My corner's visitor

Monday, September 29, 2014

E- Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 12

CINTA HATI SAYANG

BAB 12

            “Berapa ye pakcik?” Lara mengambil bungkusan nasi lemak dari tangan pakcik tersebut. Sudah lama juga pakcik tersebut berniaga nasi lemak dan kuih muih di situ. Gerainya dekat juga dengan bangunan tempat Zarif bekerja. Selalu juga Lara dan Wati membeli sarapan di situ.

            Bukannya Lara tidak perasan bangunan Kalam Holdings yang megah tu berhampiran dengan gerai pakcik. Dan sudah semestinya dia tahu siapa yang bekerja di situ. Biarlah. Takkanlah disebabkan seorang lelaki, dia terpaksa menyekat kehidupannya. Sini tak boleh, sana tak boleh. Terbatas langkahnya. Kalau jumpa pun, buat bodoh sahajalah. Apa susah.

            “Empat ringgit je.” Kata pakcik. Segera Lara menghulurkan duit kertas lima ringgit kepadanya. Ramai juga pelanggan gerai pakcik ni. Kalau lambat sikit, ada sahaja kuih yang sudah habis dijual.

            Sementara menunggu duit baki dikembalikan, Lara ketepi sedikit memberi ruang kepada orang lain untuk membeli.

            “Ni bakinya ye. Terima kasih nak.” Duit satu ringgit dihulur.

            “Terima kasih pakcik.” Disimpannya duit tadi ke dalam beg.

            Dia lagi……

            Bila sahaja Lara memusingkan badannya, dia ternampak Zarif sedang berdiri di depan bangunan Kalam Holdings. Pandangannya tepat dihalakan pada Lara. Berdiri kaku Lara di situ seperti seorang pesalah.

            Biarlah dia. Aku bukan buat salah pun. Suka hati aku lah nak pergi mana, nak beli apa sekali pun. Lara sempat membalas pandangan Zarif padanya sebelum dia beredar dari situ. Tak kuasa dia hendak berada di situ lama. Tiada langsung senyuman dilemparkan. Sama jugalah dengan Zarif. Wajah tidak puas hati dihadiahkan pada Lara dari tadi.

            “Oi, kau pandang apa dari tadi?” Badrul menepuk bahu Zarif sambil sibuk juga memandang ke arah sama dipandang Zarif.

            “Aaa.. takda apa-apalah. Jom teman aku breakfast. Lapar ni.” Zarif tidak perasan langsung kehadiran Badrul di situ. Tiba-tiba sahaja berdiri di sebelah. Ini semua gara-gara si Lara. Yang aku ni pun satu. Sibuk tengok dia tu kenapa. Biarlah dia. Bukannya dia kacau aku pun. Iskh mata ni…….Marah Zarif pada dirinya sendiri.

            “Nah nasi lemak kau.” Lara meletakkan nasi lemak di atas meja. Dibelinya untuk Wati sekali tadi.

            “Terima kasihlah kawan aku sorang ni. Aku tak sempat nak beli tadi. Sorry ye. Nanti aku pergi pulak.” Sepatutnya giliran Wati membeli sarapan untuk mereka hari ini. Disebabkan dia terbangun lambat tadi, dimintanya Lara membeli. SMS dihantar pagi tadi sebaik sahaja dia terjaga.

            “Hah yelah. Sebabkan kaulah aku nampak si mamat tu lagi tahu tak.” Sambil membuka bungkusan nasi lemak tadi, Lara mengadu nasib.

            “Yeke?. Dia buat kau lagi ke?” Wati sudah menyuap nasi lemak ke dalam mulutnya. Lapar sungguh perutnya.

            “Takdalah dia buat aku. Cuma dia pandang aku dari jauh. Macam nak makan orang je aku tengok. Aku ni dah macam pesalah masuk dalam kawasan dia. Boleh gitu?” Geram bila difikir-fikirkan balik. Apa salah dia pun tak tahulah.

            “Kesian kau kan. Aku rasa dia tak puas hati dengan kau lagi tu.” Anggapan Wati terhadap Zarif jika disimpulkan dari cerita-cerita Lara.

            “Tak puas hati?. Habis tu dia nak aku buat apa?” Lara buntu. Apa yang patut dia buat sekarang ni. Wati sendiri pun tiada jawapannya. Hanya Zarif sahaja yang tahu.
           
            Tiga hari selepas itu, Lara membawa Sofea ke rumah besar milik atuk dan nenek Sofea. Tan Sri ada memberitahunya yang dia ada perkara yang hendak dibincangkan dengan Lara. Risau juga Lara bila mendengarnya. Takut jika semua itu nanti ada berkaitan dengan Sofea. Untuk memisahkan mereka.

            Selepas makan malam, Lara diajak ke ruang tamu untuk membincangkan sesuatu. Nampak serius sahaja bunyinya bila diberitahu tadi. Zarif juga turut makan bersama mereka tadi. Langsung Lara tidak memandang Zarif. Seboleh-bolehnya dia hendak mengelak dari bertentang mata dengannya. Buat sakit hati sahaja kalau pandang dia ni. Cubalah sekali sekala bagi senyuman sikit dekat aku ni.  

            “Lara… kami berdua ada perkara penting yang nak dibincangkan dengan Lara ni.” Kembali gelisah perasaan Lara selepas mendengar. Penting apa ni. Sudah tidak senang duduk Lara dibuatnya. Semenjak di meja makan lagi pandangan mata Zarif banyak ditumpukan pada Lara. Susah betul nak kawal mata sendiri. Asyik sibuk nak tengok si perempuan ni.  Dan kini Zarif nampak kegelisahan di wajah Lara.

            “Uncle dengan auntie dah berbincang. Kami nak Lara dan Sofea tinggal di rumah kami. Penthouse dekat area sini sahaja. Pindah dari rumah lama tu. Tak sampai hati uncle dengan auntie lihat kamu berdua tinggal di situ.”  Tan Sri menerangkan satu persatu pada Lara. Zarif juga sibuk mendengar. Sengaja dia memilih duduk berhadapan dengan Lara. Senang baginya melihat wajah Lara.

            Zarif sendiri pun tidak tahu akan rancangan papanya itu. Itu sebabnya dia mahu mendengar juga. Rasa seperti ada perkara mustahak hendak diberitahu malam ini. Ya, penthouse milik papanya. Dulu pernah Tan Sri menyuruh Zarif pindah ke situ. Tetapi dengan syarat dia perlu berkahwin dahulu. Dan ketika itulah Puan Sri asyik cuba merapatkan hubungan dia dengan Zira. Sehingga ke hari ini masih tidak berjaya menyatukan mereka.

