My corner's visitor

Friday, April 18, 2014

E-Novel : Kau Tetap Milikku - Bab 28

Yeh.... New entry for all the followers..... Enjoy it ok.. Maaf sangat-sangat sebab lambat update blog ni. Mesti korang tertunggu-tunggu kan. 


KAU TETAP MILIKKU

BAB 28


            Bot tiba.

            Haris membantu Linda dan Mimi menaiki bot tersebut. Sampai giliran Arina…

            “Arina… give me your hand.” Ditepis tangan Haris dari menyentuhnya. Arina tidak mahu Haris membantunya. Biarlah dia sendiri. Haris menahan sabar. Ikutkan hatinya hendak sahaja ditarik Arina terus dalam pelukannya. Memang itu yang dibuatnya pada Arina dulu jika Arina enggan mengikut arahannya.

            Bot sudah bergerak. Hanya mereka berempat di atas bos tersebut. Mimi dan Linda yang banyak menceriakan keadaan dari tadi. Arina pula lebih banyak berdiam. Memang sengaja Arina mengambil tempat duduk di belakang. Jauh sedikit dari mereka. Pandangannya dilemparkan keluar. Jauh…. Entah kemana dia sendiri tidak tahu.

            Haris pula walaupun sama-sama berbual dengan Linda dan Mimi tetapi pandangannya banyak ditujukan pada Arina. Dia tahu Arina masih marah padanya. Tetapi yang dia tidak tahu apa puncanya yang membuatkan Arina marah padanya sampai begitu sekali. Masih dia fikirkan lagi dimana salahnya. Mungkin dari tutur katanya yang dia tidak perasan telah mengguris hati Arina. Tapi rasanya tidak ada. Buntu Haris .

            “Are you okay Arina?” Arina mengelamun. Ingatannya hilang entah kemana. Suara Haris disebelahnya membuatkan dia kembali ke realiti. Dikerling sedikit sahaja pada Haris yang duduk di sebelahnya. Arina cuma mengangguk perlahan.

            “Kita bincang lepas balik KL nanti. But now please Arina. Enjoy yourself. Kalau bukan untuk you, think about your friends. Do you think they all will be happy and enjoy bila you sedih macam ni. They don’t. Apa-apa masalah kita bincang bila balik nanti. Is it clear Arina?” seperti biasa suara Haris agak tegas bila mengeluarkan arahan. Tapi memang betul juga apa yang dikatakan Haris itu. Disebabkan dia, kawan-kawannya tidak dapat menikmati percutian yang mereka tunggu-tunggukan ini. Hilang sudah mood percutian mereka.

            “Okay.” Pendek sahaja jawapan Arina sudah cukup untuk Haris kembali tenang sedikit.

            “Now kita enjoy with them. And I want you to know… I really missed you sayang. Really….” Sempat lagi Haris mencium dahi Arina sebelum mereka menghampiri Linda dan Mimi. Bukan Arina tidak mahu mengelak, tetapi perlakuan Haris lagi cepat darinya.

            Arina terpaksa berpura-pura gembira walhal di dalam hatinya tiada siapa pun yang tahu. Hendak sahaja dia lompat terjun ke dalam laut meninggalkan mereka semua terutamanya Haris. Jelas terpancar kegembiraan di wajah kawan-kawannya. Demi kegembiraan mereka, Arina terpaksa memendam rasa.

            Pening Arina dengan Haris. Memanglah mereka kena berpura-pura gembira di hadapan Mimi dan Linda tetapi bagi Arina, Haris sudah melebih-lebih. Apa tidaknya, tangan Haris sentiasa berada di bahu Arina. Ada juga Arina berbisik pada Haris supaya mengalihkan tangannya, tetapi seperti biasa Haris pura-pura tidak mendengar. Ada juga kadang-kadang Haris menggenggam tangan Arina. Bukan Arina tidak cuba menarik tangannya tetapi kudrat lelaki seperti Haris berkali ganda dari kudratnya. Semakin cuba di leraikan genggaman tersebut semakin Haris mengeratkannya.

            Selepas hampir tiga jam mereka bersama-sama di atas bot mengelilingi pulau tersebut, akhirnya mereka kembali semula ke tempat tadi. Memang Mimi dan Linda kelihatan sangat gembira tetapi berlainan dengan Arina.

            “Seronok?” Haris bertanyakan pada Arina bila dia sedang membantu Arina membuka jaket keselamatan. Hanya anggukan kepala yang diterima Haris. Tiada sepatah kata pun yang keluar dari mulut Arina.

            “Arina!....We really need to discuss on this. But not now. Please Arina. Jangan buat I macam ni.” Bila Arina melihat kawan-kawannya memandang ke arah lain, cepat-cepat Arina menarik tangannya dari dipegang Haris. Dibiarkan Haris sendirian di situ. Langkahnya dipanjangkan.Bagi Arina tiada apa yang hendak dibincangkan dengan Haris. Semuanya kena mengikut arahannya sahaja. Apa guna berbincang kalau tiada tolak ansur dari kedua-dua belah pihak.

            “Haris! Turunkan Arina!” Haris mengejar Arina yang laju berjalan meninggalkannya dan terus mendukungnya. Menjerit Arina bila diperlakukan sebegitu. Haris tidak memperdulikan arahan Arina. Dia tetap mendukung Arina. Arina mencari-cari Mimi dan Linda namun hampa. Entah mana perginya mereka ni. Cepat betul mereka hilang.

            Haris terus berjalan tetapi bukan ke arah chalet Arina tetapi ke chaletnya.

            “Haris nak apa?” Arina sedikit menjerit pada Haris bila dirinya dicampak ke atas katil. Pintu bilik dikunci dari dalam. Risau juga Arina jika Haris bertindak seperti sebelum ini.

            “Nak apa?!. Arina nak balik bilik.” Arina cuba menuruni katil tetapi belum sempat kakinya menjejak lantai, Haris terlebih dahulu menghalang. Tangan Arina dicapainya.

            “Arina….” Dipandang wajah Arina. Lama.

            “Please Arina….. Jangan buat I hilang sabar. Seriously I taknak sakitkan hati you lagi. I taknak buat benda yang you tak suka. But for god sake, please jangan buat macam ni lagi. I takut I tak dapat bertahan lagi. I damn really missed you. Really missed to hold you, to kiss you and to make love with you. Stop acting like this Arina. Please……” terkedu Arina mendengar luahan dari Haris. Pandangan mereka bersatu bila Arina mengangkat wajahnya memandang ke dalam anak mata Haris untuk mencari keikhlasan.

            “Arina nak balik. Arina nak balik KL. ” Arina sudah tidak peduli lagi tentang perasaan kawan-kawannya. Biarlah mereka. Hati Arina sudah terlalu sakit sekarang ini. Dia sudah tidak dapat menahan perasaan sedihnya. Dia berharap sangat kawan-kawannya memahami keadaaannya itu.

