dari kereta dari terus mendengar. Pintu kereta dibuka. Arina dapat rasakan tangannya dicapai Haris tetapi dia terlebih dahulu mengelak. Kunci rumah juga tidak diambil. Diletakkan sahaja di atas kerusi yang diduduknya tadi. Beg yang diletakkan di tempat duduk belakang di ambil. Secepat-cepat  Arina, cepat lagi Haris menangkapnya. Tangan Arina dicapai. Entah bilanya Haris keluar dari kereta, Arina tidak perasan. Tiba-tiba sahaja sudah berdiri di tepinya.

            “Lepaskan tangan Arina. Sudahlah Haris.” Haris tidak tahu kenapa  Arina berubah dengan tiba-tiba. Tangannya masih tetap memegang lengan Arina.

            “Arina, why?. Kenapa tiba-tiba?. You marah sebab I borak dengan Azman tadi ke?” Haris hanya mengagak. Hati Arina semakin panas mendengar nama Azman.

            “Haris, lepaskan Arina. Arina benci Haris…. Arina benci Azman… Arina benci semua kawan-kawan Haris. Lepaskan Arina!. Cukuplah Haris!” Suara Arina ditinggikan sedikit. Memang ada nada marah pada suaranya. Tergamam Haris bila Arina bersikap sebegitu. Tiba-tiba pula mood dia berubah.

            “Arina….” Arina menarik tangannya dari cengkaman Haris. Arina menahan marah. Wajahnya jelas kelihatan. Dibiarkan Haris keseorangan berdiri di situ. Langsung tidak dihiraukan panggilan Haris padanya.

            Segan juga Haris bila jiran-jiran Arina yang berada di luar memandangnya. Dia tidak mahu Arina mendapat malu nanti. Dia kembali masuk ke dalam kereta dan beredar pergi. Entah kenapa hatinya berasa sangat sedih bila meninggalkan Arina dalam keadaan begitu. Apa yang telah dilakukan padanya.

            Arina menyimpan perasaan marahnya itu. Dia tidak mahu kawan-kawannya risau apabila melihat keadaannya nanti. Pintu rumah dibuka. Kelihatan Linda dan Mimi sedang menjamu selera. Arina terus mendapatkan mereka. Dia terpaksa berpura-pura gembira seperti tiada apa-apa pun yang berlaku walaupun cuma tuhan sahaja yang tahu perasaan Arina sekarang ini. Sakit sangat….

            Dari tadi Haris cuba menelefon Arina tetapi tidak berjaya. Panggilannya langsung tidak diangkat. Sama juga dengan mesej yang dihantar. Tiada langsung dibalasnya. Haris tidak dapat ke rumah Arina malam itu kerana terpaksa menemani mamanya berjumpa dengan keluarga Farah yang tiba di Kuala Lumpur pagi tadi. Walaupun begitu, sempat juga Haris mencuri masanya untuk cuba menghubungi Arina. Hampa. Langsung tidak diangkat.

            Malam itu Haris tidur ditemani dengan bayangan Arina sahaja.

            Pertama sekali yang Haris cari bila bangun dari tidur ialah telefonnya. Dia berharap yang Arina akan menelefonnya atau membalas mesej yang dihantar. Entah berapa banyak mesej yang dihantar dia sendiri tidak tahu. Itu belum lagi dicampur dengan panggilan pada Arina. Tiada langsung Arina membalas samada panggilan atau mesejnya.

            Selepas keluar dari bilik air, telefon Haris bercahaya menunjukkan ada mesej yang diterima. Cepat-cepat Haris membuka mesej tersebut. Hampa sekali lagi. Bukan dari Arina tetapi Azman. Mereka patut berjumpa tengahari ini tetapi terpaksa dianjak ke malam. Kawan-kawan mereka yang lain juga turut serta. Itu sebabnya mereka akan berjumpa di kelab pada malam ini.

            Masing-masing sudah mula bekerja hari ini selepas bercuti panjang. Banyak kerja-kerja yang tertangguh ketika mereka bercuti terutamanya Haris. Banyak projek yang perlu dipantau.