            “Tapi UncleAuntie…”

            “No tapi-tapi Lara. Lara kena bawa Sofea tinggal dekat situ. Selesa sikit. Cuma sekarang ni rumah tu tengah renovation. Dah nak habis pun. Jadi, buat sementara waktu ni, Lara dengan Sofea tinggal dekat sini dulu ye.” Tinggal dekat sini? Dengan si Zarif ni. Macam mana ni……

            “Aaaaa….tapi….” Lara tidak dapat memikirkan alasan yang boleh diberikan. Buntu. Kosong. Sempat lagi Lara mengerling pada Zarif yang sedang duduk dihadapannya. Dari tadi asyik memandangnya. Eeee…. Payah betul nak fikirlah. Nampak muka dia lagilah…..

            “Uncle dengan Auntie nak kamu berdua hidup selesa. Kami ikhlas. Tiada niat lain pun Lara.” Wajah Puan Sri penuh pengharapan. Kesian pula Lara melihat mereka beria-ia hendak melihat kami berdua hidup selesa. Nampaknya ibu tumpang tuah Sofea lah ni. Dipandangnya wajah anak kecil yang sedang bermain dengan anak patung di suatu sudut.

            Senyuman dihadiahkan kepada Tan Sri dan Puan Sri. Tentunya mereka faham maksud senyuman itu. Tanda setuju. Lega hati mereka. Selepas mereka melihat sendiri keadaan tempat tinggal Lara dan Sofea, memang mereka nekad dengan rancangan mereka.

            “Oh ye, lagi satu Lara. Kalau uncle offer kerja pejabat dekat Lara, Lara nak tak?” Bukan Lara sahaja yang terkejut, Zarif juga. Kenapa pula tiba-tiba ditawarkan kerja pada Lara ni. Kerja pejabat pulak tu. Pandai ke dia ni. Bahagian mana pulak yang papa nak letak dia ni. Zarif pula yang tidak senang duduk sekarang ni.

            “Terima kasih banyak-banyak uncle, tapi bagi Lara fikir dulu boleh? Sebab Lara takda langsung pengalaman kerja dekat pejabat ni.” Lara terpaksa bekerja di pasaraya selepas kematian kakaknya. Terpaksa melupakan hasrat untuk menghabiskan pengajiannya. Dia perlu menjaga anak buahnya yang masih kecil. Selepas itu, barulah Lara bekerja pula di kedai kek milik keluarga Wati. Sehinggalah ke hari ini.

            “Takpa Lara. Lara fikir dulu, kalau Lara dah bersedia, Lara bagitahu uncle.” Dia mengangguk seraya tersenyum kepada Tan Sri. Zarif tidak puas hati. Mana tempat yang papa nak letak dia ni. Bahagian dia sudah penuh. Takkanlah nak jadi setiausaha Badrul pulak. Memang masih kosong jawatan tersebut kalau diikutkan. Tapi layakkah perempuan bernama Lara ni pegang jawatan tersebut.

            Lara yang masih setia duduk di hadapannya dipandang. Tajam. Lepas ni apa pulak lagi. Semua benda nak. Marah Zarif pada Lara. Disangkanya Lara yang mahu segala-galanya. Tetapi tidak sama sekali. Tan Sri yang mahu melihat kehidupan Lara lebih terjamin. Sampai bila dia mahu bekerja di kedai kek tersebut dengan gaji rendah. Tan Sri boleh nampak yang Lara seorang yang cerdik. Cuma mungkin keadaan yang membuatkan dia tidak dapat meneruskan pengajiannya.

            “Sukalah tu.” Perli Zarif bila dia melintasi Lara untuk naik ke bilik. Cuba bersabar Lara dengan perangai Zarif. Dia tidak mahu bergaduh dengan Zarif. Lagipun dia sedar ini rumah keluarganya. Bila-bila masa sahaja dia boleh menghalau Lara keluar. Tapi…. Kalau dekat luar dia buat perangai macam ni, memang nak cari pasal dengan aku. Akan dibalasnya balik. Dia ingat aku takut dengan dia kot. Sorry sikit.

            Malam itu Lara dan Sofea tidur di bilik yang telah disediakan. Selepas ini, dia kena mengemaskan barang-barang di rumah lamanya. Pindah di sini dulu buat sementara waktu. Berdoa Lara supaya cepat siap rumah yang sepatutnya mereka duduk. Malas Lara hendak berjumpa dengan si Zarif setiap hari. Mesti ada sahaja benda yang tak kena dimatanya.

            Tadi ada juga Tan Sri memberitahu yang mereka mahu menghantar Sofea ke tadika yang lebih bagus. Lara sekadar mengikut sahaja. Kalau hendak menunggu duitnya, memang tidaklah. Sebulan pun dah berapa bayaran dikenakan nanti. Lara tidak mahu membantah. Baginya Tan Sri dan Puan Sri juga ada hak ke atas Sofea, cucunya. Cuma ke hari ini, Lara tidak tahu kenapa Tan Sri dan Puan Sri tidak boleh menerima kakaknya sebagai menantu.

            Dulu semasa mereka berkahwin pun, tiada langsung majlis diadakan sebelah lelaki. Ketika nikah itu pun cuma ada ahli keluarga terdekat sahaja. Sekarang ni baru dia teringat yang Zarif juga turut hadir ketika itu. Cuma Lara tidak sempat beramah mesra pun dengan mereka. Habis sahaja upacara membatalkan air sembahyang, keluarga pihak lelaki terus beredar dari situ. Orang cakap keluarga lelaki tidak mahu bermenantukan kakaknya. Cuma abang Naim yang tetap sayangkan kakak.

            Abang Naim? Bilalah Lara dapat jumpa dengannya. Dia sudah bersedia, cuma Sofea sahaja yang mungkin belum bersedia. Sofea perlu juga bertemu dengan ayah kandungnya. Dia perlu tahu siapa ayah dan ibu kandungnya yang sebenar. Lara takut jika Sofea tidak dapat menerima semua ini. Dia masih kecil lagi. Tidak berapa faham dengan situasi yang berlaku padanya.

           
            “Ibu… kita nak pindah mana ni?” Sofea sibuk bertanya bila dilihat ibunya sibuk memasukkan pakaian mereka ke dalam beg. Dress kesayangan Sofea masih kuat dipegang. Takut jika Lara memberikannya kepada orang lain.

            “Fea… kita nak pindah dekat rumah baru. Tapi sementara ni kita duduk dekat rumah besar tu. Fea suka tak?” Lara tahu memang Sofea suka pergi ke rumah tersebut. Apa tidaknya, mereka sudah menyediakan satu ruang khas untuk meletakkan barang mainan Sofea. Semakin lama semakin banyak mainan yang diletakkan di situ. Ini semua mesti dari Puan Sri untuk Sofea.