            “Arina. Please don’t cry sayang.” Arina tidak dapat menahan air matanya dari mengalir keluar. Pipinya dibasahi air mata yang berjujuran keluar. Haris terus menarik Arina ke dalam pelukannya. Entah kenapa Arina sendiri tidak tahu kenapa dia boleh membiarkan dirinya dipeluk lelaki bernama Haris. Haris mengeratkan lagi pelukan mereka bila terasa tangan Arina memeluk belakang badannya. Memang Haris tidak sanggup melihat Arina menangis. Setiap kali Arina menangis, hatinya juga turut serta sedih. Tetapi dia tahu, mesti ada sesuatu yang mengganggu perasaan Arina. Dan yang penting ini semua ada kena mengena dengan dirinya.

            “Hati Arina sakit sangat Haris… Sakit sangat……” Perlahan suara Arina tetapi Haris masih dapat menangkapnya. Terus diusap lembut rambut Arina. Siapa yang telah menyakiti hatimu sayang……

           
            “Korang…. Aku minta maaf ye kena balik dulu.” Arina tahu dia sudah menghampakan kawan-kawannya. Tetapi dia tidak dapat menipu dirinya lagi untuk pura-pura gembira. Sebenarnya Arina takut juga terserempak dengan kawan-kawan Haris untuk kali kedua. Tidak sanggup Arina berjumpa mereka. Entah apalah yang ada dalam fikiran mereka bila ternampak Arina.

            “Takpalah Arina. Kitorang pun tak tahu apa masalah kau. Tapi kami harap kau selesaikan dengan segera ye. Kami taknak tengok kau sedih-sedih lagi. Pasal percutian ni takpalah, nanti kita boleh pergi lagi. Jangan risaulah.” Mimi dan Linda sememangnya sahabat yang paling baik bagi Arina. Mereka sentiasa memahami perasaan Arina.  Bertambah sedih Arina bila mendengar kata-kata Mimi itu. Mereka berpelukan sehinggalah Haris bersuara.

            “Takpa. Nanti I sponsor percutian korang okey. Anytime saja. Just let me know mana you all nak pergi.” Haris yang tiba-tiba muncul berdiri di belakang Arina. Tersenyum gembira Mimi dan Linda. Sekali lagi Arina terpaksa berpura-pura gembira. Entah ada lagi ke tidak Haris dalam kamus hidupnya nanti. Dia sendiri tidak tahu.

            Arina dan Haris meninggalkan Pulau Perhentian petang itu. Mereka akan pulang ke Kuala Lumpur sehari lebih awal dari yang dirancang.

            “Arina… Jom kita makan dulu.” Arina terjaga bila pipinya disentuh Haris. Tidak Arina perasan yang dia sudah lama tertidur. Masuk-masuk kereta tadi terus Arina terlelap. Dan sekarang ini mereka berada di salah sebuah hentian besar di lebuhraya menuju ke Kuala Lumpur.

            “Jom… isi perut dulu. Nanti perut kosong.” Jam ditangan dikerling. Sudah pukul sembilan malam. Maknanya sudah hampir tiga jam dia tertidur. Patutlah perutnya terasa sedikit pedih. Mungkin angin sudah masuk perut. Fikir Arina.

            Mereka turun dari kereta dan menuju ke salah sebuah kedai  yang masih dibuka. Tangan Arina dicapai. Memang sudah kebiasaan Haris memegang tangan Arina bila berjalan. Cuma Arina sahaja yang malu-malu pada orang ramai.

            “Arina nak makan apa?”

            “Mee goreng jelah.”

            “Air?”

            “Teh o ais.”

            “Okay sayang. I nak gi toilet jap. Nanti kalau makanan sampai you makan je dulu. Jangan tunggu I.” Haris memandang Arina lama sebelum dia bangun untuk memesan makanan. Iskh Haris ni….. Dah tahu aku memang tak boleh kalau dia tenung aku macam tu, dibuat jugak. Dia tahu tak yang pandangan mata dia tu boleh buat perempuan cair. Arghhhhh……..

            Arina memerhatikan Haris yang sedang memesan makanan pada penjual tersebut.  Dia cuma mengenakan sweater dan seluar pendek paras lutut. Penampilan ringkas begitu pun tetap membuatkan Haris kelihatan cukup kacak. Tidak dinafikan Haris memang mempunyai rupa paras yang sangat kacak. Dengan wajah tampan ditambah lagi dengan tubuh badan yang tegap dan sasa itulah membuatkan perempuan tergila-gilakannya. Sanggup mengabaikan dosa pahala semata-mata untuk menjadi teman Haris sehingga ke kamar tidur.

            Haris…. Kacak, bergaya, kaya, berpangkat…. Aku ni….. Itu sebabnya Arina sehingga ke hari ini tidak percaya yang Haris sayangkannya. Mesti kerana perasaan bersalah padanya membuatkan Haris terpaksa mengambil berat tentangnya. Yang Arina pelik kenapa Haris terlalu marah bila isu perpisahan diungkit. Salah ke apa yang dikatakan pada Haris. Lebih baik mereka berpisah. Masing-masing boleh membawa haluan masing-masing. Tiada ikatan lagi selepas itu. Haris boleh kembali pada dunia hiburannya. Arina dengan dunianya sendiri.

            “Kenapa tak makan lagi?. Nanti dah sejuk tak sedap.” Terhenti lamunan Arina. Dia tidak perasan yang Haris sudah kembali duduk di hadapannya. Makanan juga sudah tersedia di hadapan. Entah bila mereka hantar pun Arina tidak perasan. Jauh betul lamunan Arina kali ini.

            “Kenapa tak habis mee tu?” Dilihatnya mee  di dalam pinggan Arina hanya berusik separuh sahaja.

            “Takda selera.” Memang Arina tidak berselera. Bukannya mee yang dipesan tidak sedap tetapi tekaknya yang tidak boleh menerima sebarang makanan buat masa ini.

            “Jom. Kita pergi beli roti. Nanti dalam kereta lapar nanti.” Prihatinnya Haris pada aku. Mesti seronok kalau Haris betul-betul sayang kat aku. Sempat lagi Arina tersenyum sendiri.

            “Come… I turunkan ni. You boleh baring.” Haris merapatkan dirinya pada Arina dengan niat untuk menurun tempat duduk Arina. Selesa sikit Arina berbaring. Mereka tidak perasan yang keadaan mereka amat rapat sekali sehinggalah tangan Haris tersentuh badan Arina. Masing-masing mengangkat muka memandang antara satu sama lain. Terdiam seketika.

            Tangan Haris mengusap-usap pipi Arina. Lembut. Pandangannya kini jatuh pada bibir merah Arina. Cantik. Arina juga tidak membantah. Mungkin Arina juga rindu pada Haris. Cuma keadaan yang memaksa mereka.