            “Arina…. Seronok sangat ke pergi bercuti? Best tak pulau perhentian?” Hasnah sibuk bertanyakan Arina. Niat Hasnah untuk membawa suami dan anak-anaknya bercuti di sana. Menikmati keindahan pulau di Malaysia.

            “Seronok kak. Rasa tak puas cuti. Pergilah kak bawak anak-anak.” Arina terpaksa sekali lagi berpura-pura gembira. Kini di hadapan Hasnah pula. Biarlah dia seorang sahaja yang tahu bagaimana perasaannya sekarang.

            “Oh ye. Datuk tak masuk minggu ni. Dia ambil cuti. Katanya kawan baik dia datang dari luar negara.” Lega Arina bila mendengarnya. Risau juga Arina jika majikannya itu bertanyakan apa-apa tentang Haris. Takut dia dapat mengesyaki hubungan mereka.

            Haris….. Arina masih tidak mahu bercakap dengannya apa lagi berbincang. Hatinya masih sakit bila teringatkan Azman, kawan Haris. Entah mana diletaknya gambar Arina. Layanan Haris tempoh hari telah membuatkan Arina lupa seketika tentang gambar tersebut. Tentang penipuan Haris terhadapnya selama ini. Haris tipu…..

            Arina…. Please…. Pick up the phone. Why sayang. Let me know.

            Mesej dihantar pada Arina sebelum Haris masuk ke dalam bilik mesyuarat. Puas dia cuba menghubungi Arina tetapi tiada satu pun panggilannya dijawab.

            Banyak betul mesej dan panggilan dari Haris. Arina tetap malas hendak menjawabnya. Dia tahu tiada guna dia berbincang dengan Haris. Dia pandai menipu. Bukan susah untuk menipu kau, Arina.

            Kesibukan Haris membuatkan dia lupa seketika pada Arina. Sedang dia membuat kerja baru dia teringat yang dia sudah berjanji dengan kawan-kawannya untuk berjumpa malam ini. Haris menyimpan semua fail-fail di tepi untuk disambung esok. Dia harus pulang ke rumah untuk membersihkan diri dahulu sebelum berjumpa mereka.

            “Hello kawan. Lama tak jumpa.” Haris dipeluk Azman. Memang sudah lama mereka tidak berjumpa. Akhir sekali ialah bila Haris terjumpa Azman di KLIA lima tahun lepas. Ketika itu Azman hendak menyambung pelajaran di Indonesia. Haris pula baru pulang dari Jepun melawat sepupunya di sana. Mereka tidak sempat berborak lama kerana masing-masing mengejar masa. Nombor telefon Haris pun diambil dari sepupu Haris yang bekerja bersama Azman. Dari situlah Azman menghubungi Haris.

            “Eh korang. Look, who is here. Haris in the house yo…..” Masing-masing bersorak gembira bila melihat Haris. Mereka semuanya kawan-kawan Haris di sekolah lama. Banyak betul yang mereka hendak bualkan. Semuanya sudah dewasa kini. Ada juga yang sudah berumahtangga.

            “Oh Haris. Kau tahu tak siapa kitorang jumpa hari tu? Mesti kau nak tahu ni. Jumpa dekat Pulau Perhentian lagi.” Sedang mereka bersuka ria, Azman bersuara sambil menepuk-nepuk bahu Haris yang duduk disebelahnya. Mereka yang lain juga turut mendengar.

            “Bagitahu je Man.” Jerit Fikri salah seorang kawan mereka.

            “Kitorang jumpa si Arina tu. Kau ingat lagi tak kat dia ni. Ala, budak perempuan yang jadi budak bertuah tu. Dia makin cantik tu. Seriously cantik.” Tersentak Haris bila nama Arina disebut. Terus jantungnya berdegup kencang. Wajah Arina terus berlegar-legar di fikirannya.

            “Korang jumpa dia kat mana?” Haris ingin tahu dengan lebih lanjut tentang Arina. Tiada sorang pun antara mereka yang tahu hubungan antara Haris dan Arina.