            “Suka! Fea suka. Nanti boleh hari-hari Fea main kat situ.” Diusap lembut kepala Sofea. Sayangnya pada Sofea tidak pernah kurang. Malah semakin bertambah. Siapa lagi yang dia ada di dunia ini selain Sofea.
           
            “Kau betul ke ni nak pindah sana? Kau dah fikir masak-masak?” Wati terperanjat bila diberitahu Lara yang dia akan berpindah ke rumah Tan Sri.

            “Betullah. Aku dah fikir dah. Ini semua untuk kebaikan Sofea jugak. Aku memang nak dia hidup selesa, tapi aku tak mampu. Aku tak mahu lepaskan satu-satunya peluang yang ada ni. Aku buat semua ni pun sebabkan Sofea. Dia berhak dapat segala-galanya ni.” Kalau bukan kerana Sofea, memang Lara tidak mahu tinggal di situ. Dia lebih rela tinggal di rumah lama dari tinggal bersama dengan si Zarif tu. Alangkah bagusnya kalau mereka tiada anak seperti Zarif tu. Kenapalah mamat tu pulak yang jadi anak mereka. Nasib kau lah Lara.

            “Aku harap ini yang terbaik buat kau dengan Sofea. Tapi kau tak tinggal selama-lamanya dekat situ kan?” Risau pula Wati bila teringat yang Lara akan duduk bersama dengan Zarif di bawah satu rumah.

            “Tak mahu aku. Kalau lelaki tu takda kat rumah tu, lainlah cerita. Sekejap je aku tinggal kat situ, lepas rumah tu siap, aku pindah ke sana. Eh, nanti kau bolehlah datang tidur sana. Teman aku sekali sekala.” Wati selalu juga menemani Lara di rumah lamanya. Wati ni lah sahabat yang paling rapat dengannya. Susah senang bersama. Semua masalah Lara diceritakan pada Wati. Tempat luahan perasaan Lara. Wati lah orangnya.

           
            “Kau kenapa pulak ni? Ada masalah lagi ke?” Badrul nampak Zarif seperti ada masalah. Dia dapat rasakan ini mesti ada kaitan dengan Lara, perempuan yang tiba-tiba muncul dalam diari hidup mereka.

            “Lara?” Badrul cuba meneka bila dilihatnya Zarif masih lagi berdiam diri. Nasi goreng dipinggan dikuis-kuis dari tadi.

            “Papa ajak dia duduk sekali buat sementara waktu ni. Lepas tu dia kena duduk dekat penthouse besar papa tu.”

            “Dia duduk sekali dengan kau?! I mean your family.” Badrul terus bertanya.

            “Yup. Dekat rumah tu. Ni yang buat aku malas nak balik rumah ni.” Zarif bercadang hendak tinggal di rumah Badrul buat sementara waktu ni. Sehinggalah Lara berpindah ke rumah baru.

            “Macam tu pulak. Kalau aku, tiap-tiap hari aku nak balik awal tengok muka dia. Hah, apa kata kita tukar tempat. Aku tinggal dekat sana, kau tinggal dekat rumah aku. Bahagia tu tiap-tiap hari nampak dia.”

            Buppp…Bahu Badrul ditampar.

            “Kau ni dah kenapa? Cantik sangat ke dia tu. Aku tengok biasa je. Eh bosanlah, kalau hari-hari nampak muka dia. Buat hilang selera makan aku je.” Egonya Zarif berkata-kata. Dia sebenarnya tidak pun bermaksud begitu. Tidak pernah pula Lara tu menghilangkan selera makannya selama ini. Cuma setiap kali Lara berada hampir dengannya, dadanya berdegup kencang. Laju. Semakin laju jika mereka bertentangan mata. Tapi itu jarang sekali berlaku. Boleh dikira berapa kali sahaja Lara memandangnya.

            “Cantiklah dia. Kau je yang tak nampak. Dahlah cepat habiskan makanan tu. Aku nak blah ni. Kejap lagi aku nak keluar. Ada appointment dengan pihak bank.” Badrul menghirup air limau ais sambil menunggu Zarif menghabiskan makanannya.

            Cantik? Cantik apanya perempuan tu. Buta agaknya si Badrul ni. Aku ingat lagi macam mana dia campak duit dua puluh ringgit dekat muka aku ni. Berani betul dia tu. Sehingga sekarang aku masih ingat cara dia pandang aku sambil mencampakkan duit ke muka aku ni. Aku akan ingat itu semua Lara Alina.      
           
           


Thursday, September 25, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 11

CINTA HATI SAYANG

BAB 11

            “Betul ke dia tinggal dekat sini Mat?” Tan Sri tidak percaya yang selama ini Lara dan Sofea tinggal di kawasan begini. Rumah flat yang sedikit usang. Ada juga beberapa orang warga asing dilihatnya sedang berkeliaran di situ. Kereta Alphard berwarna putih menghampiri blok rumah Lara. Dilihatnya semua orang sedang memandang mereka. Mana tidaknya, jarang kereta mahal masuk ke kawasan sini.

            “Betul Tan Sri. Setiap kali saya ambil dan hantar, dekat sinilah dia turun. Rumah dia dekat tingkat tiga.” Puan Sri masih memandang sekeliling. Begitu juga dengan Zarif yang duduk di sebelah Pak Mat. Persekitaran yang tidak berapa bersih. Jauh berbeza dengan kawasan persekitaran rumah mereka.       


            “Siapa pula yang datang ni.” Lara yang sedang melipat baju terkejut bila mendengar seseorang memberi salam di hadapan pintu rumah. Suara macam kenal. Tak mungkinlah dia. Takkanlah Tan Sri Roslan tu nak datang sini. Suara seakan dia kot. Diintainya Sofea yang sedang nyenyak tidur di dalam bilik sebelum berlalu menghampiri pintu.

            “Uncle?!... Auntie?!” Amat terkejut Lara bila melihat dua insan yang berdiri di hadapan pintu rumahnya. Tergamam sekejap Lara dibuatnya. Dirasakan seperti hendak sahaja dia menutup semula pintu. Tidak pernah terfikir langsung yang Tan Sri dan Puan Sri akan berkunjung ke rumahnya.

            “Aaaa.. jemput masuk Uncle, Auntie.” Segannya Lara hendak mengajak mereka masuk. Serba salah dibuatnya. Kalau tak diberi masuk, dikatakan kurang ajar pula nanti. Melihat keadaan rumahnya yang memang jauh berbeza dengan rumah banglo mereka.

            “Ouch!” Lara terlanggar seseorang semasa hendak pusing. Siapa pula ni. Pak Mat kot.