            “Arina……” lembut sahaja bibir Haris menjamah bibir milik Arina. Lama. Sehinggalah cahaya lampu dari kereta lain tiba-tiba menyinar mereka. Arina tersedar. Cepat-cepat Arina menjarakkan dirinya dari Haris. Haris pula masih tegar memandang Arina walaupun kini bibir mereka tidak bersatu lagi.


            Akhirnya Haris tersenyum sebelum dia mengalih pandangannya. Mereka berlalu dari situ.

Thursday, March 13, 2014

E-Novel : Kau Tetap Milikku - Bab 27

KAU TETAP MILIKKU

BAB 27

            “Kau taknak makan ke Arina?” Arina cuma menggelengkan kepalanya. Dia masih berbaring di atas katil sambil menyelimutkan badannya.

            “ Kau okay ke tak ni? Nak apa-apa? Kitorang belikan.” Risau kawan-kawannya melihat keadaan Arina. Mereka sendiri pun tidak tahu apa yang terjadi pada Arina malam tadi. Puas mereka memujuk Arina untuk menceritakan pada mereka tetapi tidak berjaya.

            “Takpalah. Roti ada ni. Kalau aku lapar nanti aku makan.” Kesian juga Arina melihat kawan-kawannya. Kalau ikutkan hatinya mahu sahaja dia meninggalkan Pulau Perhentian ini hari ini juga. Tetapi bila teringatkan kawan-kawannya yang sedang menikmati cuti mereka, Arina pendamkan sahaja niat tersebut. Dia tidak mahu disebabkan dia mahu pulang, kawan-kawannya yang lain juga turut serta pulang bersamanya. Kesian mereka.

            “Okay, kitorang pergi dulu ye. Apa-apa call tau.” baru sahaja mereka hendak menutup pintu, Linda ternampak Haris sedang berjalan ke arah mereka. Terus dicuit tangan Mimimemberitahu kehadiran Haris di sini.

            “Good morning. Where’s my Arina?” Haris bertanyakan Arina sebaik sahaja dia merapati mereka berdua. Linda pula terus membuka kembali pintu yang sepatutnya ditutup tadi.Kelihatan Arina sedang berbaring membelakangi mereka. Suara televisyen yang dipasang tadi membuatkan suara mereka tidak berapa didengari Arina.

            “Kitorang nak pergi breakfast tapi Arina tak mahu. Dia tak berapa sihat rasanya.” Linda yang banyak berbicara dengan Haris. Mimi pula sibuk dengan telefonnya. Sudah tentulah buah hatinya yang menelefon dari tadi.

            “You tahu ke kenapa Arina nangis malam tadi? Please let me know kalau you tahu.” Haris memperlahankan suaranya supaya Arina tidak dengar apa yang sedang mereka bualkan.

            “Tak tahu Haris. Dari malam tadi kitorang duk tanya dia kenapa. Tapi langsung dia tak mahu cerita apa-apa. Semalam pun rasanya dia tak dapat tidur. Mungkin fikir lagi pasal benda ni. Biarlah dia dulu. Harap-harap nanti okay lah dia.” Bukan sahaja Haris yang tidak tahu malah kawan-kawan Arina juga tidak tahu apa yang telah terjadi malam tadi.

            Linda dan Mimi  meninggalkan Haris di situ. Haris mahu menemani Arina di situ.

            Pintu bilik ditutup.

            Haris menghampiri Arina perlahan. Tidak mahu mengejutkannya. Bila dilihat rupanya Arina tertidur. Mungkin kerana terlalu mengantuk. Kata Linda, Arina tidak tidur malam tadi.

            Haris memperlahankan suara televisyen. Dia duduk menghadap Arina. Wajah Arina diteliti. Walaupun wajah Arina tidak secantik wanita-wanita yang pernah ditidurinya sebelum ini tetapi dia memiliki kecantikan yang lain dari mereka. Wajah inilah yang telah berjaya mencuri hatinya. Cuma Arina yang berjaya membuat tidurnya tidak lena. Malah membuatkan Haris kenal erti rindu yang sebenarnya.

            Haris tidak dapat menahan jari jemarinya dari menyentuh wajah mulus Arina. Jarinya menyentuh lembut pipi Arina. Baru sahaja dia hendak mengalihkan jarinya ke bibir Arina….

            “Ha…Haris…. Bu…buat apa kat sini?” Arina terkejut bila dirasakan ada sesuatu yang merayap di pipinya. BIla dibuka mata bertambah terkejut Arina bila Haris yang berada di hadapannya. Di dalam bilik. Setahu dia tadi Linda dan Mimi sudah menutup pintu meninggalkannya untuk bersarapan.

            “I want to see my wife. Can I?” Arina memandang ke tempat lain. Entah kenapa dia rasa kurang selesa berada dekat dengan Haris. Perasaan takut pada Haris semakin menyelubunginya. Perasaan yang dirasakan sekarang ini seperti perasaan ketika dia mula-mula berjumpa Haris di majlis hari jadi kawannya.

            “Arina… Please… kenapa ni?” Arina menjarakkan sedikit dirinya daripada Haris. Dia takut. Dia takut Haris akan mengapa-apakannya seperti dulu. Haris tidak berapa suka dengan perubahan Arina. Dapat dirasakan Arina sudah semakin selesa dengannya beberapa hari ni. Entah kenapa selepas malam tadi Arina berubah. Masih menjadi tanya tanya pada Haris apa yang sebenarnya berlaku.

            “I ada buat salah ke? Arina please… I tak pernah merayu pada mana-mana perempuan sebelum ni. Inilah pertama kali I merayu. I ada buat salah pada you ke Arina?” Terkejut juga Arina bila Haris seboleh-boleh merayu padanya untuk menceritakan apa yang sebenarnya terjadi. Tetapi Arina nekad. Dia tidak mahu menceritakan kepada sesiapa pun termasuklah Haris. Apa yang boleh dia ubah. Semuanya sudah terlambat.

            Arina cuma menggelengkan kepalanya. Tiada sedikit senyuman pun yang terbit dari wajah Arina. Sedikit hampa Haris ketika itu. Dia berharap sangat dapat melihat wajah Arina yang indah tersenyum padanya.

            Sunyi sepi.

            Langsung tiada sepatah kata pun keluar dari mulut Arina.

            Haris juga seperti hilang arah. Fikirannya buntu. Tidak dapat berfikir apa-apa pun.

            Lama juga mereka berkeadaan sebegitu sehinggalah telefon Haris berbunyi.

            “Yes ma. No, Haris dekat Pulau Perhentian.” Laju sahaja Haris memberitahu mamanya dimana dia sekarang. Langsung dia tidak tahu yang mamanya sudah bertanyakan pada Arina sebelum Arina pergi bercuti tempoh hari. Fikir Haris mana mungkin mamanya akan bertanya pada pekerjanya termasuklah Arina. Memang pelik jika mamanya sibuk bertanyakan perkara tersebut pada pekerjanya.