            “Hari tu terserempak dengan dia kat Pulau Perhentian. Kebetulan je. Dari jauh memang aku tak cam dia tapi bila dekat baru aku perasan. Dia memang dah cantiklah sekarang.” Azman bercerita sambil membayangkan Arina. Haris tidak tahu sampai bila dia boleh bertahan perasaan marahnya.

            “Apa yang kau bagitahu dia?” sedikit tegas suara Haris bertanya. Pelik juga Azman melihat perubahan reaksi Haris bila bercerita mengenai Arina. Mungkin dia marah sebab aku yang jumpa Arina dulu, bukan dia kot. Fikir Azman. Haris pasti mesti disebabkan Azman, Arina berubah sikap ketika di Pulau Perhentian tempoh hari. Dan patutlah Arina berubah sikap bila dia menyebut nama Azman tadi pagi. Berubah terus Arina waktu itu.

            “Dia terkejut tengok aku. Aku pun apa lagi, tipulah pasal gambar dia tu. Cakap yang kitorang dah tengok gambar tu. Terkejut betul dia.” Mereka ketawa beramai-ramai mendengar cerita Azman. Hanya Haris sahaja yang langsung tidak ketawa mahupun senyum.

            “Eh Haris, relakslah. Kau kenapa ni?” Haris menahan marah. Wajah Azman dipandangnya. Takut juga Azman melihat Haris dengan wajah sebegitu.

            “Kau cakap apa dengan dia?. Kau cakap kau dah tengok gambar dia? Kenapa kau tipu dia?” Suara Haris semakin kuat. Dia memang sudah dapat bertahan lagi. Kerusi ditepinya ditolak. Dia  menghampiri Azman. Masing-masing yang lain tergamam dengan perubahan sikap Haris.

            Haris mencengkam kolar baju Azman dengan kedua-dua tangannya.Ikutkan hati hendak sahaja ditumbuknya muka Azman di hadapannya itu. Sabar Haris…. Sabar….

            “Aku taknak tengok muka korang lagi. And jangan sekali-sekala kau cakap benda buruk pasal Arina lagi. She’s with me now. Do you understand that!” Bukan sahaja Azman yang terkejut, kawan-kawan mereka yang lain turut terkejut mendengar kata-kata Haris itu. Siapa sangka Arina kini ada hubungan dengan Haris. Bagaimana mereka boleh bersama. Sejak bila mereka bersama. Semuanya menjadi persoalan mereka. Terus terdiam mereka sehinggalah Haris meninggalkan tempat tersebut.Masing-masing tidak percaya dengan apa yang baru sahaja berlaku tadi. Kenyataan Haris tadi membuatkan mereka membisu seketika.

            Tahulah Haris kenapa Arina berubah sikap semasa di Pulau Perhentian tempoh hari. Inilah penyebabnya. Patutlah Arina tidak mengendahkannya. Mesti Arina ingat aku tipu dia pasal gambar tersebut. Oh Arina…. Its not like that……Dihentaknya stereng kereta. Haris tidak mahu Arina benci padanya lagi. Dia mahu Arina. Mahu merapatkan lagi hubungan mereka. Dia perlu memberitahu Arina perkara sebenar.

            Haris terus memandu laju ke rumah Arina. Wajah Arina sentiasa berlegar dalam fikirannya.

            “Linda.. kau kena tolong aku. Haris kat luar tu. Kau cakap kat dia yang aku takda. Aku tidur rumah kawan aku. Tolong aku ye.” Arina memujuk Linda untuk menolongnya. Dia masih tidak mahu berjumpa dengan Haris. Dia berharap yang Haris akan dapat melupakannya nanti.

            “Yelah. Aku tak tahulah apa lagi masalah kau dengan dia ni. Hari tu dah baik je aku tengok. Ni gaduh balik. Pening aku.” Merungut Linda padanya.

            “Cari Arina ke? Dia takda kat dalam. Dia tidur rumah kawan dia malam ni.” Kesian Linda. Tak pasal-pasal dia yang kena bersubahat menipu.