            “Hah Zarif. Berdiri dekat situ kenapa?” Zarif?!!!!

            Terus dipandang wajah lelaki yang berdiri di sebelahnya. Apa pula dia buat dekat sini. Aduh…. bertambah segan Lara dibuatnya. Kenapa pula mamat ni ikut sekali?

            “Lara selesa ke tinggal dekat sini?” Tan Sri yang sedang duduk di atas sofa terus menyoal Lara. Matanya masih memandang keliling rumah. Semakin segan pula dirasakan bila melihat ketidakselesaan Tan Sri.

            “Ini je yang saya mampu. Memang kalau ada duit lebih, saya nak pindah dari sini sebelum Sofea besar. Maaflah Uncle, Auntie… rumah saya ni tak selesa sikit. Kecik.” Sempat Lara mengerling pada Zarif yang dari tadi duduk diam di tepi.

            “Lara, Sofea mana?” Puan Sri mencari-mencari kelibat cucu yang semakin hari semakin mendapat tempat dihatinya.

            “Dia tidur dalam bilik tu Auntie.” Sedikit dimuncungkan bibirnya ke arah bilik tidur utama.

            “Kejap ye. Saya buatkan air.” Baru sahaja Lara hendak bangun, terdengar suara Tan Sri menghalang.

            “Takpa Lara. Tak payah susah-susah. Kami datang pun bukan nak minum makan semua. Kami datang sebab nak tengok Lara dengan Sofea. Dah lama kamu berdua tak datang rumah sana. Risau kami dibuatnya.” Suara Tan Sri agak sedikit kuat membuatkan Sofea terjaga. Dengan mamai dia berjalan keluar.

            “Ibu……” Sofea terus mendapatkan Lara. Dipeluknya leher Lara erat.

            “Sofea, cucu nenek.” Puan Sri pula yang memanggil Sofea. Rindu sungguh dia pada Sofea.

            “Nenek…..” Berlari anak Sofea mendapatkan Puan Sri yang sedang duduk di hadapannya. Hubungan Sofea dan Puan Sri semakin rapat sekarang ini. Cuma Sofea masih tidak tahu yang Puan Sri adalah nenek sebenarnya.

            “Sofea dah makan?” Puan Sri bertanya pada Sofea sambil tangannya mengusap lembut kepala cucunya itu.

            “Belum lagi. Fea tidur tadi.” Memang betul pun. Habis sahaja Lara masak tadi, Sofea sudah tertidur di depan TV. Lara yang mendukungnya masuk ke dalam bilik.

            “Fea nak makan?” Alamak. Puan Sri tanyalah pulak. Memanglah Lara dah masak, tapi masak sikit je. Untuk mereka berdua sahaja. Lauk pun lauk biasa je. Bukan macam lauk pauk yang dimasak di rumah besar mereka. Segan pula Lara nak tunjuk lauk yang sudah dimasak tadi.

            “Lara dah makan?” kini giliran Tan Sri pula yang bertanya. Wajah Lara dipandang. Bukan sahaja Tan Sri tetapi juga Zarif. Hanya Puan Sri yang sibuk melayan si Sofea.

            Zarif dari tadi sibuk memerhatikan setiap penjuru rumah. Semua ceruk rumah dipandang. Zarif seorang yang teliti tentang kebersihan. Dia tidak suka tempat yang bersepah. Rasa pening jika berada di tempat-tempat begitu. Nasiblah rumah Lara kemas dan bersih walaupun kecil dan sempit ruangnya. Barang-barang di rumah tersebut disusun kemas dan teratur. Tiada banyak barang pun di dalam rumah Lara sebenarnya. Tiada perabot mahal pun. Hanya barang asas sahaja yang kelihatan.

            “Belum lagi Uncle. Tadi tunggu Sofea bangun tidur.” Sesekali pandangannya jatuh pada Sofea dan Puan Sri. Hubungan cucu dan nenek. Gembira sebenarnya Lara melihat hubungan mereka.

            “Apa kata…. hari ni kita makan sama dekat luar? Kami pun belum makan lagi ni.” Lara okey je kalau bersama mereka. Tapi kalau ada si Zarif ni, semuanya jadi bosan.

            Lara terpaksa mengangguk dan melemparkan senyuman tawar kepada Tan Sri. Dia harap sangat yang Zarif tidak akan mengikut mereka. Entah apalah yang dia sibuk datang juga ke sini pun tak tahulah. Buat panas rumah aku je ni. Marah Lara sendiri.

            “Yeah….. makan dekat luar. Sofea lapar ni.” Seraya mengangkat kedua tangannya tanda seronok. Memang sudah lama pun mereka tidak makan di luar. Lara lebih suka makan di rumah. Rasa lebih aman. Boleh makan sambil tengok tv tanpa gangguan orang ramai.

            “Ala, sukanya cucu nenek ni.” diciumnya pipi Sofea berulang kali. Tersenyum yang lain melihatnya kecuali Zarif. Langsung tiada senyuman terukir di bibirnya. Hati batu mana ada perasaan. Menyampah.


            “Hai Lara. Nak keluar ke?” Tiba-tiba ada seorang wanita berumur menegur Lara ketika mereka sedang menuruni tangga. Dia juga sama-sama hendak turun ke bawah.

            “Kak Ani. Aah, saya nak keluar kejap. Pergi makan.” Lara menjawab pertanyaan jirannya itu. Risau juga jika dia banyak tanya. Bukan dia tidak tahu mulut Kak Ani ni. Suka benar jaga tepi kain orang.

            “Cik Ani… Fea nak keluar dengan nenek, atuk ngan uncle.” Iskh Sofea ni. Banyak mulut pulak dia ni. Puan Sri dan Tan Sri sekadar tersenyum memandang Sofea. Zarif pula masih setia berjalan di belakang sekali. Berada di belakang Lara dan jirannya. Sofea pula sibuk memimpin tangan Puan Sri dan Tan Sri.

            “Siapa mereka ni Lara? Bakal mertua kamu ke? Kereta mereka kat bawah tu kan?” Dia berbisik pada Lara. Bakal mertua? Biar betul Kak Ani ni. Mesti dia fikir si Zarif ni bakal suami aku. Oh tidak…. jauh benar sangkaan dia ni.

            “Eh, bukanlah Kak. Nantilah saya cerita ye. Lain kali. Kami nak cepat ni.” Bukannya Lara tidak dengar Zarif berdehem tadi. Nampak sangat dia dengar apa yang Kak Ani tanya tadi pada Lara. Ah, biarlah dia. Takdanya pasang angan-angan nak bersuamikan dia. Langsung tiada.