            “Apa?.... Arina?... Oh…. Tak tak…Haris tak nampak pun dia.” Tergagap-gagap suara Haris ketika itu. Terus Arina mengerling pada Haris. Baru dia teringat yang Dato’ Mahizan ada bertanyakan padanya. Pulau Perhentian jawapan diberikan padanya. Janganlah timbul masalah lain pulak. Risau Arina.

            “Okey ma… Kalau Haris nampaklah ye. Tak nampak pun dia. Maybe lain chalet kot ma.” Haris terus memandang wajah Arina yang duduk berhadapan dengannya. Seperti biasa Arina yang akan mengalihkan dulu pandangan ke arah lain. Pandangannya dituju pada TV yang entah cerita apa yang sedang ditayangkan.

            “Pelik. Macamana mama tahu Arina dekat sini? She asked me to check on you. Did she know about us?. You ada bagitahu dia ke Arina?” Sedikit terkejut Arina. Tapi dia tahu Haris sedang memandangnya. Pandangan Arina masih tidak dituju pada Haris.

            “Tak. Tak pernah pun. Dato’ ada tanya hari tu mana Arina nak pergi bercuti. Dengan siapa. Itu je.” Ikutkan hati malas Arina hendak menjawab. Tetapi dia takut  jika Dato’ Mahizan dapat mengetahui keadaan sebenarnya tentang hubungan antara mereka. Habislah kau Arina. Satu masalah lagi akan timbul.

            “Betul?” Haris seperti mendesak Arina. Suaranya seperti tidak mempercayai apa yang dikatakan Arina.

            “Macam nilah Haris…. Apa kata kita berpisah. Haris dengan kehidupan Haris. Arina dengan kehidupan Arina. Dah tak payah nak takut-takut lagi jika Dato’ dapat tahu. Senang kan. Lepaskan Arina.” Inilah kali pertama suara Arina kedengaran amat tegas. Terkedu Haris mendengarnya. Berubah wajah Haris mendengarnya. Arina sendiri tidak tahu mana datangnya keberanian untuk berkata sebegitu pada Haris. Hatinya sedang sakit dan ditambah dengan cara Haris pula. Nampak sangat Haris tidak mahu sesiapa pun tahu tentang hubungan mereka terutama mamanya.

            “I will not let you go. Never!” Haris sedikit meninggikan suaranya. Geram dengan kata-kata Arina tadi. Ikutkan marahnya hendak sahaja ditampar mulut Arina kerana berani berkata begitu padanya. Sudah berapa kali dia ingatkan Arina supaya tidak membincangkan mengenai perpisahan antara mereka.

            Haris terus keluar dari bilik Arina tanpa menoleh ke belakang. Hatinya amat sakit. Dihempasnya pintu sehingga membuatkan Arina terkejut.

            “Ya Allah…. Apa yang perlu aku buat……….” Air mata turut mengalir. Dia buntu. Arina tahu Haris marah dengan kata-katanya tadi. Haris tidak tahu yang hati Arina lagi sakit menanggung ini semua. Penipuan pada semua orang.  Arina sudah penat. Sudah penat dengan keadaan mereka sekarang ini.

            Arina sakit sangat Haris…….. Hati Arina sakit sangat………….Kalaulah Haris faham apa yang sedang Arina hadapi sekarang ini……..


            Jam menunjukkan ke angka 11 pagi. Pagi tadi selepas Haris meninggalkan Arina. Arina tidak dapat melelapkan matanya. Puas dia cuba melupakan apa yang terjadi tadi tetapi gagal.

            “Jom Arina. Siaplah cepat. Kita gi naik bot kejap lagi. Pusing-pusing pulau ni.” Ajak Mimi bila dilihat Arina masih bergolek di atas katil.

            “Okey…. Kejap, aku mandi jap.” Malas Arina hendak mengingatkan apa yang terjadi. Lebih baik dia keluar bersama-sama kawan-kawannya. Moga-moga dia dapat melupakan segala yang berlaku padanya dari malam semalam.

            “Berapa kena bayar ni?” Arina bertanyakan pada Linda dan Mimi bila mereka sedang memakai jaket keselamatan sementara menunggu bot tiba.

            “Naik je lah. Sibuk nak bayar balik.” Jawapan Linda membuatkan Arina sedikit resah. Jangan jangan…..

            “Mana pulak dia ni….” Perlahan sahaja suara Linda kedengaran tetapi cukup jelas pada pendengaran Arina.

            “Kau ni tunggu siapa?” Linda sedikit terkejut bila Arina menepuk bahunya. Sangkanya tiada orang akan mendengar kata-katanya tadi. Arina masih menunggu jawapan darinya.

            “Tu….”Linda tidak tahu apa yang perlu diberitahu pada Arina. Nasiblah orang yang ditunggu itu sedang berjalan ke arah mereka.

            Arina menoleh ke belakang untuk melihat siapakah gerangan yang ditunggu Linda.

            “Eh… aku nak baliklah. Korang berdua jelah pergi ye.” Arina terus membuka jaket keselamatannya. Memang dia tiada mood bila melihat wajah Haris. Macamana nak lupakan semua ni kalau dia asyik muncul di hadapan mata ni. Pening Arina.

            “Stop it Arina.” Walaupun perlahan suara Haris tetapi cukup tegas kedengaran di telinga Arina. Pandangannya di arahkan pada kawan-kawannya. Tidak sampai hati pula Arina bila melihat wajah Mimi dan Linda. Kesian pada mereka. Disebabkan aku, percutian mereka jadi begini. Hilang keseronokan mereka yang selama ini ditunggu-tunggu.

            “Arina…. Janganlah macam ni. Memang aku tahu aku salah. Tapi kita kan memang nak sangat naik bot keliling pulau ni. Bot ni kita sahaja tau. Haris dah booked untuk satu bot. Jadi takda orang lain naik bot ni selain kita. Please Arina… Tak best la kalau kau takda.” Memang betul juga apa yang dikatakan Linda. Memang Arina sendiri ada menyimpan niat untuk menaiki bot mengelilingi pulau tersebut. Ditambah lagi dengan wajah Linda dan Mimi yang seperti meraih simpati padanya membuatkan Arina berubah fikiran.

            “Okeylah. Jom. Tapi ingat… Korang jangan buat macam ni lagi tau. Aku tak suka. Nah sekarang kau gi layan si Haris tu. Aku malas.” Tersenyum riang Linda dan Mimi mendengar kata-kata Arina. Mereka membantu Arina memakai  semula jaket keselamatan tadi. Haris pula masih memerhatikan mereka dari tepi sambil menunggu bot tiba.