            “Dia takda? Rumah kawan kat mana?” Pelik Haris. Selama ini tidak pernah pula Arina tidur di rumah kawannya. Haris cuba menghubungi Arina lagi.

            “Tak pastilah. Dia takda bagitahu pulak. Jangan risaulah pasal dia. Dia okey.” Kalau tak disebabkan Arina kawan baiknya, memang dia sudah memberitahu Haris di mana Arina berada. Kesian dia melihat Haris yang risaukan Arina.

            “Linda, I know she’s inside. Dia taknak jumpa dengan I kan. Takpalah, just let her know that I need to discuss with her something. Ada benda yang I nak dia tahu. Penting ye. Thank you Linda.” Haris tahu yang Arina ada di dalam rumah. Boleh sahaja dia menggunakan kekerasan pada Arina tetapi dia tidak mahu. Lagipun Haris tidak mahu jiran-jiran Arina melihat sandiwara mereka nanti.

            “Haa, dia tahu kau taknak jumpa dia. Buat penat je aku tipu dia tahu tak.” Arina terus mendapatkan Linda setelah pintu ditutup dari dalam. Kereta Haris juga sudah hilang dari pandangan mereka.

            “Ni dia pesan, dia nak jumpa kau. Nak bincang dengan kau. Dan ada benda dia nak bagitahu kau. Penting katanya.” Arina cuma mendengar sahaja apa yang disampaikan padanya. Benda penting apa. Nak berpisah ke. Mungkin juga dia perlu berjumpa Haris untuk menyelesaikan semua ini.


            “Arina, aku bukan nak sibuk pasal korang ni. Tapi aku rasa baik kau pergi jumpa dia. Bincang apa yang patut. Kalau kau diam macam ni, tak selesainya masalah kau tu.” Ada benarnya juga kata-kata Linda itu. Memang tidak akan selesai masalah jika berterusan begini.

Monday, May 19, 2014

E-Novel : Kau Tetap Milikku - Bab 31

KAU TETAP MILIKKU

BAB 31

            Selepas makan tengahari di sana, mereka berjalan lagi. Kali ini Arina pula yang terpaksa mengikut Haris membeli barangnya. Semua barang yang dibelinya berjenama. Harga sudah tentunya mahal. Seronok melihat orang kaya membeli-belah. Bukan mereka kisah pun dengan harga. Janji mereka suka, diambilnya sahaja. Entah bilalah dia dapat merasa semua itu. Dapat tumpang sedikit kekayaan Haris pun sudah cukup bagi Arina.

            “Malam ni you tidur rumah I lagi okey. Esok pagi I hantar you balik. Your friends akan sampai awal pagi esokkan.” Harap-harap tiada apa-apa yang berlaku lagi malam ni. Berdoa Arina di dalam hati.  

            Entah bagaimana Arina terlepas cakap yang dia selalu juga masakkan untuk kawan-kawannya di rumah sewa. Terus Haris meminta Arina memasakkan sesuatu untuknya malam ini. Diajaknya Arina membeli barang-barang dapur. Pertama kali sebenarnya Haris bersama seorang wanita membeli barang dapur. Selalunya dia akan pergi sendiri tanpa berteman. Seronok juga Haris melihat Arina memilih ikan, daging dan sebagainya. Arina memang mempunyai ciri-ciri isteri yang sempurna bagi Haris. Dirasakan hidupnya akan sempurna jika Arina menjadi isterinya dengan erti kata sebenar.

            “Arina masak asam pedas ikan, daging goreng berempah, sayur campur dan telur dadar. Haris nak Arina masak lain ke?” Sambil mereka berjalan Arina memberitahu Haris menu yang akan dimasak nanti. Arina tidak tahu jika ada masakan yang Haris tidak suka. Itu sebablah dia memberitahu Haris terlebih dahulu. Takut jika dimasak nanti tidak dimakan pula. Membazir sahaja nanti.

            “Apa-apa je sayang. Semua I makan. Cuma jangan buat pedas sangat ye. I tak tahan pedas sangat.” Dicuitnya pipi Arina dan kemudian kembali menolak troli terus ke kaunter bayaran. Laju betul tangan Haris menyentuh Arina. Memang tidak sempat Arina mengelak.