            Ani masih memerhatikan mereka sampai ke kereta. Dia dapat agak yang mereka ni ada hubungan rapat dengan Lara. Masakan boleh datang sendiri menjemput mereka keluar. Jarang orang kaya-kaya ni nak datang rumah-rumah macam ni.

            Dalam kereta, Zarif senyap sahaja. Dia sendiri yang menawarkan diri duduk di sebelah Pak Mat. Dibiarkan Lara duduk seorang di belakang sekali. Sofea pula sibuk duduk di pangkuan Puan Sri. Lagi senang hati Lara bila Zarif tidak duduk di sebelahnya. Nanti ada sahaja yang tidak kena dimatanya.

            Kereta dipandu menuju ke sebuah restoran masakan melayu. Cantik tempatnya. Tempat tertutup. Berhawa dingin.

            “Ibu… kita nak makan dekat sini ke? Cantiknya ibu.” Sofea menarik tangan Lara sambil berjalan masuk. Lara pula sekadar mengangguk. Memang cantik tempat ni Sofea. Maafkan ibu sebab tak pernah dapat bawa Sofea ke tempat-tempat begini. Sayu hati Lara. Dia tahu Sofea masih kecil lagi untuk mengetahui segala-galanya. Kesusahan Lara selama ini.

            Aduhai…… Apasal pulak si mamat ni duduk sebelah aku. Nak bangun alih tempat nanti diorang cakap apa pulak. Nasib kaulah Lara.

            Mereka duduk di meja bulat. Zarif yang tiba-tiba duduk di sebelah Lara. Sempat lagi Lara mengerling padanya. Muka tiada perasaan langsung. Biarlah. Bukan makan sama pinggan dengan dia pun.

            Inilah kali pertama mereka makan di luar bersama-sama. Yang paling seronok tentulah si Sofea. Suka dia bila ramai yang rajin melayannya terutama Puan Sri.

            Zarif pula lebih banyak diam. Tidak banyak bercakap. Sesekali bila Tan Sri dan Puan Sri bertanya barulah dia menjawab. Jika tidak, dia lebih banyak mendengar sahaja. Dengan Lara langsung tidak bercakap. Senyum pun tidak. Apa lagi. Lara pun samalah. Buang masa je senyum dengan orang macam dia ni. Bukan nak hargai pun.

            Yang peliknya, apasal si Zarif ni ikut sekali dari tadi. Kan lebih baik dia pergi buat hal sendiri dari sibuk mengikut. Ke dia kena paksa dengan Auntie dan Uncle. Eh takkanlah. Takkanlah lelaki macam dia ni nak dengar lagi cakap mama papa dia. Eh letihlah fikir pasal dia ni. Lara masih bingung. Boleh pening dibuatnya.

            “Bila Sofea nak datang rumah nenek lagi ni?” Puan Sri sibuk bertanya di dalam kereta menuju ke rumah Lara.

            Sebelum menjawab, Sofea memandang wajah Lara. “Ibu tak ajak pergi.”

            Terkejut Lara mendengar jawapan Sofea. Tersipu-sipu Lara memandang mereka. Zarif yang duduk di hadapan juga menoleh ke belakang. Pandangan tepat dituju pada Lara. Dia ni dah kenapa. Salah sangat ke si Sofea ni cakap. Teruk sangat ke aku ni.

            “Lara…… datanglah rumah Auntie dengan Sofea ni. Rumah tu sentiasa terbuka untuk kamu berdua. Jangan segan-segan.” Puan Sri melemparkan senyuman pada Lara yang duduk di belakangnya.

            “Betul tu Lara. Datang je. Lagi seronok kalau Lara dan Sofea ada. Ada juga teman Auntie berbual. Nak harapkan si Zarif ni. Entahlah.” Kata-kata Tan Sri membuatkan Zarif kembali memandang ke depan. Nama dia pula yang disebut.

            “Terima kasih Uncle, Auntie. Insyaallah kalau ada masa nanti Lara datang sana dengan Sofea.” Lara bersalaman dengan Tan Sri dan Puan Sri. Begitu juga Sofea.

            “Terima kasih Pak Mat.” Pak Mat sekadar tersenyum. Langsung Lara tidak menegur Zarif. Buat apa. Bukan dia kisah pun dengan aku dan Sofea ni.

            “Uncle…” Sofea tiba-tiba mendapatkan Zarif. Tangan dihulur padanya. Perlahan-lahan Zarif mencapai tangan kecil Sofea. Disalam dan dicium tangan bapa saudaranya itu. Tersentuh juga hati Zarif melihat Sofea. Satu-satunya anak saudara yang dia ada buat masa ini. Entah bagaimana pandangannya tiba-tiba beralih pada Lara yang sedang sibuk memandang Sofea.

            Selepas menghantar mereka pulang, kereta terus dipandu balik ke rumah mereka.

            “Rumah mereka tu….”

            “Abang nak mereka berdua pindah dari situ. Tinggal dekat tempat lain. Abang ingat nak suruh mereka tinggal dekat penthouse kita tu.” Tan Sri melabuhkan punggung di sofa sambil tangannya menekan remote TV.  Mahu menonton rancangan CNN untuk mengetahui tentang berita dunia.

            “Kenapa tak suruh mereka duduk dengan kita je dekat sini?” Puan Sri memang ingin sangat mereka duduk bersama-sama di sini. Setiap hari boleh berjumpa dengan Sofea. Setiap hari boleh berbual dengan Lara. Ada teman untuk diajak berbual.

            “Abang rasa Lara tu tak mahu nanti. Bagi dia masa dulu. Abang tengok Zarif dengan Lara pun macam ada masalah je. Zarif tu mesti tak suka kalau ada orang lain dalam rumah ni.” Ada betul juga kata Tan Sri tu. Zarif pun macam tidak berapa suka dengan Lara. Begitu juga Lara. Tidak pernah nampak mereka berbual bersama sebelum ini.

            Zarif pula terus keluar bila mereka sampai sahaja di rumah tadi. Katanya hendak berjumpa kawan.

            Kereta dipandu entah kemana. Zarif tidak tahu kemana arah tuju. Yang pasti dia hendak keluar menenangkan fikirannya. Dia sendiri tidak tahu, kenapa setiap kali bersama perempuan tu, perasaannya gelisah. Sukar digambarkan dengan kata-kata.

            Zarif menuju ke CafĂ© yang selalu dikunjunginya. Lebih baik dia lepak sekejap di sini. Si Badrul tiada pula. Kena outstation selama tiga hari. Lusa baru dia balik ke sini semula.

            Sedang Zarif sibuk membelek telefonnya sambil meneguk air yang dipesan tadi, dia dikejutkan dengan seseorang. “ Hai Zarif, sorang je ke?”