           
           

           

            

E-Novel : Kau Tetap Milikku - Bab 26

KAU TETAPI MILIKKU]

BAB 26

            “Alamak, phone aku tertinggal kat dalam bilik. Aku gi ambik kejap ye.” Baru sahaja Arina duduk dari mengambil makanan yang terhidang, ingatannya terus teringat pada telefonnya. Diraba poket seluarnya. Tiada. Terus dia teringat yang telefonnya tadi diletakkan di atas meja di sebelah katil. Arina terus bangun meninggalkan kawan-kawannya dan berlalu ke bilik mereka yang terletak jauh sedikit dari tempat makan.

            Sedang Arina berjalan, kelihatan sekumpulan lelaki sedang berjalan berlawanan arah dengannya. Mungkin penginap di chalet ini juga fikir Arina di dalam hati. Mulanya Arina malas hendak mengendahkan mereka, tetapi entah kenapa hatinya sedikit resah bila menghampiri mereka. Semakin hampir Arina dengan mereka , semakin resah dirasakannya. Berdegup kencang jantungnya…

            Akhirnya….Matanya terus terhenti pada wajah mereka….

            Masing-masing diam membisu….Hanya pandangan mata sahaja yang menceritakan segalanya.

            “Eh…Dia ni yang….” Arina cepat-cepat berlalu pergi meninggalkan mereka. Arina dapat mengecam mereka. Tidak sanggup dia mendengar apa yang mereka ingin katakan tadi. Baru sahaja beberapa langkah meninggalkan mereka, tiba-tiba dirasakan tangannya dicapai seseorang. Terpusing dia ke belakang menghadap mereka.

            “Arina….. baru aku ingat nama kau.” Memang Arina dapat mengagak yang mereka pasti ingat namanya. Kawan-kawan Haris semasa di sekolah dulu. Arina tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Mereka berempat melawan dia seorang. Patutlah hatinya resah sahaja tadi.

            “Arina…. Jangan takut dengan kitorang. Kita bukan buat apa-apa pun pada kau. Ke kau takut kitorang buat kat kau macam kawan kita buat kau dulu.” Tidak…. Kenapa mereka perlu membangkitkan hal yang sudah lama berlalu. Hampir menitis air mata Arina bila mendengar kata-kata tersebut. Arina diam membisu. Ditahan air matanya dari mengalir. Aku kena kuat.. bisik Arina.

            “Makin cantik pulak aku tengok kau ni. Badan kau….. Kau nak tak aku tangkap gambar kau tanpa pakaian. Jom Arina.” Keluar juga air mata Arina yang cuba ditahan tadi. Masing-masing ketawa sesama sendiri. Terus dia teringat pada Haris. Haris yang membuat dia jadi begini. Aku benci kau Haris…..

            “Gambar dulu tak puas tengoklah Arina. Aku tangkap lagi sekali jom. Baik punya. Sekali servis aku bagi kat kau. Hari tu Haris tak sempat kan. Ni aku bagi free je. Jomlah Arina.”Menggigil Arina mendengar setiap kata-kata yang keluar dari mulut lelaki bernama Azman. Ya, Azman. Dia masih ingat akan nama tersebut. Kawan rapat Haris ketika di sekolah dulu. Ikutkan hati hendak sahaja ditampar mukanya. Hanya air mata yang mengalir di pipi mulusnya walaupun dia cuba menahan. Mereka sudah melihat gambarku?. Gambar yang tidak sepatutnya dilihat. Maknanya selama ini Haris bohong padanya. Gambarnya sudah diedarkan. Mati-mati dia percaya dengan kata-kata Haris. Rupa-rupanya….

            “Dahlah wei.. jomlah. Kesian dia.” Salah seorang dari mereka berasa kesian dengan Arina yang diperlakukan seperti itu. Rasanya memang sudah keterlaluan mereka membuat Arina. Bukan mereka tidak nampak air mata yang mengalir di pipi mulus Arina.

            “Ala… nangis ke?. Okay, kami blah ye. Anyway, ni kad aku. Kalau kau nak aku bagi servis, call je aku. Anytime baby.” Sempat lagi dikenyit matanya pada Arina. Memang tidak dinafikan Arina mempunyai tubuh badan yang cantik. Walaupun dia tidaklah setinggi model. Arina menarik nafas lega sedikit. Barulah dirasakan udara di sekelilingnya. Jika lama lagi mereka di sana mahu pengsan Arina dibuatnya.

            Selepas kelibat mereka tidak kelihatan lagi, Arina berpaling dan berjalan menuju ke chalet. Digagahkan juga kakinya untuk melangkah. Air mata tetap mengalir keluar. Terus dia teringat kembali peristiwa yang semakin dilupakan itu. Ingatannya kembali segar.

            Haris tipu…… Haris tipu pasal gambar tu. Kenapa perlu dia tunjukkan pada kawan-kawannya. Mengapa perlu dia menangkap gambar aku dalam keadaan sebegitu. Kenapa aku… Kenapa aku yang kau pilih Haris. Kenapa aku perlu diketemukan kembali dengan kau, Haris. Arina malu… Arina malu pada mereka semua.

            Lemah sahaja langkahnya masuk ke dalam bilik. Telefon dicapai. Dua puluh missed call. Semuanya dari Haris. Malas Arina hendak menelefon Haris kembali. Dia tidak tahu apa yang perlu dilakukan sekarang ini. Sanggup Haris menunjukkan gambarnya pada orang lain. Tidak ada rasa kesian langsung ke padanya. Arina tidak dapat membayangkan reaksi masing-masing bila melihat gambarnya dalam keadaan sebegitu.

            “Eh, mana lak Arina ni. Lamanya dia pergi. Mesti terus telefon abang sayang la tu.” Linda membuat andaian sendiri bila Arina masih tidak muncul. Sudah hampir satu jam mereka di sana menunggu Arina.

            “Kau tengok ni. Baru nak hantar mesej cakap taknak makan. Kita lak tunggu dia kat sini. Jomlah Mi.” Linda terus bangun dalam sedikit geram pada Arina. Siap kau Arina kejap lagi….

            Arina…. Where are you? Kenapa tak angkat phone ni. Are you okay?

            Arina…. Please… pick up the phone..

            Sayang…. Are you okay…..

            Please… pick up.

            Panggilan dan mesej dari Haris langsung tidak dibalas. Arina tidak tahu yang Haris terlalu risaukannya. Hatinya tersangat sakit bila teringat apa yang telah Haris lakukan padanya.

            “Arina…. Kau tak sihat ke? kenapa ni?” Selepas membuka pintu, Mimi terus mendapatkan Arina bila dilihat dia sedang menangis di tepi katil. Langsung hilang perasaan marah pada Arina tadi.

            Linda pula sedang sibuk mengeluarkan telefonnya dari poket seluar bila ada panggilan masuk diterima.

            “Hello… Arina?. Ada ni tapi dia tengah… Haris telefon kejap lagi boleh?” Linda sudah tidak tahu apa yang perlu dikatakan pada Haris. Suaranya diperlahankan supaya Arina tidak mendengar. Linda pasti ini mesti ada kaitan dengan Haris. Masakan sampai Haris menelefonnya.