            Haris membayar segala yang dibeli tadi dan kemudian terus ke kereta. Mereka meninggalkan Pavilion dan pulang ke rumah Haris.

            “Come, I tolong.” Haris mengambil pisau dari tangan Arina lalu menyambung memotong daging yang dibeli tadi. Petang tadi balik sahaja ke rumah, Arina terus membersihkan diri dahulu. Selepas itu barulah Arina ke dapur. Sangkanya Haris tidak akan membantunya di dapur. Entah bagaimana selepas mandi tadi, Haris terus ke dapur untuk membantu.

            Bukan sahaja daging yang dipotong, bawang, sayur semuanya habis dipotong Haris. Siapa kata dia tidak pandai masak. Haris sebenarnya pandai, cuma Arina sahaja yang tidak tahu bahawa suaminya itu pandai masak. Cuma masakan melayu ni Haris memang tidak berapa pandai. Cuba suruh masak spaghetti, macaroni, steak dan sebagainya, laju sahaja Haris menyediakannya.

            Haris banyak membantu Arina. Banyak juga gurau senda mereka di dapur. Hilang seketika rasa gugup Arina pada Haris. Cuma sesekali bila mereka bersentuhan, Arina dapat rasakan degupan jantungnya bertambah laju. Haris pula sengaja mendekatkan dirinya pada Arina. Seperti ada magnet pada badan Arina yang membuatkan Haris tidak boleh berjauhan dengannya.

            “Sedapnya. Jom makan sayang.” Makanan sudah terhidang di atas meja. Nampak menyelerakan.

            “Haris.... janganlah panggil sayang. Panggil nama je lah.” Malu juga Arina bila Haris setiap kali memanggilnya dengan panggilan sayang. Kalau dulu Arina boleh terima lagi tetapi semenjak dua menjak ni memanjang Haris memanggilnya sayang.

            “Apa dia?. Sayang cakap apa?” Aduh.... dah mulalah tu si Haris ni. Buat-buat tak dengar la pulak. Mesti Haris sengaja berbuat begitu. Bukannya dia tidak dengar. Rasanya jelas sangat suara Arina pada Haris. Mana ada gangguan bunyi pun ketika itu. Hanya bunyi suara mereka sahaja sejak dari tadi.

            “Jom makan. Lapar ni.” Haris sudah menyeduk lauk asam pedas. Memang dia terliur melihat makanan yang dimasak Arina. Semuanya nampak sedap di mata Haris. Apa tidaknya, buah hati yang masak.

            Haris makan dengan penuh berselera. Memang sedap. Memang kena dengan selera Haris. Kenyang sungguh Haris dibuatnya. Sudah lama dia tidak makan makanan melayu yang sedap sebegini. Memang Arina pandai masak seperti emak mertuanya. Yelah, anak emak kan.

            Selesai makan mereka sama-sama mengemas meja dan dapur. Puas Arina menyuruh supaya Haris tidak membantunya. Bukannya banyak pun kerja lagi. Tetapi Haris tetap berdegil untuk membantu.

            “Jom Arina. Kita tengok movie. I belum sempat tengok lagi this movie. My friend cakap best.” Haris sudah mengambil VCD dari dalam beg yang diletakkan di tepi rak buku. Arina pula baru hendak masuk ke dalam bilik. Diubah langkahnya ke ruang tamu menghampiri Haris.

            “Come and sit here Arina.” Ajak Haris bila dilihatnya Arina duduk di sofa yang diletakkan di tepi meja. Dia mahu Arina  duduk berbaring di sebelahnya. Sofa yang besarnya seperti katil bujang diletakkan betul-betul di hadapan televisyen besar. Sangat empuk dan selesa. Kalau macam ni, tak payah pergi wayang pun takpa. Tengok dekat rumah lagi seronok. Bisik Arina sendiri.