            Diangkat muka untuk memandang siapa yang menegurnya. Zira rupa-rupanya. Apa pula dia buat dekat sini ni…..

            “Sorang. Apa you buat dekat sini?” Giliran Zarif pula bertanya.

            “Bosanlah. Tak tahu nak pergi mana. May I?” Zira sudah menarik kerusi yang ada di hadapan Zarif. Hanya menunggu jawapan Zarif sahaja.

            “Duduklah.” Zarif memang memerlukan seorang teman sekarang ini. Dia mahu memikirkan perkara lain. Entah kenapa fikirannya asyik memikirkan tentang Lara.

            Petang itu Zira menemani Zarif di situ. Seronok Zira bercerita. Zarif pula sekadar mendengar. Zarif tidak memberikan sepenuh perhatian pun pada Zira. Fikirannya melayang entah kemana. Dia sendiri tidak tahu kenapalah hatinya payah benar hendak menerima seorang wanita dalam hidupnya.

            Sukarnya untuk membuka hati Zarif terhadap perempuan. Puas Zira cuba memikat hati Zarif. Sehingga sekarang tiada langsung perasaan sayang Zarif pada Zira. Kesian juga bila melihat Zira. Sedaya upaya mencuba. Tidak pernah berputus asa selagi Zarif tidak berkahwin lagi. Tiada siapa yang berjaya membuatkan Zarif jatuh cinta lagi.

            Zarif pulang agak lewat sikit. Selepas minum bersama Zira tadi, dia tidak terus pulang. Dia memandu keretanya membelah ibukota. Tiada arah tujuan.

            Kenapa ni? Kenapa aku asyik teringatkan perempuan tu? Arghhhh.. benci Zarif pada dirinya sendiri.
           
           
           


Tuesday, September 23, 2014

E-Novel : Cinta Hati Sayang - Bab 10

CINTA HATI SAYANG

BAB 10

            “Lara tidur dalam bilik ni ye dengan Sofea. Mak Jah dah letak beg Lara dengan Sofea dekat dalam almari tu. Kalau ada apa-apa, Lara ketuk je pintu bilik Mak Jah dekat bawah.”  Mak Jah menunjukkan bilik tidur Lara dan Sofea.

            Cantik, kemas, teratur, gaya moden menghiasi di setiap penjuru bilik termasuklah katilnya. Semuanya nampak baru lagi.

            “Ibu…. Cantiknya bilik kita.”  Lara amat bersetuju dengan pendapat Sofea itu.  Memang dia sendiri memuji di dalam hati.

            “Sofea suka tak?” Mak Jah bertanya pada Sofea bila dilihatnya si Sofea asyik memerhati sekeliling bilik. Sofea mengangguk riang.

            “Ni bilik ibu. Bilik Sofea tak siap lagi. Lagi cantik tau.” Kata-kata Mak Jah itu memberi maksud yang mendalam pada Lara. Bilik aku? Bilik Sofea? Apa maksud semua ini?

            “Mak Jah…. Apa maksud Mak Jah bilik saya dan bilik Sofea? Ni bilik tetamu kan?” Lara sedikit keliru.

            Mak Jah terkebil-kebil di situ.  Salah dia juga kerana terlepas cakap. Sekarang ni dia terpaksa menerangkan kepada Lara. “Mak Jah tak boleh beritahu Lara perkara ni. Mak Jah minta maaf ye. Anggap sahaja yang Lara tak dengar apa yang Mak Jah cakapkan tadi ye.  Mak Jah turun dulu.”

            Laju sahaja Mak Jah meninggalkan Lara di situ. Tidak sempat untuk Lara menahannya. Lara menutup rapat pintu bilik. Dia mencari Sofea. Kelibat Sofea tidak kelihatan.

            Tup… baru dia perasan di mana Sofea berada. Sofea sudah tertidur di atas katil besar dan empuk itu. Berselimut bagai. Suasana bilik yang aman dan nyaman membuatkan mata Lara turut mengantuk. Lara menukarkan baju tidur Sofea.  Selepas dia menyelesaikan Sofea, dirinya pula yang perlu dibersihkan.

            Aduh…. Haus pula. Malas pulak nak bangun dan turun ke dapur.  Tapi dia tiada pilihan lain. Terpaksa jugalah dia menuruni katil. Wajah Sofea yang sedang nyenyak tidur diamati. Comel sangat. Dicium perlahan dahinya takut jika dia tersedar.

            Kaki melangkah menuruni tangga rumah. Lampu tangga dipasang. Takut juga sebenarnya Lara hendak turun. Bukan dia biasa dengan keadaan rumah besar ni.  Digagahkan juga untuk terus ke dapur. Tekaknya memang terlalu dahaga. Kalau di rumah, dia akan letak botol air di sebelah katil. Senang untuk dia minum jika dahaga.

            Baru sahaja Lara hendak membuka peti ais, dia dapat rasakan ada seseorang yang memerhatinya. Dekat.  Takkan hantu pulak. Seram sejuk Lara rasakan ketika itu. Pintu peti ais dibuka supaya ada cahaya yang menyinar sedikit ruang dapur.

            Bukkk… ada seseorang yang menghalang Lara untuk membuka peti ais tersebut. “Siapa ni?” Lara memberanikan diri bertanya.

            “Buat apa dekat sini?” Suara yang cukup dia kenali. Carl Zarif.

            “Saya… Saya nak minum.” Lara tidak betah berada dekat dengan Zarif. Hilang terus rasa dahaganya tadi. Rasa ingin terus naik ke bilik sekarang juga.

            “Maksud aku, apa kau buat dekat rumah aku ni. Malam-malam buta ni?” Lara tersalah faham. Dia ingatkan Zarif bertanya apa dia buat sekarang ni dekat dapur. Rupa-rupanya tidak.

            Lengan Lara dicengkam. Wajah Lara dipandang walaupun dalam samar-samar.

            “Uncle dengan Auntie yang ajak tidur sini.” Lara masih cuba melepaskan cengkaman Zarif pada lengannya. Bukannya perlahan dia mencengkam. Kuat.

            “Owh, Uncle dengan Auntie…. Sejak bila pula diorang jadi Uncle dengan Auntie kau ni.” Zarif sudah mula cuba menaikkan marah Lara.

            “Eh, apa-apa jelah. Tan Sri ke, Uncle ke, Puan Sri ke, Auntie ke, orang yang sama jugak. Diorang yang ajak saya dengan Sofea tidur sinilah. Ingat saya suka-suka nak tidur sini. Lagi-lagi kalau awak ada. Tak aman hidup saya, tau tak?!”