            “Linda… please… bagitahu I kenapa dengan Arina. What’s wrong with her?. Dia sakit ke?” Kesian pula Linda mendengar suara Haris ketika itu.Merayu padanya. Dari suara Linda tahu yang Haris benar-benar mengambil berat tentang Arina.

            “Haris.. dia tengah nangis ni. Tapi I tak tahu kenapa.” Linda serba salah samada hendak memberitahu Haris atau tidak. Akhirnya dia nekad juga untuk memberitahu Haris. Biar Haris tahu keadaan sebenar Arina. Mimi pula masih lagi cuba memujuk Arina.

            “Nangis?. Oh no… Linda, please let me know chalet mana you all stay. I datang but please don’t tell Arina about this.” Haris nekad untuk ke sana. Mana mungkin dia perlu membiarkan Arina keseorangan di sana. Mesti ada berkaitan dengannya sampaikan panggilannya tidak dijawab langsung oleh Arina.

            Puas Linda dan Mimi memujuk Arina untuk berkongsi masalahnya tetapi Arina tetap berdegil. Dia enggan menceritakan apa yang terjadi padanya tadi. Bagi Arina biarlah dia seorang sahaja yang tahu apa yang terjadi. Arina malu pada semua orang termasuklah kawan-kawannya.

            Haris terus memandu keretanya ke Kuala Besut untuk menaiki bot ke Pulau Perhentian. Laju Haris membawa kereta Lamborghini miliknya. Dia perlu segera sampai di sana. Dalam fikirannya cuma memikirkan tentang Arina. Dia sendiri tidak tahu kenapa dia terlalu risaukan Arina. Memang Arina amat-amat beruntung mendapat perhatian Haris. Mana pernah Haris memberi sepenuh perhatiannya pada seorang wanita sebelum ini kecuali mamanya.

           
            Awal pagi Arina sudah bangun. Tidurnya tidak lena kerana memikirkan tentang malam tadi. Entah berapa orang yang sudah melihat gambarnya. Mungkinkah kawan-kawan Haris yang dia jumpa malam tadi semuanya ada memiliki salinan gambarnya. Mungkin ramai yang sudah melihatnya. Takut Arina bila memikirkannya.

            Arina keluar menghirup udara segar di tepi pantai. Malas dia hendak mengejutkan dua rakannya yang sedang lena tidur. Dia berjalan keseorangan menenangkan fikirannya. Walaupun fikirannya sedang berserabut memikirkan masalah tersebut namun Arina cuba untuk melupakannya sebentar.  Dia mahu menikmati keindahan pantai, hirupan angin yang dirasainya. Semuanya sangat menenangkan fikirannya.

            Arina menutup matanya untuk menikmati sepenuhnya udara segar yang sedang dirasai di tepi pantai. Lama juga dia berdiri sambil matanya ditutup. Dia membuka cepat-cepat matanya bila dirasakan ada seseorang berdiri dekat dengannya.

            Haris….. Ye.. Haris yang berdiri di sebelah Arina sambil memandang tepat padanya. Mulut Arina seperti terkunci ketika itu. Langsung tidak boleh bersuara. Ingatannya terus teringat pada peristiwa malam tadi. Kawan-kawan Haris. Haris segala punca bagi masalah ini.

            Arina berlalu dari situ meninggalkan Haris. Dia sudah tidak kisah dengan apa yang Haris rasakan. Yang penting sekarang ini ialah perasaannya. Haris tipu pada Arina selama ini tentang gambar tersebut. Kenapa dia bodoh percaya bulat-bulat apa yang Haris katakan dulu. Entah apa lagi yang telah Haris bohong padanya.

            Haris mencapai tangan Arina membuatkan Arina terpusing ke belakang.

            “Arina… Why?... Kenapa ni?...” Haris tahu ini mesti ada kaitan dengannya. Arina tidak pernah bersikap sedingin ini padanya sebelum ini. Dia perlu tahu apa yang terjadi pada Arina malam tadi. Dari malam tadi Arina tidak menjawab panggilannya sehinggalah ke hari ini. Mesti ada benda yang terjadi padanya.

            Arina cuma menggelengkan kepalanya sambil cuba melepaskan tangannya dari genggaman Haris.Dia malas hendak membincangkan perkara tersebut dengan Haris. Hatinya terlalu sedih. Sanggup Haris memperlakukan perkara tersebut padanya. Terus juga ingatannya teringat kejadian Haris memperkosanya dulu. Semuanya kembali segar dalam ingatannya.

            “Arina.. Please….. Let me know apa yang terjadi? Are you mad at me?” Haris masih cuba mencari jawapan dari Arina. Tangan Arina masih erat dalam genggamannya.

            “Takda apa-apa. Lepaskan tangan Arina. Sakit.” Arina masih berdegil. Dia tidak mahu menceritakan masalah yang dihadapinya dengan Haris. Wajah Haris langsung tidak dipandang.

            “Haris.. tolong… Sakit..” Arina cuba merayu pada Haris bilamana genggaman tersebut semakin erat dirasakan. Haris berbelah bahagi untuk melepaskannya. Tetapi bila dilihat wajah Arina yang tidak berapa selesa diperlakukan sebegini, Haris melepaskannya. Dia tahu apa yang terjadi malam tadi sangat menyakitkan hati Arina. Tidak pernah dia melihat Arina seperti ini. Dia akan cuba membuat Arina bercerita padanya. Tapi mungkin bukan hari ini. Biarlah Arina tenang dahulu. Fikir Haris.

            “Arina stay kat bilik mana?” Haris masih cuba memujuk Arina. Diajaknya berbual.

            Arina cuma memberi isyarat tangan padanya. Ditunjukkan jarinya pada chalet tempat mereka menginap selama dua hari ini.

            “Oh… tak jauh. I duduk kat situ. Stay malam ni dengan I sayang.” Haris cuba memujuk Arina. Harap-harap berjaya. Memang dia rindu sangat pada Arina. Entah apa yang Arina sudah buat padanya dia sendiri tiada jawapannya. Arina tidak memberikan sebarang jawapan. Diam membisu.

            “I nak masuk mandi dulu. You nak ikut Arina. Jom teman I.” Haris cuba mencapai tangan Arina namun Arina lagi cepat mengelak. Dia menjarakkan sedikit badannya dari Haris sambil berjalan menuju ke chalet.

            “Tak. Arina nak baring.” Lembut sahaja suara Arina membuatkan hati Haris bertambah cair dengan Arina. Rasa rindu membuak-buak dalam diri Haris. Namun cuba ditahan. Dia tidak mahu Arina bertambah marah dengannya. Kalau ikutkan hati, hendak sahaja dipeluk Arina sepuas-puasnya.