            Mulanya Arina berat hati untuk beralih duduk di sebelah Haris tetapi entah kenapa kakinya tiba-tiba terus melangkah menuju ke sofa dimana Haris duduk. Haris mengambil remote yang ada di atas meja dan menutup semua lampu. Suasana gelap. Cuma cahaya dari skrin besar di hadapan mereka sahaja yang menyinari mereka. Memang betul-betul terasa seperti berada di dalam panggung wayang.

            “Tak payahlah gelap sangat. Arina bukak lampu dapur ye.” Takut juga Arina bila suasana gelap ditambah lagi cuma mereka berdua sahaja di rumah tersebut.

            “Kalau takut, just peluk I. Bukan susah pun.” Haris sudah menarik Arina untuk duduk dekat dengannya. Itulah yang paling Arina takut. Berada dekat dengan Haris. Dia sebenarnya bukanlah takut sangat pada keadaan gelap tetapi lebih kepada Haris. Okey Arina. Jangan fikir apa-apa.

            “Cerita apa ni?” Arina bertanyakan pada Haris bila tayangan sudah bermula. Macam seram je bunyinya.

            “Horror movie.” Memang sengaja Haris memilih cerita seram. Dia tahu Arina tidak berani sangat menontonnya. Itu yang membuatkan Haris suka. Biar Arina sentiasa rapat dengannya.

            “Aaa...cerita lain takda ke?” Iskh Haris ni. Cerita lain banyakkan. Kenapalah cerita seram yang dia nak pasang ni. Pasanglah cerita komedi ke, aksi ke. Ini tidak...

            “Nope. Okey, dah start.” Haris mendekatkan dirinya pada Arina. Dipeluknya bahu Arina. Arina cuba bertenang. Matanya ditumpukan pada skrin di hadapannya. Keadaan mereka yang sangat rapat membuatkan Arina tidak berapa fokus pada cerita yang ditayangkan.

            Sepanjang menonton cerita tersebut, tangan Haris sentiasa memeluk bahu Arina. Dirapatkan Arina kepadanya. Banyak kali juga Arina menutup matanya. Memang dia selalu begitu bila melihat cerita seram. Haris perasan juga yang Arina tidak menolak pun bahunya dipeluk Haris. Mungkin kerana perasaan takut menonton cerita tersebut sehinggakan Arina lupa keadaan mereka ketika itu.

            Lega bila cerita tersebut tamat. Haris kembali membuka sebahagian lampu. Keadaan kembali cerah sedikit. Arina menjarakkan dirinya sedikit dari Haris. Malu pula Arina bila dia tidak langsung menolak Haris dari terus memeluknya.

            “Arina masuk tidur dulu ye.” Haris cuma memandang Arina. Salah ke aku nak masuk bilik tidur. Ada benda ke yang aku lupa buat lagi ni. Fikir Arina.

            Tiba-tiba Haris merapatkan dirinya pada Arina. Ciuman hinggap di pipi Arina.

            “Good nite sayang.” Tergamam Arina bila Haris menciumnya. Patutlah tak mustahil ramai perempuan yang tergoda dengannya. Romantik sangat si Haris ni. Boleh cair perempuan dibuatnya.

            “Good nite Haris.” Arina bangun dan berlalu meninggalkan Haris yang masih duduk di situ. Arina perasan yang Haris kembali menutup lampu rumah. Gelap kembali. Arina terus masuk ke dalam bilik dan membuka lampu.

            Sebenarnya Arina masih  berasa takut gara-gara melihat filem seram tadi. Masih teringat-ingat suasana seram filem tersebut. Macam mana nak tidur ni. Takkan nak pasang lampu pulak. Tetap takut jugak ni. Kalau Mimi dan Linda ada, mesti aku dah tidur bilik diorang ni. Ini Haris. Macam mana ni.....

            Hendak atau tidak terpaksa juga Arina keluar dari bilik. Pintu dibuka dari dalam.

            Gelap. Tiada cahaya langsung di ruang tamu.