            Lampu terpasang. Kedengaran suara Mak Jah. “Encik Zarif?.. Lara?...”

            Zarif masih tetap memandang Lara. Hanya Lara sahaja yang sudah mengalihkan pandangannya kepada Mak Jah. Tangan Zarif ditolak kasar dari terus berada di lengannya.

            “Saya naik dulu Mak Jah.” Lara meninggalkan Zarif dan Mak Jah. Masih ada lagi perasaan marahnya pada Zarif. Tak sayang mulut langsung mamat tu. Merungut Lara sepanjang perjalanannya ke bilik.

            “Encik Zarif nak apa-apa ke? Mak Jah tolong ambilkan.” Zarif sekadar menggeleng kepalanya. Dia juga turut sama menaiki tangga untuk ke biliknya. Meninggalkan Mak Jah keseorangan tertanya-tanya. Apa sebenarnya yang terjadi tadi antara mereka tadi.

            Dia sebenarnya tahu mamanya ada mengajak Lara dan Sofea bermalam di rumah mereka. Cuma dia sengaja berpura-pura tidak tahu. Sengaja hendak menyakitkan hati Lara. Rasa seronok bila dapat buat dia marah.
           

            “Lara, tak payahlah tolong Mak Jah. Nanti apa pulak kata Tan Sri dengan Puan Sri bila nampak nanti.” Mak Jah menghalang Lara dari membantunya menyediakan sarapan.

            “Kalau diorang tanya, saya cakaplah yang saya sendiri nak tolong. Bukan Mak Jah yang suruh. Jangan takutlah Mak Jah. Ni mihun ni nak letak dekat mangkuk mana?” Lara masih tetap mahu menolong. Hendak atau tidak terpaksalah juga Mak Jah menghulurkan mangkuk untuk diisi mihun goreng yang masih di dalam kuali.

            “Ehem.” Laju mereka menoleh ke belakang bila terdengar seseorang berdehem.

            “Selamat pagi Encik Zarif. Sarapan belum siap lagi. Encik Zarif nak minum apa-apa ke? Mak Jah buatkan.” Mak Jah yang sibuk melayan Zarif. Lara pula menarik muka. Malas dia hendak memandang wajah Zarif. Buat sakit hati lagi adalah. Hal malam tadi pun masih segar di ingatannya. Mihun yang sudah dikaut diletakkan di atas meja yang sama Zarif duduk. Wajah Zarif langsung tidak dipandangnya.

            “Siapa yang masak mihun ni?” tanya Zarif sambil mengangkat mangkuk tersebut.

            “Mak Jah yang masak. Kenapa Encik Zarif tanya?” Pelik pula perangai Zarif ni. Tiba-tiba pula sibuk di dapur. Kalau tidak memang jarang dia masuk ke dapur bila orang tengah masak.

            “Nasib Mak Jah yang masak. Kalau orang tu masak, taknak saya makan.” Selamba sahaja wajah Zarif. Dia mengerling pada Lara yang masih membelakanginya. Mak Jah terdiam. Tidak tahu apa yang perlu dia buat. Sesekali dipandangnya wajah Lara yang sudah berubah.

            “Mak Jah, saya naik atas dulu. Nak tengok Sofea dalam bilik.” Lara menahan sabar. Kalau ikutkan hati, hendak sahaja dicekik-cekik si Zarif ni.

            Dia nekad. Selepas sarapan nanti, dia akan balik ke rumahnya. Tidak mahu tinggal di sini lama-lama. Buat sakit hati je.

            Selepas memandikan Sofea, mereka turun ke bawah. Tan Sri dan Puan Sri sedang menunggu mereka di meja makan. Mana Zarif? Tidak nampak pun dia.

            “Selamat pagi Lara. Selamat pagi comel Nenek ni. Sofea dah mandi?” Puan Sri mencium pipi Sofea. Tangannya masih menyentuh lembut pipi comel Sofea.

            “Selamat pagi Nenek.. Selamat pagi Atuk.” Kini giliran Tan Sri pula yang mencium dan memeluk Sofea. Sukalah Sofea. Ada orang yang sayang padanya.
            Mereka bersarapan bersama. Zarif pula entah ke mana. Tenang sikit rasa hati bila lelaki tu tiada sama. Tersenyum sendiri Lara.

            “Kenapa tak tunggu sampai tengahari? Makan sini dulu.” Tan Sri cuba memujuk Lara. Memang dia hendak balik ke rumahnya. Malas jika terserempak lagi dengan si Zarif tu. Tidak senang duduk dibuatnya.
            “Lara ada kerja nak buat dekat rumah tu. Nanti lain kali Lara bawa Sofea datang sini lagi ye.” Diusap rambut Sofea yang duduk disebelahnya.

            “Lara tunggulah Pak Mat balik. Dia pergi pasar kejap.” Puan Sri pula yang cuba menghalang Lara. Memang tadi ada dia dengar Mak Jah memberi senarai barang-barang yang perlu dibeli. Rasanya macam lama lagi je. Sebab macam panjang senarai tu.

            “Takpalah Auntie. Lara boleh naik teksi je. Lagipun jalan pagi-pagi ni elok untuk kesihatan.”

            “No, kejap Auntie telefon teksi.” Baru sahaja Puan Sri mahu mengambil telefon di atas meja, dilihatnya Zarif sedang menuruni tangga. Sudah bersiap untuk keluar nampaknya.

            “Hah, Zarif…. Nak keluar ke?” Puan Sri mendekati Zarif.

            “Yes Ma. Zarif nak keluar kejap. Kenapa?” pandangan Zarif terus jatuh pada wajah Lara di sebalik pintu. Kenapalah mata ni asyik nak tengok dia je. Arghhh…

            “Zarif hantar Lara dengan Sofea balik boleh? Pak Mat pergi pasar ni. Takut balik lambat. Dia nak tunggu teksi dekat bawah sana, tapi mama tak bagi. Boleh tak Zarif?” Zarif tidak menunggu lama untuk mengangguk. Lega hati Puan Sri. Ingatkan susah nak pujuk anak bujangnya ni, rupa-rupanya mudah sungguh.

            “Lara, Zarif hantarkan ye. Dia pun nak keluar ni.” Rasa terhenti nafasnya. Biar betul dia ni. Sebab dialah aku nak balik cepat. Taknak jumpa dengan dia. Sekarang ni pulak, dia yang akan hantar aku balik. Macam mana ni…….

            “Eh, takpalah Auntie. Lara boleh balik sendiri. Lagipun Zarif mesti nak cepat tu. Takpa. Lara boleh balik sendiri.” Nak naik kereta dia ni. Mahu keras aku dalam kereta tu nanti. Gerak sikit je nanti mesti ada yang tak kena.