            Arina sendiri tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Kenapa Haris berada di sini. Mesti sebab aku tak angkat telefon malam tadi. Tapi takkanlah sampai nak datang ke sini cari aku. Pelik Arina dengan Haris. Hendak ditanya pada Haris sendiri rasa berat sangat mulut ni nak menyuarakannya. Memang dia rindu pada Haris tetapi bila teringat apa yang kawan-kawannya beritahu malam tadi terus hilang rasa rindu. Rasa sedih dan malu menyelubungi diri Arina sekarang ini.

            Haris masih tidak tahu masalah apa yang dihadapi Arina. Takkan pasal selalu telefon dia boleh jadi macam ni. Tidak mungkin. Sebab sebelum ini Arina tiada masalah pun pasal ni. Dari suara yang didengari mentafsirkan yang Arina semakin selesa dengannya. Semakin mesra dengannya. Dia ada jumpa sesiapa ke malam tadi. Tapi siapa. Kenapa sampai dia berubah sikap. Haris buntu.


            Arina….. sayang….. Berilah peluang untuk aku menyinari hidupmu…….

E-Novel: Kau Tetap Milikku - Bab 25

Haaa.... ni saya masukkan bab 25 dan 26 ye.. Alhamdulillah tinggal lagi sikit je lagi untuk siap manuskrip. Boleh hantar pada pihak penerbitan untuk dinilai. Doa-doakan ye. AMIN....


KAU TETAP MILIKKU

BAB 25

            Arina mengejutkan Mimi dan Linda sebaik sahaja mereka tiba di Kuala Besut. Tempat mereka akan menaiki bot untuk ke Pulau Perhentian. Turun dari bas masing-masing sibuk mencari tempat untuk menunggu. Ramai juga pelancong yang menaiki bas yang sama dengan mereka. Masing-masing sibuk dengan telefon masing-masing termasuklah Linda dan Mimi. Mereka sibuk bermesej dengan buah hati masing-masing. Arina pula teragak-agak untuk menghantar mesej pada Haris. Takut jika mesej yang dihantar nanti akan mengganggu tidur lena Haris.

            Butang SEND ditekan.

            Arina tidak berharap yang Haris akan membalasnya. Besar kemungkinan dia masih tidur. Baru sahaja Arina hendak menyimpan telefonnya semula, bunyi panggilan masuk.

            “Arina...... Dah sampai ke? Cepat nya.” Kedengaran suara serak Haris yang menunjukkan dia baru sahaja bangun dari tidur.

            “Dekat Kuala Besut ni. Tengah tunggu bot. Kejap-kejap lagi sampailah. Maaf ye ganggu Haris tidur.” Risau juga Arina kalau-kalau Haris marah padanya mengganggu tidurnya.

            “Owh... okey. Ingat dah sampai Pulau. Okey sayang. I kena mandi dulu ni. Nanti takut lambat nak ke airport. Bye. Take care. Enjoy your holiday sayang.” Pesanan Haris itu membuatkan Arina rasa sangat-sangat dihargai. Entah-entah memang benar dia sayang pada aku. Tapi mungkin juga dia cuma rasa kesian dengan aku, dengan kehidupan aku yang serba kekurangan  ni. Monolog Arina sendiri.

            “Jom jom.... Bot dah sampai tu.” Mimi menepuk bahu Arina dan Linda yang sedang leka dengan telefon.

            Mereka menaiki bot untuk ke Pulau Perhentian. Tidak sabar mereka hendak sampai di sana.  Cantik pemandangan sepanjang perjalanan mereka itu. Akhirnya mereka sampai juga. Linda telah menempah chalet untuk mereka bermalam selama tiga hari ini di sana.

            “Ah.... seronoknya.... tak sabar nak pergi mandi ni.” Mimi terus menghempaskan badannya di atas tilam sebaik sahaja mereka masuk ke dalam chalet.  Arina dan Linda sibuk meninjau di setiap penjuru bilik terutamanya bilik mandi. Seronok mereka dapat pergi bercuti bersama-sama. Walaupun keadaan bilik yg tidaklah berapa besar untuk mereka bertiga tetapi itu tidak menghalang mereka dari merasai keseronokan. Tidak sabar rasanya untuk melakukan segala aktiviti yang ada disediakan di situ.

            “Korang..... apa kata lepas mandi kita gi breakfast. Laparlah.” Arina mencadangkan pada mereka. Masing-masing bersetuju dengan cadangannya. Seorang demi seorang masuk ke bilik air untuk membersihkan diri. Terasa segar seluruh badan selepas mandi. Apa tidaknya, dari malam tadi mereka berada diluar. Walaupun pada waktu malam tetapi lekit di badan tetap ada.

            Mereka keluar menuju ke restoran chalet tersebut yang menempatkan pelbagai makanan sarapan pagi. Semuanya nampak sedap bagi Arina.  Mereka menjamu selera bersama penghuni chalet yang lain. Kebanyakkannya pengunjung dari luar negara.Banyak betul aktiviti yang mahu mereka buat. Kalau boleh semuanya hendak dibuat hari ini. Tetapi mereka sudah menyusun jadual aktiviti mereka dengan baik. Yelah... entah bila lagilah mereka dapat ke sini. Jadi semua aktiviti yang ada di sana mereka ingin cuba.

            Selepas bersarapan, mereka berjalan di tepi pantai. Seronoknya menikmati angin laut yeng sepoi-sepoi bahasa. Mimi sudah membuat jadual untuk mereka sepanjang berada di sana. Dia memang jenis tersusun aturan hidupnya. Itulah Mimi yang Arina kenal dulu. Semuanya perlu mengikut jadual. Ingat lagi pesanan Mimi pada mereka ketika mereka berada di dalam kereta menuju ke stesen bas malam tadi.

            Sehari suntuk mereka menghabiskan masa mereka di luar. Kawasan di Pulau Perhentian amatlah cantik. Memang tidak rugilah mereka menyimpan duit untuk ke sini. Ramai juga pengunjung yang berjalan di tepi pantai ketika itu termasuklah mereka. Mereka bergelak ketawa sehingga lupa dengan orang ramai di sekeliling mereka. Sudah lama mereka tidak bercuti bersama. Selalunya tidak menjadi. Ada sahaja perkara yang membatalkan niat mereka tu. Kali ini memang mereka ingin menikmati cuti mereka sebaik-baiknya.

            “Assalamualaikum mak. Ari ni. Mak sihat ke?” Selepas balik dari makan malam di luar, Arina terus menelefon mak Leha di kampung. Rindunya pada emak dan juga adik-adiknya.

            “Mak sihat Ari. Kamu pulak. Sihat ke?” Giliran Mak Leha pula bertanya pada anak sulungnya. Dia sebenarnya baru lepas mengerjakan sembahyang Isyak tadi.

            “Ari sihat mak. Ari kat Pulau Perhentian ni. Bercuti kat sini.” Seronoknya Arina rasakan jika keluarganya turut sama bercuti bersamanya di pulau yang indah ini.