            “Haris...” Perlahan sahaja suara Arina. Entah kenapa perasaan takut mula menyelubungi dirinya. Dia memberanikan diri melangkah menuju ke bilik Haris. Pintu bilik tidak bertutup. Tiada nampak kelibat Haris di atas katil pun. Mana pulak perginya Haris ni.....Bertambah cuak Arina.

            Mungkin Haris di ruang tamu lagi. Terlelap di sana. Dikuatkan semangatnya untuk melangkah ke ruang tamu pula. Cahaya dari luar samar-samar menyinari ke dalam rumah. Arina berjalan sehinggalah....

            “Haris....” Arina terus mengejutkan Haris bila dilihat dia sedang tidur di atas sofa lembut tadi. Disentuhnya tangan Haris dengan niat untuk mengejutnya. Tiada respon langsung.

            Akhirnya Arina membuat keputusan untuk tidur di tepi sofa tersebut. Hendak tidur di dalam bilik rasa takut pulak. Biarlah dia tidur di bawah sahaja asalkan wajah Haris dalam pandangannya. Dek kerana  keletihan siang tadi berjalan Arina terlelap di situ.

            Haris terjaga bila terasa cahaya matahari menyinarinya. Lena sungguh tidurnya, mungkin kerana kekenyangan malam tadi. Tidak pernah dia makan sebanyak malam tadi.

            “Arina....” Haris baru sahaja hendak turun dari sofa tersebut bila ternampak Arina sedang tidur di tepi meja. Pelik juga Haris. Bukankah Arina sudah masuk tidur malam tadi. Apa dia buat kat bawah ni.

            “Arina... Bangun...” Haris menyentuh lembut bahu Arina. Perlahan-lahan mata Arina terbuka.

            “Kenapa tidur dekat bawah ni. Sejuk Arina.” Haris membantu Arina untuk bangun. Kesian dia melihat Arina tidur di situ tanpa selimut.

            “Arina takut ke? Kenapa tak kejutkan I?” Haris masih tepat memandang Arina, menunggu jawapan Arina.

            “Dah kejut tapi Haris taknak bangun. Arina takut malam tadi.” Lena betul aku tidur sampai Arina kejut pun tak sedar. Kesiannya Arina. Kesiannya dia. Bisik Haris sendiri. Dibelainya rambut Arina sehinggalah Arina menepis perlahan tangan Haris dari terusan membelai.      

            Baru sahaja Arina hendak ke biliknya, telefon di tangan berbunyi.

            “Linda.... Kau kat mana?” Haris cuma menjadi pendengar setia semasa Arina berbual.

            “Aaa, aku kat....Takpa-takpa.... Kejap lagi aku balik ye.” Gembira Arina bila Linda dan Mimi sudah sampai di rumah mereka. Maknanya dia pun boleh balik ke rumah kejap lagi. Tersenyum riang Arina sehinggalah dia melihat wajah Haris.Tiada langsung senyuman dari wajahnya. Berubah terus wajah Arina.

            “Arina nak balik?” lembut sahaja suara Haris kedengaran di telinga Arina. Anggukan kepala sahaja yang diberikan oleh Arina menjawab soalan Haris itu. Arina memberanikan diri memandang Haris.

            “Okay, after breakfast I will send you home sayang.” Pipi Arina diusap lembut. Haris berlalu ke dalam biliknya. Ikutkan hatinya hendak sahaja disuruh Arina terus tinggal bersama-samanya. Dia mahu mengenali Arina dengan lebih rapat. Hubungan mereka memang patut dirapatkan lagi. Tetapi dia tidak mahu terlalu mendesak Arina. Takut jika Arina membencinya semula.

            Arina menyediakan nasi goreng pagi ini. Nasi yang dimasak malam tadi masih ada lagi. Sayang hendak dibuang. Mereka bersarapan bersama selepas Haris selesai mandi. Sudah kurang rasa kekok Arina bila bersama Haris. Layanan Haris padanya sangat baik.


            Haris menghantar Arina pulang ke rumahnya. Berat hati Haris hendak berpisah dengan Arina. Perasaan yang susah digambarkan bila bersama Arina sepanjang hari. Gembira dan sempurna hidupnya.