            “Saya hantarkan. Jom.” Lembut sahaja suara Zarif. Lara tak percaya dia dah berubah. Mesti dia berlakon sahaja depan Tan Sri dan Puan Sri. Baru pagi tadi dia kutuk aku. Cepat sangat dia jadi baik. Tipulah semua ni. Lakonan semata-mata.

            “Ibu, jomlah.” Agaknya Sofea pun malas nak lihat aku berdolak dalik. Lama sangat.

            “Okey Sofea, nanti datang sini lagi tau. Nenek dengan atuk rindu nanti dekat Sofea.” Puan Sri memeluk Sofea lama.

            “Fea pun sayang nenek ngan atuk.” Fea membalas pelukan Puan Sri. Dan selepas itu memeluk Tan Sri pula. Kasih nenek dan atuk pada cucunya.

            Lara sekadar memerhatikan mereka. Begitu juga dengan Zarif.

            “Lara, nanti datang lagi tau. Jangan segan-segan. Datang je.” Tan Sri menepuk perlahan bahu Lara selepas bersalaman. Dia cuma boleh tersenyum hambar. Apa tidaknya, dirasakan gerak gerinya sekarang ini diperhatikan Zarif.

            Di dalam kereta masing-masing diam membisu. Hanya kedengaran muzik yang dipasang sejak tadi. Empuknya kereta si Zarif ni. Besar pulak tu. Seronoknya badan kalau dapat kereta macam ni. Semuanya masih cantik lagi. Berkilat.

             “Ni mama yang suruh hantar. Ikut hati memang taknak. Where’s your house. Cepatlah.” Sudah Lara agak. Mesti dia tidak ikhlas menghantar balik. Mesti Puan Sri yang mendesaknya.

            “Berhenti dekat sini.” Suara Lara agak tegas. Hatinya sudah tidak tahan lagi mendengar nada suara Zarif.  Tadinya nyaman dirasakan kini sudah tidak lagi. Panas. Semakin membara.

            “Mana rumahnya?” Zarif mencari-cari rumah Lara. Tiada rumah di situ. Hanya deretan kedai. Takkanlah dia tinggal dekat rumah kedai begini.

            “Berhenti jelah. Kalau tak ikhlas, tak payah hantar. Saya boleh balik sendiri.” Wajah Zarif dipandangnya. Dia tahu Zarif bukan kisah pun pasal dia dan Sofea. Selamat atau tidak.

            “As you wish.” Kereta berhenti di bahu jalan. Cepat-cepat Lara membuka pintu kereta dan keluar. Sambil mendukung Sofea, Lara berjalan laju menjauhi kereta Zarif. Tiada langsung kata-kata yang keluar dari mulutnya. Tidak lama selepas itu, dilihatnya kereta Zarif meluncur laju meninggalkan mereka. Sudah dia agak pun. Zarif hati batu. Mana ada perasaan simpati pun.

            Lara sebenarnya hampir menangis diperlakukan sebegini. Kalau dia tak kesian dekat aku ni takpa, tapi tolonglah kesiankan si Sofea ni. Dia budak kecil lagi. Aku benci kau Carl Zarif.

            Dia balik naik apa?. Sunyi ke kawasan tadi? Sebenarnya terbit juga rasa kesian bila melihat Lara mendukung Sofea keluar dari kereta tadi.  Tapi itu semua salah dia. Dia yang buat hati aku ni panas. Siapa suruh.  

            Akhirnya Zarif tidak sampai hati. Dia berpatah balik ke tempat dia menurunkan Lara tadi. Berharap yang Lara masih ada di situ.

            Sampai sahaja di situ, Zarif mencari-cari kelibat Lara. Tiada. Mana pula dia pergi ni. Puas juga si Zarif mencarinya. Ah, biarlah dia. Buat apa aku nak cari dia sangat ni. Zarif memarahi dirinya sendiri. Kereta BMW miliknya terus meninggalkan tempat itu untuk ke destinasi seterusnya.

            Lain kali kau jangan percaya cakap dia tu. Memang dah agak yang dia tidak pernah ikhlas dengan kau. Ada sahaja yang tidak kena di matanya. Dia memang benci kau Lara Alina.  Lara cuba bertenang.

            Lara dan Sofea sudah selamat sampai ke rumah mereka. Nasiblah ada teksi yang lalu tadi. Terus membawa mereka pulang.
           

            Sudah hampir dua minggu Lara tidak datang ke rumah besar milik Tan Sri Roslan. Setiap kali Puan Sri menelefon dan mengajak Lara ke rumahnya, setiap kali itu jugalah Lara akan memberi seribu satu alasan. Mereka hanya berhubung melalui telefon sahaja. Berbual dengan Sofea untuk menghilangkan kerinduan pada satu-satunya cucu yang dia ada.

            Lara tidak mahu kehadirannya di rumah tersebut tidak disukai. Biarlah dia yang mengalah. Memang sakit hati bila teringatkan kata- kata pedas yang keluar dari mulut Zarif. Tetapi memang betul pun. Dia memang berhak ke atas rumah tersebut.

            “Abang.. Apa kata kita pergi rumah Lara? Dah lama saya tak jumpa dengan mereka berdua.” Puan Sri cuba memberi cadangan. Harap-harap suaminya setuju dengannya.

            “Bagus juga macam tu. Kita pergi rumah dia. Nanti minta Pak Mat hantarkan. Dia tahu mana Lara tinggal.” Suka Puan Sri mendengarnya.

            “Pergi mana Pa…Ma..” Zarif bertanya pada kedua ibu bapanya.  Dia baru turun dari bilik selepas membersihkan diri.

            “Mama ni… Dia rindu sangat dekat Sofea dengan Lara. Nak ajak Papa pergi rumah mereka.” Tan Sri menyentuh lembut bahu Puan Sri.

            Lara… Dia tidak mendengar langsung berita tentangnya. Sama juga Sofea. Rasanya mereka tidak lagi datang ke sini selepas kejadian tempoh hari. Marah benar si Lara pada Zarif.

            “Kalau Zarif ikut boleh ke Pa.. Ma?” Zarif sendiri tidak tahu kenapa dia mahu mengikut. Dia sendiri tidak faham dengan perasaannya sendiri.

            Puan Sri yang mula-mula berubah wajah. Dipandangnya wajah Zarif. “Anak mama ni betul ke? Betul ke nak ikut ni?”

            “Aah Zarif. Betul ke kamu nak ikut ni?” Tan Sri pula yang mencelah.

            “Yes, I am.” Zarif tidak mahu memanjangkan lagi perkara tersebut. Dia mahu melihat sendiri rumah sewa Lara. Tempat berteduh Lara selama ini.