            “Bila kamu ke sana?. Dengan suami kamu ke?” Arina terdiam seketika. Lupa pula Arina tentang Haris. Mestilah emaknya bertanya tentang Haris. Satu-satunya menantu yang dia ada buat masa ini.

            “Arina dengan kawan-kawan mak. Bukan dengan Haris. Dia tak ikut.” Arina terpaksa memberitahu perkara sebenar pada Mak Leha. Biarlah emaknya tahu yang dia pergi bercuti bukan dengan Haris.

            “Laa, mak ingat kamu pergi dengan Haris. Kenapa Haris tak ikut sekali. Dia banyak kerja ke kat pejabat tu.” Banyak betul yang Mak Leha tanyakan. Risau benar dengan menantunya itu.

            “Aah mak. Dia ada kerja sikit. Tu yang tak dapat ikut tu. Dia dekat Singapore sekarang ni.” Memang benar yang Haris sekarang ada di Singapura atas urusan kerja. Janganlah ditanya lagi tentang Haris padanya.

            “Jaga diri ye nak. Kamu tu dah jadi isteri orang. Pandai-pandailah bawa diri. Ni bila lagi ni kamu nak balik dengan suami kamu?.” Terasa pelik sebenarnya setiap kali emaknya menyebut perkataan suami terhadap Haris. Mereka bukan seperti suami isteri lain. Tinggal berasingan, tidur berasingan. Itu semua tidak diketahui oleh Mak Leha.

            “Nanti Ari bincang dengan Haris ye. Mak jaga diri baik-baik tau. Kirim salam dekat semua.” Kalau boleh sebenarnya dia juga mahu sebuah rumahtangga yang  sempurna. Mempunyai seorang suami yang disayangi dan sama-sama membesarkan anak-anak yang comel. Bolehkah dia mendapat semua itu bersama Haris. Adakah Haris ingin mempunyai zuriat bersamanya. Arina tidak dapat menjawabnya.     

            Arina bersama-sama Linda dan Mimi menikmati angin laut di malam hari. Sejuk dan nyaman. Kelihatan beberapa pengunjung dari luar negara berjalan di persisiran pantai melintasi chalet mereka. Linda dan Mimi sudah berangan untuk membawa pasangan mereka ke sini lagi. Berbulan madu di sini. Tentu seronok. Arina pula entah bilalah dia akan merasai percutian bulan madu.

            Kadang-kadang Arina cemburu dengan Linda dan Mimi. Semua keluarga mereka tahu akan hubungan cinta mereka. Tidak seperti dia. Hanya keluarganya sahaja yang tahu akan perkahwinan ini. Keluarga Haris langsung tidak tahu kecuali bapa saudaranya yang berada di Indonesia sekarang ini. Bekerja dan menetap di sana. Haris memang rapat dengannya sejak kecil lagi. Dia ialah adik bongsu kepada Dato’ Mahizan. Berkahwin dengan orang Indonesia tanpa persetujuan keluarga. Itu sebabnya cuma Dato’ Mahizan sahaja yang rapat dengannya. Adik beradik yang lain langsung tidak mengambil berat tentangnya lagi.

            Mereka bertiga menikmati suasana malam di tepi pantai. Mengimbas kenangan mereka bertiga semasa baru berkenalan. Disebabkan seronok bercerita, masing-masing tidak perasan yang masa sudah menganjak ke pukul tiga pagi. Berebut-rebut mereka masuk untuk tidur seperti budak-budak.

            “Hello?” Arina terlupa untuk melihat siapa yang menelefonnya. Terus diangkat panggilan tersebut. Dia masih berselimut di atas katil. Bilik mereka masih gelap. Tidak disinari cahaya matahari yang tertutup oleh langsir bilik.

            “Arina?...” seperti kenal suara tersebut. Yang pastinya bukan milik Haris. Haris jarang menelefonnya pagi-pagi begini. Selalunya dia akan meninggalkan pesanan ringkas sahaja.

            “Encik Carliff?” Hanya lelaki bernama Carliff sahaja yang akan menelefonnya selain Haris. Tetapi kenapa awal pagi dia menelefon Arina. Ada hal mustahak ke.

            “Yes, I am. Arina masih tidur lagi ke?” dari suara Arina, Carliff dapat mengagak yang Arina belum lagi bangun dari tidurnya. Malunya Arina rasakan. Yang tangan ni pergi gatal angkat telefon tu kenapa. Marah Arina pada dirinya sendiri.

            “Aah… Baru nak bangun ni. Encik Carliff awalnya bangun.” Arina melihat jam dinding yang digantung di tepi pintu bilik air. Baru pukul tujuh pagi.

            “Ingat nak ajak Arina breakfast. Jom.” Carliff memang merancang untuk mengajak Arina bersarapan bersamanya. Lagipun entah kenapa tiba-tiba dia termimpikan Arina malam tadi. Bangun dari tidur terus Carliff menelefon Arina.

            “Maaflah Encik Carliff. Saya dekat Pulau Perhentian ni. Bukan dekat rumah.”

            “Arina dekat Pulau Perhentian?. Bu… buat apa dekat sana? Dengan Haris ke?” Banyak betul soalan Carliff sehingga Arina hampir tergelak mendengarnya. Dah macam persis seorang ayah menyoal anaknya.

            “Saya bercuti kat sini dengan kawan-kawan. Yang pasti bukan dengan Dato’ Haris. Kenapa pula Encik Carliff ingat saya dengan Dato’ bercuti sama?” Arina pula yang menyoal Carliff. Dia ingin tahu juga kenapa nama Haris yang disebut.

            “He is….. takpalah Arina. Just be careful dengan dia okey.” Carliff memang risaukan tentang Arina. Dia tidak mahu Arina tertipu dengan pujuk rayu Haris. Baginya senang untuk Haris mendapatkan mana-mana perempuan yang dia suka. Dan mungkin juga Arina.

            Arina tahu Carliff amat mengambil berat tentangnya terutama yang melibatkan Haris. Apa yang Arina boleh buat. Dia memang sudah berada dekat dengan Haris. Dengan ikatan nikah yang sah. Berharap sangat jika dia dapat memberitahu Carliff perkara sebenar.

            “Wei korang. Bangunlah. Dah pagi ni.” Arina bangun lalu mengejutkan kedua-dua kawannya yang masih lena tidur. Dibukanya langsir sehingga cahaya matahari menyinari ruang bilik mereka.

            Aktiviti hari ini diteruskan. Masing-masing tidak sabar untuk memulakannya. Selepas sarapan, mereka bersantai di tepi pantai. Melihat pengunjung-pengunjung lain berseronok bersama keluarga dan kawan-kawan membuatkan mereka juga sangat teruja berada di situ.

            Sekejap sahaja dirasakan masa berlalu. Mereka pulang ke chalet untuk membersihkan diri sebelum keluar semula untuk mengisi perut. Makan malam di restoran berhampiran.